Sejarah Perang Salib : Penyebab, dan Dampaknya bagi Eropa dan Dunia Islam

Share untuk Dakwah :

Alasan dan Penyebab terjadinya Perang Salib

Perang Salib adalah serangkaian ekspedisi militer keagamaan yang berlangsung dari tahun 1096 hingga 1272. Mereka berdalih di bawah slogan perjuangan pembebasan Tanah Suci dari kaum Muslim.

Pada tahun 677, Yerusalem berada di bawah kekuasaan orang Arab. Kota itu adalah tempat suci tidak hanya bagi orang Kristen, tetapi juga bagi orang Yahudi dan Muslim. Dan, jika pada awalnya orang-orang Arab tidak mencegah para peziarah Kristen mengunjungi Kota Suci, maka dengan berkuasanya Turki Seljuk, situasinya berubah secara radikal. Pada 1071, mereka menutup akses ke Yerusalem untuk “kafir”, yaitu, orang Kristen.

Saat itu, Eropa sedang mengalami krisis yang mendalam. Kekeringan dan gagal panen selama beberapa tahun menyebabkan fakta bahwa tuan feodal tidak dapat membayar para ksatria untuk layanan mereka. Selain itu, pada akhir abad ke-11, masalah kelebihan penduduk menjadi akut di Eropa. Tidak mengherankan bahwa sejumlah besar ksatria muncul, bersatu dalam geng nyata. Geng-geng ini terlibat dalam perampokan, mereka mengenakan pajak di desa-desa. Ada kebutuhan untuk mengarahkan energi militan mereka ke arah yang benar. Selain itu, Gereja Katolik Roma berusaha memperluas pengaruhnya ke Mediterania timur.

Pada 1095, kaisar Bizantium Alexei I Komnenos meminta bantuan ke negara-negara Eropa Barat. Dia takut Turki Seljuk akan merebut Konstantinopel. Pada bulan November 1095, di Katedral Clermont, Paus Urbanus II menyampaikan pidatonya yang terkenal, menyerukan kepada semua raja, bangsawan, ksatria dan orang-orang biasa untuk pergi ke Tanah Suci, membebaskannya dari “busurman yang dibenci” dan merebut kembali Makam Suci. Pidato Paus Urbanus II menimbulkan antusiasme yang besar. Selain itu, para peziarah yang kembali dari Yerusalem berbicara tentang Timur yang sangat kaya.

Orang-orang yang ingin berkampanye menjahit salib di pakaian mereka. Mereka mulai disebut “perang salib”, dan kampanye di mana mereka pergi – “Perang Salib”.

Peperang ini disebut sebagai:

  • Keinginan untuk membebaskan Tanah Suci;
  • Keinginan untuk menyebarkan pengaruh Gereja Katolik ke Timur.
  • Situasi bencana yang telah berkembang di Eropa sebagai akibat dari krisis ekonomi dan situasi demografis.

Perang ini disebut sebagai perang Orang Miskin

Pertama didahului oleh apa yang disebut “Perang Kaum Miskin”, karena sebagian besar ditujukan kepada para petani dan ksatria miskin. Paus berjanji kepada para peserta kampanye pengampunan dari semua dosa masa lalu dan masa depan, yang mungkin mengapa tentara salib terlibat dalam perampokan dan perampokan dalam perjalanan ke Tanah Suci. Selain itu, tidak mungkin menyediakan makanan dan semua yang diperlukan untuk pasukan ke-80.000.

Hanya sekitar 40 ribu orang yang mencapai Konstantinopel. Kaisar Bizantium Alexei I Komnenos tidak senang dengan kerumunan yang tidak terorganisir, menyadari bahwa mereka tidak akan mampu melawan Turki Seljuk. Melihat bagaimana tentara salib menjarah di kota, dia mengangkut mereka melintasi Bosphorus. Segera tentara salib dikalahkan oleh Turki Seljuk yang menyerang mereka. Menurut beberapa laporan, hanya sekitar seribu orang yang diselamatkan, termasuk pendeta Prancis Peter Hermit, yang khotbahnya sebelum Perang Salib menginspirasi banyak orang.

