Advertisements
Taman Gantung Babilonia
Bagikan:

Taman Gantung Babel  adalah salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno , yang merupakan struktur teknik di Babel dengan riam taman bertingkat di mana banyak spesies pohon, semak dan tanaman merambat tumbuh, memberikan kesan gunung hijau besar . Satu-satunya dari Tujuh Keajaiban, yang lokasinya akhirnya belum di tetapkan dan, terlebih lagi, fakta keberadaannya di pertanyakan  , karena tidak ada teks Babilonia yang bertahan, yang menyebutkan taman-taman ini, deskripsi taman hanya tersedia di akhir penulis Yunani dan Romawi kuno , dan penggalian arkeologi di kawasan dugaan lokasi kebun juga tidak membuahkan hasil.

Nama Yunani untuk bangunan – Κρεμαστοί κῆποι τῆς Βαβυλῶνος  – berasal dari kata κρεμαστός (harfiah “menggantung”), yang memiliki makna yang lebih luas daripada kata modern “menggantung”, dan mengacu pada pohon yang di tanam di atas bukit, misalnya pada teras .

Menurut salah satu legenda, Taman Gantung di bangun oleh raja Babilonia Nebukadnezar II dari (memerintah 605-562 SM…) Untuk istrinya – putri Median Amitis  . Legenda lain mengaitkan pembangunan taman dengan Ratu Semiramis yang legendaris , yang mungkin memerintah Babel pada abad ke-9 SM. e. , lebih dari dua abad sebelum Nebukadnezar . Legenda kedua menjadi lebih luas, dan nama yang sesuai terjebak dalam literatur  , 

Pertanyaan tentang keberadaan kebun

Pertanyaan apakah taman-taman ini benar-benar ada terus menjadi perdebatan di Assyriology . Saat ini, ada tiga teori utama tentang historisitas/mitologi Taman Gantung.

Menurut teori pertama, kebun sebagai objek nyata tidak benar-benar ada, dan deskripsi mereka dengan penulis Yunani dan Romawi kuno (seperti Strabo , Diodorus Siculus , Quintus Curtius Rufus ) hanya mewakili jenis yang ideal romantis taman oriental  .

Teori kedua menyatakan bahwa taman-taman ini memang ada di Babilonia, tetapi hancur total sekitar abad ke-1 SM . Menurut salah satu legenda, Taman Gantung di bangun di sebelah istana, yang di kenal sebagai “Keajaiban kemanusiaan”, raja Babilonia Nebukadnezar II dari (memerintah pada tahun 605-562 SM..) Untuk istrinya – Ratu Amitis , putri raja Median Kiaxara , yang merindukan pegunungan di tanah airnya [12] . 

Legenda Taman Gantung Babilonia

Legenda ini terkandung dalam karya peramal Babilonia Berossus; , yang berasal dari sekitar 290 SM. e., karya ini kemudian di rujuk oleh sejarawan Romawi Josephus Flavius… Teori ini di tentang oleh sejumlah Assyriologists modern, khususnya I. Finkel  , yang mencatat bahwa, terlepas dari kebiasaan pernikahan “politik” yang tersebar luas, tidak ada bukti dokumenter tentang keberadaan istri Nebukadnezar bernama Amitis . Assyriologist Inggris lainnya, Stephanie Dalley , mencatat bahwa dalam berbagai sumber tertulis tentang pemerintahan Nebukadnezar, tidak di sebutkan tentang taman apapun . 

Assyriologist Jerman R. Rollinger menyarankan bahwa Berossus menghubungkan pembangunan Taman Gantung ke Nebukadnezar karena alasan politik, dan meminjam legenda dari sumber lain. Herodotus , yang menggambarkan Babel dalam bukunya “Sejarah ”(sekitar 440 SM), juga tidak menyebut Taman Gantung dalam karyanya  . D. Reed, pada gilirannya, membela sudut pandang bahwa Taman Gantung ada pada saat mereka di jelaskan oleh penulis kemudian, dan beberapa bukti ini milik orang-orang yang langsung mengunjungi Babel .

Penggalian arkeologi di Babel (dekat kota Al-Hill , provinsi Babil , Irak ) belum memberikan bukti yang mendukung keberadaan Taman Gantung  . Sejumlah Assyriologists mengakui bahwa artefak yang menunjukkan keberadaan Taman Gantung ada,; tetapi terletak di daerah barat Sungai Efrat , di mana tidak aman untuk melakukan penggalian arkeologi. Pada zaman Nebukadnezar II sungai mengalir ke timur dari salurannya saat ini, dan sedikit yang di ketahui tentang bagian barat Babel  .

