Sejarah Penemuan benua Amerika sebelum Columbus

Share untuk Dakwah :

Amerika kuno tidak terisolasi dari dunia lama seperti yang diyakini oleh banyak sejarawan dan antropolog. Orang-orang dari kedua sisi Samudra Atlantik menempuh jarak yang sangat jauh, berbaur satu sama lain dan bertukar pengetahuan dan produk. Jauh sebelum Columbus menyadari kemungkinan adanya daratan di barat, umat Islam, antara lain, telah melakukan kontak dengan benua Amerika dan telah meninggalkan kesan pada budaya Pribumi 13. Pengetahuan, produk pertanian, ternak, logam, dan barang komersial lainnya dipertukarkan antara dua dunia. Bukti yang mengarah pada keberadaan Muslim di Amerika kuno berasal dari sejumlah patung, tradisi lisan, laporan saksi mata, artefak, dokumen Arab, koin, dan prasasti. Dalam seni Meso-Amerika, kita melihat orang Afrika dan Semit dalam posisi kekuasaan dan prestise, terutama di komunitas perdagangan Meksiko. 14

Sebuah laporan di Sebelum Columbus oleh Cyrus Gordon menggambarkan koin yang ditemukan di wilayah Karibia selatan:

“…..di lepas pantai Venezuela ditemukan timbunan koin Mediterania dengan begitu banyak duplikat yang tidak mungkin merupakan koleksi numismatis melainkan persediaan uang tunai. Hampir semua koin adalah koin Romawi, dari masa pemerintahan Augustus hingga abad ke-4 Masehi . Namun, dua dari koin itu adalah bahasa Arab dari abad ke-8 Masehi . Yang terakhir inilah yang memberi kita terminus a quo (yaitu waktu setelah itu) dari koleksi secara keseluruhan (yang tidak boleh lebih awal dari koin terbaru dalam koleksi). Koin Romawi terus digunakan sebagai mata uang hingga abad pertengahan. Sebuah kapal Moor, mungkin dari Spanyol atau Afrika Utara, tampaknya telah melintasi Atlantik sekitar tahun 800 M 15 .“

Penemuan koin-koin ini menambah validitas laporan, yang dicatat oleh sejarawan dan ahli geografi Muslim, tentang perjalanan para petualang dan navigator Muslim melintasi Samudra Atlantik. Dalam Muruj adh-Dhahab wa Ma’adin al-Jawhar (The Meadows of Gold and Quarries of Jewels) yang ditulis sekitar tahun 956 M, Abul Hassan Ali ibn al-Hussain ibn Ali al-Masudi, seorang sejarawan, ahli geografi, filsuf, dan ilmuwan alam, menulis tentang seorang pemuda Cordoba bernama Khashkhash ibn Saeed ibn Aswad yang menyeberangi Samudra Atlantik, melakukan kontak dengan orang-orang di seberang, dan kembali pada tahun 889 M. Al Masudi menulis:

“Sebagian orang merasa bahwa lautan ini adalah sumber dari segala lautan dan di dalamnya banyak terjadi kejadian-kejadian aneh. Kami telah melaporkan beberapa di antaranya dalam buku kami Akhbar az-Zaman. Petualang telah menembusnya dengan mempertaruhkan nyawa mereka, beberapa kembali dengan selamat, yang lain binasa dalam upaya itu. Salah satunya adalah penduduk Andalusia bernama Khashkhash. Dia adalah seorang pemuda Cordoba yang mengumpulkan sekelompok pemuda dan melakukan perjalanan di lautan ini. Setelah sekian lama, dia kembali dengan barang rampasan yang luar biasa. Setiap orang Spanyol (Andalusia) tahu ceritanya. 17”

Sebuah narasi oleh Abu Bakr ibn Umar al-Qutiyya (jangan bingung dengan penulis Tarikh Iftitah al-Andalus, Ibn al-Qutiyya) menceritakan kisah Ibn Farrukh yang mendarat pada Februari 999 M di Gando (Canary Besar), mengunjungi Raja Guanariga dan melanjutkan perjalanannya ke arah barat sampai ia menemukan pulau yang ia sebut Capraria dan Pluitana. Pada bulan Mei tahun itu dia tiba kembali di Spanyol.

Abu Abd Allah Muhammad al-Idrisi (1090-1180), dokter dan ahli geografi Arab terkenal yang memantapkan dirinya di istana Raja Roger II dari Sisilia, melaporkan dalam karyanya yang luas Kitab al-Mamalik wa-l-Masalik, di Abad ke- 12 tentang perjalanan sekelompok pelaut yang mencapai pulau-pulau di Benua Amerika. Al Idrisi menulis:

“Sekelompok pelaut berlayar ke lautan kegelapan dan kabut (Samudera Atlantik) dari Lisbon untuk menemukan apa yang ada di dalamnya dan sejauh mana batasnya. Mereka adalah rombongan delapan orang dan mereka naik perahu yang penuh dengan perbekalan untuk bertahan selama berbulan-bulan. Mereka berlayar selama sebelas hari hingga mencapai perairan yang bergolak dengan gelombang besar dan sedikit cahaya. Mereka berpikir bahwa mereka akan binasa sehingga mereka membelokkan perahu mereka ke selatan dan melakukan perjalanan selama dua belas hari. Mereka akhirnya mencapai sebuah pulau yang memiliki manusia dan peradaban tetapi mereka ditangkap dan dirantai selama tiga hari. Pada hari keempat, seorang penerjemah datang berbicara dalam bahasa Arab! Dia menerjemahkan untuk Raja dan bertanya kepada mereka tentang misi mereka. Mereka memberi tahu dia tentang diri mereka sendiri, lalu mereka dikembalikan ke kurungan mereka. Ketika angin barat mulai bertiup, mereka dimasukkan ke dalam sampan dengan mata tertutup, dan dibawa ke darat setelah tiga hari berlayar. Mereka ditinggalkan di pantai dengan tangan terikat di belakang punggung. Ketika keesokan harinya datang suku lain muncul, membebaskan mereka dan memberi tahu mereka bahwa antara mereka dan tanah mereka adalah perjalanan dua bulan.19 ”

Laporan sejarah yang menakjubkan ini tidak hanya menggambarkan kontak antara pelaut Muslim dan penduduk asli Amerika, tetapi juga menggambarkan perjalanan antar pulau, mungkin rantai Bahama atau Antillen Kecil. Penduduk pulau telah mengembangkan kemampuan untuk berbicara bahasa Arab, bahasa yang tidak dapat dikuasai oleh satu kontak. Mereka pasti sering dikunjungi oleh pedagang atau petualang Muslim berbahasa Arab, atau mereka pernah tinggal di wilayah Muslim.

Pada Oktober 1929 M, Khalid Edhem Bey secara kebetulan menemukan di perpustakaan Serallo, di kota Istanbul, sebuah peta perkamen yang dibuat pada bulan Muharram tahun 919 H (Maret 1513). Surat geografis yang langka dan berharga itu berisi, di antara legenda lainnya, catatan berikut:

“Bab ini menjelaskan bagaimana peta ini dibuat. Peta seperti itu tidak dimiliki siapa pun saat ini. Oleh tangan orang malang ini, itu telah disusun dan sekarang diuraikan.”

