Sejarah Penaklukan Andalusia Spanyol oleh Tariq bin Ziyad

Sejarah Penaklukan Andalusia Spanyol oleh Tariq bin Ziyad

Share untuk Dakwah :

Penaklukan Spanyol adalah awal dari sebuah era baru dalam sejarah dunia. Itu adalah interaksi pertama peradaban Islam dengan Barat Latin. Selama berabad-abad, Muslim Spanyol adalah mercusuar pengetahuan bagi benua Eropa yang diselimuti kebodohan Abad Kegelapan. Itu adalah Spanyol, bersama dengan Italia selatan, yang ditakdirkan untuk bertindak sebagai saluran untuk belajar ke Barat. Ini memainkan peran sentral dalam kebangkitan kembali Eropa.

Nama Andalus sendiri memunculkan gambaran zaman keemasan masa lalu dari sebuah peradaban yang cemerlang. Spanyol, sebagai Andalus dikenal hari ini, terletak di sudut barat laut Mediterania. Ini adalah semenanjung, terikat di barat oleh Samudra Atlantik dan di timur oleh Laut Mediterania. Di sebelah utara Pegunungan Pyrenees memisahkannya dari Prancis dan seluruh Eropa. Di selatan, Selat Gibraltar yang sempit menghubungkan perairan Atlantik dengan Mediterania. Secara geografis, ini adalah bagian dari dunia Mediterania, meskipun secara topografi, pegunungan terjal di Semenanjung membuatnya lebih menjadi bagian dari Afrika Utara daripada Eropa selatan.

Samudra Atlantik telah menahan gerak maju tentara Muslim ke arah barat. Tetapi selat sempit yang memisahkan Maroko dari Spanyol tidak cukup lebar untuk menghentikan perjalanan mereka yang tak terhindarkan ke utara menuju Eropa. Mereka didorong oleh visi tatanan dunia di mana tirani dihapuskan dan kebebasan beragama dijamin. Muslim awal menganggap Tauhid (artinya, peradaban yang berpusat pada Tuhan) sebagai kepercayaan Ilahi dan pembentukan pola Ilahi di bumi, sebuah misi. Baik lautan maupun gurun bukanlah penghalang yang tidak dapat diatasi dalam upaya mereka untuk membangun tatanan yang adil di dunia.

Iman adalah pendorong sentralisasi kekuasaan selama abad pertama pemerintahan Islam, seperti halnya ekonomi saat ini adalah pendorong sentralisasi kekuasaan di dunia. Iman memperkuat peradaban, memajukan pengetahuan dan membawa kemakmuran. Ketiadaan iman menghancurkan peradaban, menumbuhkan kebodohan dan mengundang kemiskinan. Ketika jiwa manusia dimotivasi oleh iman, tidak ada apa pun di dunia ini—tidak keserakahan, nafsu, atau bahkan kemuliaan—yang dapat menguranginya dari pengejaran satu pikiran untuk tujuan yang lebih tinggi. Orang-orang dengan iman bekerja sama dan menciptakan peradaban. Hanya ketika iman lemah maka keserakahan dan nafsu menang, perjuangan kooperatif menjadi tidak mungkin dan peradaban runtuh.

Pada tanggal 5abad, Visigoth menaklukkan Spanyol dan mendirikan kerajaan di sana dengan Toledo sebagai ibukota mereka. Tidak terkenal karena keterampilan mereka dalam administrasi dan tata negara, raja Visigoth mengundang Gereja Latin pada tahun 565 untuk mengelola urusan negara. Sebagai imbalannya, gereja memperoleh sanksi resmi untuk menyebarkan imannya. Kondisi ekonomi petani Spanyol sedikit membaik di bawah pengaturan ini karena dia sekarang dikenakan pajak berganda, satu dari raja-raja despotik dan yang lainnya dari biara-biara lokal. Orang kaya hidup dalam kemewahan sementara para petani menderita kemiskinan yang parah. Kondisi orang Yahudi bahkan lebih buruk. Mereka dilarang memiliki tanah dan dilarang menjalankan agamanya secara terbuka. Ketika mereka memprotes, Gereja menyerang mereka dengan keras. Pada 707, ketika raja Visigoth Vietza mengendur dalam penganiayaan terhadap orang-orang Yahudi, para pendeta segera menggulingkannya dan mengangkat seorang perwira tentara playboy, Rodriguez, sebagai raja baru. Orang-orang Yahudi dipaksa bekerja sebagai budak dan wanita mereka dikutuk menjadi budak.