Perang Salib Pertama (1096-1099)

Jika tentara salib pertama adalah kerumunan spontan, maka kampanye berikutnya, yang dimulai pada 1096, jauh lebih siap.

  • Pasukan yang dipimpin oleh Hugh the Great (Hugues Vermandois) berangkat dari Prancis utara.
  • Pasukan yang dipimpin oleh Gottfried dari Bouillon maju dari Prancis tengah.
  • Bohemond dari Tarentum memerintahkan imigran dari Italia. Tentara salib Prancis selatan dipimpin oleh Raymond IV.
  • Robert dari Normandia adalah seorang pemimpin tentara dari barat laut Prancis.

Di dekat Konstantinopel, kekuatan pasukan ini bersatu. Tentara Salib dari Perang Pertama dipersenjatai dengan baik dan terorganisir. Kali ini, prajurit yang terampil mampu merebut kembali sebagian besar Paslestina. Pada 1099, tentara salib merebut Yerusalem.

Selama Perang Salib Pertama, tujuan utama tercapai – untuk merebut kembali Tanah Suci dan membebaskan Makam Suci. Tentara Salib menciptakan Kerajaan Yerusalem. Selain kerajaan ini, ada negara bagian lain di mana prajurit memberlakukan perintah yang sama seperti di masyarakat abad pertengahan Eropa. Ini telah tunduk pada:

  • Wilayah Tripoli;
  • Kerajaan Antiokhia;
  • Wilayah Edessa.

Turki Seljuk menyusun rencana untuk mengembalikan wilayah yang hilang. Pada tahun 1144 mereka merebut kembali county Edessa. Dalam hal ini, persiapan dimulai di Eropa untuk Perang Kedua. Sejarah tentara salib

Perang Salib Kedua (1147-1149)

Perang Salib Kedua dipimpin oleh:

  1. Raja Prancis Louis VII;
  2. Kaisar Jerman Conrad III Hohenstaufen.

Bahkan dalam perjalanan ke Kerajaan Yerusalem, tentara sangat menipis. Hal ini difasilitasi oleh:

  • Makanan berkualitas buruk;
  • Penyakit.

Perjalanan itu ternyata sangat tidak berhasil. Tentara salib menderita serangkaian kekalahan dari orang-orang Arab dan terpaksa kembali ke rumah.

Pada 1173, sebuah negara baru muncul di wilayah Mesir, yang penguasanya adalah komandan dan diplomat berbakat Sultan Salah ad-Din (Saladin). Dia memulai perang melawan Kerajaan Yerusalem dan mengalahkan Tentara Salib di Pertempuran Hattin. Setelah itu, tentara Saladin mengepung Yerusalem, yang segera menyerah. Kerajaan Yerusalem tidak ada lagi.

READ  Tabrakan dua planet raksasa ekstrasurya 200 ribu tahun yang lalu telah di konfirmasi oleh para astronom

Perang Salib Ketiga (1189-1192)

Pada 1189 Perang Salib Ketiga dimulai. Tujuan utamanya adalah untuk merebut kembali Tanah Suci.

  • Inggris berbaris di bawah kepemimpinan seorang pejuang yang tak kenal takut – Raja Inggris Richard si Hati Singa.
  • Raja Philip II Augustus dari Prancis memimpin tentara salib Prancis.
  • Kaisar Jerman Friedrich Barbarossa memimpin para ksatria Jerman dalam sebuah kampanye.

Perang Salib Ketiga juga gagal. Ksatria Jerman kehilangan pemimpin mereka di sepanjang jalan. Saat menyeberangi Sungai Selif di Asia Kecil, Frederick Barbarossa, yang mengenakan baju besi berat, jatuh dari kudanya dan tenggelam. Setelah itu, sebagian besar tentara salib Jerman kembali ke rumah.

Para ksatria Inggris dan Prancis mencapai wilayah di mana sampai saat ini ada Kerajaan Yerusalem, tetapi tidak segera pergi untuk membebaskan Yerusalem, tetapi memutuskan untuk mengepung benteng Acre. Pengepungan berlanjut selama dua tahun. Raja Prancis tidak menunggu akhir pengepungan dan pulang bersama para ksatrianya. Richard si Hati Singa tetap berada di Acre, dikelilingi oleh pasukan Saladin.

