The Assassin's Organization

Terbentuknya The Assassin Organisasi pembunuh di masa lalu

Share untuk Dakwah :

Lebih dari seribu tahun sebelum negara-negara modern mendirikan badan intelijen jubah dan belati, seni pembunuhan politik disempurnakan di Asia Barat. Arsitek seni Pembunuhan ini adalah Hassan al Sabbah, karakter bayangan yang diselimuti misteri eksotis tentang siapa Dia. Banyak informasi yang telah sampai kepada kita sebagai informasi yang salah tentang Hassan al Sabbah dan the Assassin.

Kekaisaran Seljuk memiringkan keseimbangan kekuatan internal dalam komunitas Islam dengan jelas mendukung Sunni. Kemenangan Taghril Beg atas tantangan gabungan dari Fatimiyah dan Buyid (1056-1060) menandai titik balik dalam perjuangan ini. Dengan kemenangan ini gelombang Fatimiyah surut menuju Kairo. Penahanan Abbasiyah di Baghdad telah diamankan. Sejak saat itu, visi Ortodoks tentang Islam, dengan aksen pada komponen Hanafi dan Asyariat, akan mendominasi sejarah Muslim. Hal ini tidak mengherankan mengingat bangsa Turki menganut dan memperjuangkan Fiqh Hanafi dan pandangan filosofis Asyariat.

Tanggapan Fatimiyah terhadap bencana mereka di Baghdad adalah perang klandestin mematikan yang diarahkan pada kepemimpinan Islam Sunni. Tekniknya adalah menggunakan pembunuhan sebagai alat politik. Arsitek Gerakan Assassin adalah Hassan al Sabbah. Sabbah, di tahun-tahun awalnya, adalah seorang mahasiswa dengan Nizam ul Mulk, yang naik menjadi wazir paling terkenal dari periode Seljuk. Dikabarkan, Sabbah sempat ditolak ambisinya untuk menduduki jabatan tinggi di pemerintahan Seljuk. Entah karena keyakinan atau dendam, ia menjadi seorang Fatimiyah dan dengan persetujuan dan kerjasama para khalifah Fatimiyah di Kairo, mengarahkan belati runcingnya ke kepala pemerintahan Sunni.

Hassan al Sabbah mundur bersama para pengikutnya ke pegunungan di utara Suriah, Irak, dan Iran. Dia mendirikan markas besarnya di Alamut di daerah pegunungan terpencil Mazanderan dan melepaskan teror di Seljuk. Struktur gerakan klandestinnya berbentuk piramida dengan Hassan di puncak piramida. Dia menyandang gelar Syekh al Jabal. Berikutnya dalam hierarki adalah mimbar yang dilatih untuk menyebarkan gerakan. Di bawah mimbar adalah fidayeen , yang diindoktrinasi sebagai orang percaya sejati dalam Injil Hassan dan bertindak sebagai agen tuan mereka. Merekalah yang dibebani tanggung jawab untuk melakukan pembunuhan di pelosok wilayah kekuasaan Islam. Di bagian bawah anak tangga adalah rafeeqs, rekrutan yang belum tahu, yang menjalani indoktrinasi sebelum inisiasi mereka sebagai fidaye .

Istilah pembunuh berasal dari kata Arab hashashin (mereka yang mengkonsumsi hashish) karena fidayees menggunakan hashish sebagai minuman yang memabukkan dan ketika mabuk, mereka melakukan pembunuhan. Hashish terutama diimpor dari India meskipun beberapa juga ditanam secara lokal. Nama Hindustan untuk ganja adalah “ganja”, produk yang mirip dengan ganja, masih banyak dibudidayakan dan digunakan di anak benua itu. Gerakan pembunuh ini disebut juga dengan gerakan fidayee dan para pengikutnya disebut fidayeen . Dalam bahasa Turki disebut gerakan Nisari . Kedua sebutan tersebut menyiratkan kesediaan untuk mati demi sebuah gerakan. Orang-orang Arab menyebut fidayeen mulahida (orang fasik).

