Sejarah Kerajaan Saba dan Ratu Sheba

Sejarah Kerajaan Saba dan Ratu Sheba

Share untuk Dakwah :

Sejarah Kerajaan Saba. Saba (juga di kenal sebagai Sheba) adalah sebuah kerajaan di Arabia selatan (wilayah Yaman modern) yang berkembang antara abad ke-8 SM dan 275 M ketika ditaklukkan oleh Himyarites tetangga. Meskipun ini adalah tanggal yang paling umum diterima, berbagai ahli berpendapat untuk kronologi yang lebih panjang atau lebih pendek dengan tanggal paling awal dari c. 1200 SM; paling setuju dengan syarat c. 275 CE.

Kerajaan ini mungkin paling dikenal saat ini dari narasi alkitabiah dalam Kitab Raja-raja 10:1-13 dan II Tawarikh 9:1-12 tentang kunjungan Ratu Syeba kepada Raja Salomo atau Nabi Sulaiman ; sebuah cerita juga diceritakan, meskipun dengan perbedaan yang signifikan, dalam Targum Sheni Aram , Quran (Sura 27), dan Kebra Negast Ethiopia (meskipun ini terakhir menempatkan Sheba di Ethiopia Afrika, bukan Arabia selatan). Ratu Sheba juga dirujuk dalam kitab-kitab Perjanjian Baru Kristen Matius (12:42) dan Lukas (11:31), dan Saba muncul dalam kitab-kitab Perjanjian Lama lainnya (di antaranya, Ayub 1:13-15, Yesaya 45:14, dan Yoel 3:4-8) dan Quran (Sura 34).

Namun, pada masa jayanya, Saba dikenal sebagai kerajaan kaya yang tumbuh kaya melalui perdagangan di sepanjang Rute Dupa antara Arabia selatan dan pelabuhan Gaza di Laut Mediterania . Sebagian besar referensi alkitabiah dan quran – termasuk kisah ratu terkenal – merujuk pada kekayaan dan kesuksesan Saba dalam perdagangan.

Sebelum abad ke-8 SM, perdagangan di daerah tersebut tampaknya telah dikendalikan oleh bangsa Minean dari kerajaan Ma’in tetapi c. 950 SM Sabeans mendominasi wilayah dan pajak barang-barang menuju utara dari tetangga selatan mereka Hadramaut, Qataban, dan pelabuhan Qani. Perdagangan Sabean menderita selama Dinasti Ptolemeus Mesir ( 323-30 SM) ketika Ptolemies mendorong rute laut melalui perjalanan darat, dan prestise Saba menurun sampai mereka ditaklukkan oleh Himyarites tetangga.

Ratu Sheba dari Kerajaan Saba

Diidentifikasi sebagai Sheba, Saba adalah kerajaan ratu yang melakukan perjalanan ke Yerusalem untuk mengalami secara langsung kebijaksanaan Raja Salomo/ Nabi Sulaiman (c. 965-931 SM) dari Israel . Dalam kisah alkitabiah, dia membawakannya hadiah 120 talenta emas (sekitar $3.600,000.00) di antara hadiah lainnya (I Raja-raja 10:10). Hadiah mewah ratu akan sesuai dengan kekayaan monarki Sabean, yang legendaris, tetapi tidak ada bukti di luar Alkitab , dan karya-karya selanjutnya disebutkan, bahwa dia pernah ada.

Kisah dalam Targum Sheni , terjemahan Aram dari Kitab Ester dengan komentar, adalah versi yang sangat indah dari kunjungannya, dan versi ini, dengan beberapa perbedaan, diulangi dalam Quran, yang diperkirakan ditulis kemudian. Kisah tersebut kemudian muncul di Ethiopian Kebra Negast yang menambahnya dengan menyuruh Sulaiman merayu ratu yang kemudian melahirkan seorang putra yang nantinya akan mengangkut Tabut Perjanjian dari Yerusalem ke Ethiopia.

Identifikasi Ratu Sheba dengan Kerajaan Saba telah menyebabkan beberapa orang menyimpulkan bahwa dia adalah seorang ratu Ethiopia dari Afrika tengah karena ada Saba di Afrika yang tampaknya secara linguistik, atau setidaknya secara budaya, terkait dengan kerajaan di Arab. Apakah dia ada atau tidak tidak dapat dijawab, tetapi kemungkinan besar jika ratu seperti itu memang ada c. 970-931 SM, dia berasal dari wilayah Arabia selatan yang tumbuh kaya pada waktu itu dari Rute Dupa yang dikuasainya.

