Laksamana Zheng He

Sejarah dan Biografi Laksamana Zheng He seorang Laksamana Muslim Cina

Share untuk Dakwah :

Melalui tujuh pelayaran penemuannya ke Barat, Laksamana Zheng He membantu mengubah Tiongkok menjadi kekuatan global pada abad ke-15.

Sedikit yang diketahui oleh ahli geografi Muslim terkenal, Ibnu Battuta , bahwa sekitar 22 tahun setelah kunjungan bersejarahnya ke Tiongkok, Dinasti Mongol (disebut Dinasti Yuan di Tiongkok) akan terlempar. Dinasti Ming (1368 – 1644) akan dimulai. Seorang anak laki-laki Muslim akan membantu seorang pangeran Cina. Pangeran itu akan menjadi kaisar dan anak laki-laki itu akan tumbuh menjadi “Laksamana Armada Tiongkok”.

Namanya… Zheng He . Kapal-kapal yang akan dia berlayar melintasi Samudra Hindia akan menelusuri kembali beberapa rute yang sama yang diambil oleh Ibnu Battuta, tetapi dia akan berada di kapal besar yang disebut “junks”. Dia akan pergi ke Afrika Timur, Makkah, Teluk Persia, dan melintasi Samudra Hindia.

Berbicara tentang navigator pertama di dunia dan nama Christopher Columbus atau Vasco da Gama melintas di benak orang Barat. Sedikit yang diketahui adalah prestasi luar biasa yang telah dicapai oleh seorang Muslim Tionghoa Laksamana Zheng He (1371-1433) beberapa dekade sebelum dua petualang Eropa itu.

Yayasan Teknologi Sains dan Peradaban menelusuri kembali rute laksamana Tiongkok abad ke-15, Zheng He, yang mungkin merupakan petualang terkemuka di negara itu. Seorang Muslim dan seorang pejuang, Laksamana Zheng He membantu mengubah Tiongkok menjadi negara adidaya di kawasan itu, dan mungkin di dunia, pada masanya.

Pada tahun 1405, Laksamana Zheng He terpilih untuk memimpin ekspedisi angkatan laut terbesar dalam sejarah hingga saat itu. Selama 28 tahun berikutnya (1405-1433), dia memimpin tujuh armada yang mengunjungi 37 negara, melalui Asia Tenggara ke Afrika dan Arab yang jauh. Pada tahun-tahun itu, China sejauh ini memiliki kapal terbesar saat itu. Pada 1420, angkatan laut Ming mengerdilkan gabungan angkatan laut Eropa.

Ma He, demikian dia awalnya dikenal, lahir pada tahun 1371 dari keluarga miskin etnis Hui (Muslim China) di Provinsi Yunnan, China Barat Daya. Kakek dan ayah anak laki-laki itu pernah melakukan ziarah darat ke Makkah. Perjalanan mereka berkontribusi banyak pada pendidikan Ma muda. Dia dibesarkan berbicara bahasa Arab dan Cina, belajar banyak tentang dunia di barat dan geografi serta adat istiadatnya.

READ  Sebab sebab Runtuhnya Kekhalifahan Cordoba Andalusia Spanyol

Direkrut sebagai pelayan yang menjanjikan untuk rumah tangga Kekaisaran pada usia sepuluh tahun, Ma ditugaskan dua tahun kemudian sebagai pengiring Adipati Yan, yang kemudian akan merebut tahta sebagai kaisar Yong Le. Ma menemani Adipati dalam serangkaian kampanye militer yang sukses dan memainkan peran penting dalam merebut Nanjing, ibu kota saat itu. Dengan demikian, Ma dianugerahi komando tertinggi Badan Rumah Tangga Kekaisaran dan diberi nama keluarga Zheng.

Kaisar Yong Le mencoba meningkatkan prestisenya yang rusak sebagai perampas kekuasaan dengan menunjukkan kekuatan China di luar negeri, mengirimkan armada spektakuler dalam pelayaran besar dan dengan membawa duta besar asing ke istananya. Dia juga menempatkan perdagangan luar negeri di bawah monopoli Kekaisaran yang ketat dengan mengambil kendali dari pedagang Tionghoa perantauan. Komando armada diberikan kepada Zheng He kesayangannya, sosok mengesankan yang dikatakan memiliki tinggi lebih dari delapan kaki.

Armada besar kapal besar, dengan sembilan tiang dan diawaki oleh 500 orang, masing-masing berlayar pada Juli 1405, setengah abad sebelum pelayaran Columbus ke Amerika. Ada kapal harta karun besar dengan panjang lebih dari 300 kaki dan lebar 150 kaki, yang terbesar memiliki panjang 440 kaki dan lebar 186 kaki, mampu membawa 1.000 penumpang. Sebagian besar kapal dibangun di galangan kapal Dragon Bay dekat Nanjing, yang sisa-sisanya masih bisa dilihat sampai sekarang.

