Sejarah Mansa Musa dari Kerajaan Islam Mali

Share untuk Dakwah :

Mencakup wilayah seluas lebih dari setengah juta mil persegi, kerajaan Mali tidak diragukan lagi adalah salah satu yang terkaya dan paling makmur di dunia pada abad ke- 14 . Wilayahnya menyentuh Samudera Atlantik di sebelah barat dan memanjang sampai ke tikungan Sungai Niger di sebelah timur. Dari utara ke selatan, ia mencakup seluruh petak tanah di selatan Sahara hingga hutan tropis yang lebat di Afrika khatulistiwa. Kerajaan itu kaya akan emas, garam, kacang cola, dan gading, yang sangat diminati di pasar Mediterania. Tapi yang terpenting, itu diberkahi dengan penguasa yang berbakat dan berpandangan jauh ke depan seperti Mansa Musa.

Dari sudut pandang kami, elemen penting di Mali adalah bahwa itu adalah Muslim. Fakta ini membuatnya menjadi bagian integral dari dunia Islam yang luas. Perdagangan dan ide mengalir bebas antara Mali, Afrika Utara, Spanyol, Mesir, dan Arab. Pedagang Muslim memenuhi padang pasir dengan karavan mereka yang membawa pekerjaan kuningan dari Spanyol, brokat dari Mesir, batu mulia dari India dan kembali dengan emas, garam, kacang cola, dan gading. Yang lebih penting adalah aliran ide dan cendekiawan. Orang Afrika pergi ke Mekah untuk haji dan membawa kembali buku-buku yang ditulis di Baghdad, Kairo dan Kairouan. Para ahli hukum dan ulama Islamsangat diminati di pusat-pusat pembelajaran Sijilmasa, Timbaktu, Mali dan Ghana. Tentara Afrika adalah bagian dari tentara Muslim di Spanyol, Mesir dan India. Mali dengan demikian menjadi bagian dari mosaik Islam yang menyumbangkan kekayaan dan sumber dayanya bagi kemakmuran Asia dan Eropa.

Mali disebut dalam bahasa Arab sebagai Mallel. Itu dihuni oleh Mandinka yang mengaku sebagai keturunan Bilal ibn Rabah, sahabat Nabi dan Muadzin pertama Islam. Bilali Banuma adalah nama yang diberikan kepada Bilal dalam bahasa Mandinka. Pengaruh Islam di Mali sejak abad ke-7 dan seterusnya dikonfirmasi oleh tradisi lisan, yang menjadi dasar bagi banyak bukti sejarah di Afrika, hingga saat ini para sarjana menemukan perpustakaan-perpustakaan besar di Timbaktu dan Jenne. Sejarawan Muslim seperti Ibn Hisham dan Al Yaqubi (abad ke-9 ) , Al Bakri (abad ke-11 ) dan Ibn Khaldun (abad ke-14 ) telah mencatat penetrasi Islam di wilayah Mali.

READ  Sejarah Peradaban Mesir Kuno

Dorongan awal untuk konsolidasi politik di antara suku Mandinka berasal dari penemuan emas di tambang yang terletak di Bure. Kekayaan, ukuran surplus energi manusia, adalah mesin utama sentralisasi politik. Hanya keyakinan, unsur transendental dalam upaya kolektif manusia, yang melampaui kekayaan dalam hal ini. Untuk melindungi karavan yang membawa emas, asosiasi pemburu lokal dibentuk. Ini adalah pengelompokan militer longgar yang diarahkan pada tujuan bersama, yaitu perlindungan jalur perdagangan. Baru pada masa pemerintahan Sundiata, Mandinka membentuk persatuan politik yang melahirkan Mali.

Sundiata, yang memerintah dari tahun 1230-1255, dikenal dalam bahasa Mandinka sebagai Mari-Djata. Menurut beberapa sumber, Sundiata lahir dari keluarga Muslim. Menurut orang lain, seperti Ibnu Khaldun, ia menerima Islam sebagai orang dewasa. Mandinka berada di bawah tekanan militer terus menerus dari suku saingannya, Susus. Pada tahun 1230, dalam serangkaian pertempuran militer, Sundiata mengalahkan Sumangru, raja Susus. Setelah kemenangan yang menentukan ini, para raja dan pemimpin Mandinka berkumpul dan bersumpah setia kepada Sundiata. Tradisi mencatat bahwa Sundiata mengenakan busana muslim pada kesempatan bersejarah ini. Sejak saat itu Islam adalah untuk memberikan kekuatan kohesif universal untuk Mandinka, melampaui kesetiaan mereka kepada suku dan wilayah. Kekaisaran Mali lahir.

Mansa Uli menggantikan ayahnya Sundiata. Kata Mansa (atau Mansu ) dalam bahasa Mandinka berarti raja, Uli adalah pengucapan lokal dari Ali (r). Uli memperluas perbatasan Mali ke segala arah. Di sebelah utara, ia menambahkan pusat perdagangan penting Walata dan Timbaktu. Di sebelah timur, dia menambahkan Gao. Ke barat, ia memperluas ke Senegal dan Gambia, mencapai Samudera Atlantik. Mali dengan demikian menjadi pemilik jalur perdagangan utara-selatan serta timur-barat dan gudang pusat-pusat pembelajaran penting.

