Sejarah Peradaban Eropa dari awal hingga saat ini

Sejarah Peradaban Eropa dari awal hingga saat ini

Share untuk Dakwah :

Mitos dan Legenda sejarah benua Eropa

Benua Eropa adalah yang terkecil kedua dari tujuh benua yang mencakup sekitar 2% dari permukaan bumi. Nama ‘Eropa’ telah lama dianggap berasal dari mitos kuno Zeus dan Europa . Menurut kisah ini, dewa besar Zeus, melihat putri Fenisia yang cantik mandi Europa (atau, menurut versi lain, bermain dengan pelayannya) di tepi pantai, mengubah dirinya menjadi banteng putih yang luar biasa dan perlahan mendekatinya dari laut. Begitu lembut dan manisnya banteng ini sehingga Europa meletakkan karangan bunga di lehernya, membelainya dan kemudian naik ke punggungnya ketika, yang mengejutkannya, banteng itu lari melintasi permukaan laut, menculiknya ke pulau Kreta .. Di Kreta, Zeus dan Europa menjadi sepasang kekasih dan dia melahirkan tiga putra terkenal untuknya. Keluarganya kembali di Phonecia, putus asa karena kepergiannya, mengirim saudara laki-lakinya untuk mencarinya, masing-masing akhirnya tidak berhasil dalam pencariannya tetapi masing-masing mendirikan kota- kota penting dan meminjamkan nama mereka ke berbagai daerah di sekitar Laut Aegea ( Thebes menjadi salah satu contoh, awalnya dikenal sebagai Cadmea setelah saudara Europa, Cadmus).

Herodotus , bagaimanapun, tidak percaya kisah putri Fenisia ada hubungannya dengan penamaan benua, menulis dalam Buku Empat Sejarahnya, “Hal lain yang membingungkan saya adalah mengapa tiga nama wanita yang berbeda harus diberikan untuk apa yang benar-benar satu daratan…tidak ada yang tahu dari mana asalnya, atau siapa yang memberikannya, kecuali jika kita mengatakan bahwa itu berasal dari Europa, wanita Tyrian, dan sebelumnya tidak bernama seperti yang lainnya. Ini, bagaimanapun, tidak mungkin; karena Europa adalah orang Asia dan tidak pernah mengunjungi negara yang sekarang kita sebut Eropa.”

Teori asal usul nama benua Eropa

Teori mengenai asal usul nama ‘Eropa’ berkisar dari asalnya yang berasal dari bahasa Yunani yang berarti “pandangan luas”, referensi ke luasnya garis pantai seperti yang terlihat dari laut atau dari bahasa Fenisia untuk “malam”, seperti di tempat di mana matahari akan terbenam. Hari ini, seperti pada masa Herodotus, tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti dari mana nama ‘Eropa’ berasal. Bagi orang Yunani kuno, laut Aegea dan sekitarnya adalah pusat dunia. Orang-orang Phonecia secara teratur berlayar melintasi dan naik ke Atlantik untuk memanen timah dari Eropa di Cornwall tetapi, bagi orang Yunani, Eropa adalah benua yang gelap (dengan cara yang sama seperti orang Eropa abad ke-19 dan awal abad ke-20 M kemudian melihat Afrika ).

Budaya , bahkan pada tingkat yang paling dasar, telah berlangsung di Eropa setidaknya sejak 20.000 SM sebagaimana dibuktikan oleh lukisan gua (yang paling terkenal adalah kompleks Gua Lascaux di Prancis modern) dan pada 5000 SM masyarakat hierarkis mulai muncul dan kacang polong dibudidayakan, bukti masyarakat pertanian yang kokoh. Meski begitu, bagi orang Yunani, orang-orang Eropa, lebih daripada orang non-Yunani lainnya, adalah orang barbar (dari bahasa Yunani barbarophonos, “ucapan yang tidak dapat dipahami”, sebuah kata yang pertama kali diciptakan oleh Homer dalam bukunya Iliad , Buku II) yang bersatu bersama-sama beragam suku seperti Balt, Slavia , Albania, Miring dan, yang paling terkenal, Celtic (termasuk suku Galia dan Jerman).

Pada tahun 4300 SM makam megalitik digunakan di Eropa, pada tahun 3500 pertanian tersebar luas di seluruh muka benua dan pada tahun 2000 karya perunggu diperkenalkan oleh budaya Wessex di Inggris saat ini . Pada tahun 1860 SM pembangunan Stonehenge yang mengesankan dan misterius dimulai. Meski begitu, pencapaian seperti itu tidak begitu mengesankan bagi orang Yunani atau, kemudian, bagi orang Romawi. Sampai akhir tahun 78 M, sejarawan Romawi Tacitus menyebut orang Inggris di bawah pemerintahan ayah mertuanya Agricola sebagai “orang-orang yang kasar, terpencar dan suka berperang” kepada siapa orang Romawi, karena kebutuhan, harus membawa budidaya dan peradaban . Lebih awal,Julius Caesar memiliki pendapat yang sama tentang Galia, mengacu pada mereka sebagai sedikit lebih dari binatang dalam deskripsi pembantaian suku Ubii oleh Rhine.

