islam di afrika timur

Sejarah Masuknya Islam di Afrika Timur

Share untuk Dakwah :

Seperti seorang ibu yang baik hati yang membuka tangannya untuk semua anak di lingkungannya, Afrika membuka tangannya untuk gelombang pengungsi berturut-turut dari Arab. Pada gilirannya, para imigran membawa serta cahaya Islam dan membaginya dengan orang-orang Afrika. Ini adalah quid pro quo antara Afrika dan Arab: Afrika memberi perlindungan kepada orang Arab. Pada gilirannya, orang-orang Arab berbagi keyakinan dan pengetahuan mereka dengan Afrika.

Saat itu tahun 613 M, sembilan tahun sebelum Hijrah. Nabi Muhammad SAW masih berada di Mekah. Perkasa adalah perjuangan yang dia lakukan, mengajarkan pesan Kesatuan
Tuhan dan persaudaraan manusia dengan kaum yang tenggelam dalam lapisan kebodohan. Sebagai konversi ke Islam mengumpulkan momentum, begitu pula penganiayaan terhadap Muslim. Kondisi menjadi begitu keras di Mekah sehingga Nabi memerintahkan sekelompok Muslim untuk bermigrasi ke Abyssinia, melintasi Laut Merah dari Arabia. Di sana raja Kristen menerima mereka dengan hormat dan memberi mereka perlindungan. Dua tahun kemudian, pada tahun 615 M, terjadi migrasi yang lebih besar. Banyak dari para Sahabat terkenal yang menjadi bagian dari migrasi kedua ini. Kelompok kedua tinggal di Afrika selama empat belas tahun, kembali hanya pada tahun 629 M, lama setelah Hijrah (622 M) dan pembentukan komunitas Muslim di Kota Madinah.

Pola migrasi ini berlanjut setelah wafatnya Nabi (632 M). Perang saudara yang terjadi setelah suksesi Nabi menimbulkan gelombang pengungsi berturut-turut. Afrika selalu membuka tangannya untuk orang-orang Muslim yang kalah dalam konflik bersenjata dan melarikan diri dari penganiayaan berat oleh para pemenang. Samudra Hindia adalah penghubung antara Semenanjung Arab dan pantai Afrika Timur, yang disebut Swahel (atau Sahel) dalam bahasa Arab. Itu menjadi saluran bagi pria dan wanita mencari perlindungan dari pergolakan politik di dunia Arab.

Setelah pembunuhan Hazrath Ali (r) pada tahun 661 M dan tragedi Karbala pada tahun 680 M, Bani Umayyah mengkonsolidasikan cengkeraman mereka di Kekaisaran Arab dan tanpa henti menganiaya mereka yang mendukung Ali (r). Setiap tanda perbedaan pendapat dihancurkan tanpa ampun. Perlawanan terhadap penindasan ini, mengalir dalam tubuh politik seperti aliran bawah tanah, muncul secara sporadis tetapi setiap kali muncul, ia dihancurkan secara brutal. Silsilah Hazrath Ali (r), para Imam Syiah dan para pengikutnya selalu dicurigai di mata Bani Umayyah yang menggunakan setiap cara pemaksaan yang mereka miliki untuk membasmi perbedaan pendapat.

Kaum Khawarij ( al-khwarij ) yang menentang Muawiyah dan Ali (r) adalah kelompok pertama yang menghadapi murka Bani Umayyah. Tidak dapat menahan tekanan, orang-orang Khawarij terpecah. Satu kelompok pindah ke barat ke Afrika Utara dan menetap di selatan Tripoli, Libya. Yang lain bermigrasi ke Oman (686 M) dan dari sana berlayar menyusuri pantai ke Afrika Timur. Di rumah baru mereka di Afrika, mereka meninggalkan cara-cara kekerasan mereka dan mengalihkan perhatian mereka ke amal dan doa (ibadah). Oleh karena itu mereka disebut Ibadi.

Iklim politik bagi kaum Syiah, dan lainnya yang menentang pemerintahan Umayyah, agak membaik pada masa pemerintahan Khalifa Omar bin Abdel Aziz (717-719 M) tetapi memburuk dengan cepat menjadi lebih buruk setelah kematiannya karena keracunan. Pada masa pemerintahan Abdel Walid Hisham, sekelompok Sayyed (keturunan Nabi) bermigrasi ke Afrika Timur dan menetap di Mogadishu. Ke mana pun mereka pergi, mereka mendirikan masjid dan halqas (pusat pembelajaran). Kesucian hati mereka dan keluhuran budi pekerti mereka menarik perhatian banyak orang dan sejumlah besar orang menerima Islam.