Di sebuah lembah dekat markasnya, Hassan mendirikan surga yang sesungguhnya dengan kebun buah-buahan, kebun, dan ratusan wanita muda yang cantik. Orang-orang yang direkrut dibius dengan ganja dan kemudian dibawa ke lembah. Ketika mereka terbangun dengan ditemani wanita cantik di tengah taman, para pemuda itu mengira mereka berada di surga. Di sini mereka menerima dosis besar indoktrinasi dalam rahasia gerakan pembunuh. Semua elemen untuk indoktrinasi dalam kultus ada di sana: keluhan, proses untuk ganti rugi keluhan dan hadiah surgawi untuk pengorbanan tertinggi. Ketaatan total dan penuh pada perintah master diperlukan dari yang diinisiasi. Para lulusan dilepaskan di wilayah kekuasaan raja dan sultan yang luas untuk membalas dendam atas kekalahan Fatimiyah di tangan Seljuk.

Para pembunuh pergi untuk kepala Islam Sunni. Ratusan tokoh, wazir, dan jenderal jatuh ke belati pembunuh atau cangkir racun fidayeen . Kepala di antara mereka yang dibunuh adalah Nizam ul Mulk, Wazir Agung Seljuk Sultan Malik Shah. Nizam ul Mulk tidak diragukan lagi salah satu administrator paling cakap yang dihasilkan oleh umat Islam. Bukunya yang terkenal, Siasat Nama, yang ditulis dalam bahasa Farsi, adalah mahakarya seni administrasi dan politik. Nizam ul Mulk-lah yang menyediakan jangkar yang stabil untuk kapal Seljuk. Dia mendirikan universitas di mana beberapa pemikir paling cakap zaman itu mengajar. Dia membangun rumah sakit, membangun jalan dan kanal, mendorong pertanian, memperkuat militer, merasionalisasi pengumpulan pajak dan kebijakan fiskal, mempromosikan perdagangan nasional dan internasional dengan India dan Cina. Seljuk makmur dan Baghdad sekali lagi menjadi kota utama dunia. Salah satu cendekiawan terkemuka yang mengajar di Nizamiya College di Baghdad adalah al Ghazzali yang mengubah arah sejarah Islam melalui kekuatan penanya.

Universitas bukan hanya pusat pembelajaran yang hebat. Mereka juga menjadi pusat propaganda untuk ideologi pelindung mereka. Persaingan politik antara Abbasiyah dan Khalifah Fatimiyah tercermin dalam ajaran masing-masing universitas di Baghdad dan Kairo, seperti perspektif kapitalis dan sosialis tercermin dalam ilmu-ilmu sosial yang diajarkan di Amerika Serikat dan Uni Soviet sampai saat ini. Al Azhar didirikan pada 969 M oleh Fatimiyah tidak hanya sebagai universitas besar tetapi juga sebagai pusat propaganda Fatimiyah. Universitas-universitas di Bagdad menjadi tandingan bagi universitas-universitas di Kairo. Nizamiya College di Baghdad tidak hanya menjadi pusat matematika, tata bahasa, dan Fiqih yang hebat, itu juga merupakan pusat kontra-propaganda untuk Islam Sunni. Misalnya, dalam tulisan-tulisan al Ghazzali (w.1111), kita menemukan dialektika simultan melawan posisi Fatimiyah dan melawan tantangan filsafat sekuler.

Pembunuhan Nizam ul Mulk pada tahun 1091 merupakan pukulan besar bagi dunia Islam. Tidak hanya menyangkal Seljuk layanan dari administrator peringkat pertama, itu mempercepat kekuatan sentrifugal di Kekaisaran Seljuk yang luas. Orang lain yang jatuh ke fidayeen termasuk Emir Maudud (1127) dan Zengi (1146) yang terkenal dari Mosul dan Atabek Imaduddin. Seratus tahun kemudian, Salahuddin Ayyubi sendiri nyaris lolos dari belati pembunuh pada dua kesempatan terpisah. Mohammed Ghori, penakluk Delhi, tidak begitu beruntung dan meninggal di tangan seorang pembunuh di dekat Kabul pada tahun 1206.

Seljuk menyerang para pembunuh berkali-kali tetapi setiap kali para pembunuh itu melarikan diri. Baru pada tahun 1251 orang-orang Mongol, di bawah Hulagu Khan, akhirnya menaklukkan wilayah para pembunuh dan mengusir mereka dari tempat persembunyian mereka. Ini bukanlah penghiburan bagi dunia Muslim karena orang-orang Mongol sedang dalam perjalanan ke Bagdad untuk menghancurkan jantung peradaban Islam. Terlepas dari Mongol, fidayeen terus bertahan di kantong Suriah utara, Irak dan Iran sampai zaman modern. Setelah Perang Dunia Pertama, dengan kekalahan Kekaisaran Ottoman, daerah-daerah ini berada di bawah pendudukan Inggris dan menerima perlindungan Inggris.