Bros, Simbul kuda Seltic yang merupakan bagian dari sejarah asal usul benua eropa
Bros, Simbul kuda Seltic

Dalam The Gallic Wars dia mencurahkan banyak ruang untuk deskripsi Alces (elk) Eropa seperti yang dia lakukan untuk Ubii dengan cara yang penting menulis tentang rusa bahwa “bentuk dan mantel belang-belang mereka seperti kambing tetapi mereka agak lebih besar, memiliki tanduk dan kaki kerdil tanpa sendi” dan kemudian melanjutkan dengan memberikan narasi paling awal yang kita miliki tentang apa yang kemudian dikenal sebagai “sapi jungkir balik” karena orang Romawi akan memburu rusa dengan mendorong mereka saat mereka tidur sambil berdiri dan membunuh mereka dengan mudah karena mereka terlalu besar untuk bangkit kembali. Meski begitu, tidak mungkin untuk menyatakan bahwa Caesar tidak membawa konsekuensi apa pun kepada orang-orang Gaul dan, lebih jauh lagi, Eropa. Sejarawan Durant menulis,

Selama tiga ratus tahun Galia tetap menjadi provinsi Romawi, makmur di bawah perdamaian Romawi, belajar dan mengubah bahasa Latin, dan menjadi saluran di mana budaya kuno klasik masuk ke Eropa utara. Tidak diragukan baik Caesar maupun orang-orang sezamannya tidak melihat konsekuensi besar dari kemenangan berdarahnya . Dia pikir dia telah menyelamatkan Italia , memenangkan sebuah provinsi dan membentuk pasukan; dia tidak curiga bahwa dia adalah pencipta peradaban Prancis.

Bangsa Romawi membawa peradaban mereka, tidak hanya ke Gaul (kemudian Prancis dan sebagian Italia) tetapi ke seluruh Eropa, memberikan inovasi seperti jalan beraspal, pipa dalam ruangan, kota-kota berbenteng dengan efisiensi administrasi dan budaya yang hebat dan, tentu saja, bahasa mereka. , perlahan-lahan ‘membudayakan’ suku-suku yang berbeda dari berbagai wilayah Eropa. Tacitus menulis tentang upaya Agricola di Inggris untuk mendirikan sekolah untuk menyebarkan pengetahuan bahasa Latin dan dorongannya kepada masyarakat untuk membangun kuil dan menganggap kebersihan pribadi sebagai hal yang penting dalam penggunaan pemandian umum. Tacitus melanjutkan, “Setahap demi setahap pesona kejahatan diterima di hati orang Inggris; mandi, serambi dan perjamuan elegan tumbuh menjadi mode; dan tata krama baru, yang pada kenyataannya hanya mempermanis perbudakan,

Sebuah Peta Ilustrasi Eropa Abad Pertengahan dan Modern Awal (Dari Novel "Sungai Jericho")
David Tollen (CC BY-NC-SA)
Sebuah Peta Ilustrasi Eropa Abad Pertengahan dan Modern Awal (Dari Novel “Sungai Jericho”)
David Tollen (CC BY-NC-SA)

Meski begitu, tidak setiap orang Inggris menghargai budaya Romawi secara setara atau menerima sentuhan peradabannya dengan mudah sebagaimana dibuktikan oleh pemberontakan Ratu Boudicca dari suku Iceni (hanya yang paling terkenal di antara banyak) pada tahun 60/61 M yang mengakibatkan lebih dari 70.000 orang Romawi dibunuh oleh orang Inggris. sebelum dia dikalahkan oleh Paulinus. Namun, selama lebih dari tiga ratus tahun, kekuasaan Romawi diperoleh di Eropa dan, tanpa diragukan lagi, memberikan kontribusi besar terhadap keadaan berbagai negara di benua itu saat ini.

Sejarah Peradaban Eropa dilihat secara geografik

Benua Eropa , adalah Benua terkecil kedua di Bumi. Berbatasan dengan Samudra Arktik, Samudra Atlantik, dan Laut Mediterania, Hitam, dan Kaspia. Batas timur benua yang diterima secara umum membentang di sepanjang Pegunungan Ural dan Sungai Emba (Zhem) Kazakhstan. Wilayahnya meliputi banyak pulau, kepulauan, dan semenanjung. Menjorok oleh teluk, fjord, dan laut, garis pantai tidak teratur di benua Eropa memiliki panjang sekitar 24.000 mil (38.000 km). Area (perkiraan, termasuk Rusia Eropa): 4.000.000 mil persegi (10.400.000 km persegi). Populasi (Perkiraan 2007): 700.000.000. Sebagian besar Eropa menggabungkan ketinggian rendah dengan relief rendah; sekitar tiga perlima dari tanah berada di bawah 600 kaki (180 m) di atas permukaan laut, dan sepertiga lainnya berada antara 600 dan 3.000 kaki (180 dan 900 m). Titik tertinggi berada di sistem pegunungan yang melintasi bagian selatan benua, termasuk Pyrenees , Alps , Apennines , Carpathians, dan pegunungan Balkan. Sebuah benua yang berair dengan banyak sungai, Eropa memiliki beberapa danau yang cukup besar. Gletser menutupi area yang signifikan, sebagian besar di utara. Kira-kira sepertiga dari Eropa bisa ditanami, dengan sebagian besar tanah itu dikhususkan untuk sereal, terutama gandum dan jelai. Sekitar sepertiganya adalah hutan. Eropa adalah kawasan pertama di dunia yang mengembangkan ekonomi modern berdasarkan pertanian dan industri komersial, dan tetap menjadi salah satu kawasan industri utama dunia, dengan pendapatan per kapita tahunan rata-rata di antara yang tertinggi di dunia. Orang-orang Eropa merupakan sekitar sepersepuluh dari populasi dunia. Sebagian besar bahasa asli benua itu termasuk dalam kelompok bahasa Roman , Jerman , atau Slavia . Penduduk Eropa sebagian besar beragama Kristen.