Revolusi Abbasiyah tahun 750 M menjungkirbalikkan struktur kekuatan dunia Islam. Abbasiyah yang menang mengejar Bani Umayyah dengan sepenuh hati. Sekarang giliran Bani Umayyah untuk melarikan diri. Salah satu pangeran Umayyah, Abdul Rahman I, melarikan diri ke Spanyol di mana ia mendirikan Emirat Umayyah (751 M). Umayyah lainnya melarikan diri ke selatan mengambil rute laut ke Swahel dan menetap di sepanjang pantai Somalia dan Kenya.

Pada abad kesepuluh, bangunan politik dunia Islam terbelah dari perpecahan Syiah-Sunni. Fatimiyah (cabang Islam Syiah), menantang otoritas Abbasiyah Baghdad, berbaris keluar dari gurun Afrika Utara dan segera menyerbu Mesir dan Hijaz. Pada abad kesepuluh, kekuasaan mereka meluas ke timur hingga Multan, saat ini di Pakistan. Ada juga banyak kelompok sempalan di antara Fatimiyah. Salah satu kelompok ekstremis, Karamatians bangkit di Yaman. Bergerak ke utara, mereka menjarah kota Mekah pada tahun 930 M, memindahkan Hijr e Aswad dari Ka’bah dan membawanya pertama ke Basra dan kemudian ke Bahrain (dibawa kembali ke Mekah oleh Bani Abbasiyah pada tahun 952 M) . Orang-orang Yaman dan Hijaz tersebar. Beberapa menemukan perlindungan di Swahel, menetap di kota-kota sejauh selatan Tanzania. Penggalian di Pulau Pate pada 1980-an mengkonfirmasi keberadaan Muslim di Afrika Timur sejak 830 Masehi. Faza di pantai utara Pulau Pate adalah pusat perdagangan utama hingga dihancurkan oleh Portugis pada abad keenam belas.

Selama berabad-abad ini, ada arus masuk pedagang yang konstan dari Oman dan Persia ke Swahel. Para imigran memiliki kontak di tanah asal mereka. Perdagangan berkembang. Afrika menawarkan Gading dan emas. Orang Arab mempersembahkan tekstil Yaman, mutiara Oman, dan dupa Arab (Yemini). Ada juga perdagangan tiga arah yang melibatkan rempah-rempah dari pantai barat daya India dan sutra dari Cina.

Perdagangan, perniagaan, dan perpindahan orang dua arah menarik perhatian raja dan bangsawan juga. Sekitar tahun 1000 M, Pangeran Ali Ibn Hassan al Shirazi dari Persia bermigrasi ke Afrika Timur bersama rombongan para abdi dalem dan pendukungnya. Dia diterjunkan di Mogadishu, Somalia, tetapi penerimaannya oleh elit lokal sangat keren. Berlayar lebih jauh ke selatan, dia mendarat di Kilwa di Tanzania. Dia membeli pulau itu dari raja Bantu dan mendirikan pos perdagangan di sana.

Lokasi komando Kilwa di jalur laut utara-selatan Afrika Timur memberinya keuntungan dibandingkan pos perdagangan saingannya. Belakangan, Kilwa tumbuh menjadi pusat perdagangan terpenting di Afrika Timur. Pengaruh politik kota tumbuh sebanding dengan perdagangannya. Pada abad ke-12, Sultan Sulaiman Hassan, keturunan kesembilan dari Sultan Ali ibn Hasan, merebut pelabuhan Sofala di muara Sungai Zambezi. Sofala adalah pusat ekspor emas dan gading di Lembah Sungai Zambezi. Kontrol atas kekayaan ini memberi sultan Kilwa pengaruh politik yang sangat besar di sepanjang Swahel dan mereka memperluas kekuasaan mereka di sepanjang pantai, dari Kenya hingga Sungai Zambesi dan selatan. Termasuk dalam domain mereka adalah Mombasa, Zanzibar, Kilwa, Comoro, Sofala dan kota-kota di sepanjang pesisir pulau besar Madagaskar. Kilwa melakukan perdagangan cepat dengan kota-kota sejauh Oman, Cochin (India) dan Acheh (Indonesia). Menggunakan Astrolabe, orang-orang Kilwan mengembangkan peta navigasi Samudera Hindia yang akurat. Perdagangan membuat kota-kota Afrika menjadi makmur dan kesultanan Kilwa bangkit menempati tempat penting di antara kerajaan perdagangan yang tersebar di Samudra Hindia seperti mutiara di sekitar bulan sabit.