Terlepas dari kenyataan bahwa raja Inggris tetap mengambil Acre dan bahkan mengalahkan pasukan Saladin dalam pertempuran Arsuf, masalah itu berakhir dengan negosiasi damai. Richard harus segera pulang, karena raja Prancis Philip memanfaatkan ketidakhadiran raja Inggris dan merebut hampir semua harta milik Inggris di daratan.

Hasil Perang Salib Ketiga sangat sederhana. Peziarah Kristen diizinkan untuk bebas mengunjungi Yerusalem, tetapi itu masih milik Muslim. Acre dan sebagian jalur pantai dari Tirus ke Jaffa tetap berada di tangan tentara salib.

Perang Salib Keempat (1202-1204)

Perang Salib Keempat (1202–1204) adalah suatu ekspedisi bersenjata dari Eropa Barat yang awalnya dimaksudkan untuk menaklukkan Yerusalem yang dikuasai kaum Muslim dengan cara invasi melalui Mesir. Sebaliknya, terjadi serangkaian peristiwa yang berujung pada penjarahan kota Konstantinopel—ibu kota Kekaisaran Bizantium yang mana dikendalikan kaum Kristen—oleh Tentara Salib.

Pada bulan Januari 1203, dalam perjalanan menuju Yerusalem, sebagian besar pemimpin tentara salib mengadakan perjanjian dengan pangeran Bizantium Alexios Angelos untuk mengalihkan tujuan ke Konstantinopel dan memulihkan ayahnya yang telah digulingkan sebagai kaisar. Maksud dari para tentara salib adalah agar selanjutnya dapat meneruskan perjalanan ke Tanah Suci dengan bantuan militer dan keuangan dari Bizantium sebagaimana dijanjikan. Pada 23 Juni 1203 armada utama tentara salib tiba di Konstantinopel, sementara beberapa kontingen kecil melanjutkan perjalanan ke Akko.

Pada bulan Agustus 1203, menyusul bentrokan-bentrokan di luar Konstantinopel, Alexios Angelos dinobatkan sebagai rekan-Kaisar (Alexios IV Angelos) dengan dukungan tentara salib. Namun, pada bulan Januari 1204, ia digulingkan oleh pemberontakan rakyat di Konstantinopel. Para tentara salib Barat tidak dapat lagi menerima pembayaran sebagaimana dijanjikan, dan ketika Alexios IV terbunuh pada tanggal 8 Februari 1204, para tentara salib dan kaum Venesia memutuskan untuk menaklukkan Konstantinopel secara langsung. Pada bulan April 1204 mereka merebut dan dengan brutal menjarah kota tersebut, juga mendirikan suatu Kekaisaran Latin yang baru serta membagi-bagi wilayah Bizantium di antara mereka.

Perlawanan oleh Bizantium dengan basis bagian-bagian kekaisaran yang tidak tertaklukkan, seperti Nicea, Trebizond, dan Epirus, pada akhirnya memulihkan Konstantinopel. Kehadiran negara-negara Tentara Salib Latin hampir menyebabkan terjadinya perang dengan negara-negara penerus Bizantium dan Kekaisaran Bulgaria.

Perang Salib Keempat dipandang sebagai salah satu tindakan akhir dalam Skisma Besar antara Gereja Ortodoks Timur dan Gereja Katolik Roma, serta merupakan suatu titik balik yang penting dalam kemunduran Kekaisaran Bizantium.

Hasil Perang Salib

Perang Salib lainnya

Pada 1212, apa yang disebut “Perang Salib Anak-anak” terjadi. Karena orang-orang mengaitkan upaya yang gagal untuk membebaskan Yerusalem dengan banyak dosa tentara salib, diputuskan untuk mengirim anak-anak dari Prancis dan Jerman ke Tanah Suci. Anak-anak hanya dipersenjatai dengan doa. Nasib tentara salib remaja menyedihkan. Alih-alih membawa mereka ke Palestina, para pedagang menjual anak-anak itu sebagai budak Mesir.