READ  Sejarah Biografi Imam Ja'afar as Shadiq

Manusia modern menggantikan populasi Neanderthal yang sedikit di Eropa sekitar 40.000 tahun yang lalu, dan pada awal milenium ke-2 SM , kelompok populasi umum yang akan menjadi bangsa dan negara bersejarah Eropa sudah ada. Peradaban Yunani adalah yang paling awal di Eropa, dan pada periode Klasik orang-orang Yunani adalah saluran bagi peradaban maju di Timur Tengah, yang, bersama dengan kontribusi Yunani yang unik, meletakkan dasar bagi peradaban Eropa. Pada pertengahan abad ke-2 SM orang-orang Yunani telah berada di bawah kendali Romawi, dan Kekaisaran Romawi yang luas membawa ke bagian-bagian Eropa yang ditaklukkan peradaban yang telah dimulai oleh orang-orang Yunani. Melalui orang-orang Romawi, Kekristenan merambah Eropa. Kekaisaran Romawi di Barat akhirnya runtuh pada abad ke-5 M , yang menyebabkan kehancuran ekstensif peradaban Klasik. Selama periode berikutnya, yang dikenal sebagai Abad Pertengahan , gagasan Eropa sebagai unit budaya yang berbeda muncul. Renaisans berikutnya (abad ke-15–16) memulai tradisi sains, eksplorasi, dan penemuan Eropa modern. Reformasi Protestan abad ke-16 mengakhiri dominasi Gereja Katolik Roma atas Eropa barat dan utara, dan Pencerahan periode abad ke-17 dan ke-18 menekankan keutamaan akal. Pada akhir abad ke-18, cita-cita Pencerahan membantu memacu Revolusi Prancis, yang menggulingkan monarki paling kuat di Eropa dan mempelopori gerakan menuju demokrasi dan kesetaraan. Akhir abad ke-18 juga menandai awal Revolusi Industri, yang menyebabkan dominasi militer dan politik Eropa atas sebagian besar dunia untuk abad berikutnya. Pada awal abad ke-20, kekuatan Eropa terpecah oleh Perang Dunia I, yang menyebabkan berakhirnya monarki secara efektif di Eropa dan menciptakan sejumlah negara baru di Eropa tengah dan timur. Perang Dunia II menandai memudarnya kekuatan dunia di antara negara-negara Eropa barat dan diikuti oleh kebangkitan komunisme di Eropa timur, dengan Uni Soviet dan satelit-satelitnya terbagi tajam dari bagian benua lainnya. Uni Soviet runtuh pada akhir abad ke-20, yang menyebabkan runtuhnya rezim komunis di seluruh Eropa. Satelit Soviet menjadi independen, dan sebagian besar mulai melakukan demokratisasi. Jerman Timur dan Barat bersatu kembali. Yugoslavia dan negara-negara penerusnya, bagaimanapun, mengalami konflik etnis.

Perkembangan Peradaban Eropa dibidang Pertanian

Di Eropa pertanian berkembang melalui kombinasi migrasi dan difusi . Situs tertua dengan pertanian berada di sepanjang pantai Mediterania, di mana pergerakan penduduk dan perdagangan jarak jauh dapat dengan mudah dilakukan dengan perahu. Gua Franchthi di tenggara Yunani , sebuah situs yang ditempati selama lebih dari 15.000 tahun, mendokumentasikan perkembangan pertanian di Eropa selatan selama beberapa abad. Beberapa tanaman Asia Barat Daya adalah bagian dari catatan sebelumnya di Gua Franchthi, tetapi tidak ada bukti bahwa mereka dijinakkan atau dibudidayakan . Liaremmer mungkin telah tumbuh di daerah tersebut pada saat itu; tidak jelas apakah itu dijinakkan secara lokal atau dibawa dari Asia Barat Daya . Hal yang sama mungkin berlaku untuk lentil dan kacang polong ( spesies Pisum ). Tak lama setelah 9000 BP domba , kambing , babi , barley , lentil , dan tiga jenis gandum telah menjadi bagian dari basis sumber daya di wilayah tersebut. Dengan 8000 BP sapi ditambahkan; pada waktu yang hampir bersamaan, tanaman dan ternak diperkenalkan ke barat sejauh Semenanjung Iberia. Dalam lima abad, domestikasi yang jelas dan cara hidup pertanian berbasis desa telah didirikan di dataran pantai di utara di Nea Nikomedia ( Macedonia ).

