Sejarah Pertempuran Hittin dan Jatuhnya Yerusalem

Sejarah Pertempuran Hittin dan Jatuhnya Yerusalem oleh Salahuddin Ayyubi / Saladin

Share untuk Dakwah :

Dunia Islam yang terbagi menawarkan perlawanan lemah kepada Tentara Salib yang mengkonsolidasikan cengkeraman mereka di Mediterania timur dan memaksakan wilayah kekuasaan mereka di wilayah tersebut. Seljuk, yang sibuk mempertahankan sayap timur mereka melawan Ghaznawi Afghanistan, telah menipiskan pertahanan barat mereka. Suku-suku pagan Turki di seberang Amu Darya di perbatasan timur laut selalu menjadi ancaman. Tentara Salib yang maju menerima bantuan berharga dari komunitas Ortodoks dan Armenia setempat. Venesia menyediakan transportasi. Dihadapkan dengan serangan yang gigih, Tripoli menyerah pada tahun 1109. Beirut jatuh pada tahun 1110. Aleppo dikepung pada tahun 1111. Tirus menyerah pada tahun 1124. Pihak-pihak Muslim yang bertikai tidak menganggap serius invasi Tentara Salib pada tahap ini. Mereka menganggap orang-orang Kristen hanyalah kelompok lain dalam kelompok amir yang beraneka ragam,

Sementara itu, situasi internal di Mesir berubah dari buruk menjadi lebih buruk. Kekuasaan telah lama tergelincir dari Khalifah Fatimiyah. Para wazir telah menjadi pialang kekuasaan yang sesungguhnya. Terlepas dari kekalahan tentara Mesir oleh Tentara Salib dan hilangnya Yerusalem, al Afdal, wazir agung lebih tertarik bermain politik di Kairo daripada memulihkan wilayah yang hilang. Ketika Khalifah lama Musta Ali meninggal pada tahun 1101, al Afdal mengangkat putra Khalifah Abu Ali di atas takhta dan menjadi penguasa de facto Mesir. Tapi ini tidak cocok dengan Abu Ali. Ketika dia dewasa, dia telah membunuh al Afdal. Pada gilirannya, Abu Ali sendiri dibunuh pada tahun 1121.

Anarki mengambil alih Mesir. Abu Ali tidak meninggalkan ahli waris laki-laki. Sepupunya Abul Maimun menjadi Khalifah. Tapi dia digulingkan oleh wazirnya sendiri, Ahmed dan dimasukkan ke dalam penjara. Tidak mau kalah, Abul Maimun merencanakan dari sel penjaranya dan membunuh Ahmed. Setelah Abul Maimun, putranya Abu Mansur menggantikannya. Abu Mansur lebih tertarik pada anggur dan wanita daripada urusan negara. Wazirnya Ibn Salar menjalankan pemerintahan tetapi anak tirinya sendiri, Abbas, membunuhnya dan menjadi wazir.

Para Khalifah Fatimiyah di Kairo tidak memiliki kekuatan dan menjadi pion di tangan para wazir. Dan institusi wazir direbut oleh siapa saja yang kejam dan berkuasa. Pada 1154, Nasr, putra wazir Abbas, membunuh Khalifah Abu Mansur. Saudari-saudari Abu Mansur menemukan tindakan pembunuhan ini dan meminta bantuan kepada Ruzzik, gubernur Mesir Hulu untuk membantu menghukum Nasr. Mereka juga memohon kepada kaum Frank di Palestina. Nasr lari untuk hidupnya tetapi ditangkap oleh kaum Frank dan dikirim kembali ke Kairo di mana ia dipaku di kayu salib.

Mesir seperti buah prem matang yang siap dipetik. Tentara Salib tahu bahwa menguasai Mesir akan memberikan pukulan telak bagi dunia Islam. Komunitas Maronit dan Armenia setempat akan menyambut mereka. Dari Mesir mereka dapat membuka komunikasi darat dengan komunitas Kristen di Etiopia dan menguasai jalur perdagangan ke India. Beberapa invasi Mesir diluncurkan. Pada 1118, Tentara Salib mendarat di Damietta, menghancurkan kota itu dan maju menuju Kairo. Orang-orang Mesir memukul mundur para penyerbu tetapi sumber daya yang dikonsumsi untuk mempertahankan wilayah asal mereka mencegah mereka membela Palestina. Benteng Fatimiyah terakhir di Palestina, Ascalon, jatuh pada tahun 1153.