Teori ketiga menyatakan bahwa di bawah taman gantung berarti taman nyata;, yang di bangun oleh raja Asyur Sanherib (704-681 tahun SM. E.) di ibu kotanya Niniwe di sungai Tigris , dekat kota modern Mosul 

Deskripsi dari penulis Yunani dan Romawi kuno

Deskripsi Taman Gantung tersedia dari lima penulis kuno.

Josephus Flavius

Josephus Flavius (c. 37-100 M) memberikan deskripsi taman, di susun oleh peramal Babilonia Berossus dan bertanggal sekitar 290 SM. SM, yang merupakan penyebutan taman paling awal yang di ketahui . Karya Berossus menggambarkan pemerintahan Nebukadnezar II dan merupakan satu-satunya sumber yang menghubungkan pembangunan Taman Gantung dengan penguasa ini  :

Di istana ini ia mendirikan tembok yang sangat tinggi yang di topang oleh tiang-tiang batu; dan menanam apa yang di sebut surga gantung,; dan mengisinya kembali dengan semua jenis pohon, dia memberikan penampilan yang sangat mirip dengan negara pegunungan. Dia melakukan ini untuk menyenangkan ratunya, karena dia di besarkan di Media dan menyukai pemandangan gunung.

Diodor Sisilia 

Diodor Sisilia (… Kira-kira 60-30 tahun SM) rupanya di teliti dengan teks-teks seperti Cleitarchus (sejarawan Alexander Agung hidup pada abad IV SM..) Dan Ctesias Cnidus (paruh kedua V – awal abad ke-4 SM). Diodorus mengaitkan pembangunan Taman Gantung dengan raja Suriah dan menyebutkan bahwa taman itu berbentuk persegi dengan sisi sekitar empat pletra (sekitar 120 meter) dan bertingkat, setinggi 50 hasta (sekitar 60 meter). . Dinding bangunan tersebut, setebal 22 kaki (6,6 meter), terbuat dari batu bata,; dan setiap tingkat cukup dalam untuk menopang pertumbuhan akar pohon terbesar. Irigasi kebun di lakukan dari Sungai Efrat di dekatnya.

Quintus Curtius Rufus

Quintus Curtius Rufus (sekitar abad ke-1 M) mungkin mengandalkan sumber yang sama dengan Diodorus  . Menurut uraian Rufus, taman-taman itu terletak di puncak sebuah benteng , yang kelilingnya adalah 20 stadia (kurang lebih 3,8 km). Rufus juga mengaitkan pembangunan taman dengan raja Suriah, dan sebagai alasan pendiriannya;, dia menunjukkan, seperti Berossus, kerinduan istri raja akan tanah airnya.

Strabo 

Strabo (c. 64 SM – 21 M) mungkin mendasarkan deskripsinya pada karya Onesikrit yang hilang (abad IV SM) . Strabo mengklaim bahwa Taman Gantung di siram dengan sekrup Archimedes dari Sungai Efrat.

Philo dari Bizantium

Sumber kuno terakhir yang menjelaskan Taman Gantung adalah “Buku Pegangan Tujuh Keajaiban Dunia”, yang di susun oleh Philo dari Bizantium (hidup pada abad ke-4 hingga ke-5 M; jangan di kelirukan dengan Philo the Elder , yang hidup sekitar 280-220 SM); menurut beberapa perkiraan, “Buku Pegangan …” adalah sumber independen dari karya-karya lain dari penulis kuno  . Philo menjelaskan irigasi Taman Gantung menggunakan sekrup Archimedes, mirip dengan Strabo, dan memuji keterampilan teknik orang Babilonia .

Taman Gantung di Niniwe

Pertimbangan terpisah di perlukan oleh teori,; yang menurutnya Taman Gantung Babilonia sebenarnya di bangun oleh raja Asyur Sanherib (memerintah 704-681 tahun SM. E.) Ke istananya di Niniwe (dekat kota modern Mosul , Irak ). Stephanie Dalley berpendapat bahwa selama berabad-abad yang lalu, kedua tempat ini membingungkan dan taman-taman di istana Sinacherib di kaitkan dengan Babel Nebukadnezar II  . Penggalian arkeologis di wilayah Niniwe mendukung teori ini, di mana jejak sistem saluran air yang luas di temukan., dengan prasasti yang menyebutkan Sinacherib; Menurut Dally, reruntuhan Point adalah bagian dari sistem saluran, bendungan, dan saluran air sepanjang 80 kilometer, yang di gunakan untuk mengalirkan air ke Niniwe melalui sekrup pompa yang memompa air ke kebun tingkat atas  . Selain itu, Dalley menemukan konfirmasi teorinya dalam analisis prasasti Akkadia pada waktu itu , dengan mengutip argumen berikut:

Teori dan analis

  • Nama “Babel”, yang berarti “Gerbang Para Dewa”  , di gunakan dalam kaitannya dengan beberapa kota di Mesopotamia . Sinacherib mengganti nama gerbang kota Niniwe untuk menghormati para dewa,, yang menunjukkan keinginannya agar kotanya di anggap “Babel”;
  • Hanya Josephus Flavius ​​yang menyebut Nebukadnezar sebagai raja yang membangun taman; meskipun banyak sumber yang tersisa dari pemerintahan Nebukadnezar, tidak satupun dari mereka menyebutkan pembangunan taman  . Diodorus Siculus dan Quintus Curtius Rufus mengaitkan pembangunan Taman Gantung dengan raja Suriah, dan Sinacherib meninggalkan deskripsi struktur hidrolik  , dan ada bukti arkeologis untuk ini . Cucu Sinachkherib, Ashurbanipal, menggambarkan sebuah taman di relief di istananya  ;
  • Sinacherib menyebut istana dan taman barunya sebagai “keajaiban bagi semua orang”, ia menjelaskan pembuatan dan pengoperasian sekrup untuk menaikkan air di kebunnya  ;
  • Deskripsi penulis kuno sesuai dengan sumber lain yang di tulis oleh orang-orang sezaman dengan peristiwa tersebut. Jadi, Alexander Agung sebelum pertempuran Gaugamela pada 331 SM. e. selama empat hari dia berkemah di saluran air di Jervan  . Catatan saksi mata dari situs ini tidak bertahan hingga hari ini dan telah di ceritakan kembali oleh penulis selanjutnya.

Terkenal karena sistem hidroliknya

Taman Raja Sinacherib terkenal tidak hanya karena keindahannya, tetapi juga karena teknik hidrolik tingkat tinggi yang melayani taman itu. Di Asyur telah membentuk kanon mereka sendiri untuk pembangunan taman raja. Jadi, raja Ashurnatsirapal II(883–859 SM) membuat kanal melalui pegunungan. Pohon buah-buahan di tanam di taman kerajaan; dan berbagai sumber juga menyebutkan pinus, cemara, juniper, pohon almond, pohon kurma; ebony, rosewood, pohon zaitun, oak, tamariska, kenari, pohon terpentin, abu, cemara, delima, pir, quince, buah ara dan anggur. Irigasi taman ini membutuhkan peningkatan pasokan air kota Niniwe secara keseluruhan, sehubungan dengan di bangunnya sistem kanal sepanjang 80 kilometer;, menuju pegunungan. 

Sinnacherib menjelaskan secara rinci teknologi dan struktur hidrolik yang di gunakan dalam prasastinya. Di hulu Bavian (Hinnis) , prasastinya menyebutkan kunci otomatis… Saluran air besar yang melintasi lembah di Dzhervane, di bangun dari lebih dari 2 juta batu olahan, menggunakan lengkungan batu dan semen tahan air  . 

Ada tulisan di saluran air: “Sinacherib, raja dunia, raja Asyur. Pada jarak yang sangat jauh saya memiliki aliran air yang di arahkan ke sekitar Niniwe, menghubungkan air bersama-sama … Saya merentangkan saluran air dari blok batu kapur putih di sepanjang lembah curam dan membuat air ini mengalir di sepanjang itu. “

Satu relief asli dari istana Sinacherib  dan gambar lainnya ada di British Museum , meskipun tidak ada yang di pajang untuk umum. Beberapa fitur yang di sebutkan oleh penulis klasik dapat dilihat dalam gambar-gambar ini. Secara khusus, blok batu kapur besar di sebutkan, yang meningkatkan perlindungan banjir istana. Bagian dari Istana Sinacherib di gali oleh arkeolog Inggris Austin Layard pada pertengahan abad ke-19. Rencana penggalian benteng menunjukkan kontur yang sesuai dengan taman Sinacherib, tetapi posisinya belum di konfirmasi. Daerah tersebut baru-baru ini di gunakan sebagai pangkalan militer , membuat penelitian lebih lanjut menjadi sulit.


Bagikan:

By admin

Terima kasih telah membaca. Kami berharap anda memberikan saran, masukan dan komentar.