Aliran bebas orang menciptakan budaya kosmopolitan di mana para imigran dan orang Afrika bebas bercampur satu sama lain. Orang-orang Arab dan Persia melebur ke dalam lingkungan Afrika dan budaya baru muncul menggabungkan yang terbaik yang ditawarkan Persia, Oman, Arab, Yaman, dan Afrika Timur. Inilah asal mula budaya Swahili. Seiring waktu, bahasa Swahili berkembang dengan menggabungkan tata bahasa Bantu dan kosakata bahasa Arab dan Persia yang kaya. Itu tetap menjadi lingua Franca orang-orang di Timur
Afrika dan dinyatakan sebagai bahasa nasional Kenya, Uganda, Tanzania, Komoro, dan Kongo. Pengaruh budaya dan bahasa Swahili dapat dirasakan hingga ke populasi Afrika-Amerika di Amerika Serikat. Contohnya adalah perayaan Kwanza sebagai hari libur dan penggunaan nama Kiswahili oleh sejumlah besar orang Afrika-Amerika.

READ  Islam is a rational religion

Kesultanan Kilwa yang berjauhan adalah asosiasi bebas kepentingan komersial antara kota-kota perdagangan utama di Swahel. Sultan adalah kepala nominal asosiasi ini. Setiap kota menikmati banyak otonomi. Struktur desentralisasi memungkinkan setiap kota untuk membangun hubungan perdagangannya sendiri dengan masyarakat pedalaman Bantu. Kota-kota pesisir mengekspor tekstil Yaman, Persia dan India ke pedalaman dan pada gilirannya mengimpor gading dan emas. Daerah itu makmur.

Ibnu Batuta mengunjungi pantai Afrika Timur pada 1331-1332, melakukan perjalanan melalui Sudan dan Yaman, kemudian ke Zeila (Eritrea), Mogadishu (Somalia), Mombasa (Kenya) dan lebih jauh ke selatan ke Zanzibar dan Kilwa. Ibnu Batutah berpendapat bahwa penduduk kota-kota ini sangat makmur. Dia mencatat bahwa mereka mengenakan pakaian katun halus dan perhiasan emas yang rumit, berdoa di masjid berkubah dan makan di atas porselen halus dari Cina. Kota-kota mereka damai, tanpa benteng luar, menawarkan sambutan hangat dan terbuka kepada para pedagang dari pantai yang jauh.

Pada abad kelima belas Kilwa mengalami kemunduran karena intrik pengadilan dan pertempuran internal. Wazir yang ambisius menjadikan para sultan boneka mereka dan menjadi penguasa de facto. Merasakan korupsi dan kekacauan di ibu kota, kota-kota asosiasi di Sofala, Malindi, Mombassa, dan Mozambik berusaha menjauhkan diri dari Kilwa dan merdeka.

Ke dalam struktur politik yang terfragmentasi inilah Portugis menusukkan belati mereka. Vasco da Gama mengelilingi Tanjung Harapan pada tahun 1498. Tujuannya adalah menemukan jalur laut menuju perdagangan rempah-rempah di India, melewati kaum Muslim di Timur Tengah dan Afrika Utara yang sampai saat itu menguasai perdagangan itu. Vasco da Gama mengunjungi Mozambik dan kemudian Kilwa. Berlayar lebih jauh ke utara dia menyentuh Mombasa dan kemudian Malindi. Dari Malindi itulah dia memulai perjalanan terakhirnya. Kaum Muslim di Afrika Timur mengenal Samudera Hindia dengan baik dan memahami angin musim yang memungkinkan mereka mengarungi samudera luas ini. Vasco da Gama meminta bantuan seorang pelaut Muslim Afrika Ahmed ibn Majid. Memanfaatkan musim barat daya, dia berlayar melintasi Samudra Hindia, dan mendarat di Cochin di pantai Malabar India pada Mei 1498.

Penemuan jalur laut ke India dari Eropa, melewati jalur darat melalui Timur Tengah, merupakan peristiwa besar dalam sejarah dunia. Eropa sekarang berada dalam posisi tidak hanya untuk mendapatkan keuntungan dari perdagangan langsung dengan Asia tetapi yang lebih penting lagi, mengancam Timur Tengah Arab dan Muslim dengan pengepungan militer. Dari perspektif global, tiga peristiwa besar terjadi secara berurutan menjelang akhir abad ke-15. Mereka menandai akhir periode abad pertengahan dan mengantarkan era kekuasaan Eropa. Pada 1492 Granada jatuh dan Muslim (dan Yahudi) diusir dari Spanyol membebaskan sisi barat daya Eropa dari pengepungan Muslim, prospek yang menghantui Eropa selama tujuh ratus tahun. Juga pada tahun 1492 Columbus membuat penemuan Amerika di Eropa dan membuka sumber daya Dunia Baru yang sangat besar untuk eksploitasi Eropa. Kemudian, pada tahun 1498, Vasco da Gama menemukan jalur laut menuju India.