READ  Sejarah Islam di Rusia, Bagaimana asal mula dan perkembangannya

Setelah kematian Nizam ul Mulk, kekuasaan Seljuk menghilang. Kerajaan Seljuk yang luas yang membentang dari Kashgar (Cina) ke Yerusalem pecah menjadi kerajaan-kerajaan kecil. Pertengkaran pecah antara pangeran dan emir yang mengakibatkan perang terbuka. Ke dalam tubuh politik Muslim yang membatu inilah Tentara Salib menyuntikkan kekuatan mereka pada tahun 1096.

Keyakinan sesat Ordo Pembunuh (the Assassin)

Ismailiyah adalah sekte Muslim Syiah yang dibentuk pada abad ke-8 M setelah mereka berpisah dari Muslim lain karena kepatuhan mereka pada Ismail (wafat 760 M), putra tertua dari imam keenam (pemimpin agama setelah Nabi Muhammad ), Jafar al-Sadiq (wafat 765 M). Kaum Ismailiyah percaya bahwa Ismail, meskipun telah meninggal lebih dulu dari ayahnya, telah dicalonkan oleh ayahnya sebagai penggantinya. Oleh karena itu, imam (7) berikutnya adalah putra Ismail, Muhammad .al-Mahdi, sebagai lawan dari dukungan Syiah ortodoks untuk saudara Ismail, Musa al-Kazim (w. 799 M). Untuk alasan ini, Ismaili sering disebut sebagai ‘Tujuh.’ Kaum Ismailiyah menunggu kedatangan Mahdi atau ‘orang yang mendapat petunjuk yang benar’ yang akan memulihkan perdamaian dan keadilan, dan menandakan kedatangan Qa’im, ‘pembawa Kebangkitan. Ismailiyah, kemudian, dipandang sebagai bidat oleh kelompok Muslim lainnya, tidak hanya oleh Muslim Syiah lainnya tetapi juga Sunni dari Kekhalifahan Abbasiyah (750-1258 M) yang berbasis di Baghdad. Pada akhir abad ke-11 M, Ismailiyah sendiri terpecah menjadi dua kelompok setelah perselisihan dinasti dan kekecewaan mereka terhadap Kekhalifahan Fatimiyah yang dikelola Ismaili (909-1171 M), yang saat itu berbasis di Kairo, untuk memajukan ambisi mereka untuk mendominasi semua Muslim. dunia. Cabang sekte yang berbasis di timur, Nizari Ismailiyah, dinamai menurut calon khalifah pilihan mereka, Abu Mansur Nizar (1047-1097 M). Nizari lebih militan daripada saingan mereka cabang Ismaili, dan merekalah yang kemudian dikenal sebagai Assassins.

Markas para Pembunuh

Nizari Ismailiyah, pertama dipimpin oleh seorang misionaris dari Mesir , Hasan Ibn al-Sabbah (c. 1048-1124 M), mendirikan pangkalan di Iran dan membentuk komunitas politik-religius baru seperti ordo ksatria abad pertengahan Eropa . Anggota dididik, dilatih, dan diinisiasi, kemudian diberi peringkat menurut pengetahuan, keandalan, dan keberanian mereka. Semua anggota bersumpah ketaatan dan kesetiaan mutlak kepada pemimpin ordo.

KEPALA SEKTE, DIKENAL BARAT MELALUI TENTARA SALIB SEBAGAI ‘ORANG TUA GUNUNG.’

Sekte ini tumbuh dan akhirnya berhasil memperoleh serangkaian kastil di puncak bukit antara tahun 1130 dan 1151 M. Banyak benteng terletak di Suriah utara di wilayah Jabal Ansariyya, yang saat itu merupakan zona perbatasan dengan Negara Tentara Salib Suriah . Akuisisi ini termasuk kota benteng Masyaf di lembah Orontes Suriah, diambil c. 1141 M, yang secara efektif menjadi ibu kota Nizari dari ‘negara mini’ Assassin di Suriah. Kegagalan Perang Salib Kedua (1147-49 M) untuk merebut kembali Edessa dari kontrol Muslim dan penghancuran dua tentara yang dipimpin oleh raja Jerman Conrad III (memerintah 1138-1152 M) dan Louis VII, Raja Prancis (memerintah 1137-1180 M) mengizinkan Nizari Ismailiyah untuk tetap tak tertandingi di Suriah utara bahkan jika mereka kadang-kadang membayar upeti kepada Negara-negara Tentara Salib untuk mempertahankan isolasi mereka atau bahkan mendukung mereka dalam perang melawan Muslim Sunni di wilayah tersebut.