Saat pertanian menyebar ke daerah yang lebih beriklim di Eropa, praktik yang berfokus pada sapi , babi, emmer, einkorn, dan kacang- kacangan menjadi penting. Di daerah yang lebih ringan dan lebih kering di sepanjang pantai Mediterania, lebih sedikit modifikasi yang diperlukan. Jika tersedia, penggabungan stok liar asli ke dalam kawanan peliharaan tidak diragukan lagi membantu aklimatisasi hewan, sebuah praktik yang berlanjut hingga zaman bersejarah. Bukti paling awal untuk pertanian di barat laut Laut Hitam berasal dari budaya Starčevo-Cris (c . 7500 BP ), di mana empat jenis gandum, serta gandum ( Avena sativa ), barley, kacang polong , dan broomcorn millet, telah ditemukan. Millet sangat menarik karena ditanam secara ekstensif di Cina utara pada saat yang sama dan mungkin berasal dari sana, meskipun mungkin telah didomestikasi secara independen di Eropa timur.

Pertanian menyebar melalui interaksi kompleks antara pemburu dan pengumpul penduduk dan masyarakat pertanian yang bermigrasi ke wilayah tersebut. Linearbandkeramik, atau budaya LBK, didistribusikan secara luas di seluruh Eropa tengah dan merupakan budaya arkeologi pertama di wilayah tersebut yang tanda tangan materialnya dengan jelas menunjukkan pertanian. Namun, tidak jelas sejauh mana pertanian disebarkan melalui pertukaran ide dan sejauh mana itu disebarkan melalui kolonisasi langsung. Satu studi tentang budaya LBK, misalnya, menunjukkan sedikit perubahan dalam susunan genetik populasi lokal, sebuah indikasi bahwa ide-ide daripada orang-orang bergerak melintasi lanskap. Seperti di tempat lain, ada kemungkinan bahwa orang-orang baru dan ide-ide baru diterima oleh kelompok-kelompok yang sudah mapan dengan tingkat yang berbeda-beda tergantung pada kondisi lokal. Misalnya, di beberapa daerah, seperti Hongaria dan Swiss, banyak kelompok yang mengadopsi beberapa bentuk pertanian juga terus bergantung pada perburuan, terkadang mempertahankan praktik ini selama ribuan tahun.

Namun perluasan terjadi, tanda arkeologis budaya LBK menyebar dengan cepat antara 7300 dan 6900 BP , bergerak ke barat dengan kecepatan hampir 3 mil (5 km) per tahun. Para arkeolog lama menduga bahwa pertanian LBK melibatkan teknik tebang-dan-bakar, sebagian karena dianggap sebagai respons yang diperlukan terhadap kesuburan tanah yang rendah di kawasan itu dan sebagian sebagai penjelasan untuk ekspansi budaya yang cepat. Namun, arkeologi eksperimental dan sisa-sisa tanaman dari situs LBK telah memberikan bukti bahwa orang-orang ini tidak secara teratur berpindah ladang. 

Awal munculnya masyarakat pertanian di benua eropa

Di Dunia Lama, kehidupan menetap berkembang di dataran yang lebih tinggi dari Iran ke Anatolia dan Levant dan di Cina di dataran semi-kering dan lembah Yangtze yang lembab. Sebaliknya, yang paling awal peradaban berdasarkan pertanian yang kompleks dan produktif dikembangkan di aluvium sungai Tigris, Efrat, dan Nil. Desa dan kotapraja ada di lembah Efrat di bagian akhir milenium ke-7 BP . Segera populasi tersebar di dusun dan desa di wilayah yang tersedia. Permukiman yang lebih besar memberikan layanan tambahan yang tidak dapat dilakukan oleh dusun itu sendiri.

Sumeria

Sumeria , terletak di bagian paling selatan Mesopotamia , antara sungai Tigris dan Efrat , adalah rumah dari salah satu peradaban pertama di dunia. Fase Dinasti Awal Sumeria dimulai sekitar 5000 BP , sekitar satu abad setelah pengembangan sistem penulisan bernuansa berdasarkan bahasa Sumeria . Jelai adalah tanaman utama , tetapi gandum, rami ( spesies Linum ), kurma ( spesies Phoenix ), apel ( spesies Malus ), plum ( spesies Prunus ), dan anggur( spesies Vitaceae ) juga ditanam. Ini adalah periode di mana bukti paling awal yang diketahui tentang domba dan kambing yang dibesarkan dengan hati-hati telah ditemukan; hewan-hewan ini lebih banyak daripada ternak dan dipelihara terutama untuk daging , susu, mentega, dan keju. Diperkirakan bahwa pada Ur , sebuah kota besar yang mencakup sekitar 50 hektar (20 hektar) di dalam kantong yang dibudidayakan , ada 10.000 hewan yang dikurung di kandang dan kandang domba, di mana 3.000 di antaranya disembelih setiap tahun. Populasi Ur sekitar 6.000 orang termasuk angkatan kerja 2.500 yang setiap tahun mengolah 3.000 hektar tanah (sekitar 1.200 hektar ), meninggalkan jumlah yang sama dari tanah bera. Tenaga kerja tersebut meliputi pencatat gudang, mandor kerja, pengawas, dan pengawas panen, serta buruh. Hasil pertanian dialokasikan kepada personel kuil sebagai imbalan atas jasa mereka, kepada orang-orang penting dalam masyarakat , dan kepada petani kecil.