Penemuan itu sangat signifikan. Seperti yang sudah disebutkan, itu ada hubungannya dengan perkamen tulisan Turki, dicat dengan beberapa warna, dengan dimensi 1,85×0,60 20 . Ini terdiri dari Samudra Atlantik dengan Amerika dan tepi barat dunia. Bagian lain dunia, yang mungkin termasuk dalam peta, telah hilang. 21

Penulis peta, Piri Muhyi’d-Din Re’is adalah seorang mavigator dan pembuat peta terkenal yang meninggal sekitar tahun 1554-55 Masehi. Dia menulis buku panduan tentang navigasi di Aegean dan Laut Mediterania, yang dikenal sebagai Piri Re’is Behriye.. Mungkin peta yang ditemukan oleh Khalil Edhem Bey adalah bagian dari buku pegangan ini, yang dipresentasikan kepada Sultan Selim I pada tahun 1517 M, dan yang akan menjelaskan bagaimana perkamen misterius itu ditemukan di Serallo. Apa yang paling penting untuk studi ini, bagaimanapun, adalah bahwa peta ini adalah salah satu bukti kuat yang paling konklusif untuk menunjukkan validitas eksplorasi Muslim di belahan bumi Barat. Piri Re’is, seorang navigator Turki, menulis bahwa ia menggunakan dua puluh peta sumber, di antaranya delapan peta yang berasal dari zaman Alexander Agung, sebuah peta Arab India, empat peta Portugis tentang Samudra Hindia dan Cina, dan sebuah peta oleh Columbus dari wilayah barat. Tapi peta Piri berisi informasi yang tidak mungkin diketahui oleh Columbus. Ini berisi garis bujur relatif yang benar melintasi Afrika, dan melintasi Atlantik, sepanjang jalan dari meridian Alexandria, Mesir, ke Brazil. Kepulauan Atlantik tengah ditunjukkan dengan akurasi yang luar biasa. Kepulauan Tanjung Verde, Kepulauan Madeira, dan Azores ditampilkan dalam garis bujur yang sempurna. Kepulauan Canary berjarak satu derajat lintang. Andes ditunjukkan pada peta tahun 1513 M ini. Andes tidak “ditemukan” oleh orang Eropa sampai tahun 1527 M dengan kedatangan Pizarro. Sungai Atrato (sekarang Columbia) terlihat sejauh 300 mil dari laut. Tikungannya ke arah timur pada garis lintang 5 derajat utara adalah benar. Amazon ditampilkan dua kali, sekali di ekuator grid utama dan sekali di ekuator grid kecil. Pulau Marajo diperlihatkan di mulut Amazon, tetapi pulau ini tidak ditemukan secara resmi oleh orang Eropa sampai tahun 1543 M. Seseorang pasti telah melakukan perjalanan ke seluruh bagian atas Amerika Selatan menjelajahi sungai dan merekam informasi. Pulau-pulau Atlantik tengah ditampilkan dengan akurasi yang luar biasa. Kepulauan Cape Verde, Kepulauan Madeira, dan Azores ditampilkan dalam garis bujur sempurna. Kepulauan Canary lepas satu derajat lintang. Andes ditunjukkan pada peta tahun 1513 M ini. Andes tidak “ditemukan” oleh orang Eropa sampai tahun 1527 M dengan kedatangan Pizarro. Sungai Atrato (sekarang Columbia) ditampilkan sejauh 300 mil dari laut. Tikungannya ke arah timur pada garis lintang 5 derajat utara sudah benar. Amazon ditampilkan dua kali, sekali di ekuator grid utama dan sekali di ekuator grid kecil. Pulau Marajo terlihat di muara Amazon, tetapi pulau ini baru ditemukan secara resmi oleh orang Eropa pada tahun 1543 Masehi. Seseorang pasti telah melakukan perjalanan ke seluruh bagian atas Amerika Selatan menjelajahi sungai dan merekam informasi. Kepulauan Atlantik tengah ditunjukkan dengan akurasi yang luar biasa. Kepulauan Tanjung Verde, Kepulauan Madeira, dan Azores ditampilkan dalam garis bujur yang sempurna. Kepulauan Canary berjarak satu derajat lintang. Andes ditunjukkan pada peta tahun 1513 M ini. Andes tidak “ditemukan” oleh orang Eropa sampai tahun 1527 M dengan kedatangan Pizarro. Sungai Atrato (sekarang Columbia) terlihat sejauh 300 mil dari laut. Tikungannya ke arah timur pada garis lintang 5 derajat utara adalah benar. Amazon ditampilkan dua kali, sekali di ekuator grid utama dan sekali di ekuator grid kecil. Pulau Marajo diperlihatkan di mulut Amazon, tetapi pulau ini tidak ditemukan secara resmi oleh orang Eropa sampai tahun 1543 M. Seseorang pasti telah melakukan perjalanan ke seluruh bagian atas Amerika Selatan menjelajahi sungai dan merekam informasi. Kepulauan Cape Verde, Kepulauan Madeira, dan Azores ditampilkan dalam garis bujur sempurna. Kepulauan Canary lepas satu derajat lintang. Andes ditunjukkan pada peta tahun 1513 M ini. Andes tidak “ditemukan” oleh orang Eropa sampai tahun 1527 M dengan kedatangan Pizarro. Sungai Atrato (sekarang Columbia) ditampilkan sejauh 300 mil dari laut. Tikungannya ke arah timur pada garis lintang 5 derajat utara sudah benar. Amazon ditampilkan dua kali, sekali di ekuator grid utama dan sekali di ekuator grid kecil. Pulau Marajo terlihat di muara Amazon, tetapi pulau ini baru ditemukan secara resmi oleh orang Eropa pada tahun 1543 Masehi. Seseorang pasti telah melakukan perjalanan ke seluruh bagian atas Amerika Selatan menjelajahi sungai dan merekam informasi. Kepulauan Cape Verde, Kepulauan Madeira, dan Azores ditampilkan dalam garis bujur sempurna. Kepulauan Canary lepas satu derajat lintang. Andes ditunjukkan pada peta tahun 1513 M ini. Andes tidak “ditemukan” oleh orang Eropa sampai tahun 1527 M dengan kedatangan Pizarro. Sungai Atrato (sekarang Columbia) ditampilkan sejauh 300 mil dari laut. Tikungannya ke arah timur pada garis lintang 5 derajat utara sudah benar. Amazon ditampilkan dua kali, sekali di ekuator grid utama dan sekali di ekuator grid kecil. Pulau Marajo terlihat di muara Amazon, tetapi pulau ini baru ditemukan secara resmi oleh orang Eropa pada tahun 1543 Masehi. Seseorang pasti telah melakukan perjalanan ke seluruh bagian atas Amerika Selatan menjelajahi sungai dan merekam informasi. dan Azores ditampilkan dalam garis bujur sempurna. Kepulauan Canary lepas satu derajat lintang. Andes ditunjukkan pada peta tahun 1513 M ini. Andes tidak “ditemukan” oleh orang Eropa sampai tahun 1527 M dengan kedatangan Pizarro. Sungai Atrato (sekarang Columbia) ditampilkan sejauh 300 mil dari laut. Tikungannya ke arah timur pada garis lintang 5 derajat utara sudah benar. Amazon ditampilkan dua kali, sekali di ekuator grid utama dan sekali di ekuator grid kecil. Pulau Marajo terlihat di muara Amazon, tetapi pulau ini baru ditemukan secara resmi oleh orang Eropa pada tahun 1543 Masehi. Seseorang pasti telah melakukan perjalanan ke seluruh bagian atas Amerika Selatan menjelajahi sungai dan merekam informasi. dan Azores ditampilkan dalam garis bujur sempurna. Kepulauan Canary berjarak satu derajat lintang. Andes ditunjukkan pada peta tahun 1513 M ini. Andes tidak “ditemukan” oleh orang Eropa sampai tahun 1527 M dengan kedatangan Pizarro. Sungai Atrato (sekarang Columbia) terlihat sejauh 300 mil dari laut. Tikungannya ke arah timur pada garis lintang 5 derajat utara adalah benar. Amazon ditampilkan dua kali, sekali di ekuator grid utama dan sekali di ekuator grid kecil. Pulau Marajo diperlihatkan di mulut Amazon, tetapi pulau ini tidak ditemukan secara resmi oleh orang Eropa sampai tahun 1543 M. Seseorang pasti telah melakukan perjalanan ke seluruh bagian atas Amerika Selatan menjelajahi sungai dan merekam informasi. Andes tidak “ditemukan” oleh orang Eropa sampai tahun 1527 M dengan kedatangan Pizarro. Sungai Atrato (sekarang Columbia) terlihat sejauh 300 mil dari laut. Tikungannya ke arah timur pada garis lintang 5 derajat utara adalah benar. Amazon ditampilkan dua kali, sekali di ekuator grid utama dan sekali di ekuator grid kecil. Pulau Marajo diperlihatkan di mulut Amazon, tetapi pulau ini tidak ditemukan secara resmi oleh orang Eropa sampai tahun 1543 M. Seseorang pasti telah melakukan perjalanan ke seluruh bagian atas Amerika Selatan menjelajahi sungai dan merekam informasi. Andes tidak “ditemukan” oleh orang Eropa sampai tahun 1527 M dengan kedatangan Pizarro. Sungai Atrato (sekarang Columbia) terlihat sejauh 300 mil dari laut. Tikungannya ke arah timur pada garis lintang 5 derajat utara adalah benar. Amazon ditampilkan dua kali, sekali di ekuator grid utama dan sekali di ekuator grid kecil. Pulau Marajo diperlihatkan di mulut Amazon, tetapi pulau ini tidak ditemukan secara resmi oleh orang Eropa sampai tahun 1543 M. Seseorang pasti telah melakukan perjalanan ke seluruh bagian atas Amerika Selatan menjelajahi sungai dan merekam informasi. sekali di ekuator grid utama dan sekali di ekuator grid kecil. Pulau Marajo diperlihatkan di mulut Amazon, tetapi pulau ini tidak ditemukan secara resmi oleh orang Eropa sampai tahun 1543 M. Seseorang pasti telah melakukan perjalanan ke seluruh bagian atas Amerika Selatan menjelajahi sungai dan merekam informasi. sekali di ekuator grid utama dan sekali di ekuator grid kecil. Pulau Marajo diperlihatkan di mulut Amazon, tetapi pulau ini tidak ditemukan secara resmi oleh orang Eropa sampai tahun 1543 M. Seseorang pasti telah melakukan perjalanan ke seluruh bagian atas Amerika Selatan menjelajahi sungai dan merekam informasi.22