Pada abad ke-13 M, sekte tersebut telah menyebar dan ada Nizari Ismailiyah di Mesir, Suriah, Yaman, Irak selatan, Iran barat daya (Khuzestan), dan Afghanistan, meskipun mereka pada dasarnya tetap terisolasi dari musuh mereka dan satu sama lain, tetapi setidaknya baik. -dilindungi, di istana mereka yang tak tertembus. Namun, rumor menyebar tentang keberadaan mereka dan kepala sekte mereka diketahui oleh Barat melalui tentara salib, sebagai ‘Orang Tua Gunung.’ Gelar ini secara khusus diasosiasikan dengan Sheikh Rashid al-Din Sinan (memerintah 1169-1193 M).

Salah satu tempat peristirahatan gunung yang paling penting adalah Maimun-Diz, yang terletak di utara Lembah Alamut, selatan Laut Kaspia (alias Kastil Alamut atau dengan julukannya ‘sarang elang’). Kastil, salah satu yang pertama diambil oleh Assassins pada 1090 M, adalah markas sekte di Iran dan rumah dari Grand Master ordo atau ‘Orang Tua.’ Kastil Assassin dibangun dari batu dengan struktur atas kayu tetapi beberapa di antaranya adalah pengaturan pertahanan yang rumit. Kastil Masyaf adalah salah satu contohnya dengan dinding konsentris dan sebuah benteng .

Strategi Pembunuhan

Assassins tidak menikmati kekuatan militer yang besar sehingga strategi mereka untuk menargetkan lawan yang spesifik dan kuat adalah strategi yang bagus. Senjata pilihan untuk pembunuhan hampir selalu pisau, dan misi biasanya dilakukan oleh tim kecil, kadang-kadang menyamar sebagai pengemis, pertapa, atau biarawan. Pembunuhan itu sering direncanakan untuk dilakukan di lokasi yang ramai untuk memaksimalkan konsekuensi politik dan agama dari tindakan tersebut. Para pembunuh tidak diharapkan untuk selamat dari misi mereka dan dikenal sebagai fidain (sing. fidai ) atau ‘komando bunuh diri.

Bahwa orang-orang rela mati demi ‘Orang Tua Gunung’ sudah jelas, tetapi alasan mengapa tidak. Marco Polo (1254-1324 M), penjelajah Venesia, memberikan penjelasan berikut dalam Perjalanannya , kisah petualangannya melintasi Asia pada kuartal terakhir abad ke-13 M, informasi yang juga dapat menjelaskan penggunaan nyata ganja di antara Pembunuh:

Orang Tua dipanggil dalam bahasa mereka Al-eddin…Di sebuah lembah indah yang tertutup di antara dua gunung yang tinggi, dia telah membentuk sebuah taman yang mewah, menyimpan setiap buah-buahan yang lezat dan setiap semak harum yang dapat diperoleh…Istana dengan berbagai ukuran dan bentuk berada didirikan…Penghuni istana-istana ini adalah gadis-gadis yang anggun dan cantik, mahir dalam seni menyanyi, memainkan semua jenis alat musik, menari dan terutama yang berhubungan dengan pesona dan pesona asmara…Di istananya, demikian pula, kepala suku ini menghibur sejumlah para pemuda…Bagi mereka, dia dalam praktik sehari-hari berkhotbah tentang masalah surga yang diumumkan oleh nabi…dan pada waktu-waktu tertentu dia menyebabkan opium diberikan kepada sepuluh atau selusin pemuda; dan ketika setengah mati karena tidur, dia menyuruh mereka membawanya ke beberapa apartemen istana di taman. Setelah bangun…. masing-masing merasa dirinya dikelilingi oleh gadis-gadis cantik, bernyanyi, bermain, dan menarik salamnya dengan belaian yang paling menarik, melayaninya juga dengan minuman yang lembut dan anggur yang lezat; sampai mabuk dengan kenikmatan yang berlebihan…ia yakin dirinya berada di surga…Ketika empat atau lima hari telah berlalu, mereka sekali lagi dilemparkan ke dalam keadaan mengantuk, dan dibawa keluar dari taman…Ditanyakan olehnya [Orang Tua] tentang di mana mereka berada, jawaban mereka adalah, ‘di Firdaus, atas izin Yang Mulia.’ Kepala kemudian berbicara kepada mereka, berkata: ‘Kami memiliki jaminan dari nabi kami bahwa dia yang membela tuannya akan mewarisi surga, dan jika Anda menunjukkan diri Anda mengabdikan diri untuk ketaatan perintah saya, yang bahagia menanti Anda. masing-masing merasa dirinya dikelilingi oleh gadis-gadis cantik, bernyanyi, bermain, dan menarik salamnya dengan belaian yang paling menarik, melayaninya juga dengan minuman yang lembut dan anggur yang lezat; sampai mabuk dengan kenikmatan yang berlebihan…ia yakin dirinya berada di surga…Ketika empat atau lima hari telah berlalu, mereka sekali lagi dilemparkan ke dalam keadaan mengantuk, dan dibawa keluar dari taman…