Sementara Vasco da Gama membuka pintu Eropa untuk kekayaan Asia, peristiwa itu terbukti menjadi bencana bagi umat Islam. Bukan hanya perdagangan yang diminati Portugis. Mereka bermaksud menghancurkan pengaruh Muslim di Samudra Hindia dan memaksakan merek Kristen mereka pada orang-orang Afrika dan Asia. Alat mereka adalah inkuisisi yang mereka dan orang-orang Spanyol gunakan dengan sangat efektif melawan orang-orang Yahudi dan Muslim di Andalus (1492-1498). Vasco da Gama menggunakan pelayaran pertamanya sebagai misi pengumpulan intelijen. Dia kembali pada tahun 1502 di kepala armada kapal bersenjata lengkap yang dilengkapi dengan meriam dan meluncur melintasi pantai Afrika Timur ke India. Kota-kota makmur yang menghiasi tepian Samudera Hindia merupakan pos perdagangan. Mereka tidak memiliki pertahanan melawan musuh yang menyerang mereka dari laut. Mereka jatuh satu demi satu sebelum serangan Portugis. Kesultanan Afrika Timur berada dalam kekacauan politik. Beberapa kota, seperti Sofala, menyerah kepada Portugis. Kilwa melawan dan diledakkan dan ditempati. Sesampainya di pantai India, armada Portugis melakukan tindakan pembajakan yang tidak disengaja di laut lepas. Dalam satu contoh yang tercatat, mereka menangkap sebuah kapal yang membawa peziarah India ke Mekah, membantai setiap pria, wanita dan anak-anak di kapal dan menusuk seorang pelaut Mesir ke kayu salib. Raja Hindu dari Cochin (Zamorin) mengirim duta besarnya, seorang Brahmana yang dihormati, untuk bernegosiasi. Portugis memotong hidung dan telinganya dan mengirimnya kembali ke Raja menuntut penyerahan total. Ketika Raja menolak, Portugis membombardir Cochin dan membawa banyak orang India sebagai budak. Kesultanan Afrika Timur berada dalam kekacauan politik. Beberapa kota, seperti Sofala, menyerah kepada Portugis. Kilwa melawan dan diledakkan dan ditempati. Sesampainya di pantai India, armada Portugis melakukan tindakan pembajakan yang tidak disengaja di laut lepas. Dalam satu contoh yang tercatat, mereka menangkap sebuah kapal yang membawa peziarah India ke Mekah, membantai setiap pria, wanita dan anak-anak di kapal dan menusuk seorang pelaut Mesir ke kayu salib. Raja Hindu dari Cochin (Zamorin) mengirim duta besarnya, seorang Brahmana yang dihormati, untuk bernegosiasi. Portugis memotong hidung dan telinganya dan mengirimnya kembali ke Raja menuntut penyerahan total. Ketika Raja menolak, Portugis membombardir Cochin dan membawa banyak orang India sebagai budak. Kesultanan Afrika Timur berada dalam kekacauan politik. Beberapa kota, seperti Sofala, menyerah kepada Portugis. Kilwa melawan dan diledakkan dan diduduki. Setibanya di pantai India, armada Portugis terlibat dalam tindakan pembajakan yang tidak senonoh di laut lepas. Dalam satu contoh yang tercatat, mereka menangkap sebuah kapal yang membawa peziarah India ke Mekah, membantai setiap pria, wanita dan anak-anak di dalamnya dan menancapkan seorang pelaut Mesir ke salib. Raja Hindu dari Cochin (Zamorin) mengirim duta besarnya, seorang Brahmana yang dihormati, untuk berunding. Portugis memotong hidung dan telinganya dan mengirimnya kembali ke Raja menuntut penyerahan total. Ketika Raja menolak, Portugis membombardir Cochin dan membawa banyak orang India sebagai budak. menyerah kepada Portugis. Kilwa melawan dan diledakkan dan ditempati. Sesampainya di pantai India, armada Portugis melakukan tindakan pembajakan yang tidak disengaja di laut lepas. Dalam satu contoh yang tercatat, mereka menangkap sebuah kapal yang membawa peziarah India ke Mekah, membantai setiap pria, wanita dan anak-anak di kapal dan menusuk seorang pelaut Mesir ke kayu salib. Raja Hindu dari Cochin (Zamorin) mengirim duta besarnya, seorang Brahmana yang dihormati, untuk bernegosiasi. Portugis memotong hidung dan telinganya dan mengirimnya kembali ke Raja menuntut penyerahan total. Ketika Raja menolak, Portugis membombardir Cochin dan membawa banyak orang India sebagai budak. menyerah kepada Portugis. Kilwa melawan dan diledakkan dan ditempati. Sesampainya di pantai India, armada Portugis melakukan tindakan pembajakan yang tidak disengaja di laut lepas. Dalam satu contoh yang tercatat, mereka menangkap sebuah kapal yang membawa peziarah India ke Mekah, membantai setiap pria, wanita dan anak-anak di kapal dan menusuk seorang pelaut Mesir ke kayu salib. Raja Hindu dari Cochin (Zamorin) mengirim duta besarnya, seorang Brahmana yang dihormati, untuk bernegosiasi. Portugis memotong hidung dan telinganya dan mengirimnya kembali ke Raja menuntut penyerahan total. Ketika Raja menolak, Portugis membombardir Cochin dan membawa banyak orang India sebagai budak. mereka menangkap sebuah kapal yang membawa peziarah India ke Mekah, membantai setiap pria, wanita dan anak-anak di kapal dan menusuk seorang pelaut Mesir ke kayu salib. Raja Hindu dari Cochin (Zamorin) mengirim duta besarnya, seorang Brahmana yang dihormati, untuk bernegosiasi. Portugis memotong hidung dan telinganya dan mengirimnya kembali ke Raja menuntut penyerahan total. Ketika Raja menolak, Portugis membombardir Cochin dan membawa banyak orang India sebagai budak. mereka menangkap sebuah kapal yang membawa peziarah India ke Mekah, membantai setiap pria, wanita dan anak-anak di dalamnya dan menusuk seorang pelaut Mesir ke salib. Raja Hindu dari Cochin (Zamorin) mengirim duta besarnya, seorang Brahmana yang dihormati, untuk berunding. Portugis memotong hidung dan telinganya dan mengirimnya kembali ke Raja menuntut penyerahan total. Ketika Raja menolak, Portugis membombardir Cochin dan membawa banyak orang India sebagai budak.