READ  Cyrus The Great – Biography and Legend

Tanah itu diolah oleh tim lembu yang menarik bajak ringan yang tidak beroda, dan biji-bijian dipanen dengan sabit di musim semi. Gerobak memiliki roda padat dengan ban kulit ditahan pada posisinya dengan paku tembaga . Mereka ditarik oleh lembu atau onager (keledai liar) yang diikat dengan kerah, kuk, dan sandaran kepala dan dikendalikan oleh tali kekang dan cincin melalui hidung atau bibir atas dan tali di bawah rahang. Sebanyak empat hewan, diikat sejajar dengan tiang tengah, menarik sebuah gerobak. Kuda, yang mungkin didomestikasi sekitar 6000 BP oleh pengembara pastoral di tempat yang sekarang disebut Ukraina, tidak menggantikan onager yang lebih bersemangat sebagai hewan penarik di wilayah tersebut sampai sekitar 4000 BP . Segera setelah itu, instruksi tertulis muncul untuk perawatan, latihan, dan pengobatan kuda; mungkin untuk tujuan pemuliaan, kuda diberi nama dan catatan pejantan disimpan. Daerah dataran tinggi atas terus dieksploitasi oleh nomaden transhumant.

Awal munculnya peradaban Eropa modern

Ekonomi dan masyarakat

Abad ke-16 adalah periode ekspansi ekonomi yang kuat. Ekspansi ini pada gilirannya memainkan peran utama dalam banyak transformasi lainnya—sosial, politik, dan budaya—dari awal zaman modern.

Pada tahun 1500 populasi di sebagian besar wilayah Eropa meningkat setelah dua abad mengalami penurunan atau stagnasi. Ikatan dariperdagangan di Eropa semakin ketat, dan “roda perdagangan” (dalam ungkapan sejarawan Prancis abad ke-20 Fernand Braudel) berputar semakin cepat. Penemuan-penemuan geografis yang hebat pada saat itu sedang dalam proses mengintegrasikan Eropa ke dalam sistem ekonomi dunia . Komoditas baru, banyak di antaranya diimpor dari tanah yang baru ditemukan, memperkaya kehidupan material. Tidak hanya perdagangan tetapi juga produksi barang meningkat sebagai akibat dari cara-cara baru mengatur produksi. Pedagang, pengusaha , dan bankir terakumulasi dan dimanipulasi modal dalam volume yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kebanyakan sejarawan menemukan di abad ke-16 awal, atau setidaknya jatuh tempo, kapitalisme Barat. Modal memainkan peran utama tidak hanya dalam organisasi ekonomi tetapi juga dalam kehidupan politik dan hubungan internasional . Secara budaya, nilai-nilai baru—banyak di antaranya terkait dengan Renaisans dan Reformasi—disebarkan ke seluruh Eropa dan mengubah cara orang bertindak dan cara pandang mereka memandang diri mereka sendiri dan dunia.

Namun, dunia kapitalisme awal ini hampir tidak dapat dianggap stabil atau makmur secara merata. Kecelakaan keuangan biasa terjadi; mahkota Spanyol, peminjam terberat di Eropa, mengalami kebangkrutan berulang kali (tahun 1557, 1575–77, 1596, 1607, 1627, dan 1647). Orang miskin dan melarat dalam masyarakat menjadi, jika tidak lebih banyak, setidaknya lebih terlihat. Bahkan ketika kapitalisme maju di Barat, para petani yang dulu bebas di Eropa tengah dan timur tergelincir ke dalam perbudakan. Kemakmuran yang tampak pada abad ke-16 memberi jalan pada periode pertengahan dan akhir abad ke-17 menjadi “krisis umum” di banyak kawasan Eropa. Secara politis, negara-negara terpusat baru bersikeras pada tingkat baru kesesuaian budaya pada bagian dari mata pelajaran mereka. Beberapa negara bagian mengusir orang Yahudi, dan hampir semuanya menolak untuk menoleransi pembangkang agama. Secara budaya, meskipun dari kebangkitan pembelajaran kuno dan reformasi gereja-gereja, ketakutan histeris penyihir menangkap segmen besar populasi, termasuk terpelajar. Dapat dimengerti, para sejarawan mengalami kesulitan mendefinisikan tempat yang tepat dari abad yang kompleks ini dalam perjalanan perkembangan Eropa.