Ditanyakan olehnya [Orang Tua] tentang di mana mereka berada, jawaban mereka adalah, ‘di Firdaus, atas izin Yang Mulia.’ Kepala kemudian berbicara kepada mereka, berkata: ‘Kami memiliki jaminan dari nabi kami bahwa dia yang membela tuannya akan mewarisi surga, dan jika Anda menunjukkan diri Anda mengabdikan diri untuk ketaatan perintah saya, yang bahagia menanti Anda. masing-masing merasa dirinya dikelilingi oleh gadis-gadis cantik, bernyanyi, bermain, dan menarik salamnya dengan belaian yang paling menarik, melayaninya juga dengan minuman yang lembut dan anggur yang lezat; sampai mabuk dengan kenikmatan yang berlebihan…ia yakin dirinya berada di surga…Ketika empat atau lima hari telah berlalu, mereka sekali lagi dilemparkan ke dalam keadaan mengantuk, dan dibawa keluar dari taman…Ditanyakan olehnya [Orang Tua] tentang di mana mereka berada, jawaban mereka adalah, ‘di Firdaus, atas izin Yang Mulia.’ Kepala kemudian berbicara kepada mereka, berkata: ‘Kami memiliki jaminan dari nabi kami bahwa dia yang membela tuannya akan mewarisi surga, dan jika Anda menunjukkan diri Anda mengabdikan diri untuk ketaatan perintah saya, yang bahagia menanti Anda. masing-masing merasa dirinya dikelilingi oleh gadis-gadis cantik, bernyanyi, bermain, dan menarik salamnya dengan belaian yang paling menarik, melayaninya juga dengan minuman yang lembut dan anggur yang lezat; sampai mabuk dengan kenikmatan yang berlebihan…ia yakin dirinya berada di surga…Ketika empat atau lima hari telah berlalu, mereka sekali lagi dilemparkan ke dalam keadaan mengantuk, dan dibawa keluar dari taman…Ditanyakan olehnya [Orang Tua] tentang di mana mereka berada, jawaban mereka adalah, ‘di Firdaus, atas izin Yang Mulia.’ Kepala kemudian berbicara kepada mereka, berkata: ‘Kami memiliki jaminan dari nabi kami bahwa dia yang membela tuannya akan mewarisi surga, dan jika Anda menunjukkan diri Anda mengabdikan diri untuk ketaatan perintah saya, yang bahagia menanti Anda. dan menarik salamnya dengan belaian yang paling menarik, melayaninya juga dengan minuman yang lembut dan anggur yang lezat; sampai mabuk dengan kenikmatan yang berlebihan…