Rute Dupa & Saba

Rute Dupa (juga dikenal sebagai Rute Rempah-rempah) adalah jalur yang diambil oleh pedagang dari Arabia selatan ke pelabuhan Gaza di Mediterania. Rute perdagangan ini paling menguntungkan antara abad ke-8/7 SM dan abad ke-2 M, tetapi didirikan lebih awal dan masih digunakan kemudian. Rute Dupa menempuh jarak 1.200 mil (1.931 km) dan membutuhkan waktu 65 hari untuk menempuh satu arah. Kafilah akan berhenti di kota yang berbeda di penghujung hari, bertukar barang dan mengistirahatkan unta mereka, dan melanjutkan keesokan paginya.

Meskipun banyak barang melewati rute ini, yang paling berharga adalah pengiriman kemenyan dan mur. Pantai Arabia selatan membudidayakan aromatik ini dari getah pohon tetapi juga tampaknya memiliki akses ke yang lain dari India melalui pelabuhan Qani (juga diberikan sebagai Qana dan Qade, Bi’r ` Ali modern , Yaman timur). Barang diangkut dari kerajaan pesisir utara ke Ma’in dan dari sana seterusnya ke Gaza.

Shivta
Shivta

Pedagang yang paling sukses di rute ini adalah Nabateans (terkenal saat ini karena ibu kota mereka Petra di Yordania ) yang mampu mengalahkan pesaing mereka melalui kontrol pasokan air. Orang Nabatean menggali sumur yang berisi air hujan dan kemudian menyamarkannya sehingga hanya anggota karavan mereka yang bisa mengenali dan memanfaatkannya. Hal ini memungkinkan mereka untuk melakukan perjalanan lebih cepat, dan murah, karena mereka tidak harus berhenti di kota besar atau kecil untuk menukar air. Belakangan, orang-orang Nabatean menjadi sangat kaya sehingga mereka mampu menguasai kota-kota penting di sepanjang rute seperti Avdat, Haluza, Mamshit, dan Shivta, yang semuanya menjadi pusat perdagangan yang berkembang dengan sendirinya.

READ  Sejarah Jatuhnya Al Quds Yerusalem oleh tentara Salib

Orang-orang Nabatean dan lainnya yang mendapat keuntungan dari rute-rute tersebut tidak dapat melakukannya tanpa pusat distribusi pusat, dan, pada awalnya, ini tampaknya adalah Kerajaan Ma’in tempat orang-orang Minean mengendalikan perdagangan dupa. Sabeans of Saba sudah berada di wilayah yang sama dengan Ma’in saat ini dan kemungkinan besar berpartisipasi dalam perdagangan tetapi tidak sampai c. 950 SM bahwa Kerajaan Saba mendominasi perdagangan dan baru pada abad ke-8 SM mereka memegang kendali dengan kuat.

Kebangkitan Negeri Kerajaan Saba

Sabeans menggantikan Mineans dalam mengatur perdagangan dan dengan cepat menjadi kerajaan terkaya di Arabia selatan. Barang dikirim dari Saba ke Babel dan Uruk di Mesopotamia , ke Memphis di Mesir, dan ke Byblos , Sidon , dan Tirus di Levant dan, dari pelabuhan di Gaza, lebih jauh lagi. Pada masa pemerintahan raja Asyur Sargon II (722-705 SM), rute perdagangan mereka membutuhkan izinnya untuk beroperasi di wilayahnya dan meluas melalui tanah Asyur. Orang Mesir telah berdagang dengan tanah Punt (Negara Puntland Somalia modern) sejak Dinasti ke-5 mereka (c. 2498-2345 SM), serta tetangga selatan mereka Nubia tetapi sejak itu memulai perdagangan dengan Arabia selatan. Emas dari Nubia melakukan perjalanan ke utara ke ibu kota Mesir di Memphis dan kemudian melalui darat ke timur dan selatan ke Saba.

Raja-raja Sabean (dikenal sebagai mukarribs ) naik ke tampuk kekuasaan dan menugaskan proyek-proyek pembangunan besar dari ibu kota mereka di Ma’rib (sekarang Sana’a, Yaman). Yang paling terkenal dari proyek ini adalah Bendungan Ma’rib, bendungan tertua yang diketahui di dunia, menghalangi jurang Dhana (Wadi Adanah). Jurang pegunungan akan banjir selama musim hujan dan bendungan dibangun untuk mengendalikan dan mengalihkan air ke pertanian dataran rendah di lembah.