READ  Makna niat yang Ikhlas dalam perbuatan baik

Dalam waktu singkat dua puluh tahun, Samudra Hindia berubah dari lautan damai menjadi teater perang. Itu telah ada selama seribu tahun sebagai saluran perdagangan di mana orang-orang di negara-negara pesisir, Muslim, Hindu, dan Budha saling berinteraksi satu sama lain. Sekarang menjadi lautan konflik dan ketidakamanan. Hancur adalah kota-kota pesisir yang telah dibangun selama berabad-abad untuk perdagangan dan perdagangan oleh orang Afrika, Arab, dan Persia. Sebagai gantinya, muncul kota-kota benteng dengan meriam Portugis yang dipasang di tembok pembatas yang menghadap ke jalur perdagangan samudra. Portugis merebut Goa, India pada tahun 1510 dan menjadikannya basis untuk perluasan Kekaisaran Samudra Hindia mereka yang baru berkembang. Serangan gencar berlanjut selama sebagian besar abad keenam belas. Tahun 1511, Malaka (Malaysia) jatuh. Makau Tiongkok, yang jatuh pada tahun 1557,

Baru pada tahun 1578 ketika armada Turki Utsmaniyah menyerang armada Portugis di lepas pantai Tanzania dan menimbulkan kerugian besar, ancaman Portugis dapat diatasi. Itu adalah tahun yang sama ketika raja Portugis Sebastian terbunuh dalam Pertempuran Al Qasr al Kabir di Maroko dan Portugal menjadi protektorat Spanyol. Selain itu, Portugal tidak memiliki sumber daya untuk mengendalikan dan mengawasi perairan yang luas seperti Samudra Hindia. Karena semua alasan ini, terjadi perselisihan selama seratus tahun antara angkatan laut Portugis dan angkatan laut dari kekuatan-kekuatan besar di Asia, Mogul India, Safawi dari Persia, dan Utsmaniyah di Turki. Keseimbangan kekuatan ini berlangsung di laut lepas sampai kekuasaan Belanda dan kemudian Inggris pada abad kedelapan belas.