Dengan Mesir dalam kekacauan dan Seljuk di bawah tekanan yang meningkat dari Ghaznawi dan suku Kara Khitai Turki, pemerintahan Tentara Salib di Yerusalem tidak tertandingi selama hampir satu abad. Tugas bertahan melawan invasi militer Eropa harus diorganisir dari Irak utara dan Anatolia timur. Saat ini, ini adalah provinsi Kurdi di Turki, Irak, Suriah, dan Persia. Maudud, seorang perwira Seljuk dari Mosul, adalah orang pertama yang menerima tantangan itu. Pada 1113, ia mengalahkan Raja Baldwin dari Yerusalem dalam serangkaian pertempuran kecil. Tapi pembunuh Fatimiyah membunuh Maudud pada tahun 1127. Perwira Turki lainnya, Zengi, melanjutkan pekerjaan Maudud. Zengi adalah seorang prajurit tingkat pertama, seorang pria kebenaran, keadilan dan kesalehan. Dia memerintah dengan keadilan yang teguh, tidak membedakan antara orang Turki dan non-Turki. Pada 1144, Zengi merebut kota Edessa. Ini memicu Perang Salib baru di mana Kaisar Conrad dari Jerman dan Bernard dari Prancis ambil bagian. Zengi menimbulkan kekalahan telak pada penjajah, memaksa Jerman dan Frank untuk mundur. Tetapi dua peristiwa terjadi yang menunda tugas mengusir kaum Frank dari Yerusalem. Pada tahun 1141, Seljuk mengalami kekalahan besar dari Turkoman Kara Khitai kafir di tepi Amu Darya. Pada tahun 1146, para pembunuh Fatimiyah membunuh Zengi sendiri.

READ  Pandangan ilmuwan dan Bukti ilmiah bahwa manusia terbuat dari tanah

Putranya Nuruddin mengejar pekerjaan Zengi dengan semangat yang lebih besar. Seorang pria dengan kemampuan luar biasa, Nuruddin mengorganisir kampanye sistematis untuk mengusir Tentara Salib dari Asia Barat. Nuruddin adalah orang yang saleh, tidak berprasangka buruk, dan memiliki watak yang mulia. Kondisi militer yang tidak menentu memberikan banyak kesempatan bagi orang-orang yang cakap dan tentara non-Turki meningkat pesat melalui tentara. Di antara mereka ada dua perwira, Ayyub dan Syirkuh, paman Salahuddin. Secara sistematis, para perwira Nuruddin menguasai seluruh Irak utara, Suriah timur, dan Anatolia timur. Damaskus ditambahkan pada 1154. Dengan sumber daya dari wilayah yang luas di belakangnya, Nuruddin siap untuk menantang Tentara Salib di Palestina dan berjuang untuk menguasai Mesir.

Kunci Palestina terletak di Mesir. Selama Fatimiyah memerintah Mesir, aksi militer terkoordinasi terhadap kerajaan Tentara Salib tidak mungkin dilakukan. Perlombaan ke Mesir sangat cepat. Pada tahun 1163, ada dua wazir yang bersaing di Kairo. Salah satu dari mereka mengundang kaum Frank untuk campur tangan di Mesir. Yang lain mengajukan banding ke Nuruddin. Nuruddin diminta mengirim Shirkuh ke Kairo. Pada 1165 baik Seljuk dan Tentara Salib muncul di Mesir tetapi tidak mampu membangun basis. Dua tahun kemudian Shirkuh kembali ke Mesir bersama keponakannya Salahuddin. Kali ini dia berhasil membangun otoritasnya di Delta Nil. Mustadi, Khalifah Fatimiyah terakhir terpaksa mengangkat Syirkuh sebagai wazirnya. Pada tahun 1169, Shirkuh meninggal dan keponakannya Salahuddin diangkat menggantikannya.

Salahuddin adalah man of the hour. Dia melawan serangan berulang-ulang oleh Tentara Salib di Mesir, memadamkan pemberontakan di dalam tentara dan memberi Mesir kelonggaran dari perang saudara yang tak henti-hentinya. Meskipun tiga abad pemerintahan Fatimiyah, penduduk Mesir tetap Sunni, mengikuti sekolah Sunnah Fiqh . Pada 1171, Salahuddin menghapus Khilafah Fatimiyah. Nama Khalifah Abbasiyah dimasukkan dalam khutbah . Begitu damainya revolusi penting ini sehingga Khalifah Fatimiyah Mustadi bahkan tidak mengetahui perubahan ini dan meninggal dengan tenang beberapa minggu kemudian.