READ  Jatuhnya Kesultanan Dehli India oleh bangsa Mongol

Peta Haji Ahmed tahun 1559 M, juga mendukung validitas kehadiran Muslim di Amerika jauh sebelum Columbus. Dia juga seorang pembuat peta Turki yang, dalam tradisi ilmuwan dan teknisi Islam seusianya mendapat manfaat dari pengetahuan orang Mesir kuno, Hindu, Yunani, Romawi, dan Fenisia, dan membawanya ke tingkat perkembangan yang lebih tinggi. Muslim telah memimpin dunia dalam Astronomi, Matematika, Kimia, Kedokteran, Sejarah, Geografi, Navigasi, dll. Selama ratusan tahun sebelum abad ke-16, dan Haji Ahmed mengikuti jejak mereka. Belahan Bumi Timur, di petanya, dibuat dengan buruk dan mungkin didasarkan pada sumber Ptolemy. Sisi Barat, bagaimanapun, dipetakan dengan sangat baik sehingga sulit dipercaya bahwa siapa pun dapat menggambar peta ini yang tidak memiliki akses ke peta orang yang sering bepergian di Amerika.23 . Gambar mereka pada proyeksi bola yang sangat canggih menempatkan peta tersebut sekitar dua abad lebih awal dari kartografi pada masa itu. 24

Peta Florida lainnya, berdasarkan ekspedisi Prancis tahun 1564, menunjukkan tiga nama yang menunjukkan pemukiman Muslim sebelumnya di daerah itu. Mereka ditulis sebagai berikut:

Mayarca (Majorca)

Cadica (Cadiz)

Marracou (Marrakesh) 25

Bagaimana mungkin nama-nama ini digunakan oleh orang-orang jika mereka tidak melakukan kontak dengan Muslim Afrika Utara atau Andalusia?

Sarjana anti-difusionis telah membalas klaim sebelumnya tentang kehadiran pra-Columbus di Amerika dengan meragukan kemampuan bahari pelaut Muslim atau Afrika, dan dengan mengutip kesulitan melintasi Samudra Atlantik. Pada tahun 1969 M, ilmuwan Skandinavia, Thor Heyerdahl menyeberangi Atlantik untuk kedua kalinya, dimulai dari pelabuhan Afrika Utara, Safi, dan tiba di Barbados, Hindia Barat. Kerajinannya dibuat oleh orang Afrika dari papirus asli, dengan demikian membuktikan bahwa tidak hanya pelaut Afrika Utara atau Afrika Barat yang dapat menyeberangi Samudra Atlantik, tetapi bahkan orang Mesir kuno pun dapat melakukannya 26.. Sekarang diketahui bahwa arus yang datang dari Semenanjung Iberia dan garis pantai barat Afrika akan membawa kapal dengan mudah ke Karibia atau ke pantai timur Amerika Selatan (sekarang Brasil). 27