Bendungan Ma'rib
Bendungan Ma’rib

Irigasi lahan pertanian ini begitu sukses sehingga Saba secara konsisten disebut sebagai “negara hijau” oleh sejarawan kuno seperti Pliny the Elder (c. 23-79 M) yang menyebut wilayah Arabia Eudaemon (“Arab yang Beruntung”), sebuah istilah kemudian digunakan oleh orang Romawi sebagai ” Arab Felix “. Bendungan, yang dianggap sebagai salah satu prestasi rekayasa terbesar dunia kuno, dibangun di bawah pemerintahan Mukarrib Sabean Yatha ‘ Amar Watta I (c. 760-740 SM).

Ekonomi bergantung pada perdagangan Rute Dupa tetapi juga pada pertanian . Bendungan Marib menyediakan irigasi yang begitu banyak ke ladang sehingga tanaman berlimpah dan dipanen dua kali setahun. Tanaman ini adalah kurma, barley, anggur, millet, gandum, dan berbagai macam buah-buahan. Anggur ditekan dari buah anggur dan diekspor serta dikonsumsi secara lokal. Tanaman yang paling penting, bagaimanapun, adalah pohon-pohon yang getahnya memberikan orang-orang dengan aroma kemenyan dan mur yang membuat kerajaan begitu kaya. Sejarawan Strabo (abad ke-1 M) menulis:

Dengan perdagangan aromatik ini baik Saba dan Gerrhaei telah menjadi yang terkaya dari semua suku, dan memiliki sejumlah besar barang tempa emas dan perak , seperti sofa, tripod, baskom, wadah minum, yang harus kita tambahkan kemegahan rumah mereka yang mahal; karena pintu, dinding, dan atapnya bertahtakan gading, emas, perak, dan batu permata. ( Geografi , XVI.4)

Meskipun Strabo menulis jauh kemudian, Saba tampaknya telah menikmati tingkat kemakmuran yang tinggi setidaknya sejak abad ke-7 SM jika tidak lebih awal. Kota-kota besar menjulang melintasi lanskap dan kuil-kuil batu didirikan di kota-kota ini dan juga di luar tembok mereka. Kuil di luar kota digunakan oleh pedagang dan suku nomaden dan kuil di dalam tembok hanya diperuntukkan bagi warga kota itu. Raja tampaknya juga seorang imam besar dan akan memimpin festival keagamaan dan mengawasi operasi kuil .

READ  Ibnu Batutah dan Kisah perjalananya keliling Dunia

Agama Kerajaan Saba

Agama orang-orang dalam banyak hal mirip dengan Mesopotamia. Para dewa dianggap telah menciptakan dunia dan manusia dan memberi mereka semua hadiah yang baik. Dewa bulan Sabean Almakah adalah raja para dewa dan dalam banyak hal mirip dengan dewa bulan Mesopotamia Nanna (juga dikenal sebagai Sin, Nannar, Nanna-Suen), salah satu dewa tertua di jajaran Mesopotamia . Di kerajaan tetangga Hadramaut, sebenarnya, Almakah dikenal dengan nama Mesopotamia Sin. Kuil terbesar di Saba – yang dikenal sebagai Mahram Bilqis, dekat ibu kota Ma’rib – didedikasikan untuk Almakah dan dihormati sebagai situs suci di wilayah tersebut lama setelah Kerajaan Sabean sendiri pergi.

Permaisuri (atau putri) Almakah adalah Syamsh, dewi matahari, yang berbagi banyak atribut dewa matahari Mesopotamia Utu-Shamash , salah satu dewa tertua dari jajaran Mesopotamia yang berasal dari sekitar tahun. 3500 SM. Dewa-dewa lain dari jajaran Sabean, yang sangat sedikit diketahui, tampaknya hanya merupakan aspek Almakah dan Syamsh atau Almakah saja. Dewa Sabean ini, seperti di tempat lain di dunia kuno, masing-masing memiliki bidang keahliannya sendiri, dan persembahan akan diberikan kepada mereka oleh pemohon yang mencakup dupa, ternak, dan sebidang tanah. Ada kemungkinan bahwa, seperti di Mesir, praktik ini akan menghasilkan kelas imam yang sangat kaya.