Fatimiyah, pernah begitu kuat sehingga mereka menguasai lebih dari setengah dunia Islam termasuk Mekah, Madinah dan Yerusalem, masuk ke dalam sejarah. Visi sejarah Sunni, yang diperjuangkan oleh Turki, menang. Dengan hilangnya perpecahan Fatimiyah, Islam ortodoks bersatu melemparkan tantangan ke Tentara Salib menyerang.

Sejarawan sering memperdebatkan apakah manusialah yang mempengaruhi sejarah ataukah keadaan dan lingkungannya yang membentuk jalannya peristiwa. Argumen ini meleset dari intinya. Ada hubungan organik antara tindakan laki-laki dan perempuan dan keadaan di mana mereka beroperasi. Mereka yang memahat bangunan sejarah melakukannya dengan kekuatan mereka, membengkokkan aliran peristiwa sesuai keinginan mereka dan meninggalkan jejak yang menyala-nyala untuk diikuti dan diselesaikan orang lain. Tetapi mereka berhasil karena keadaan mendukung mereka. Pada akhirnya, hasil dari peristiwa sejarah adalah momen Rahmat Ilahi. Tidak jelas, apriori, apa hasil dari momen sejarah yang kritis nantinya.

Salahuddin, mungkin yang paling terkenal dari tentara Muslim setelah Ali bin Abu Thalib (r), adalah seorang pria yang membentuk sejarah dengan kemauan besinya. Prestasinya dalam mengusir Tentara Salib dari Palestina dan Suriah sangat terkenal. Yang kurang terkenal adalah pencapaiannya dalam menyatukan tubuh politik Islam yang monolitik, bebas dari celah internal, yang menawarkan kepada umat Islam, untuk satu generasi, kesempatan untuk mendominasi peristiwa global. Generasi Salahuddin-lah yang tidak hanya merebut kembali Yerusalem, tetapi juga meletakkan dasar Kerajaan Islam di India dan secara singkat menahan kemajuan Tentara Salib di Spanyol dan Afrika Utara.

READ  Al Khawarizmi ilmuwan muslim bidang matematika

Dengan pembubaran Kekhalifahan Fatimiyah di Kairo dan konsolidasi kekuasaan Salahuddin di Suriah dan Mesir, keseimbangan kekuatan di Mediterania timur condong mendukung kaum Muslim. Arab, Yaman serta Irak utara dan Anatolia timur juga ditambahkan ke domain Salahuddin. Hanya masalah waktu sebelum beban kekuatan ini dibawa ke atas Tentara Salib. Penyebab permusuhan diberikan oleh salah satu pemimpin Latin, Renaud de Chatellon. Renaud adalah raja kota-kota pesisir di Palestina dan Lebanon. Mengutip sejarawan terkenal Bahauddin: “Renaud yang terkutuk ini adalah orang kafir yang hebat dan orang yang sangat kuat. Pada suatu kesempatan, ketika terjadi gencatan senjata antara kaum Muslim dan kaum Frank, dia menyerang dan membawa kabur sebuah karavan dari Mesir yang melewati wilayahnya. Dia menangkap orang-orang ini, menempatkan mereka untuk disiksa, melemparkan mereka ke dalam lubang dan memenjarakan beberapa di ruang bawah tanah. Ketika para tahanan keberatan dan menunjukkan bahwa ada gencatan senjata antara dua orang, dia memprotes: “Minta Muhammadmu untuk membebaskanmu”. Salahuddin, ketika dia mendengar kata-kata ini, bersumpah untuk membunuh orang kafir dengan tangannya sendiri.”