READ  Sejarah Peradaban Eropa dari awal hingga saat ini

Kontras antara Spanyol dan Afrika Utara pada awal abad ke-8 sangat mencolok antara dua wilayah yang berdekatan secara geografis. Kaum Muslim telah tiba di tempat kejadian dengan keyakinan baru dan misi baru, mengkhotbahkan kebebasan manusia dan keadilan di depan hukum. Keterbukaan kaum Muslim tidak dikenal di Spanyol dan banyak budak dan Yahudi telah melarikan diri dan menemukan rumah baru di Maghrib al Aqsa (Maroko).

Afrika Utara bergolak dengan energi yang hidup. Pemberontakan Berber telah diatasi. Orang Berber mendaftar di tentara Muslim dengan semangat iman yang baru ditemukan. Di Damaskus, Walid I telah naik tahta Umayyah. Seorang administrator yang terampil dan negarawan yang cerdik, ia telah berhasil menumpas pemberontakan di Khorasan yang jauh dan bahkan berhasil mengalahkan kaisar Cina hingga menemui jalan buntu di Sinkiang. Waleed dikenal dalam sejarah sebagai Emir yang mengumpulkan jenderal-jenderal paling cakap dari semua Umayyah di sekelilingnya. Yang patut dicatat di antara para jenderal ini adalah Muhammad bin Qasim (penakluk Sindh dan Multan), Qutaiba bin Muslim (penakluk Sinkiang), Musa bin Nusair dan Tariq bin Ziyad (penakluk Spanyol). Gubernur Maghrib Umayyah, Musa bin Nusair, mengobarkan perjuangan terus-menerus dengan Visigoth untuk menguasai Maghrib al Aqsa (Perbatasan barat, sekarang Maroko). Satu per satu, benteng Visigoth di Mediterania telah direbut. Hanya Ceuta yang tetap berada di bawah kendali Visigoth dan Count Julian, seorang wakil Visigoth, mengaturnya.

Sudah menjadi kebiasaan di kalangan bangsawan Visigoth untuk mengirim putri mereka ke istana kerajaan agar mereka bisa mempelajari etiket istana. Sesuai dengan kebiasaan ini, Pangeran Julian mengirim putrinya Florinda ke pengadilan di Toledo. Di sana, Rodriguez yang boros memperkosanya. Julian marah dan berusaha membalas dendam pada Rodriguez atas tindakan aib ini. Selain itu, istri Julian adalah putri Vietza, yang tahtanya telah direbut Rodriguez. Saat ini, daerah sekitar Ceuta diperintah oleh Tariq bin Ziyad, wakil dari Musa bin Nusair. Julian pergi ke Kairouan untuk berunding dengan Musa dan memintanya untuk menyerang Spanyol dan Rodriguez yang rendah hati. Waktunya tepat. Musa memerintahkan Tariq untuk menyeberangi selat dengan kontingen pasukan.

READ  Sejarah Biografi Imam Ja'afar as Shadiq

Menurut Ibn Khaldun, ada tiga ratus tentara Arab dan 10.000 Berber dalam pasukan Tariq bin Ziyad. Batu yang menjulang tinggi di dekat tempat Tariq mendarat disebut Jabl al Tariq, gunung Tariq (dalam bahasa Inggris Gibraltar), dan selat yang memisahkan Afrika Utara dari Spanyol disebut Selat Gibraltar. Tariq adalah seorang prajurit yang luar biasa, seorang jenderal yang brilian, seorang yang beriman dan teguh pendirian. Dia membakar perahu-perahu yang telah membawa pasukannya melintasi selat dan memuji anak buahnya untuk maju atas nama Tauhid atau binasa dalam perjuangan. Sebuah pertempuran terjadi dengan penguasa Visigoth lokal, Theodore Meier, di mana yang terakhir dikalahkan. Tahun itu adalah 711.

Rodriguez mendengar tentang invasi dan mengumpulkan kekuatan 80.000, maju untuk menghadapi kekuatan Muslim. Tariq meminta bala bantuan dan menerima kontingen tambahan yang terdiri dari 7.000 pasukan kavaleri di bawah komando Tarif bin Malik Naqi (dari nama siapa Tarifa di Spanyol dinamai). Kedua pasukan bertemu di medan perang Guadalupe. Kaum Muslim berjuang untuk menegakkan tatanan politik yang adil sedangkan Visigoth berjuang untuk melindungi dan melestarikan skema yang menindas. Orang-orang Arab lebih unggul dalam seni perang bergerak. Mereka adalah penunggang kuda yang luar biasa dan telah menguasai seni gerakan membungkus yang cepat dalam perjalanan mereka dari padang pasir di seluruh Asia dan . Visigoth terbiasa bertarung dalam posisi statis dan tetap. Tidak ada kontes. Meskipun Muslim kalah jumlah, Visigoth terpotong-potong. Rodriguez terbunuh dalam pertempuran.