Perang Salib Kelima (1217 – 1221)

Terlepas dari hasil tragis dari Perang Salib Anak -anak Paus Innocent III menyerukan Perang Salib Kelima sudah di Konsili Lateran Keempat pada tahun 1215. Dia meninggal satu tahun kemudian ketika memulai persiapan pertama untuk Perang Salib tetapi penggantinya Paus Honorius III melanjutkan gerakan perang salib untuk merebut kembali Holy Tanah dari kaum muslimin. Honorius III berhasil membujuk Raja Andrew II dari Hongaria dan Adipati Leopold VI dari Austria untuk memimpin pasukan mereka ke Mesir seperti yang disarankan oleh John dari Brienne, penguasa Kerajaan Yerusalem.

Tentara Salib merebut Damietta pada tahun 1219 dan Al-Kamil, Sultan Ayyubiyah Mesir menawarkan Tentara Salib semua kota suci dan bagian barat Kerajaan Yerusalem ke Sungai Yordan sebagai imbalan atas perjanjian damai dan kepergian mereka dari Mesir. Tentara Salib menolak tawaran itu karena mereka menganggap wilayah yang ditawarkan tidak dapat dipertahankan dengan baik dan karena utusan kepausan menyarankan agar tidak ada perjanjian damai permanen dengan kaum Muslim. Selain itu, Tentara Salib juga berharap bisa menaklukkan seluruh Mesir.

Namun, perjalanan mereka ke Kairo pada tahun 1221 ternyata gagal. Al-Kamil membanjiri Lembah Nil dan memaksa Tentara Salib untuk mencari perjanjian damai.

Lima Perang Salib lainnya tidak berhasil. Hanya selama Kampanye Keenam (1228-1229), sebagai hasil dari negosiasi damai, dimungkinkan untuk mengembalikan Yerusalem dan sebagian dari tanah yang sebelumnya direbut oleh Saladin kepada orang-orang Kristen.

Namun, sudah pada 1244, Yerusalem kembali diduduki oleh Turki.

Perang Salib Ketujuh (1248-1254) dan Perang Salib Kedelapan (1270), yang dipimpin oleh Raja Prancis Louis IX the Saint, berakhir dengan tidak berhasil, dan tragisnya bagi raja itu sendiri – dia meninggal.

Konsekuensi dan Akibat dari Perang Salib

Perang Salib dari abad ke-11 hingga ke-15 telah menjadi salah satu peristiwa yang menentukan Abad Pertengahan di Eropa dan Timur Tengah. Kampanye membawa konsekuensi signifikan di mana pun mereka terjadi, tetapi juga mendorong perubahan di negara-negara bagian yang mengorganisir dan memerangi mereka. Bahkan ketika perang salib telah berakhir, pengaruh mereka berlanjut melalui sastra dan sarana budaya lainnya dan, dibangkitkan sebagai ide di zaman yang lebih modern, mereka terus mewarnai hubungan internasional hingga hari ini.

Kembalinya Tentara Salib
Kembalinya Tentara Salib

Banyak klaim berlebihan telah dibuat mengenai efek dan konsekuensi dari perang tersebut pada kehidupan di Abad Pertengahan dan kemudian. Tidak diragukan lagi, ada perubahan penting dalam kehidupan, politik, dan agama dari abad ke-11 hingga ke-14 M, tetapi mungkin bijaksana untuk mengindahkan kata-kata sejarawan dan pakar Perang Salib terkenal T. Asbridge

READ  Perjalanan Hati Menggapai Cinta - Film Islami Romantis

Dampak Perang dapat diringkas secara umum sebagai:

  • peningkatan kehadiran orang Kristen di Levant selama Abad Pertengahan.
  • perkembangan tatanan militer.
  • polarisasi Timur dan Barat berdasarkan perbedaan agama.
  • penerapan spesifik tujuan agama untuk peperangan di Levant, semenanjung Iberia, dan wilayah Baltik, khususnya.
  • peningkatan peran dan prestise para paus dan Gereja Katolik dalam urusan sekuler.
  • memburuknya hubungan antara Barat dan Kekaisaran Bizantium yang pada akhirnya mengarah pada kehancuran Bizantium.
  • peningkatan kekuatan rumah kerajaan Eropa.
  • identitas budaya kolektif yang lebih kuat di Eropa.
  • peningkatan xenofobia dan intoleransi antara Kristen dan Muslim, dan antara Kristen dan Yahudi, bidat dan pagan.
  • peningkatan perdagangan internasional dan pertukaran ide dan teknologi.
  • peningkatan kekuatan negara-negara Italia seperti Venesia, Genoa, dan Pisa.
  • perampasan banyak peninggalan Kristen ke Eropa.
  • penggunaan preseden sejarah agama untuk membenarkan kolonialisme, peperangan dan terorisme.