Mandinka (Mandidng) Pelayaran dan Eksplorasi

Salah satu gelombang penjelajah dan pedagang Muslim yang paling signifikan datang dari Afrika Barat, Kekaisaran Islam Mali. Ketika Mansa Musa, penguasa Mali yang terkenal di dunia, sedang dalam perjalanan ke Mekah selama ziarahnya yang terkenal pada tahun 1324 M, dia memberi tahu Gubernur Kairo bahwa pendahulunya telah melakukan dua ekspedisi ke Samudra Atlantik untuk menemukan batasnya. Shihab ad-Din al-Umari, seorang ahli geografi Arab terkenal, dalam bukunya Masalik al-Absar fi Mamalik al-Amsar, melaporkan dari informannya sebagai berikut:

“Saya bertanya kepada Sultan Musa, kata Ibnu Amir Hajib, bagaimana kekuasaan bisa sampai ke tangannya. “Kami”, katanya kepada saya, “dari sebuah rumah yang mentransmisikan kekuatan melalui warisan. Penguasa yang mendahului saya tidak akan percaya bahwa tidak mungkin menemukan batas laut tetangga. Dia ingin mencari tahu dan bertahan dalam rencananya. Dia memiliki dua ratus kapal yang diperlengkapi dan diisi dengan orang, dan yang lainnya dalam jumlah yang sama diisi dengan emas, air, dan perbekalan dalam jumlah yang cukup untuk bertahan selama bertahun-tahun. Dia memberi tahu mereka yang memerintahkan mereka: “Kembalilah hanya ketika Anda telah mencapai ujung lautan, atau ketika Anda telah menghabiskan makanan dan air Anda.” Mereka pergi, ketidakhadiran mereka lama, sebelum salah satu dari mereka kembali. Akhirnya, satu-satunya kapal muncul kembali. Kami bertanya kepada kapten tentang petualangan mereka. “Pangeran”, jawabnya, “Kami berlayar lama sekali, hingga saat kami menjumpai di tengah lautan sesuatu seperti sungai dengan arus yang deras. Kapal saya terakhir. Yang lainnya terus berlayar, dan lambat laun saat masing-masing memasuki tempat itu, mereka menghilang dan tidak kembali. Kami tidak tahu apa yang terjadi pada mereka. Sedangkan saya, saya kembali ke tempat saya berada dan tidak memasuki arus.” “Tapi kaisar tidak mau mempercayainya. Dia melengkapi dua ribu kapal, seribu untuk dirinya sendiri dan orang-orang yang menemaninya dan seribu untuk air dan perbekalan. Dia menganugerahkan kekuatan pada saya dan pergi dengan teman-temannya di laut. Ini adalah terakhir kali saya melihatnya dan yang lainnya, dan saya tetap menjadi penguasa mutlak kekaisaran. mereka menghilang dan tidak kembali. Kami tidak tahu apa yang terjadi pada mereka. Sedangkan saya, saya kembali ke tempat saya berada dan tidak memasuki arus.” “Tapi kaisar tidak mau mempercayainya. Dia melengkapi dua ribu kapal, seribu untuk dirinya sendiri dan orang-orang yang menemaninya dan seribu untuk air dan perbekalan. Dia menganugerahkan kekuatan pada saya dan pergi dengan teman-temannya di laut. Ini adalah terakhir kali saya melihatnya dan yang lainnya, dan saya tetap menjadi penguasa mutlak kekaisaran. mereka menghilang dan tidak kembali. Kami tidak tahu apa yang terjadi pada mereka. Adapun saya, saya kembali ke tempat saya berada dan tidak memasuki arus.” “Tetapi kaisar tidak mau mempercayainya. Dia melengkapi dua ribu kapal, seribu untuk dirinya sendiri dan orang-orang yang menemaninya dan seribu untuk air dan persediaan. Dia menganugerahkan kekuatan pada saya dan pergi dengan teman-temannya di laut. Ini adalah terakhir kalinya saya melihatnya dan yang lainnya, dan saya tetap menjadi penguasa mutlak kekaisaran. ” Dia menganugerahkan kekuatan pada saya dan pergi dengan teman-temannya di laut. Ini adalah terakhir kalinya saya melihatnya dan yang lainnya, dan saya tetap menjadi penguasa mutlak kekaisaran. ” Dia menganugerahkan kekuatan pada saya dan pergi dengan teman-temannya di laut. Ini adalah terakhir kali saya melihatnya dan yang lainnya, dan saya tetap menjadi penguasa mutlak kekaisaran.

Laporan ini mengungkapkan bahwa raja Mandinka membuat persiapan besar untuk perjalanan tersebut dan yakin akan keberhasilannya. Kaptennya, yang melaporkan sungai yang ganas di tengah Atlantik, pasti menghadapi arus tengah laut, tetapi seperti yang ditunjukkan oleh laporan itu kepada kita, dia mengalami sedikit kesulitan untuk kembali ke pantai Afrika Barat. Arus ini adalah Arus Khatulistiwa Utara atau Arus Antilles, yang jaraknya dari pantai Afrika Barat pada garis lintang tersebut akan menempatkan armada di depan pintu Amerika. 29

Pemeriksaan prasasti yang ditemukan di Brasil, Peru dan Amerika Serikat, serta temuan linguistik, budaya dan arkeologi menawarkan bukti dokumenter tentang kehadiran Muslim Mandinka ini di Amerika awal. Mandinka melakukan kontak dengan Brasil, daratan terdekat dengan pantai Guinea Afrika Barat. Mereka tampaknya telah menggunakannya sebagai dasar untuk eksplorasi Amerika. Mereka melakukan perjalanan di sepanjang sungai di hutan lebat Amerika Selatan, dan pindah ke darat sampai mereka mencapai Amerika Tengah. Pemeriksaan prasasti yang ditemukan di Brasil di Bahia dan Minas Gerais, dan di pantai Peru di Ylo, mengungkapkan keberadaan pasti Muslim Afrika ini. Prasasti tersebut diambil dari kota-kota kuno dan loh batu dan aslinya ditulis dalam aksara Vai dan aksara Manding yang terkait. 30

Banyak kota batu dan mortir Mandinka telah direklamasi oleh hutan tetapi sejumlah besar kota ini terlihat oleh penjelajah Spanyol awal dan bandeiristas (perompak darat). 31 Salah satu bandeiristas ini, penduduk asli Minas Gerais, telah memberikan banyak contoh aksara Mandinka dan deskripsi kota-kota di pedalaman Brasil. Dalam sebuah dokumen, yang ditulis tahun 1754, kami diberi tahu bahwa sebuah kota di Minas Gerais dekat sungai, ditata dengan baik dan memiliki bangunan, obelisk, dan patung yang luar biasa. Pada patung seorang pemuda, telanjang dari pinggang ke atas tanpa janggut, di bawah perisai, terdapat karakter berikut: “Aha-na we-fe-nge :, artinya (Dia adalah bibi dari pihak ibu), sisi murni , atau dengan kata lain: Dia adalah pewaris takhta. 32

Di bagian lain kota, di sebuah bangunan yang mungkin digunakan sebagai gudang, para perompak darat menemukan karakter berikut: Si-kye-du-nde-pe?”, artinya ada banyak kacang merah liar yang diikat dalam toples kecil dan dimasukkan. lubang (atau tempat persembunyian) 33 .