Adalah instruktif untuk bertanya bagaimana sebuah negara kecil seperti Portugal dapat memproyeksikan kekuatan angkatan lautnya sejauh Cina. Jawabannya harus dicari dalam keadaan teknologi angkatan laut di Eropa dan Asia. Kekuatan Kristen Andalusia, Spanyol dan Portugis, menguasai seni memasang meriam di kapal. Untuk itu diperlukan pemahaman tentang bagaimana menjaga agar bubuk mesiu tetap kering di bawah kondisi laut yang asin dan lembap. Kekuatan Asia tidak memiliki pengetahuan ini. Kedua, orang Eropa tahu bagaimana berlayar melawan angin yang memberikan keuntungan bagi kapal mereka dalam pertempuran jarak dekat. Ketiga, kekuatan Asia sangat sedikit berinvestasi di angkatan laut mereka, puas dengan kekayaan di darat. Cina, satu-satunya kekuatan Asia yang telah menunjukkan kehebatannya di laut selama pelayaran besar yang dipimpin oleh Laksamana Ho (1402-1424 M) telah lama ditarik ke dalam dirinya sendiri setelah kematian kaisar Ming Yongle. Para Mogul Besar tidak pernah melakukan upaya serius untuk membangun angkatan laut. Safawi melakukan upaya bersama untuk merebut kembali Selat Hormuz dari Portugis yang mereka lakukan pada tahun 1615 M dengan bantuan dari angkatan laut Inggris tetapi itu adalah keterlibatan lokal yang terbatas. Utsmaniyah memang membangun angkatan laut yang kuat (1540-1600 M) yang menantang Spanyol di Mediterania dan Portugis di Samudra Hindia, tetapi minat mereka berkurang pada abad ketujuh belas.

Itu diserahkan kepada sultan Oman untuk menantang kekuasaan Portugis di Afrika Timur. Pada tahun 1698, Saif ibn Sultan, Imam dari dinasti Ya’rubi di Oman merebut Benteng Yesus di Mombasa, Kenya. Pada tahun-tahun berikutnya, Oman maju ke pantai Afrika Timur dan mengkonsolidasikan cengkeraman mereka di semua wilayah antara Mogadishu di Somalia dan Sofala di Mozambik. Dengan demikian para sultan Muslim mendapatkan kembali kendali politik atas Swahel. Pada 1741 Sa’idis menggantikan Ya’rubis sebagai Emir Oman. Pada tahun 1837, Sa’id bin Sultan memindahkan ibu kotanya dari Oman ke Zanzibar. Di bawah raja yang cakap ini, wilayah Afrika Timur diintegrasikan ke dalam pasar bersama. Bahasa Swahili menerima perlindungan kerajaan sementara bahasa Arab adalah bahasa negara. Perdagangan, perdagangan, budaya dan seni berkembang pesat. Sekolah dan madrasah dibangun di sepanjang pantai. Perdagangan memupuk hubungan bisnis dengan interior dan konversi ke Islam memperoleh momentum di pedalaman Afrika. Sultan mendirikan kota-kota baru Tabourah dan Ajjuji dan bekerja tanpa henti untuk menjalin hubungan persahabatan dengan para kepala negara tetangga. Lebih jauh ke utara, emirat Lamu (Kenya) berkembang. Itu menjadi terkenal karena struktur kayunya yang bagus, perhiasan yang rumit, kain, alat musik, dan seni rupa.

Sepeninggal Sa’id bin Sultan, kerajaan Oman terbagi antara kedua putranya. Salah satu putranya, Majid Ibn Sa’id mewarisi Swahel sementara yang lainnya, Thuwaini Ibn Sa’id mempertahankan Muscat dan Oman. Sultan Majid adalah raja yang berpandangan jauh ke depan dan melanjutkan kebijakan bijak ayahnya. Ia mendirikan kota baru, Dar es Salaam, sebagai ibu kota kerajaannya. Melalui diplomasi yang cekatan, dia menahan Inggris dan kekuatan Eropa lainnya yang telah mengkonsolidasikan cengkeraman mereka di sebagian besar Asia. Selama masa pemerintahannya, Islam berada di puncak pengaruhnya di Afrika Timur.

Kolonialisme adalah virus yang menyebar. Sultan Majid meninggal pada tahun 1870 dan penggantinya Sultan Bargash tidak memiliki kebijaksanaan untuk memerintah dan mencegah penularan kolonialisme. Afrika Timur yang merdeka terlalu berat untuk menerima Inggris yang telah mengkonsolidasikan kerajaan India mereka. Angkatan laut Inggris adalah penguasa lautan. Kekuatan Eropa lainnya tidak ketinggalan dalam pencarian mereka untuk koloni dan secara aktif bekerja sama dengan Inggris untuk membagi benua Asia dan Afrika.