Akibat perang bagi Timur Tengah & Dunia Muslim

Hasil geopolitik langsung dari perang salib adalah perebutan kembali Yerusalem pada tanggal 15 Juli 1099 M, tetapi untuk memastikan Kota Suci tetap berada di tangan Kristen, diperlukan berbagai pemukiman barat didirikan di Levant (secara kolektif dikenal sebagai Timur Latin, Tentara Salib Serikat atau Outremer). Untuk pertahanan mereka, pasokan tentara salib baru yang stabil akan dibutuhkan dalam beberapa dekade mendatang dan perintah militer ksatria profesional dibuat di sana seperti Knights Templar dan Knights Hospitaller . Ini, pada gilirannya, mengilhami pembentukan ordo kesatria seperti Ordo Garter di Inggris(didirikan 1348 M) yang menganjurkan manfaat perang salib pada anggotanya.

Terlepas dari kehadiran militer di Tanah Suci, perekrutan yang terus berlanjut di Eropa, dan meningkatnya keterlibatan raja dan kaisar, terbukti tidak mungkin untuk mempertahankan keuntungan dari Perang Salib Pertama dan lebih banyak kampanye diperlukan untuk merebut kembali kota- kota seperti Edessa dan Yerusalem. sendiri setelah jatuh lagi pada tahun 1187 M. Akan ada delapan perang salib resmi dan beberapa perang salib tidak resmi lainnya sepanjang abad ke-12 dan ke-13 M, yang semuanya menemui lebih banyak kegagalan daripada keberhasilan, dan pada tahun 1291 M, Negara-negara Tentara Salib diserap ke dalam Kesultanan Mamluk.

Dunia Muslim, sebelum perang salib, telah memulai jihad – sering diterjemahkan sebagai ‘ perang suci ‘ tetapi berarti, lebih tepatnya, ‘perjuangan’ untuk mempertahankan dan memperluas Islam dan wilayah Islam. Terlepas dari signifikansi keagamaan Yerusalem bagi umat Islam, wilayah pesisir Levant hanya memiliki kepentingan ekonomi dan politik kecil bagi kekhalifahan Mesir , Suriah , dan Mesopotamia .. Dunia Muslim sendiri terpecah menjadi berbagai sekte Muslim dan dilanda persaingan politik dan persaingan antar kota dan wilayah. Perang salib memang memberikan kesempatan untuk persatuan yang lebih besar untuk menghadapi ancaman baru dari Barat ini, tetapi itu tidak selalu merupakan kesempatan yang diambil. Beberapa penguasa, paling terkenal Saladin , Sultan Mesir dan Suriah (r. 1174-1193 M), menggunakan propaganda perang agama untuk menampilkan diri mereka sebagai pemimpin terpilih dari dunia Muslim untuk membantu mereka mendapatkan supremasi di dalamnya.

Penyebaran Perang Salib

Gerakan tentara salib menyebar ke Spanyol di mana, pada abad 11-13 M, serangan dilakukan terhadap Muslim Moor di sana, yang disebut Reconquista (Penaklukan kembali). Prusia dan Baltik ( Perang Salib Utara ), Afrika Utara, dan Polandia, di antara banyak tempat lainnya, juga akan menyaksikan tentara Perang Salib dari abad ke-12 hingga abad ke-15 M sebagai cita-cita Perang Salib, meskipun keberhasilan militernya meragukan, terus menarik bagi para pemimpin, tentara, dan orang-orang biasa di Barat. Akhirnya, perang salib sebagai sebuah ide akan mencapai hampir semua orang di Eropa pada abad ke-14 M, dan mayoritas orang akan duduk melalui setidaknya satu khotbah untuk mengkhotbahkan jasa mereka dan mendengar perlunya perekrutan dan dukungan materi. Memang, sangat sedikit kantong orang yang tidak tersentuh oleh pajak negara dan gereja yang secara teratur dikenakan untuk membayar perang salib.