ia yakin dirinya berada di surga…Ketika empat atau lima hari telah berlalu, mereka sekali lagi dilemparkan ke dalam keadaan mengantuk, dan dibawa keluar dari taman…Ditanyakan olehnya [Orang Tua] tentang di mana mereka berada, jawaban mereka adalah, ‘di Firdaus, atas izin Yang Mulia.’ Kepala kemudian berbicara kepada mereka, berkata: ‘Kami memiliki jaminan dari nabi kami bahwa dia yang membela tuannya akan mewarisi surga, dan jika Anda menunjukkan diri Anda mengabdikan diri untuk ketaatan perintah saya, yang bahagia menanti Anda. sampai mabuk dengan kenikmatan yang berlebihan…ia yakin dirinya berada di surga…Ketika empat atau lima hari telah berlalu, mereka sekali lagi dilemparkan ke dalam keadaan mengantuk, dan dibawa keluar dari taman…Ditanyakan olehnya [Orang Tua] tentang di mana mereka berada, jawaban mereka adalah, ‘di Firdaus, atas izin Yang Mulia.’ Kepala kemudian berbicara kepada mereka, berkata: ‘Kami memiliki jaminan dari nabi kami bahwa dia yang membela tuannya akan mewarisi surga, dan jika Anda menunjukkan diri Anda mengabdikan diri untuk ketaatan perintah saya, yang bahagia menanti Anda.

Ada bagian yang menguatkan dari teks yang disebut Xishiji oleh Chang -de, pejabat pemerintah Tiongkok dan pengelana, yang ditulis pada tahun 1263 M. Di sini, Chang-de mencatat bahwa Assassins:

…melihat orang kuat [dan] mereka memikatnya dengan barang-barang materi…Mereka memabukkannya, mengantarnya ke ruang bawah tanah dan menghiburnya dengan musik dan keindahan. Mereka membiarkannya menikmati kenikmatan indria…Pada saat dia bangun…mereka mengajarinya bahwa jika dia bisa mati sebagai seorang pembunuh, dia akan hidup dalam kegembiraan dan kenyamanan seperti itu.

(dikutip dalam Hillenbrand, 24)

Target

Korban terkenal dari Assassins termasuk wazir besar dan kuat dari Baghdad, Nizam al-Mulk, dibunuh pada 14 Oktober 1092 CE. Target sukses lainnya, dan korban Kristen pertama, adalah Raymond II, Pangeran Tripoli, pada tahun 1152 M. Raymond (memerintah 1137-1152 M) mungkin telah mengecewakan Assassins dengan memberikan Knights Hospitaller petak tanah di dekat markas mereka di Pegunungan Nosairi di Suriah. Pembunuhan itu membawa pembantaian semua orang timur pribumi di County of Tripoli dalam upaya kasar dan tidak berhasil untuk menemukan pihak yang bersalah.

READ  Kisah Wali Allah, Abdullah bin Salam

Korban ketiga yang terkenal adalah, pada tanggal 28 April 1192 M, Conrad dari Montferrat. Conrad, yang diangkat menjadi Raja Kerajaan Yerusalem hanya beberapa hari sebelumnya, ditikam oleh tim pembunuh ganda pada suatu malam saat dia berjalan pulang dari makan malam di Tirus . Assassins telah menyamar sebagai biarawan dan telah menangkap Conrad lengah dengan menunjukkan kepadanya sebuah surat sebelum menikamnya dengan fatal. Richard I ‘Berhati Singa’ dari Inggris (memerintah 1189-1199 M) dituduh oleh para pengkritiknya bahkan membayar akta tersebut ketika Perang Salib Ketiga (1189-1192 M) gagal hingga akhir yang tidak meyakinkan dan orang-orang Barat bertengkar di antara mereka. sendiri tentang siapa yang harus memerintah apa di Timur Tengah.

Kadang-kadang para pembunuh begitu efektif sehingga tidak ada yang yakin bahwa merekalah yang melakukan kejahatan itu. Salah satu korban tersebut adalah Maudud, atabeg Mosul yang diserang di halaman saat berjalan pulang dari shalat di Masjid Agung Damaskus pada 2 Oktober 1113 M. Pembunuh tunggal mendekati atabeg meminta sedekah dan kemudian meraih ikat pinggangnya dan menikamnya dua kali di perut. Pembunuh itu ditangkap, dipenggal dan tubuhnya dibakar, tetapi itu hanya kecurigaan bahwa dia dikirim oleh Nizari Ismailiyah. Orang bertanya-tanya, kemudian, berapa banyak kematian misterius yang mungkin benar-benar dikaitkan dengan Assassins dan, sebaliknya, berapa banyak kematian yang tidak ada hubungannya dengan mereka sama sekali yang dikreditkan ke sekte rahasia.