Latar belakang ekonomi peradaban Eropa

Ekspansi ekonomi abad ini banyak dipengaruhi oleh perubahan kuat yang sudah berlangsung pada tahun 1500. Pada saat itu, Eropa hanya terdiri dari sepertiga dan setengah dari populasi yang dimilikinya sekitar tahun 1300. Kematian Hitam yang terkenal pada tahun 1347–50 terutama menyumbang untuk kerugian besar, tetapi wabah penyakit berulang, kelaparan sering terjadi, perang tak henti-hentinya, dan ketegangan sosial yang tinggi saat Abad Pertengahan berakhir. Bencana akhir abad pertengahan secara radikal mengubah struktur masyarakat Eropa—caranya menghasilkan makanan dan barang, mendistribusikan pendapatan, mengatur masyarakat dan negaranya, dan memandang dunia.

Kerugian manusia yang besar mengubah keseimbangan lama di antara “faktor-faktor produksi” klasik—tenaga kerja ,tanah , dan modal . Turunnya populasi memaksa kenaikan upah di kota-kota dan menurunkan harga sewa di pedesaan, karena semakin sedikit pekerja yang tersisa dapat menghasilkan “nilai kelangkaan” yang lebih tinggi. Sebaliknya, biaya tanah dan modal turun; keduanya tumbuh relatif lebih berlimpah dan lebih murah karena jumlah manusia menyusut. Tenaga kerja yang mahal serta tanah dan modal yang murah mendorong terjadinya “ substitusi faktor ”, yaitu penggantian faktor yang mahal (tenaga kerja) dengan yang lebih murah (tanah dan modal). Substitusi tanah dan modal untuk tenaga kerja ini dapat dilihat, misalnya, dalam konversi luas lahan subur menjadi padang rumput; beberapa gembala, yang disuplai dengan modal (domba) dan padang rumput yang luas, dapat menghasilkan pengembalian yang lebih tinggi daripada tanah bajak, yang digarap secara intensif oleh banyak pekerja yang dibayar dengan baik.

Modal juga bisa mendukung teknologi yang dibutuhkan untuk mengembangkan alat-alat baru, yang memungkinkan para pekerja untuk bekerja lebih produktif. Akhir Abad Pertengahan merupakan periode kemajuan teknologi yang signifikan terkait dengan investasi modal yang tinggi dalam perangkat hemat tenaga kerja. Perkembangan pencetakan dengan jenis logam bergerak menggantikan mesin yang mahal, pers, bagi banyak penyalin manusia. Bubuk mesiu dan senjata api memberi kekuatan tempur yang lebih besar kepada pasukan yang lebih kecil. Perubahan dalam pembuatan kapal dan pengembangan alat bantu navigasi memungkinkan kapal yang lebih besar untuk berlayar dengan kru yang lebih kecil dengan jarak yang lebih jauh. Pada tahun 1500 Eropa mencapai apa yang belum pernah dimiliki sebelumnya: keunggulan teknologi atas semua peradaban lain. Eropa dengan demikian diperlengkapi untuk ekspansi di seluruh dunia.

Perubahan sosial juga meluas . Dengan penurunan populasi, biaya bahan makanan pokok (terutama gandum) menurun. Dengan makanan yang lebih murah, orang-orang di pedesaan dan kota dapat menggunakan pendapatan mereka yang lebih tinggi untuk mendiversifikasi dan memperbaiki pola makan mereka—untuk mengonsumsi lebih banyak daging, produk susu, dan minuman. Mereka juga mampu membeli lebih banyak produk manufaktur dari kota, untuk keuntungan ekonomi perkotaan. Abad ke-14 dianggap sebagai masa keemasan pekerja.

Sejarawan ekonomi secara tradisional membayangkan jatuhnya biaya bahan makanan dasar (sereal) dan harga manufaktur yang terus berlanjut sebagai dua bilah gunting terbuka. Gunting harga ini mengalihkan pendapatan dari pedesaan ke kota . Pergerakan harga akhir abad pertengahan dengan demikian lebih menyukai pengrajin kota daripada petani dan pedagang daripada tuan tanah. Kota mencapai bobot baru dalam masyarakat; jumlah kota yang memiliki lebih dari 10.000 penduduk meningkat dari 125 pada sekitar tahun 1300 menjadi 154 pada tahun 1500, bahkan ketika jumlah penduduk menurun. Perubahan-perubahan ini merusak kepemimpinan bangsawan pemilik tanah dan meningkatkan kekuatan dan pengaruh para pedagang besar dan bankir di kota-kota. Tanggal 16 akan menjadi “abad borjuis”.

Secara budaya, bencana pada akhir Abad Pertengahan berdampak mengubah sikap dan khususnya merusak keyakinan Abad Pertengahan bahwa akal spekulatif dapat menguasai rahasia alam semesta. Di zaman epidemi ganas dan tak terduga , kebetulan dan tak terduga, kesempatan atau nasib, daripada hukum abadi, tampaknya mendominasi jalannya urusan manusia. Di dunia yang tidak pasti, sikap filosofis yang paling pasti dan paling aman adalah empirisme . Dalam filsafat formal, prioritas baru yang diberikan kepada yang konkret dan yang dapat diamati di atas dan melawan yang abstrak dan spekulatif dikenal sebagai nominalisme . Dalam kehidupan sosial, jelas ada penekanan baru pada pengamatan yang cermat, pada kebutuhan untuk mempelajari setiap situasi yang berubah untuk sampai pada dasar tindakan.