Bagi Gereja Katolik

Keberhasilan Perang Salib Pertama dan citra bahwa paus mengarahkan urusan seluruh dunia Kristen membantu Kepausan mendapatkan supremasi atas kaisar Hohenstaufen. Gereja Katolik juga telah menciptakan jalan masuk cepat baru ke surga dengan janji bahwa tentara salib akan menikmati pengampunan segera atas dosa-dosa mereka – dinas militer dan penebusan dosa dicampur sehingga perang salib menjadi tindakan pengabdian. Namun, dengan setiap kampanye baru yang gagal, prestise kepausan menurun, meskipun di Spanyol dan Eropa timur laut, keberhasilan teritorial memang mempromosikan Kepausan. Konsekuensi negatif lainnya bagi banyak orang adalah sanksi resmi Gereja tentang kemungkinan membeli surat pengampunan dosa. Yaitu jika seseorang tidak dapat atau tidak ingin pergi ke perang secara pribadi, memberikan bantuan materi kepada orang lain yang melakukannya menuai manfaat spiritual yang sama.Reformasi abad ke-16 M.

Dampak perang salib bagi Kekaisaran Bizantium

Perang salib menyebabkan pecahnya hubungan Barat-Bizantium. Pertama, ada kengerian Bizantium pada kelompok-kelompok pejuang yang nakal yang menyebabkan kekacauan di wilayah mereka. Pecahnya pertempuran antara tentara salib dan pasukan Bizantium biasa terjadi, dan ketidakpercayaan serta kecurigaan akan niat mereka tumbuh. Itu adalah hubungan yang merepotkan yang semakin memburuk, dengan tuduhan tidak ada pihak yang berusaha keras untuk membela kepentingan pihak lain. Situasi memuncak dalam pemecatan mengejutkan Konstantinopel pada 1204 M selama Perang Salib Keempat , yang juga melihat perampasan relik seni dan agama oleh kekuatan Eropa. Kekaisaran menjadi sangat lemah sehingga hanya bisa memberikan sedikit perlawanan terhadap Turki Utsmani pada tahun 1453 M.

READ  Peninggalan Budaya Islam yang menjadi bukti Kebesaran peradaban Islam, Masjid

Dampak Perang bagi Eropa

Sejarah dan dampak perang salib

Kekuatan rumah-rumah kerajaan Eropa dan sentralisasi pemerintahan meningkat berkat peningkatan pajak, perolehan kekayaan di Timur Tengah, dan pengenaan tarif pada perdagangan. Kematian banyak bangsawan selama perang salib dan fakta bahwa banyak yang menggadaikan tanah mereka ke mahkota untuk membayar kampanye mereka dan para pengikut mereka juga meningkatkan kekuasaan kerajaan. Ada penurunan dalam sistem feodalisme juga, karena banyak bangsawan menjual tanah mereka untuk mendanai perjalanan mereka, membebaskan budak mereka dalam prosesnya.

Penaklukan wilayah yang dikuasai Muslim di Italia selatan Sisilia , dan semenanjung Iberia memberi akses ke pengetahuan baru, yang disebut ‘Logika Baru’. Ada juga perasaan yang lebih besar sebagai ‘Eropa’, bahwa terlepas dari perbedaan antar negara, orang-orang Eropa memang berbagi identitas dan warisan budaya yang sama (walaupun perang salib akan dimasukkan ke dalam cita-cita ksatria yang memperlebar jurang pemisah antara mereka yang dulu dan mereka. yang bukan anggota kelas ksatria). Sisi lain dari koin budayaadalah peningkatan xenofobia. Intoleransi agama memanifestasikan dirinya dalam banyak cara, tetapi paling brutal dalam pogrom terhadap orang-orang Yahudi (terutama di Prancis utara dan Rhineland pada 1096-1097 M) dan serangan kekerasan terhadap orang-orang kafir, skismatik dan bidat di seluruh Eropa.