Salah satu korban terdekat adalah Saladin atau Salahuddin Al Ayubi , Sultan Mesir dan Suriah (memerintah 1174-1193 M). Salahuddin, seorang Muslim Sunni, telah membuat para Assassin murka dengan mengumumkan secara terbuka bahwa semua bidat Muslim akan disalibkan. Para Assassin merespons dengan cara mereka yang telah dicoba dan diuji. Namun, dua kali, pembunuh gagal membunuh target mereka. Pertama, pada tahun 1175 M, sekelompok 13 orang gagal mendekati korbannya dan kedua kalinya, pada tahun 1176 M, empat pembunuh hanya berhasil menembus cuirass Salahuddin dan menyayat pipi sebelum mereka dibantai oleh pengawal sultan.

READ  Prophet Muhammad's son and his name

Salahuddin menanggapi dengan tegas upaya ini dengan terlebih dahulu merusak pedesaan di sekitar Masyaf dan mengepung kastil selama seminggu. Kemudian kampanye itu anehnya ditinggalkan. Penjelasan untuk perubahan haluan ini mungkin adalah cerita bahwa Assassins telah mencuri ke dalam tenda Salahuddin di malam hari, tetapi, alih-alih membunuhnya, mereka telah meninggalkan pisau di bawah bantalnya sebagai peringatan tentang apa yang mungkin terjadi dengan mudah (Nur ad-Din, gubernur Aleppo dan Edessa dari 1146-1174 M, menerima peringatan serupa). Versi alternatif untuk cerita ini, yang berasal dari teks Ismaili, memiliki seorang Assassin yang meninggalkan kue beracun di bawah bantal Sultan dengan catatan jahat yang mengatakan ‘Anda berada dalam kekuasaan kami.’

Namun versi lain dari peristiwa tersebut memiliki utusan dari Assassins yang memberikan audiensi dengan Salahuddin yang berdiri dengan aman di belakang dua pengawalnya yang paling tepercaya. Utusan itu kemudian bertanya kepada para penjaga apakah mereka akan membunuh sultan jika dia meminta mereka dan mereka menjawab, ‘tentu saja.’ Agak aneh mungkin bahwa rombongan Sultan akan disusupi oleh Assassins, tetapi moral dari ketiga versi cerita itu jelas: tidak ada orang yang bisa melarikan diri dari Assassins tanpa batas jika mereka memilih Anda sebagai target mereka. Apapun versi sebenarnya, Saladin mendapat pesan dan merundingkan pakta non-agresi yang saling menguntungkan dengan pemimpin Assassin di Suriah.

Maka, tidak mengherankan bahwa dengan resume mereka yang mengesankan tentang korban yang kuat tetapi jelas sudah mati, para Assassin menjadi begitu ditakuti karena keefektifannya sehingga para penguasa berkeliling terus-menerus mengenakan surat berantai di bawah jubah mewah mereka. Bahkan Salahuddin Al Ayubi setelah bertemu dengan Assassins, tidur di menara kayu yang dibangun khusus daripada tenda dan mengusir siapa pun dari kehadirannya yang tidak dia kenali secara pribadi.

Penghancuran oleh Mongol

Mongke Khan , Khan Agung dari Kekaisaran Mongol (memerintah 1251-1259 M) telah mengangkat adiknya Hulegu (meninggal 1265 M) sebagai raja muda Iran. Hulegu diberi tentara dan disuruh pergi berkampanye dan memperluas kekaisaran di barat. Ini dia lakukan dengan sukses besar, dan dalam perjalanannya, dia mengalahkan Assassins pada tahun 1256 M dengan mengambil satu per satu kastil mereka yang sebelumnya dianggap tidak dapat ditembus, termasuk Alamut. Assassins telah membuat kesalahan strategis dengan melakukan salah satu serangan terkenal mereka pada seorang komandan Mongol , satu Chaghadai, dan Khan Agung sebelumnya, Guyuk (memerintah 1246-1248 M), telah memilih mereka sebagai pembangkang yang merepotkan bagi Mongol. hegemoni.