Jerman Kaiser, bergerak dalam kolusi dengan Inggris Raya, menjajah sebagian besar Zanzibar antara tahun 1883 dan 1885. Sultan yang tersisa adalah sebidang tanah sempit yang mengelilingi ibukotanya. Portugis memperluas kekuasaannya ke utara dan menduduki semua wilayah hingga Cape Delgado. Sultan dikepung. Pada tahun 1886 ia menerima perlindungan dari Inggris atas jalur pesisir utara Wenga sementara jalur di selatan diserahkan kepada Jerman. Konsesi lebih lanjut menyusul di tahun-tahun berikutnya. Pada tahun 1889, dia menerima perlindungan Inggris atas Zanzibar. Dia kemudian menjual Dar es Salaam, Kilwa dan Lindi ke Jerman seharga empat juta pound. Pada tahun 1894 kesultanan telah hilang sama sekali dan tempatnya diambil alih oleh koloni Inggris, Jerman dan Portugis.

READ  Kekaisaran Ottoman dari Awal Mula Sampai Berakhirnya

Jerman mengatur koloni mereka dengan nama Tanganyika. Namun, kerajaan kolonial mereka berumur pendek. Setelah kekalahan mereka dalam Perang Dunia I, Jerman menyerahkan koloninya kepada Inggris kecuali Rwanda dan Burundi yang diserahkan kepada Belgia. Daerah-daerah di bawah kendali Inggris ditata ulang menjadi negara bagian modern Kenya, Uganda, dan Malawi. Somalia bertahan di bawah kepemimpinan Syekh Mohammed Abdullah Hassan (1899-1920) yang gigih, tetapi daya tahannya tidak sebanding dengan sumber daya dan daya tembak yang besar dari Kerajaan Inggris. Perlawanan dihancurkan dan Somalia menjadi protektorat Inggris. Itu diduduki sebentar oleh orang Italia di bawah Mussolini selama Perang Dunia II.

Pemerintahan kolonial Eropa juga tidak tertandingi di bagian lain Afrika Timur. Al Abushiri dari Tanzania memimpin pemberontakan melawan pendudukan Jerman pada tahun 1887-88. Pemberontakan dihancurkan dan Al Abushiri digantung di depan umum oleh Jerman. Ada pemberontakan melawan Inggris di Malawi dan Uganda, dan melawan Belgia di Kongo. Ini adalah front politik-militer. Yang lebih penting adalah perlawanan terhadap imperialisme budaya Eropa. Misionaris Kristen muncul setelah penjajah dan mendirikan misi dakwah. Konversi ke agama Kristen didorong oleh Portugis dengan paksa dan lebih halus oleh Inggris, Belgia, dan Jerman. Bahasa pengantar di sekolah dan dalam transaksi resmi diubah dari bahasa Arab ke bahasa Inggris dan bahasa Eropa lainnya. Orang-orang Muslim curiga terhadap sekolah-sekolah Eropa dan menjauh dari mereka. Hal ini berdampak pada dikeluarkannya kaum Muslim dari pekerjaan pemerintah karena mesin negara sekarang bekerja melalui bahasa Inggris, Prancis, dan Portugis. Di sisi lain, mereka yang bersekolah di sekolah-sekolah Eropa bangkit menduduki strata baru elit birokrasi, pejabat pemerintah, hakim, dan guru. Sekolah-sekolah Arab, yang kekurangan dukungan negara, mundur dari dukungan masyarakat setempat. Ketika kemiskinan menyebar, dukungan terhadap sekolah-sekolah ini juga menurun, menjerumuskan umat Islam di Swahel ke dalam spiral sosio-ekonomi yang menurun. mereka yang bersekolah di sekolah-sekolah Eropa naik untuk menduduki strata baru elit birokrasi, pejabat pemerintah, hakim dan guru. Sekolah-sekolah Arab, yang kekurangan dukungan negara, jatuh kembali pada dukungan masyarakat setempat. Ketika kemiskinan menyebar, dukungan sekolah-sekolah ini juga menurun, menjebak Muslim Swahel dalam spiral sosio-ekonomi ke bawah. mereka yang bersekolah di sekolah-sekolah Eropa naik untuk menduduki strata baru elit birokrasi, pejabat pemerintah, hakim dan guru. Sekolah-sekolah Arab, yang kekurangan dukungan negara, jatuh kembali pada dukungan masyarakat setempat. Ketika kemiskinan menyebar, dukungan sekolah-sekolah ini juga menurun, menjebak Muslim Swahel dalam spiral sosio-ekonomi ke bawah.

Menghadapi serangan budaya ini, kaum Muslim di Swahel melakukan perjuangan yang gagah berani, dengan mendirikan sekolah-sekolah Alquran mereka sendiri. Ketika pemerintah Eropa membangun jalan dan meningkatkan komunikasi dengan pedalaman, para ulama Muslim menggunakan kesempatan itu untuk membuka sekolah Islam di pedalaman. Dalam kontes berikutnya untuk mualaf, umat Islam, dengan kesederhanaan agama mereka dan ketulusan usaha mereka, lebih berhasil daripada rekan-rekan Kristen mereka. Tapi mereka tertinggal dalam pendidikan, pekerjaan dan disiplin teknis.