Sybilla, putri raja sebelumnya Amaury dan suaminya Guy de Lusignan memerintah kerajaan Frank di Yerusalem pada saat itu. Salahuddin menuntut pembalasan atas penjarahan karavan dari Guy de Lusignan. Yang terakhir menolak. Salahuddin mengirim putranya Al Afdal untuk memburu Renaud. Ibukotanya Karak dikepung. Orang-orang Frank, setelah mendengar pengepungan ini, bersatu dan maju untuk menemui Al Afdal. Pada gilirannya, Salahuddin tergerak untuk membantu putranya. Kedua pasukan bertemu di tepi Danau Tiberias, dekat Hittin, pada tanggal empat Juli 1187. Salahuddin menempatkan dirinya di antara Tentara Salib dan danau, menghalangi mereka mengakses air. Orang-orang Frank itu menyerang. Dengan manuver yang terampil, pasukan Salahuddin mengepung kaum Frank dan menghancurkan mereka. Sebagian besar pemimpin mereka ditangkap atau dibunuh. Di antara mereka yang ditawan adalah Guy de Lusignan, Raja Yerusalem dan Renaud, raja jahat dari kota-kota pesisir yang telah menyebabkan permusuhan. Termasuk di antara para pemimpin yang melarikan diri adalah Raymond dari Tripoli dan Hugh dari Tiberias. Salahuddin memperlakukan Guy de Lusignan dengan sopan tetapi memenggal kepala Renaud.

Orang-orang Frank yang mundur bergerak menuju Tripoli, tetapi Salahuddin tidak memberi mereka kelonggaran. Tripoli dilanda badai. Acre berikutnya. Nablus, Ramallah, Jaffa dan Beirut membuka gerbang mereka untuk Sultan. Hanya Tripoli dan Tirus yang tetap diduduki oleh kaum Frank. Salahuddin kini mengalihkan perhatiannya ke Yerusalem, yang dikenal sebagai Al Quds bagi umat Islam. Kota ini dijaga dengan baik oleh 60.000 tentara Tentara Salib. Sultan tidak memiliki keinginan untuk menyebabkan pertumpahan darah dan menawarkan mereka kesempatan untuk menyerah secara damai dengan imbalan kebebasan untuk lewat dan akses ke tempat-tempat suci. Tawaran itu ditolak. Sultan memerintahkan kota itu dikepung. Para pembela kehilangan dukungan dari garis pantai, menyerah (1187).

Salahuddin, dalam kemurahan hatinya, membuat syarat penyerahan diri yang paling dermawan kepada musuh. Kaum Frank yang ingin tinggal di Palestina akan diizinkan untuk melakukannya, sebagai pria dan wanita bebas. Mereka yang ingin pergi akan diizinkan untuk pergi dengan rumah tangga dan barang-barang mereka di bawah perlindungan penuh dari Sultan. Orang-orang Yunani (Ortodoks Timur) dan orang-orang Armenia diizinkan untuk tetap tinggal dengan hak kewarganegaraan penuh. Ketika Sybilla, Ratu Yerusalem, meninggalkan kota, Sultan begitu tergerak oleh kesulitan rombongannya sehingga ia memerintahkan para suami dan putra yang dipenjarakan dari para wanita yang meratap itu untuk dibebaskan sehingga mereka dapat menemani keluarga mereka. Dalam banyak kasus, Sultan dan saudaranya membayar uang tebusan untuk membebaskan para tahanan.

Jatuhnya Yerusalem mengirim Eropa ke dalam hiruk-pikuk. Paus Clement III menyerukan Perang Salib baru. Dunia Latin sedang bersiap-siap. Mereka yang mengambil Salib termasuk Richard, Raja Inggris; Barbarosa, Raja Jerman; dan Augustus, Raja Prancis. Situasi militer di Suriah menguntungkan Salahuddin di darat dan Tentara Salib di laut. Salahuddin mencari aliansi dengan Yaqub al Mansur dari Maghrib untuk memblokade Mediterania barat. Yaqub memiliki tangan penuh dengan Tentara Salib di halaman belakang rumahnya sendiri. Raja Maghrib tidak menghargai cakupan global invasi Latin. Aliansi tidak terwujud dan Tentara Salib bebas memindahkan manusia dan material melintasi laut.

READ  Life history of prophet Muhammad

Perang Salib Ketiga (1188-1191) adalah yang paling sengit dari semua Perang Salib di Palestina. Tentara Eropa bergerak melalui laut dan menjadikan Tirus sebagai pelabuhan utama mereka. Acre adalah titik perlawanan besar pertama dalam kemajuan mereka di Yerusalem. Tiga raja Eropa mengepung kota sementara Salahuddin bergerak untuk membebaskan kota. Kebuntuan panjang pun terjadi, berlangsung lebih dari dua tahun, dengan tuduhan dan tuduhan balasan. Pada banyak kesempatan, tentara Muslim menerobos dan membawa bantuan ke kota. Tapi Tentara Salib, dengan jalur laut mereka terbuka, dipasok kembali dan pengepungan dilanjutkan.