PERDAGANGAN ANTARA TIMUR DAN BARAT SANGAT MENINGKAT. LEBIH BANYAK BARANG EKSOTIS MASUK KE EROPA DARI SEBELUMNYA, SEPERTI REMPAH-REMPAH.

Perdagangan antara Timur dan Barat sangat meningkat. Lebih banyak barang eksotis masuk ke Eropa daripada sebelumnya, seperti rempah-rempah (terutama lada dan kayu manis); gula, kurma, kacang pistachio, semangka, dan lemon. Kain katun, karpet Persia, dan pakaian timur juga datang. Negara bagian Venesia, Genoa, dan Pisa di Italia menjadi kaya melalui kendali mereka atas rute perdagangan Timur Tengah dan Bizantium, yang merupakan tambahan dari uang yang mereka peroleh dari mengangkut tentara salib dan persediaan mereka. Ini tetap terjadi, tetapi perang salib mungkin mempercepat proses perdagangan internasional melintasi Mediterania .

Perjalanan menjadi lebih umum, awalnya dalam bentuk ziarah ke Tanah Suci dan di sana juga berkembang kehausan untuk membaca tentang perjalanan semacam itu yang dipublikasikan secara luas. Zaman eksplorasi telah dimulai dan akan mengarah pada penemuan Dunia Baru di mana konsep perang salib melawan orang-orang yang tidak percaya diterapkan sekali lagi. Hernán Cortés , penakluk suku Aztec, mengklaim pengikutnya adalah milisi Christi atau ‘Ksatria Kristus’ yang mengobarkan guerra santa atau ‘Perang Suci’.

Dampak perang tersebut bagi Era Modern

Perang salib memang memberikan bayangan yang sangat panjang, dengan karya seni, sastra dan bahkan perang tanpa henti mengingat citra, cita-cita, keberhasilan dan bencana perang suci ke abad ke-21. Ada proses pemujaan pahlawan, bahkan di abad pertengahan, terhadap tokoh-tokoh seperti Salahudin dan Richard si Hati Singa yang dipuji tidak hanya karena keterampilan militer mereka tetapi, di atas semua itu, karena kesatriaan mereka. Setelah Reformasi, hal yang sebaliknya terjadi dan perang salib disingkirkan di bawah karpet sejarah sebagai aspek brutal dan tidak diinginkan dari masa lalu kita yang sebaiknya dilupakan.

Abad ke-19 M melihat kembalinya minat di Barat dengan novel-novel seperti The Talisman (1825 M) karya Sir Walter Scott. Dengan pendudukan Sekutu atas Palestina pada Perang Dunia I pada abad ke-20 M, hantu-hantu Tentara Salib kembali menghantui masa kini dalam bentuk propaganda, retorika, dan kartun. Menjelang Perang Dunia Kedua, istilah ‘perang salib’, sebaliknya, dilucuti dari makna religiusnya dan diterapkan pada kampanye melawan Nazi Jerman. Jenderal Eisenhower, komandan pasukan sekutu AS, bahkan memberikan laporan tahun 1948 M tentang kampanye itu dengan judul Perang Salib di Eropa .

Baru-baru ini, perang abad ke-21 M melawan terorisme telah sering ditulis dalam istilah ‘perang salib’, yang paling terkenal oleh Presiden AS George W. Bush setelah serangan Menara Kembar pada tahun 2001 M. Dengan bangkitnya nasionalisme Arab, perdebatan tentang posisi dan keabsahan negara Israel , dan berlanjutnya kebijakan intervensionis dari kekuatan barat di Timur Tengah, tujuan sekuler dari kontrol teritorial dan kekuatan ekonomi telah bercampur dan dibingungkan dengan pembagian wilayah. agama sehingga istilah-istilah seperti ‘perang salib’, ‘Kristen’, ‘Muslim’, dan ‘ jihad ‘ terus berlanjut, baik di Timur maupun Barat, untuk digunakan dengan ketidaktahuan dan prasangka sebagai label kenyamanan oleh mereka yang berusaha membuat sejarah sebagai gantinya. belajar darinya.

Bibliografi


Share untuk Dakwah :

Leave a Comment