Perang Dunia Kedua melemahkan kekuatan kerajaan kolonial Eropa. Ketika India memperoleh kemerdekaannya pada tahun 1947, Inggris kehilangan tentara India yang telah memberikan kekuatan otot untuk menjaga koloni mereka yang lain. Kemerdekaan negara-negara Afrika mengikuti. Tanganyika memperoleh kemerdekaannya pada tahun 1961 diikuti oleh Uganda, Burundi dan Rwanda pada tahun 1962 dan Kenya pada tahun 1963. Zanzibar juga memperoleh kemerdekaannya pada tahun 1962 tetapi dikuasai oleh pasukan dari Tanganyika yang menyerbu dan membantai sejumlah besar umat Islam. Malawi memperoleh kemerdekaannya pada tahun 1964 dan Mozambik merdeka pada tahun 1974 setelah perjuangan bersenjata yang panjang dan berlarut-larut.

Kemerdekaan disambut baik oleh seluruh rakyat Afrika. Di sini akhirnya mereka bebas untuk memetakan jalan mereka melalui sejarah dan mengambil tempat mereka dalam kesopanan bangsa-bangsa. Namun, karena warisan pemerintahan kolonial, umat Islam di wilayah tersebut menghadapi tantangan khusus di bidang pendidikan, budaya, dan teknologi. Kesulitannya bervariasi dari satu negara ke negara lain tetapi ada juga benang merah yang mengalir melaluinya.

Keamanan telah menjadi masalah bagi orang-orang di Tanduk Afrika. Perang berkepanjangan antara Eritrea dan Ethiopia memakan korban. Sejak 1990-an, Somalia dilanda invasi asing dan ketidakstabilan internal sehingga tidak mungkin merekonstruksi kehidupan sipil. Kekacauan berkuasa. Rakyat menderita. Situasinya jauh dari stabil bahkan sampai tulisan ini dibuat.

Pendidikan telah menjadi tantangan berkelanjutan bagi umat Islam. Pemerintahan kolonial menciptakan sistem pendidikan yang jelas-jelas lebih mengutamakan mereka yang bersekolah di sekolah-sekolah misionaris daripada lulusan sekolah-sekolah Al-Qur’an. Disparitas pendidikan terus berlanjut hingga saat ini dan tercermin dari jumlah lulusan perguruan tinggi. Anak-anak Muslim lulus dalam jumlah yang jauh lebih sedikit daripada yang dijamin oleh jumlah mereka. Lingkaran setan kemiskinan dan kurangnya pendidikan telah berdampak buruk di Mozambik, Somalia dan Malawi. Kaum Muslim menghadapi tantangan ganda: Bagaimana mengajari anak-anak mereka Al-Qur’an dan ilmu-ilmu Islam dan pada saat yang sama maju dalam ilmu-ilmu sekuler dan teknologi untuk bersaing dengan penduduk lainnya. Ini adalah tantangan yang sama yang dihadapi umat Islam dimanapun mereka tinggal sebagai minoritas politik atau budaya.

Afrika adalah benua yang tangguh. Itu telah bertahan dan telah selamat dari beberapa tragedi terburuk yang dialami umat manusia. Kaum Muslim di Afrika Timur, warga negara masing-masing, menyadari bahwa masa lalu adalah masa lalu dan menatap masa depan. Ada penekanan pada pendidikan modern. Pendaftaran Muslim di sekolah dan universitas meningkat. Di Uganda, misalnya, Universitas Muslim Uganda didirikan di Mbale dengan bantuan pemerintah Uganda dan Organisasi Konferensi Islam. Di Tanzania sekuler, Muslim memiliki kehadiran yang terhormat di legislatif dan yudikatif. Ada banyak organisasi Islam di masing-masing negara di Afrika Timur. Bantuan dari negara-negara Teluk yang kaya minyak telah membantu beberapa sekolah. Partisipasi haji dari Swahel semakin meningkat. Hukum Pribadi Muslim diterima sebagai sumber yurisprudensi bagi umat Islam di sebagian besar negara Afrika Timur. Hukum itu sendiri sedang mengalami pengawasan terus-menerus untuk menerapkannya pada era teknologi modern. Ada harapan bahwa bagian penting dari dunia Islam ini akan berhasil mengatasi kesulitan politik, pendidikan dan budayanya, bangkit pada kesempatan itu dan secara kreatif berkontribusi pada komunitas manusia yang lebih luas. 


Share untuk Dakwah :