READ  Ibn Al Haytham (Alhazen) Ilmuwan muslim di bidang Optik

Abad ke-16 dengan demikian berutang banyak pada tren yang berasal dari akhir Abad Pertengahan. Akan tetapi, salah jika melihat sejarahnya hanya sebagai permainan dari gerakan-gerakan sebelumnya. Perkembangan baru yang sesuai dengan abad ini juga membentuk pencapaiannya. Perkembangan tersebut mempengaruhi populasi; uang dan harga; pertanian, perdagangan, manufaktur, dan perbankan; lembaga sosial dan politik; dan sikap budaya. Sejarawan sangat berbeda dalam cara mereka menyusun dan menghubungkan berbagai perkembangan ini; mereka berdebat tentang apa yang harus dianggap sebagai sebab dan apa sebagai akibat. Tapi mereka cukup setuju mengenai sifat umum dari tren ini.

Sejarah Demografi Benua Eropa

Untuk benua secara keseluruhan, pertumbuhan penduduk yang berlangsung pada tahun 1500 berlanjut selama “panjang” abad ke-16 sampai dekade kedua atau ketiga abad ke-17. Perkiraan terbaru oleh sejarawan Amerika Jan De Vries menetapkan populasi Eropa (tidak termasuk Rusia dan Kekaisaran Ottoman) pada 61,6 juta pada tahun 1500, 70,2 juta pada tahun 1550, dan 78,0 juta pada tahun 1600; kemudian turun kembali menjadi 74,6 juta pada tahun 1650. Distribusi populasi di seluruh benua juga bergeser. Eropa Barat Laut (terutama Negara- negara Rendah dan Kepulauan Inggris) menyaksikan ekspansi yang paling kuat; Populasi Inggris meningkat lebih dari dua kali lipat antara tahun 1500, ketika diperkirakan mencapai 2,6 juta, dan 1650, ketika mungkin mencapai 5,6 juta. Eropa Barat Laut juga sebagian besar lolos dari demografi kemerosotan pertengahan abad ke-17, yang terutama diucapkan di Jerman, Italia, dan Spanyol. Di Jerman, Perang Tiga Puluh Tahun (1618–48) mungkin merugikan negara, menurut perkiraan yang berbeda, antara 25 dan 40 persen dari populasinya.

Kota -kota juga tumbuh, meskipun lambat pada awalnya. Proporsi orang Eropa yang tinggal di kota-kota dengan 10.000 penduduk atau lebih meningkat dari 5,6 persen dari total penduduk pada tahun 1500 menjadi hanya 6,3 persen pada tahun 1550. Kota-kota di Inggris terus mengalami semacam depresi, yang sekarang sering disebut “pembusukan perkotaan”, di paruh pertama abad ini. Proses dari urbanisasi kemudian dipercepat, menempatkan 7,6 persen populasi di kota-kota pada tahun 1600, dan bahkan berlanjut selama krisis abad ke-17. Proporsi penduduk di kota-kota yang berpenduduk lebih dari 10.000 jiwa mencapai 8,3 persen pada tahun 1650.

Lebih luar biasa daripada pertumbuhan lambat dalam jumlah penduduk perkotaan adalah pembentukan kota-kota dengan ukuran yang tidak pernah dicapai pada periode abad pertengahan . Kota-kota besar ini terdiri dari dua tipe utama. Ibu kota dan pusat administrasi—seperti Napoli , Roma, Madrid, Paris, Wina, dan Moskow—memberikan kesaksian tentang kekuatan baru negara dan kemampuannya untuk memobilisasi sumber daya masyarakat untuk mendukung pengadilan dan birokrasi . Naples, salah satu kota terbesar di Eropa pada tahun 1550, juga salah satu yang termiskin. Sejarawan demografis JC Russell berteori bahwa ukuran Napoli yang membengkak merupakan indikasi “hilangnya kendali” komunitas atas jumlahnya. Sudah di abad ke-16, Napoli adalah prototipe kota-kota semiparasit yang besar, kumuh, dan kumuh yang dapat ditemukan di banyak daerah miskin di dunia pada akhir abad ke-20.

Pelabuhan komersial, yang mungkin juga merupakan ibu kota, membentuk kumpulan kota besar kedua: contohnya termasuk Venesia, Livorno, Sevilla (Seville), Lisbon, Antwerpen , Amsterdam, London, Bremen, dan Hamburg. Sekitar tahun 1550, Antwerpen adalah pelabuhan utama di utara. Pada tahun 1510, Portugis memindahkan stasiun perdagangan mereka dari Brugge ke Antwerpen, menjadikannya pasar utara utama untuk rempah-rempah yang mereka impor dari India. Bursa Antwerpen, atau bursa, secara bersamaan menjadi pasar uang terkemuka di utara. Pada masa kejayaannya di pertengahan abad, kota ini berpenduduk 90.000 jiwa. Pemberontakan Negara-Negara Rendah melawan kekuasaan Spanyol (dari tahun 1568) merusak kemakmuran Antwerpen. Amsterdam , yang menggantikannya sebagai pelabuhan utara terbesar, tumbuh dari 30.000 pada tahun 1550 menjadi 65.000 pada tahun 1600 dan 175.000 pada tahun 1650. Pertengahan abad ke-17—masa resesi di banyak kawasan Eropa—adalah zaman keemasan Belanda. Di penghujung abad, Amsterdam menghadapi tantangan yang berkembang dari pelabuhan utara lainnya, yang juga merupakan ibu kota negara nasional yang kuat—London. Dengan 400.000 penduduk pada 1650 dan berkembang pesat, London kemudian peringkat di bawah saja Paris (440.000) sebagai kota terbesar di Eropa. Konsentrasi perkotaan sebesar itu belum pernah terjadi sebelumnya; pada Abad Pertengahan, ukuran terbesar yang dicapai kira-kira 220.000, dicapai oleh satu kota, Paris, sekitar 1328.