Visigoth yang kalah mundur menuju Toledo, ibu kota kuno Spanyol. Tariq membagi pasukannya menjadi empat resimen. Satu resimen maju menuju Cordoba dan menaklukkannya. Resimen kedua menangkap Murcia. Yang ketiga maju ke utara menuju Saragossa. Tariq sendiri bergerak cepat menuju Toledo. Kota menyerah tanpa perlawanan. Kekuasaan Visigoth di Spanyol berakhir.

Sementara itu, Musa bin Nusair mendarat di Spanyol dengan kontingen baru pasukan Berber. Kemajuan pertamanya adalah menuju Seville. Para pembela menutup gerbang kota dan pengepungan panjang pun terjadi. Kemampuan ofensif orang Arab, yang didukung oleh teknik dan teknologi militer, lebih unggul daripada kemampuan defensif Visigoth. Musa telah membawa Minjaniques (mesin) bersamanya, yang melemparkan proyektil berat ke benteng kota untuk menghancurkannya. Setelah sebulan, kota itu menyerah. Tentara Umayyah sekarang menyebar ke seluruh semenanjung Spanyol. Secara berurutan, Saragossa, Barcelona dan Portugal jatuh satu demi satu. Pyrenees disilangkan dan Lyons Prancis diduduki. Tahun itu adalah 712.

READ  Sejarah Mansa Musa dari Kerajaan Islam Mali

Musa siap melanjutkan perjalanannya ke Prancis dan Italia. Tapi sementara itu, Khalifah Walid I jatuh sakit di Damaskus. Dalam perebutan kekuasaan yang terjadi, Musa dipanggil kembali untuk mengambil sumpahnya sebagai Khalifah Sulaiman berikutnya. Musa menunjuk putranya Abdel Aziz sebagai Emir Spanyol, meninggalkan putra lainnya Abdallah yang bertanggung jawab atas Afrika Utara dan bergegas ke Ibukota Umayyah. Selama penaklukan mereka atas Spanyol, kaum Muslim telah menangkap sejumlah besar barang rampasan. Musa sangat ingin bergegas dan membawa barang rampasan yang ditaklukkan ke Walid I sehingga Emir yang sekarat akan menghargai jasa yang diberikan oleh Musa. Sementara itu, Sulaiman, pewaris yang tampak, menulis kepada Musa untuk memperlambat kepulangannya sehingga pada saat rampasan perang tiba di Damaskus, Walid I sudah mati dan jarahan itu akan menjadi milik Sulaiman. Namun, Musa, karena sopan santun kepada Emir yang sekarat, tidak mewajibkan Sulaiman. Dia tiba sebelum Walid meninggal. Sulaiman sangat marah karena kehilangan kesempatan untuk mengklaim rampasan perang. Jadi, ketika dia naik takhta, dia mencopot semua pangkat Musa, menuduhnya menyalahgunakan dana perang dan membuatnya jatuh miskin. Musa menjalani sisa hidupnya sebagai pengemis, setengah buta dan di bawah belas kasihan publik.

Orang-orang Yahudi dan petani di Spanyol menerima tentara Muslim dengan tangan terbuka. Perbudakan dihapuskan dan upah yang adil ditetapkan. Pajak dikurangi menjadi seperlima dari produk. Siapapun yang menerima Islam dibebaskan dari perbudakannya. Sejumlah besar orang Spanyol menjadi Muslim untuk menghindari penindasan mantan tuan mereka. Minoritas agama, Yahudi dan Kristen, menerima perlindungan negara dan diizinkan berpartisipasi di tingkat tertinggi pemerintahan.

Spanyol, di bawah kekuasaan Muslim, menjadi mercusuar seni, ilmu pengetahuan, dan budaya bagi Eropa. Masjid, istana, taman, rumah sakit, dan perpustakaan dibangun. Kanal diperbaiki dan yang baru digali. Tanaman baru diperkenalkan dari bagian lain kerajaan Muslim dan produksi pertanian meningkat. Andalus menjadi lumbung Maghrib. Manufaktur didorong dan karya sutra dan brokat semenanjung menjadi terkenal di pusat-pusat perdagangan dunia. Andalus dibagi menjadi empat provinsi dan administrasi yang efisien didirikan. Kota-kota meningkat dalam ukuran dan kemakmuran. Cordoba, ibu kotanya, menjadi kota utama Eropa dan pada abad ke-10 dengan lebih dari satu juta penduduk.


Share untuk Dakwah :

Tinggalkan komentar