Bangsa Mongol berhasil berkat mesin pengepungan dan ketapel berteknologi canggih yang dapat, di antara rudal lainnya, melemparkan bom mesiu jarak jauh dengan akurasi dan kekuatan. Untuk menembaki kastil-kastil Assassin yang bertengger di puncak gunung mereka, orang-orang Mongol sering kali dengan susah payah mendaki puncak yang berdekatan dan membawa ketapel dan busur pengepungan mereka berkeping-keping; dari sana mereka bisa menembak ke arah musuh. Namun, para Assassin tidak secara pasif duduk di belakang tembok benteng mereka, dan memiliki ketapel dan busur panah mereka sendiri yang menimbulkan banyak korban di pihak Mongol. Sebagai sejarawan Persia Ata-Malik Juvayni (1226-1283 M) dengan agak romantis menggambarkan dalam sejarahnya tentang Kekaisaran Mongol, dalam satu serangan seperti itu:

…para pemuda membelah rambut dengan tombak seperti anak panah dan diri mereka sendiri tersentak di depan baik batu maupun anak panah. Panah-panah, yang merupakan batang Doom yang ditembakkan oleh Malaikat Maut , dibiarkan terbang melawan orang-orang malang ini, melewati seperti hujan es melalui awan-awan seperti saringan.

Pada akhirnya, kastil-kastil direbut – seringkali dibantu dengan mengarak grandmaster Assassin yang ditangkap Rukn al-Din Khur-Shah di depan tembok – dan sekte itu ditekan. Sebagai pukulan terakhir, Mongke memerintahkan Rukn al-Din Khur-Shah untuk melakukan perjalanan ke Karakorum , ibukota Mongol, untuk audiensi, kemudian menolak untuk melihatnya dan akhirnya dia dieksekusi saat dalam perjalanan pulang – diinjak-injak sampai mati oleh pengawalnya . Kematian ‘tanpa darah’ ini adalah perlakuan biasa bagi seorang penguasa yang dengan bodohnya mengabaikan tawaran diplomatik awal bangsa Mongol dan tidak menyerah begitu saja sebelum ketapel pertama dilontarkan. Rukn al-Din Khur-Shah hampir tidak memiliki alasan untuk mengeluh karena sebelumnya telah mengirim 400 Assassin dalam upaya yang gagal untuk membunuh Mongke.

Kastil Assassin yang tersisa jatuh pada gilirannya dan penghuninya – termasuk pria, wanita , dan anak-anak – dibantai; para wanita dan anak-anak yang cukup beruntung untuk bertahan hidup dijual sebagai budak. Nizari Ismailiyah akhirnya dimusnahkan di Persia, tetapi beberapa kastil bertahan di Suriah sebelum mereka diserang oleh pemimpin Mamluk, Al-Zahir Baybars, Sultan Mesir dan Suriah (memerintah 1260-1277 M). Pada 1270-an CE, banyak bekas kastil Assassin telah diambil alih oleh Mamluk. Masih ada beberapa Ismailiyah yang bersembunyi bahkan saat itu, karena pada abad ke-19 M sebuah kelompok diketahui telah pindah ke India di mana mereka mendirikan komunitas kecil dan masih sesat. Ketika bangsa Mongol pindah ke sasaran mereka yang lebih besar di Baghdad, Muslim arus utama mengobrak-abrik perpustakaan Assassin yang belum dihancurkan oleh bangsa Mongol, terutama perpustakaan terkenal di Kastil Almut, menyimpan banyak teks kuno (sebagian besar berakhir di Maragheh, Iran). ) tetapi juga membakar apapun yang berhubungan dengan kepercayaan sesat Ismailiyah dan meninggalkan sejarawan dengan sisa-sisa tekstual yang sedikit dan akhirnya tidak memuaskan yang dapat digunakan untuk mengumpulkan sejarah Assassins.

Warisan

Assassins abad pertengahan mungkin sudah lama pergi tetapi Ismailiyah Nizari terus sebagai cabang Islam Syiah, dan para pemimpin mereka datang untuk diwakili oleh Agha Khan Iran dari 1817 CE. Pemimpin atau imam Nizari Ismaili saat ini adalah Pangeran Shah Karim al-Husseini, Aga Khan IV (memerintah 1957 M – sekarang). Banyak kastil Ismaili yang hancur masih dapat dilihat oleh mereka yang cukup berani untuk menemukannya; contoh yang baik termasuk Alamut dan Masyaf. Sekte ini juga telah memperoleh tingkat kesadaran yang sama sekali baru berkat video game 2007 CE Assassin’s Creed dan berbagai sekuelnya, yang secara longgar didasarkan pada Nizari Ismaili.


Share untuk Dakwah :