Mahram Bilqis
Mahram Bilqis

Tidak diketahui bagaimana para imam melakukan tugas mereka atau apakah ada kelas imam, meskipun diasumsikan ada. Jika demikian, para imam kemungkinan besar akan mengikuti model yang sama yang terlihat di Mesopotamia dan Mesir, di mana para imam dan pendeta merawat para dewa di kuil-kuil mereka dan melayani mereka, bukan kepada orang-orang. Seperti di peradaban lain, Sabeans percaya bahwa para dewa adalah teman tetap mereka sepanjang hidup dan ke dunia yang akan datang setelah kematian .

Orang-orang kemudian akan menjalin hubungan pribadi mereka sendiri dengan dewa-dewa mereka dan kemungkinan besar hanya terlibat dalam ibadah umum selama festival. Orang-orang percaya pada ramalan dan bahwa para dewa dan, mungkin, roh orang mati, dapat mengirim pesan kepada yang hidup. Orang mati dibalsem dan dikubur dengan barang-barang kuburan setelah diurapi dengan mur, dan kemenyan dibakar di kuil-kuil, tetapi di luar itu, sedikit yang diketahui tentang praktik keagamaan Sabeans.

Meskipun Sabean melek huruf, mereka meninggalkan sangat sedikit sejarah tertulis. Cendekiawan Kenneth A. Komentar dapur:

Begitu raja-raja Saba, Ma’in, dan di tempat lain mulai membangun arsitektur monumental – terutama kuil batu – mereka segera mulai menghiasinya dengan teks-teks monumental yang sesuai, seringkali dalam huruf Arab Selatan Kuno yang cukup besar. Tapi (tidak seperti Mesir dan Asyur ), menariknya, adegan dan relief memainkan peran yang sangat kecil, dan tampaknya menghilang setelah awal abad ke-8 SM, hanya menyisakan teks. (Millard, 182)

Akan tetapi, teks-teks ini adalah penahbisan bait suci, keputusan kerajaan, dan tindakan pengadilan; mereka bukan sejarah. Mereka tidak menerangi praktik atau kepercayaan agama, kehidupan dan pencapaian raja, kelahiran dan aktivitas para dewa, dan bagaimana dewa berinteraksi dengan alam fana atau aspek budaya apa pun di luar informasi paling dasar. Jika teks-teks itu disertai dengan ilustrasi dalam relief, itu mungkin memperluas maknanya tetapi, seperti yang diamati oleh Kitchen, tidak. Mereka, bagaimanapun, menguraikan pemerintahan dasar raja-raja dan kampanye militer yang memperluas pengaruh Sabean di akhir abad ke-6.

Penaklukan & Diplomasi Militer

Ada 31 makarrib antara pemerintahan Yatha’ Amar Watta I dan orang yang dianggap terbesar dari raja Sabean, Karib’il Watar (abad ke-7/6 SM). Karib’il Watar adalah penguasa pertama yang memerintah di bawah gelar Malik (diterjemahkan sebagai ‘raja’) daripada sebutan makarrib sebelumnya ; raja masa depan Saba akan melanjutkan praktik ini.KARIB’IL WATAR ADALAH PENGUASA PERTAMA YANG MEMERINTAH DENGAN GELAR MALIK (DITERJEMAHKAN SEBAGAI ‘RAJA’).

Malik Karib’il Watar diberi julukan “Dia yang Menghancurkan Bangunan” dalam kampanye militernya melawan Kerajaan Awsan dan juga dikenal sebagai “Dia yang Melaksanakan Kehendak El” setelah pembantaiannya terhadap suku-suku nomaden dan penetapan perbatasan Saba. The “El” dalam julukan terakhir ini mengacu pada dewa Almakah. Mengikuti kehendak ilahi Almakah, Malik Karib’il Watar membantai ribuan orang di Awsan dan kemudian menyerbu Ma’in di mana dia membunuh orang-orang Minean dalam jumlah yang sama dan kemudian memberlakukan upeti kepada mereka yang selanjutnya memperkaya kuil besar dewa di dekat ibu kotanya.