Setelah Mansa Uli (w. 1285), Mali mengalami masa pergolakan karena masalah suksesi. Ketika pergolakan mereda, Mansa Musa, mungkin raja Mali yang paling cakap dan terkenal, naik tahta pada tahun 1307. Mansa Musa (1307-1337) mengkonsolidasikan administrasi negara, mendorong perdagangan dan melindungi jalur perdagangan. Pada 1324, dia melakukan haji. Menurut Ibn Khaldun, dia membawa serta rombongan 12.000 orang. (Beberapa penulis mengklaim rombongannya sebanyak 72.000). Orang Mali kaya dan membawa persediaan emas yang berlimpah. Mereka menghabiskan begitu banyak selama perjalanan mereka sehingga harga emas jatuh di Afrika Utara dan Mesir dan harga komoditas meningkat, menyebabkan inflasi yang cukup besar.

READ  Bani Umayyah, sejarah awal Kekhalifahan dan proses keruntuhannya

Sekembalinya dari haji, Mansa Musa singgah di Kairo dan Kairouan, membeli sejumlah besar buku dan kembali ke rumah ditemani oleh ahli hukum Maliki, administrator dan ulama Al-Qur’an. Dia kaya diberkahi universitas-universitas Afrika di Walata, Timbaktu dan Gao, membangun masjid, beasiswa dilindungi, mendorong pendidikan massal dan menjalin hubungan lebih dekat dengan kekuatan Muslim Afrika Utara dan Sultan Mamluke Mesir, Nasiruddin Muhammad (1309-1340).

Mansa Musa dikenal dalam sejarah sebagai orang yang saleh, cendekiawan, pelindung yang murah hati, dan penguasa yang berpandangan jauh ke depan. Secara kronologis, Mansa Musa memerintah kurang dari seratus tahun setelah jatuhnya Bagdad (1258) dan kehancuran total Asia Tengah dan Persia oleh bangsa Mongol. Pada awal abad ke-14 , hanya ada tiga bagian dunia Muslim yang memiliki kemiripan kekuatan politik dan ekonomi. Ini adalah Mesir Mamluk, Kekaisaran Mali dan Kesultanan Delhi. Persia baru saja pulih di bawah Ghazan Agung dan Ottoman hanya dalam keadaan baru lahir kebangkitan global mereka.

Kita tahu banyak tentang status Islam di Mali melalui tulisan-tulisan Ibnu Batutah (1304-1377), pengelana besar dunia, yang mengunjungi wilayah itu pada tahun 1354. Ibnu Batutah bertemu dengan penguasa negara, tinggal bersama para ahli hukum dan orang biasa sama dan melalui wawasannya yang tajam menganalisis masyarakat dan budayanya. Menurut Ibnu Batutah, orang-orang Afrika tepat waktu dalam melaksanakan salat , sangat teliti dalam mematuhi aturan kebersihan dan saling bersaing dalam memberikan zakat . Menghafal, belajar dan membaca Al-Qur’an dihormati dan didorong. Puisi dan budaya berkembang. Dan wanita menikmati kebebasan bermartabat yang tiada bandingnya di dunia Islam pada waktu itu.

Beberapa sarjana, seperti Ivan Van Sertima dalam bukunya, They Came Before Columbus , menyatakan bahwa orang Afrika adalah yang pertama kali menemukan Amerika. Penelitian terbaru ke dalam catatan sejarah periode telah mengkonfirmasi pernyataan ini. Sejarawan Shihabuddin Abul Abbas Ahmed (1300-1384) menggambarkan penjelajahan Mali di Samudra Atlantik dalam bukunya, Masalik al absar fi mamalik al amsar(Jalan raya bagi mereka yang memiliki penglihatan dan sedang mencari, di provinsi-provinsi kerajaan). Bukti empiris untuk mendukung kontak pra-Columbus antara Afrika dan Amerika berlimpah. Patung Afrika di Hindia Barat adalah replika karya serupa di Afrika Barat. Arus laut dari pantai Sene-Gambia ke Hindia dan pantai Brasil akan membuat perjalanan seperti itu masuk akal. Tetapi kehadiran arus laut saja tidak membawa peristiwa sejarah yang monumental seperti penemuan sebuah benua. Peristiwa semacam itu membutuhkan pandangan jauh ke depan, perencanaan, dan yang paling penting, modal dan sumber daya material. Mali memiliki sumber daya yang melimpah. Itu sangat kaya, bahkan bisa mengganggu suplai uang di dunia Mediterania. Itu memiliki persediaan kayu yang melimpah di wilayah Sene-Gambia untuk membangun kapal besar. Itu memiliki sumber daya manusia yang luar biasa di kerajaan yang luas dan berjauhan. Dan para penguasanya berpandangan jauh ke depan dengan visi global. Jika orang Afrika memang mengunjungi benua Amerika, itu pasti selama periode Mansa Musa.


Share untuk Dakwah :