Yang terjadi selanjutnya adalah perjuangan bersenjata epik antara salib dan bulan sabit. Tentara Salahuddin tersebar tipis di seluruh pantai Suriah dan pedalaman untuk berjaga-jaga terhadap serangan Tentara Salib tambahan melalui darat. Barbarosa, Kaisar Jerman, maju melalui Anatolia. Hanya ada tanda perlawanan dari Turki. Barbarosa menepis perlawanan ini, hanya untuk tenggelam di Sungai Saraf dalam perjalanannya. Setelah kematiannya, tentara Jerman bubar dan hanya memainkan peran kecil dalam Perang Salib Ketiga. Para pembela di Acre menawarkan perlawanan yang gagah berani, tetapi setelah pengepungan yang panjang, kelelahan dan kehabisan tenaga, menyerah pada tahun 1191. Tentara Salib yang menang mengamuk dan melanggar persyaratan menyerah, membantai siapa saja yang selamat dari pengepungan. Raja Richard sendiri dilaporkan telah membunuh garnisun setelah meletakkan senjatanya. Tentara Salib beristirahat sebentar di Acre dan kemudian berbaris menyusuri pantai menuju Yerusalem. Salahuddin berbaris di samping mereka, mengawasi pasukan penyerbu. Rute sepanjang 150 mil ditandai dengan banyak pertempuran tajam. Ketika Tentara Salib mendekati Ascalon, Salahuddin, menyadari bahwa kota itu tidak mungkin untuk dipertahankan, mengevakuasi kota dan meratakannya dengan tanah.

Kebuntuan berkembang dengan Salahuddin menjaga rute pasokannya melalui darat sementara Tentara Salib menguasai laut. Richard dari Inggris akhirnya menyadari bahwa dia sedang menghadapi seorang pria baja yang teguh dan membuat tawaran untuk perdamaian. Pertemuan terjadi antara Richard dan Saifuddin, saudara laki-laki Salahuddin. Pada awalnya, Richard menuntut kembalinya Yerusalem dan semua wilayah yang telah dibebaskan sejak Pertempuran Hittin. Tuntutan itu tidak dapat diterima dan ditolak.

Pada saat inilah Richard membuat proposal bersejarahnya untuk membawa perdamaian ke Yerusalem. Menurut ketentuannya, saudara perempuan Richard akan menikah dengan saudara laki-laki Salahuddin, Saifuddin. Tentara Salib akan memberikan pantai sebagai mas kawin kepada pengantin wanita. Salahuddin akan memberikan Yerusalem kepada saudaranya. Pengantin akan memerintah kerajaan, dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya, menyatukan dua agama dalam ikatan keluarga. Salahuddin menyambut baik usulan tersebut. Tetapi para imam dan banyak di antara kaum Frank menentang. Ancaman dibuat untuk komunikasi mantan Raja Richard. Lelah dan muak dengan pemikiran sempit rekan-rekannya, Richard ingin pulang. Akhirnya, perjanjian damai disimpulkan antara Richard dan Salahuddin. Menurut ketentuannya, Yerusalem akan tetap berada di bawah Sultan tetapi akan terbuka untuk peziarah dari semua agama. Kebebasan beribadah akan dijamin.

Perang Salib Ketiga mengerahkan semua energi Eropa pada satu usaha, yaitu, merebut Yerusalem. Tetapi semua yang dapat diklaim oleh kekuatan penuh Eropa dan sumber daya gabungan para rajanya hanyalah satu benteng yang tidak penting, Acre. Salahuddin kembali ke Damaskus, menang dan dipuji oleh rekan-rekannya sebagai simbol keberanian dan kesatria. Dia telah mencapai apa yang beberapa sebelumnya telah dicapai, yaitu umat bersatu menghadapi musuh bersama. Dia menghabiskan sisa hari-harinya dalam doa dan amal, membangun sekolah, rumah sakit dan mendirikan pemerintahan yang adil di wilayahnya. Pangeran prajurit ini meninggal pada tanggal 4 Maret 1193 dan dimakamkan di Damaskus.


Share untuk Dakwah :