Advertisements
Bagikan:

Teleskop radio berbasis darat ALMA menemukan bukti bahwa dua planet raksasa bertabrakan di sistem bintang muda HD 172555 sekitar 200 ribu tahun yang lalu. Hal ini menyebabkan pembentukan puing-puing dan debu, di samping itu, salah satu planet ekstrasurya bisa saja terlepas dari atmosfer, memperkaya lingkungan sekitar bintang dengan karbon monoksida. Artikel itu dipublikasikan di jurnal Nature .

Model pembentukan planet terestrial memprediksi bahwa pada tahap akhir proses, yang berlangsung puluhan juta tahun setelah disintegrasi piringan protoplanet, planet sering bertabrakan satu sama lain. Diasumsikan bahwa berkat bencana alam seperti itu, planet-planet seperti Bumi muda tumbuh ke ukuran akhirnya, khususnya, teori kejutan dianggap sebagai salah satu versi utama pembentukan Bumi dan Bulan. Pada saat yang sama, diperkirakan bahwa sebagai akibat dari tabrakan, banyak puing akan terbentuk dan pada saat ini kasus yang paling meyakinkan dari pengamatan mereka adalah sistem bintang tipe-A HD 172555 , yang terletak pada jarak 95 tahun cahaya dari Matahari. 

Sistem ini berusia 23 juta tahun, dan pengamatan sebelumnya mengungkapkan sejumlah besar debu hangat dengan distribusi ukuran yang luar biasa curam, khususnya butiran debu berukuran sub-mikron yang melimpah, dan komposisi atipikal yang mencakup tektite , obsidian , dan silikon monoksida. Semua ini, menurut para ilmuwan, dapat dijelaskan oleh tabrakan kuat dari dua benda besar atau sabuk asteroid besar.

Sebuah tim astronom yang dipimpin oleh Tajana Schneiderman dari Massachusetts Institute of Technology menerbitkan analisis pengamatan HD 172555 mereka menggunakan sistem teleskop radio berbasis darat Atacama Large Millimeter / submillimeter Array (ALMA) untuk mempelajari lebih lanjut tentang sifat sistem.

Emisi debu dan gas diamati dalam 15 unit astronomi bintang, sedangkan area di mana emisi karbon monoksida (CO) tercatat adalah cincin dengan radius sekitar 7,5 unit astronomi dan lebar sekitar 3,3 unit astronomi. Massa CO diperkirakan (1,4 ± 0,3) × 10 -5 massa matahari, asalkan suhu gas adalah 169 Kelvin.

Karbon monoksida dalam medium circumstellar akan mengalami fotodisosiasi di bawah aksi radiasi ultraviolet, oleh karena itu, deteksi gas yang sangat mudah menguap ini di wilayah yang sesuai dengan kondisi termal Sabuk Asteroid Utama di Tata Surya harus dijelaskan oleh mekanisme terbaru dari pembangkitan atau pengisian kembali cadangan CO dalam sistem. Ada empat mekanisme seperti itu: sisa-sisa gas dan debu dari piringan protoplanet asli, tabrakan benda-benda di dalam sabuk asteroid, pengangkutan CO dari daerah luar sistem, seperti Sabuk Kuiper, ke dalamnya, atau peristiwa tabrakan raksasa benda seukuran planet.

Para ilmuwan telah sampai pada kesimpulan bahwa skenario yang paling meyakinkan adalah tabrakan raksasa dua planet yang ukurannya sebanding dengan Bumi dan massa total delapan massa Bumi, yang terjadi setidaknya 200 ribu tahun yang lalu. Pada saat yang sama, selama tumbukan, hingga 60 persen selubung gas yang mengandung CO 2 dapat terlepas dari salah satu planet , yang kemudian diubah menjadi CO. Untuk atmosfer lebih ringan didominasi oleh molekul hidrogen, atau lebih (kurang) planet masif, persentase amplop gas dihapus dapat bervariasi, tergantung pada CO dan / atau CO 2 konten .

Sebelumnya kita telah berbicara tentang bagaimana para astronom pertama kali melihat piringan berdebu di sekitar protoplanet dan bagaimana meteorit dari Sahara ternyata merupakan bagian dari kerak protoplanet.


Bagikan:

By admin

Terima kasih telah membaca. Kami berharap anda memberikan saran, masukan dan komentar.