Kebaruan lain dari abad ke-16 adalah munculnya sistem perkotaan, atau hierarki kota yang dihubungkan bersama oleh fungsi politik atau komersialnya. Sebagian besar kota-kota Eropa telah didirikan pada abad pertengahan atau bahkan di zaman kuno, tetapi kota-kota itu lama tetap sangat kompetitif, menduplikasi fungsi satu sama lain, dan tidak pernah bersatu selama Abad Pertengahan ke dalam sistem perkotaan yang ketat. Perdagangan yang lebih intensif dan lebih luas di era modern awal membutuhkan distribusi fungsi dan kerja sama yang lebih jelas seperti halnya persaingan. Sentralisasi pemerintahan pada abad ke-16 juga menuntut garis wewenang yang jelas dan pembagian fungsi yang tegas antara ibu kota nasional dan daerah.

Perdagangan dan “Revolusi Atlantik”

Pentingnya baru Eropa barat laut dalam hal populasi keseluruhan dan konsentrasi kota-kota besar sebagian mencerminkan “revolusi Atlantik,” pengalihan rute perdagangan yang dibawa oleh penemuan-penemuan geografis yang hebat. Revolusi Atlantik, bagaimanapun, tidak begitu banyak menggantikan jalur lama perdagangan abad pertengahan seperti yang dibangun di atasnya. Pada Abad Pertengahan,Pelabuhan Italia—Venesia dan Genoa khususnya—mendominasi perdagangan dengan Timur Tengah dan memasok Eropa dengan barang-barang dan rempah-rempah Timur. Di utara, kota-kota Jerman, diorganisir menjadi federasi longgar yang dikenal sebagai Liga Hanseatic , juga mendominasi perdagangan Baltik. Ketika Portugis pada 1498 membuka hubungan maritim langsung dengan India, Venesia menghadapi persaingan pelabuhan Atlantik, pertama Lisbon dan Antwerpen. Meskipun demikian, Venesia secara efektif menanggapi persaingan baru dan pada abad ke-16 mencapai puncak kepentingan komersialnya; di sebagian besar monumennya yang masih bertahan, kota yang indah ini masih mencerminkan kemakmuran abad ke-16. Genoa tidak ditempatkan dengan baik untuk mengambil keuntungan dari penemuan Atlantik, tetapi bankir Genoa memainkan peran sentral dalam keuangan kerajaan luar negeri Spanyol dan dalam usaha militernya di Eropa. Orang Italia tidak segera melepaskan keunggulan sebagai pedagang dan bankir yang membedakan mereka di Abad Pertengahan.

Di utara, kota-kota Hanseatic menghadapi persaingan ketat dari Dutch , yang dari sekitar tahun 1580 memperkenalkan desain kapal baru ( fluitschip, kapal kargo yang kokoh dan murah ) dan teknik pembuatan kapal baru, termasuk gergaji bertenaga angin. Biaya pengiriman turun dan ukuran kapal dagang Belanda melonjak; pada pertengahan abad ke-17, jumlah kapalnya mungkin melebihi gabungan semua armada dagang Eropa lainnya. Inggris bersaing untuk mendapatkan bagian dalam perdagangan Baltik, meskipun mereka lama tetap jauh di belakang Belanda.

Secara absolut, perdagangan Baltik sedang booming. Pada tahun 1497 kapal-kapal yang melewati Sound yang memisahkan Denmark dari Swedia berjumlah 795; 100 tahun kemudian jumlah yang didaftarkan oleh pemungut tol mencapai 6.673. Persentase yang diwakili oleh kapal Hanseatic meningkat selama abad yang sama dari sekitar 20 menjadi 23–25 persen; Jerman belum diusir dari perairan timur ini.

Dalam hal perdagangan maritim, revolusi Atlantik mungkin telah merangsang daripada melukai pertukaran yang lebih tua. Pada saat yang sama, persaingan baru dari pelabuhan barat membuat Hanseatic dan Italia rentan terhadap penurunan ekonomi abad ke-17. Untuk kota-kota Hanseatic dan Italia, abad ke-17—dan bukan abad ke-16—adalah zaman kemunduran. Di Lübeck pada tahun 1628, pada pertemuan terakhir kota-kota Hanseatic, hanya 11 kota yang diwakili, dan kemudian upaya untuk mengadakan pertemuan umum berakhir dengan kegagalan.


Share untuk Dakwah :

Tinggalkan komentar