Dari Brazil, para penjelajah Muslim ini pergi ke barat dan utara. Mereka meninggalkan Brasil dan pergi ke Danau Titicaca (sekarang Bolivia) di mana mereka diserang. Banyak dari penjelajah berjanggut ini terbunuh, tetapi mereka meninggalkan warisan tulisan di antara orang-orang Indian di Pulau Koatry di Danau Titicaca. Indeogramnya sama dengan prasasti Manding. Ekspedisi Amerika Selatan pergi sejauh pantai Pasifik, di mana, di atas batu di pantai dekat Yin, tertulis karakter berikut: “Kye, Ngbe-gyo, gbe-su. Kye-nb=gbe-ta-wo-nde.”, artinya: Manusia: Untuk mengejar ibadah, menjadi dewasa, dan menjadi materi tanpa kehidupan. Manusia mengejar tempat yang luas (yaitu kuburan atau lubang di tanah). 34

READ  Ibn Al Haytham (Alhazen) Ilmuwan muslim di bidang Optik

Tampaknya para penjelajah Mandinka, di bawah instruksi Mansa, menjelajahi Amerika Tengah dan sebagian Amerika Serikat. Hal ini terlihat dari temuan linguistik dan munculnya gundukan di seluruh Amerika Serikat, terutama di sekitar Sungai Mississippi yang pasti mereka gunakan sebagai jalur air utama untuk menjelajahi Amerika.

Di Arizona, mereka meninggalkan prasasti yang menunjukkan bahwa para penjelajah Mandinka juga membawa sejumlah gajah ke Amerika bersama mereka. Tulisan dan piktograf yang ditemukan di sebuah gua di Four Corners, Arizona membahas karakteristik gurun pasir. Di bawah ini adalah dua baris pertama dari prasasti Arizona: “ga-gya kpa-nde-ngbe-ka-go-ne”, artinya: gurun itu panas. Burung banyak sekali, putih…(ka)…dan disebut “pergi”. Prasasti lain: ga-ka, Bi-kpa” artinya gajah sedang sakit dan marah. Saat ini gajah yang sakit cukup banyak. 38

Saksi Penjelajah Eropa awal

Pada tahun 1920, seorang sejarawan dan ahli bahasa terkenal Amerika, Leo Weiner dari Universitas Harvard, menulis sebuah buku kontroversial berjudul, Afrika dan Penemuan Amerika. Dia mencoba membuktikan di dalamnya bahwa Columbus sangat menyadari kehadiran Muslim Afrika di Amerika. Dia mendasarkan argumennya pada temuan linguistik, pertanian, dan budaya yang dia buat dalam studinya tentang penduduk asli Amerika dan dalam tulisan-tulisan para penjelajah Eropa awal. Karya awal abad kedua puluh ini mengejutkan banyak sejarawan Amerika, tetapi, pada pemeriksaan tulisan-tulisan sebenarnya dari para penjelajah Eropa, bukti yang jelas dari pemahaman mereka terungkap. Weiner menunjukkan, melalui penelitiannya, bahwa Mandinka awal tidak hanya merambah Amerika Tengah dan Utara, tetapi juga menikah dengan orang Iroquois dan Algonquian. Dia menulis:

“Ada beberapa fokus dari mana para pedagang Negro menyebar di dua Amerika. Bagian timur Amerika Selatan, di mana orang Karib disebutkan, tampaknya telah dicapai oleh mereka dari Hindia Barat. Aliran lain, mungkin dari fokus yang sama, menyebar ke utara di sepanjang jalan yang ditandai dengan adanya gundukan dan mencapai hingga Kanada. 36 ”

Columbus telah mencatat fakta bahwa orang Afrika berdagang dengan Amerika. Dalam The Narrative of the Third Voyage, dia menulis:

“Beberapa penduduk utama pulau Santiago datang menemuinya, dan mereka mengatakan bahwa di sebelah barat daya pulau Huego, yang merupakan salah satu Tanjung Verde, berjarak dua belas liga dari sini, mungkin terlihat sebuah pulau, dan bahwa Raja Don Juan sangat ingin mengirim untuk melakukan penemuan ke barat daya dan bahwa kano telah ditemukan yang dimulai dari pantai Guinea dan berlayar ke barat dengan membawa barang dagangan. 37 ”

Las Casas kemudian menulis tentang Columbus dengan mengatakan:

“…Bahwa setelah dia akan menavigasi, Tuhan berkenan, ke barat, dan dari sana akan pergi ke Espanola ini di mana rute dia akan membuktikan teori Raja John di atas; dan bahwa dia berpikir untuk menyelidiki laporan orang India dari Espanola (Haiti) yang mengatakan bahwa telah datang ke Espanola dari selatan dan tenggara, orang kulit hitam yang ujung tombaknya terbuat dari logam yang mereka panggilan “guanin” yang telah dia kirim sampelnya ke Penguasa untuk diuji, ketika ditemukan bahwa dari 32 bagian, 18 adalah emas, 6 perak dan 8 tembaga. 38 ”

Di Panama, Mandinka, Muslim Afrika memiliki pengaruh yang begitu besar terhadap penduduk sehingga mereka diklasifikasikan sebagai bagian dari penduduk asli daerah tersebut. Seorang ahli tradisi Amerika Tengah, D’Abbe de Bourbourg, menulis:

“Demikianlah hari ini kami membedakan penduduk asli Darien (Panama) dengan dua nama, Mandingas dan Tule, yang perbedaannya mungkin mengingat asal usul mereka yang berbeda. 39 ”

Pada tahun 1513 M, ketika Vasco Nunez de Balboa, penjelajah Spanyol, mencapai Panama, dia dan rombongannya menemukan keberadaan orang Afrika. Salah seorang pencatat perjalanan Balboa, Gomara menulis:

“Ketika Balboa memasuki Provinsi Quateca, dia tidak menemukan emas kecuali beberapa budak kulit hitam milik Raja tempat itu. Setelah bertanya kepada Raja di mana dia mendapatkan budak-budak ini, dia menerima sebagai jawaban bahwa orang-orang dengan warna kulit itu tinggal cukup dekat di sana dan bahwa mereka terus-menerus berperang dengan mereka…Orang-orang Hitam ini sepenuhnya seperti orang-orang Hitam di Guinea. 40 ”

Perekam lain dari Balboa, Peter Martyr, meninggalkan catatan yang menambah pengetahuan kita tentang penemuan ini. Dia telah menyatakan:

“Kami menemukan di sana (di Quareca) budak kulit hitam, yang datang dari suatu daerah yang jaraknya hanya dua hari perjalanan, dan yang menghasilkan orang-orang dengan warna itu, ganas, dan terutama kejam. Dia percaya bahwa orang kulit hitam seperti itu telah lama datang dari Afrika dengan maksud untuk merampok dan, setelah karam, mendirikan tempat tinggal di pegunungan itu. 41 ”

Menulis pada periode yang sama, Rodrigo de Colmenares, dalam karyanya Memorial against Balboa, menulis:

“….. seorang kapten membawa berita tentang orang kulit hitam yang terletak di sebelah timur Teluk San Miguel….. ‘I que habia alii cerca gente negra .. 42 ”

Laporan Martyr dan Colmenares, meskipun bias dalam penilaian mereka tentang tujuan pelayaran penjelajahan Afrika, sangat jelas dalam melacak keberadaan Afrika. Jenis pelaporan yang jelas ini, pada tanggal paling awal dalam sejarah kolonial Eropa, tidak dapat dikaitkan dengan budak yang karam, karena koloni Eropa belum didirikan pada saat itu. Carlos Marques, menghubungkan temuan arkeologis dengan sejarah penduduk asli tradisional, menulis:

“…Tetapi orang-orang yang tinggal lebih jauh ke timur (dari Pointe Cavinas) sampai Cape Gracios a Dios, hampir berwarna hitam. Mereka membuat lubang di telinga mereka yang cukup besar untuk memasukkan telur ayam 44 .”