READ  Kebangkitan Islam di jazirah Arab Menandai Munculnya Budaya Intelektual baru

Jika benar bahwa raja Saba juga adalah imam besar dewa, maka tindakan ini akan membuat Malik Karib’il Watar sangat kaya. Bagaimanapun raja diuntungkan secara pribadi, bagaimanapun, tidak diragukan lagi Kerajaan Saba sangat diuntungkan dari perang ini; kerajaan secara teratur direferensikan karena kekayaannya yang mewah. Kafilah-karavan dari Qataban selatan dan Hadramwat, yang harus berhenti di Saba dalam perjalanan mereka ke utara, diharuskan membayar pajak yang sangat tinggi atas barang-barang mereka ke Almakah, sebagaimana dibuktikan melalui keluhan-keluhan para pedagang yang telah dilestarikan ini.

Tolak & Gugur

Saba terus berkembang sampai Dinasti Ptolemeus Mesir mulai menyukai jalur air untuk perdagangan daripada jalur darat. Perjalanan laut dan sungai bukanlah hal baru dan sebenarnya disukai oleh peradaban kuno karena seseorang dapat melakukan perjalanan lebih cepat di air daripada di darat. Perdagangan naik dan turun Sungai Nil dan melintasi Laut Merah telah berlangsung selama ribuan tahun saat ini dan terlibat di sepanjang ketinggian Rute Dupa. Apa yang tiba-tiba membuat perbedaan bagi Saba adalah keputusan Mesir untuk memotong perantara dan berhubungan langsung dengan kota pesisir Qani.

Alih-alih barang mengalir masuk dan keluar Mesir melalui Alexandria -Gaza, sebuah tongkang Mesir sekarang dapat berlayar menyusuri Laut Merah, di sekitar pantai selatan Arabia antara Punt di Afrika dan Qataban di Arabia, dan tiba di Qani untuk berdagang langsung dengan pedagang dari Timur Jauh; Saba tidak lagi diperlukan. Pada masa pemerintahan Ptolemy II Philadelphus (285-246 SM), koloni Mesir didirikan di pantai barat Laut Merah yang dapat dengan mudah melakukan perdagangan dengan Qataban, Hadramaut, dan Qani di pantai selatan Arab tanpa pernah mengganggu kerajaan di pedalaman. . Saba mulai menurun seiring dengan Rute Dupa yang membuatnya kaya.

Rute Perdagangan Helenistik, 300 SM
Rute Perdagangan Helenistik, 300 SM

Namun, akhir dari Saba bukanlah penurunan ekonomi, tetapi penaklukan militer . Orang Himyar di wilayah sekitar Raidan di Jazirah Arab mulai mendapatkan kekuasaan, mungkin melalui perdagangan, c. 200 M dan menaklukkan tetangga mereka di Qataban. Setelah mereka mengkonsolidasikan kekuasaan mereka, mereka kemudian menyalakan Saba yang jatuh c. 275 M, dan kemudian Hadramaut direbut c. 300 M. Raja Himyarite mengambil gelar “Raja Saba dan Raidan”, menolak politeisme, dan memeluk Yudaisme . Sebagai misionaris Kristen membuat lebih banyak orang yang bertobat di wilayah tersebut, raja-raja Himyarite meluncurkan kebijakan penganiayaan dan mungkin telah membantai ribuan orang Kristen. di c. 525 CE kerajaan Kristen Aksum di Afrika menyerbu dan menaklukkan Himyarites, mendirikan Kristen .

di c. 575 CE bendungan Ma’rib gagal dan Saba dibanjiri. Al-Qur’an mengaitkan banjir dengan tindakan Tuhan (Surat 34:15-17) sebagai hukuman bagi Sabeans yang menolak menerima hadiahnya. Jika demikian, hukuman tersebut sangat berat dan mengakibatkan ditinggalkannya kota-kota karena orang-orang terpaksa meninggalkan daerah itu atau kelaparan. Penjelasan yang lebih rasional untuk kegagalan bendungan hanyalah usia dan kurangnya pemeliharaan, meskipun legenda sekuler mengklaim itu karena tikus melemahkan penyangga bendungan dengan mengunyahnya.

Saba sebagai sebuah kerajaan sudah lama hilang pada saat bendungan itu runtuh, tetapi banjir memastikan bahwa sejarah budaya yang koheren akan terhapus untuk generasi mendatang. Invasi Arab abad ke-7 M, mendirikan Islam , semakin mengaburkan sejarah Sabean yang baru mulai menarik minat para cendekiawan dan arkeolog pada abad ke-19. Pada puncaknya, bagaimanapun, Saba adalah salah satu kerajaan terbesar di zaman kuno dan memerintah atas tanah yang, bagi banyak orang, dianggap diberkati oleh para dewa.


Share untuk Dakwah :

Tinggalkan komentar