Armada pertama Laksamana Zheng He termasuk 27.870 orang di 317 kapal, termasuk pelaut, juru tulis, juru bahasa, tentara, pengrajin, petugas medis, dan ahli meteorologi. Di atas kapal terdapat kargo dalam jumlah besar termasuk barang sutra, porselen, emas dan perak, peralatan tembaga, peralatan besi dan barang kapas. Armada berlayar di sepanjang pantai Cina ke Champa dekat Vietnam dan, setelah melintasi Laut Cina Selatan, mengunjungi Jawa, Sumatera dan mencapai Sri Lanka dengan melewati Selat Malaka. Dalam perjalanan kembali ia berlayar di sepanjang pantai barat India dan kembali ke rumah pada tahun 1407. Utusan dari Kalikut di India dan beberapa negara di Asia dan Timur Tengah juga menaiki kapal untuk berkunjung ke Cina. Pelayaran kedua dan ketiga Zheng He yang dilakukan tak lama setelah itu, mengikuti rute yang kira-kira sama.

READ  Jatuhnya konstantinopel Ibu kota Bizantium pada Perang Salib ke empat

Pada musim gugur 1413, Laksamana Zheng He berangkat dengan 30.000 orang ke Arab dalam pelayarannya yang keempat dan paling ambisius. Dari Hormuz dia meluncur mengitari sepatu bot Arab ke Aden di muara Laut Merah. Kedatangan armada menimbulkan sensasi di wilayah tersebut, dan 19 negara mengirim duta besar untuk menaiki kapal Zheng He dengan membawa hadiah untuk Kaisar Yong Le.

Pada tahun 1417, setelah dua tahun di Nanjing dan berkeliling kota-kota lain, utusan asing dikawal pulang oleh Zheng He. Dalam perjalanan ini, dia berlayar menyusuri pantai timur Afrika, berhenti di Mogadishu, Matindi, Mombassa dan Zanzibar dan mungkin telah mencapai Mozambik. Pelayaran keenam pada tahun 1421 juga menuju pantai Afrika.

Kaisar Yong Le meninggal pada tahun 1424 tak lama setelah kembalinya Zheng He. Namun, pada tahun 1430 laksamana dikirim dalam pelayaran ketujuh yang terakhir. Sekarang berusia 60 tahun, Zheng He mengunjungi kembali Teluk Persia, Laut Merah dan Afrika dan meninggal dalam perjalanan kembali pada tahun 1433 di India.

Bendera “kapal harta karun” Laksamana Zheng He panjangnya empat ratus kaki – jauh lebih besar dari kapal Columbus. Dalam gambar ini, kedua kapal utama ditumpangkan untuk memberikan gambaran yang jelas tentang ukuran relatif kedua kapal tersebut. Kapal Columbus St. Maria hanya sepanjang 85 kaki sementara kapal bendera Zheng He panjangnya 400 kaki.

Bayangkan enam abad lalu, sebuah armada perkasa kapal-kapal Zheng He menyeberangi Laut China, lalu menjelajah ke barat menuju Ceylon, Arab, dan Afrika Timur. Armada yang terdiri dari kapal jung raksasa bertiang sembilan, dikawal puluhan kapal perbekalan, kapal tanker air, angkutan kuda kavaleri, dan kapal patroli. Awak armada berjumlah lebih dari 27.000 pelaut dan tentara.

READ  Kekaisaran Mongol dan Sejarah Berakhirnya

Sarat dengan sutra dan porselen Cina, kapal-kapal jung mengunjungi pelabuhan di sekitar Samudra Hindia. Di sini, para pedagang Arab dan Afrika bertukar rempah-rempah, gading, obat-obatan, kayu langka, dan mutiara yang sangat dicari oleh istana kekaisaran Cina.

Tujuh kali, dari 1405 hingga 1433, armada harta karun berangkat ke tempat yang tidak diketahui. Ketujuh ekspedisi besar ini membawa jaringan perdagangan yang luas — dari Taiwan ke Teluk Persia — di bawah kendali kekaisaran Zheng He. Ini terjadi setengah abad sebelum bangsa Eropa pertama, yang mengitari ujung Afrika dengan karavel Portugis yang lemah, ‘menemukan’ Samudra Hindia.

Zheng He (1371-1433), atau Cheng Ho, bisa dibilang navigator China yang paling terkenal. Mulai dari awal abad ke-15, dia melakukan perjalanan ke Barat sebanyak tujuh kali. Selama 28 tahun, ia menempuh jarak lebih dari 50.000 km dan mengunjungi lebih dari 37 negara, termasuk Singapura. Zheng He meninggal pada tahun kesepuluh pemerintahan kaisar Ming Xuande (1433) dan dimakamkan di pinggiran selatan Bull’s Head Hill (Niushou) di Nanjing.

Pada tahun 1983, selama peringatan 580 tahun pelayaran Zheng He, makamnya dipugar. Makam baru dibangun di lokasi makam asli dan dibangun kembali menurut tradisi Islam Cina.


Share untuk Dakwah :