Di barat daya, dekat perbatasan Nikaragua di Tegulcigalpa, sekelompok orang kulit hitam dilaporkan, mungkin oleh Columbus. Mereka dikenal sebagai “Jaras dan Guabas”, 46 . Nama-nama ini tampaknya sama dengan Jarra di Gambia, dan Diara di Senegal dan Mali. Yang mewakili penunjukan klan dan teritorial yang sangat kuno di antara Mandinka Sarakoles. Kangala, salah satu ibu kota kuno raja-raja Mali sering disingkat menjadi Ka-ba; lebih jauh lagi, Niani, ibu kota Mali terkenal lainnya, terkadang disebut Mali, diambil dari nama kekaisaran, terdapat sebuah distrik di dalam temboknya yang disebut “Niani Kaba”. Penggunaan nama-nama ini merupakan bagian lain dari warisan yang ditinggalkan oleh para penjelajah awal. Baik Kaba dan Diara masih digunakan di Afrika Barat dan Amerika Tengah hingga saat ini.

Beberapa Muslim Afrika di Honduras menyebut diri mereka “Al-mamys” sebelum kedatangan Spanyol ke Amerika Tengah. Mereka mungkin terkait dengan orang Afrika yang dilihat oleh Ferdinand Columbus, atau Jaras dan
Guabas dari Tegulcigapla. Giles Cauvet dalam Les Berberes de l’Amerique, saat membuat perbandingan etnografis antara Afrika dan Amerika, menyatakan:

“…sebuah suku Almamys mendiami Honduras….setelah didahului oleh sedikit kedatangan Columbus di sana.”

Dia juga menambahkan bahwa gelar Almamy tidak mendahului abad ke-12 zaman kita, yang merupakan tanggal paling awal Muslim Afrika kulit hitam akan disampaikan ke Tanah Genting Amerika.47 Dalam bahasa Manding “Almamy” adalah sebutan untuk “Al -Imamu”, dari bahasa Arab “Al-Imam”, pemimpin shalat atau dalam beberapa kasus, kepala komunitas.

Bukti lain kehadiran pra-Columbus awal di Amerika ditemukan dalam tulisan-tulisan Manuel Orozco y Berra (Historia Antigua y de la Conquista de Mexico) yang melacak koloni awal orang kulit hitam yang tinggal di Amerika Tengah dan bagian tenggara Amerika. Pastor Francisco Garces pada tahun 1775 bertemu dengan ras orang kulit hitam yang tinggal di samping suku Indian Zuni di New Mexico. A. de Quatrefages dalam Pengantar a L’Etudes des Races Humaines , mencatat bahwa orang India dan orang kulit hitam berbicara bahasa yang berbeda, dan menurut orang India mereka adalah penduduk paling awal di negeri itu. 48

Perdagangan Emas dan Kapas Afrika  

Penjelajah Mandinka awal, yang melakukan perjalanan dengan Mansa kekaisaran Mali atau pada perjalanan berikutnya, tanpa ragu membawa sejumlah besar emas bersama mereka. Pada ziarah terkenal Mansa Musa, disebutkan sebelumnya, Muslim Mali membawa begitu banyak emas sehingga mereka secara serius mempengaruhi ekonomi setiap tanah yang mereka lewati. Perdagangan emas dengan Amerika dibangun melalui analisis emas, temuan linguistik, dan laporan saksi mata.

Dalam uraian tentang Columbus yang disebutkan sebelumnya, tercatat bahwa orang India menyebut emas sebagai “guanine”. Emas yang ditemukan terdiri dari 32 bagian, 18 bagian emas, 6 bagian perak, dan 8 bagian tembaga. Ini adalah paduan emas Afrika Barat yang umum, yang memiliki proporsi perak dan tembaga yang identik dan berasal dari setidaknya abad ketiga belas. William Bowsman yang menghabiskan empat belas tahun di Afrika Barat sebelum tahun 1705, mencatat bahwa emas sering dicampur dengan sepertiga bagian, dan terkadang, dengan setengah perak dan tembaga. Ia menemukan bahwa emas “buatan” ditemukan di sepanjang pantai Guinea 49 . Columbus sangat menyadari emas Afrika Barat, karena tidak hanya memiliki paduan tertentu tetapi bahkan membawa bau tertentu. 50

Penelitian linguistik telah mengungkap sejumlah kata yang memiliki akar bahasa Arab atau Afrika Barat yang ditemukan dalam bahasa asli Karibia dan Amerika Utara. Berikut ini adalah beberapa persamaannya:

Antilea (Amerika)MandinkaMandinka
goana, caona,guani, guaninGhana (Arab Ghani)Kane, Kani, Kanine, Ganinemas
Nucay, nozayNucay, nozayBesi logam atauperhiasan emas
Tuob, tumbagaTuob, tumbagaEmas, berat emas,Gelar Raja

Kata-kata emas Afrika memiliki kesamaan dengan kata-kata yang digunakan untuk menggambarkan emas, kekayaan, dan kekayaan. Dalam bahasa Arab, Ghinaa berarti kekayaan; ghaneemah berarti rampasan atau barang rampasan; ghanee artinya kaya. Kata-kata ini mirip dengan Ghana dan guanin. Juga, nuqud berarti uang atau koin; nuhans berarti tembaga; naqiy artinya murni, bersih. Mereka mirip dengan nucay dan nuhkuh . Tibr berarti logam mentah, nugget emas. Ini mirip dengan truob dan tubab. Pastor Roman (Ramon Pane), salah satu dari dua belas misionaris pertama yang mengunjungi Amerika setelah Columbus, menyatakan bahwa pedagang emas Afrika yang datang ke Hispaniola disebut “Guanini hitam”. 32

Emas mungkin bukan satu-satunya barang yang dibawa oleh para penjelajah Mandinka awal. Columbus terkejut menemukan penduduk asli Amerika melakukan barter dengan kain tenun, yang desain dan gayanya identik dengan yang dia lihat di Afrika Barat. Dalam The Journal of the Third Voyages, dia mencatat bahwa orang India “membawa sapu tangan dari kapas, ditenun dengan sangat simetris dan dibuat dengan warna seperti yang dibawa dari Guinea, dari sungai Sierra Leone, dan tidak ada perbedaan”. Dia sangat terkejut dengan “penemuan” ini sehingga dia berkomentar, “tetapi mereka (orang India) tidak dapat berkomunikasi dengan yang terakhir (orang Afrika Barat), karena dari sini ke Guinea jaraknya lebih dari 800 liga (2400 mil).” 53

READ  Sejarah Peradaban Mesir Kuno

Columbus membuat beberapa referensi untuk “almaizar”, kain Moor (Muslim Spanyol atau Afrika Utara) yang diimpor dari Afrika Barat ke Maroko, Spanyol dan Portugal. 54

Ferdinand Columbus menyebut pakaian katun asli sebagai “kain sungsang dengan desain dan kain yang sama dengan syal yang dikenakan oleh wanita Moor di Granada”. 55 Herman Cortes, penakluk Spanyol terkenal lainnya, menggambarkan pakaian orang India sebagai berikut:

“Pakaian yang mereka kenakan seperti kerudung panjang, dikerjakan dengan sangat aneh. Para pria mengenakan kain sungsang di tubuh mereka, dan mantel besar, sangat tipis, dan dicat dengan gaya gorden Moor. 56 ”

Penggunaan “Moor” di sini bisa diterapkan langsung ke Muslim Mandinka Afrika Barat juga, karena banyak gaya pakaian dan budaya yang sama digunakan di seluruh Spanyol, Afrika Utara dan Barat., Pada awal abad kesebelas, kota Silla di Sungai Senegal adalah pos perdagangan di bawah kendali Kekaisaran Ghana dan menggunakan millet, garam, cincin tembaga, cangkang cowry emas, euphorbium, dan kain katun sungsang sebagai mata uang. Al-Bakri melaporkan bahwa “hampir setiap rumah memiliki pohon kapas” dan kapas adalah salah satu alat tukar yang paling penting. 57

Sama seperti perdagangan barang kapas penting di Dunia Muslim, mereka juga digunakan sebagai mata uang di Karibia dan Amerika Tengah. Keterkejutan yang konsisten pada, dan kesaksian para penjelajah Eropa, kesamaan yang luar biasa antara desain dan penggunaannya hanyalah bukti lain dari hubungan dua dunia.

Banyak bukti yang lebih jelas mungkin akan dengan mudah ditemukan di antara penduduk asli jika bukan karena kebijakan “bumi hangus” Spanyol untuk menghancurkan semua tulisan dan sisa-sisa budaya asli.

Alexander Von Wuthenau, profesor Sejarah Seni di Mexico City College dari 1939-1965, berperan penting dalam pengumpulan dan tampilan serangkaian tokoh terakota, topeng, tembikar, dan barang-barang lainnya yang mewakili banyak orang yang telah mengunjungi Amerika sebelum Columbus . Koleksi material aktualnya dari periode eksplorasi Mandinka memberi kita gambaran grafis tentang wajah orang-orang itu sendiri. Perhatikan dalam Lampiran 7,8,9, fitur Afrika yang jelas, skarifikasi wajah, dan sorban Islami. Waktu dan pencarian kebenaran perlahan menghidupkan kembali wajah-wajah ini.

Suku Garifuna – Keturunan Mandinka Early Awal

Bagian lain dari warisan pra-Columbus yang dicuri yang telah terungkap dalam beberapa tahun terakhir adalah asal usul orang Garifuna, kadang-kadang dikenal sebagai Black Carib . Orang-orang Carib biasanya diidentikkan dengan kelompok Pribumi (India) yang mendiami sebagian Amerika Selatan dan Karibia. Dari nama merekalah kami mendapatkan kata “Karibia”. PV Ramos dalam sebuah artikel yang muncul di Daily Clarion of Belize, Amerika Tengah, pada tanggal 5 November 1946, menulis:

“Ketika Columbus menemukan Hindia Barat sekitar tahun 1493 M, ia menemukan di sana ras orang kulit putih (yaitu setengah keturunan) dengan rambut wol yang ia sebut Karib. Mereka adalah pelaut pemburu dan penggarap tanah, damai dan bersatu. Mereka membenci agresi. Agama mereka adalah Mohammedanisme (Islam) dan bahasa mereka mungkin bahasa Arab. 59 ”

The Black Carib telah mempertahankan bahasa mereka sendiri dan serangkaian ritual dan praktik budaya. British Honduras Handbook menyatakan bahwa Black Carib “ sangat suku dan berbicara dalam bahasa mereka sendiri yang mereka jaga dengan iri. Tampaknya pada dasarnya dialek Afrika dengan campuran kata-kata Prancis, Spanyol, dan Inggris yang kuat.” 60

Banyak cendekiawan Eropa telah mencoba untuk berargumen bahwa Black Carib, sebagai kelompok yang berbeda, terbentuk sebagai hasil dari percampuran budak Afrika dengan penduduk asli Indian di Pulau St. Vincent di wilayah Karibia, dan kemudian diangkut ke Honduras oleh Inggris. A. Quatrefages, dalam karyanya, Historie Generate des Races Humaines mengamati hal berikut:

“Ketika orang-orang Eropa mendarat di pulau terakhir ini (St. Vincent) mereka menemukan di sana dua populasi, atau lebih baik dua ras yang berbeda. Satu bagian pulau memiliki kulit kuning kemerahan biasa, yang lain berkulit hitam. Untuk menjelaskan keganjilan yang terakhir ini, seseorang secara umum telah mengakui bahwa sebuah kapal yang membawa budak telah karam di pantai-pantai ini dan bahwa orang-orang Hitam dibebaskan, dengan cara ini, bercampur dengan penduduk kuno. Ada kemungkinan hipotesis itu benar, tetapi belum tentu alasan yang menjelaskan pembentukan ras campuran ini. Tampaknya lebih mungkin bahwa warna Carib Hitam memiliki penyebab analogis yang sama yang memunculkan corak yang menjadi ciri Charuas dan Yamassee. Mereka (Karibia Hitam) akan sangat baik menjadi keturunan orang Afrika yang dibawa ke St. Petersburg. Vincent oleh arus dan angin, seperti yang terjadi pada mereka yang mendarat di mulut Orinoco, di Brasil, di Florida, dan di Tanah Genting Darien. Mereka bahkan mungkin keturunan dari orang-orang kulit hitam itu, yang selama masa Columbus dari waktu ke waktu melakukan serangan ke Haiti, jauh sebelum perbudakan membawa orang Negro ke Amerika. Tidak ada gunanya untuk kembali pada cara yang mungkin telah melahirkan populasi yang disebut oleh Herrera oleh Brasseur (de Bourbourgh).quento negra dan yang dia bedakan dengan jelas dari orang Karib yang dia sebut Caribales . 61 ”

The Black Carib (Garifuna) memiliki sejumlah praktik berbasis Islam yang jelas.
Mereka tidak memakan daging babi, dalam bentuk apapun meskipun mereka mengetahui nilai makanannya. Nyatanya, mereka telah melembagakan di antara mereka sendiri sebuah larangan dan tabu yang lengkap, menyebutnya koin-koin atau bouirokou.  Mereka tidak makan kepiting atau kadal saat berada di laut karena takut tidak kembali ke darat. The Handbook of South American Indians (62) menggambarkan orang-orang Karib Hitam sebagai berikut:

“Kepemilikan paling berharga dari orang-orang (Karibia) adalah Caracoli, paduan emas dan tembaga berbentuk bulan sabit yang dibingkai dalam kayu, yang diperoleh para pejuang selama penggerebekan di benua Arawak (Amerika Selatan). Beberapa Caracoli berukuran kecil dan disajikan dengan liontin telinga, hidung, atau mulut; yang lain cukup besar untuk dikenakan di dada. Mereka adalah tanda pangkat tinggi, diturunkan dari generasi ke generasi, dan hanya dikenakan pada acara seremonial dan selama perjalanan. 63 ”

Garifuna juga mempertahankan rasa kekeluargaan yang kuat, moralitas seksual, dan kepercayaan pada Satu Pencipta. Dalam sepuluh tahun terakhir, mereka telah menjadi kelompok masyarakat adat Karibia yang lebih lantang. Mereka sekarang ditemukan terutama di sepanjang garis pantai Karibia di Amerika Tengah. Di Belize dan Honduras, sejumlah Garifuna telah kembali secara terbuka ke pangkuan Islam dan masjid-masjid sederhana sedang dibangun di sepanjang pantai. Masih banyak yang harus dilakukan untuk melacak akar sebenarnya dari bahasa Afrika mereka. 64

Dalam Retrospeksi

Setelah mensurvei semakin banyak bukti arkeologi, linguistik, dan sejarah tentang kehadiran Muslim di Amerika sebelum Columbus, peneliti menjadi sangat sadar akan sebuah kudeta besar-besaran. Kehadiran Muslim di Amerika tidak hanya diketahui oleh para penjelajah Spanyol dan Portugis awal, tetapi informasi geografis dan navigasi Muslim sebenarnya adalah dasar dari ekspansi Eropa. Vasco de Gama dilaporkan telah berkonsultasi dengan Ahmad ibn Majid di Pantai Timur Afrika. Ibnu Masjid dianggap sebagai penulis buku pegangan tentang navigasi Samudera Hindia, Laut Merah, Teluk Persia, Laut Cina Selatan dan perairan di sekitar Hindia Barat. 65

Penjajahan Amerika oleh Spanyol merupakan perpanjangan dari Reconquista (penaklukan kembali) dari Semenanjung Iberia. Muslim telah menguasai sebagian besar Spanyol selama lebih dari 700 tahun, mendominasi Eropa secara budaya, pendidikan, dan ekonomi. Penjelajah awal, dalam banyak kasus, adalah tentara Spanyol yang berperang di Spanyol atau Afrika dan mengarungi lautan untuk menghancurkan kekuatan Islam. Mereka mengakui pengaruh Islam ke mana pun mereka pergi dan melakukan segala daya mereka untuk mengubah orang-orang menjadi Katolik. Ketika Hernan Cortes (penakluk Meksiko) tiba di Yucatan, ia menamai daerah itu “El Cairo”. 66Orang-orang Cortes dan Juan Pisarro (penakluk Peru), beberapa di antaranya telah mengambil bagian langsung dalam perjuangan melawan Muslim, menyebut kuil-kuil India “mesquitas” (bahasa Spanyol untuk Masjid). 67 Ironisnya, orang Kristen pertama yang melihat tanah Amerika, Rodrigo de Triana atau Rodrigo de Lepe, sekembalinya ke Spanyol menjadi seorang Muslim, meninggalkan kesetiaan Kristennya. Columbus tidak memberinya penghargaan apa pun, dan Raja juga tidak memberinya imbalan apa pun. 68

Selama pemerintahan Ferdinand, Katolik, terlepas dari ekses terhadap Islam di Spanyol, beberapa Morisco, 69   yang melakukan perjalanan ke Amerika sebagai penjelajah, tentara dan buruh, mulai mempraktekkan iman mereka yang sebenarnya dan berhasil menyebarkan Islam di kalangan orang India. Serangkaian undang-undang dikeluarkan untuk menghentikan aliran Muslim, bebas atau diperbudak, ke Amerika dan untuk memenangkan kembali penduduk asli Muslim India.

Berikut ini menunjukkan sikap hierarki Spanyol terhadap masalah yang mendesak ini:

“Raja: Kepada pejabat kami yang tinggal di kota Seville di House of Trade of the Indies.

Kami diberitahu bahwa karena kenaikan harga budak Negro di Portugal dan di pulau Ginea dan Tanjung Verde, beberapa pedagang dan orang lain yang bermaksud memilikinya untuk Hindia kita telah pergi atau melihat untuk membeli orang Negro di pulau-pulau Sardinia, Majorca, Minorca dan bagian lain dari Levanta untuk mengirim mereka ke Hindia kita karena mereka mengatakan bahwa mereka lebih murah. Dan karena banyak orang Negro di bagian Levant itu adalah ras (casta) Moor dan yang lain berdagang dengan mereka dan (sejak) di negara baru, di mana saat ini iman Katolik kita yang suci sedang dibangun, itu tidak pantas bahwa orang-orang dengan kualitas ini harus pergi ke sana, karena kesulitan yang bisa datang darinya. Saya memerintahkan Anda bahwa dalam keadaan apa pun atau dengan cara apa pun Anda tidak akan menyetujui perjalanan ke Hindia kita,11

Dibuat di Valladolid, 16 Juli 1550

Maximilano, Sang Ratu,

Atas Perintah Yang Mulia, Yang Mulia,

Atas namanya, Juan de Samano, Meterai Dewan. 70

“Anda diberi tahu bahwa jika orang Moor tersebut berdasarkan kebangsaan dan asal usul mereka, dan jika mereka mengajarkan doktrin Muslim, atau berperang melawan Anda atau orang India yang mungkin telah mengadopsi agama Muslim, Anda tidak boleh menjadikan mereka budak dengan cara apa pun. . Sebaliknya, Anda harus mencoba untuk mempertobatkan mereka atau membujuk mereka dengan cara yang baik dan sah untuk menerima iman Katolik kita yang suci. 71 ”

Begitulah nasib kaum Muslim awal yang berani melawan arus, mengunjungi negeri-negeri baru, mempelajari bahasa dan budaya baru, berdagang dengan orang-orang Amerika, dan menjadi bagian dari peradaban yang sudah berkembang pesat. Namun terlepas dari semua pencapaian luar biasa ini, sangat sedikit informasi tentang kehadiran Orang Islam yang diekspos untuk publik umum. Sejarah dunia suatu hari akan membuka tangannya untuk Islam dan Orang orang Muslim.


Share untuk Dakwah :