Sejarah Biografi Imam Ja'afar-as-Shadiq

Sejarah Biografi Imam Ja’afar as Shadiq

Share untuk Dakwah :

Imam Ja’afar as Sadiq (700-765 M) adalah ibarat seorang raksasa di antara para ulama besar Islam. Dia adalah Syekh dari Syekh besar, guru dari Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Abu Yazid al Bastami dan Wasim ibn Atta. Keilmuannya meliputi ilmu-ilmu esoterik dan eksoteris,  ilm ul ishara  maupun  ilm ul ibara , ilmu kalam serta ilmu hadits, sunnah, ilmu alam dan ilmu sejarah. Dia adalah  al-hakim , seorang integrator, orang yang benar-benar bijaksana dalam pengertian Al-Qur’an, seorang  alim yang lengkap. yang mengerti bahwa Syariah tidak hanya berlaku untuk dunia manusia tetapi juga alam. Dia menerapkan pengetahuannya yang tajam untuk menciptakan pola-pola Ilahi di dunia manusia melalui Fiqh tetapi dia juga melihat pola-pola itu di alam dan dalam sejarah dan dia mengajarkannya kepada murid-muridnya. Dia adalah pewaris dua rahasia, satu dari Abu Bakar as Siddiq (r), yang lain dari Ali bin Abu Thalib (r). Dia adalah seorang sarjana berpandangan jauh yang bekerja untuk menjembatani kesenjangan antara Syiah dan Sunni dan antara Islam dan agama lain. Tidak heran jika Syiah dan Sunni, Sufi dan Salafi, tradisionalis dan modernis semuanya mengklaim dia sebagai salah satu dari mereka.

Dia hidup di masa-masa yang menyenangkan. Itu adalah zaman iman. Itu adalah usia akal. Itu adalah usia konsolidasi intelektual. Itu juga usia ekspansi kekaisaran dan pergolakan politik. Itu adalah zaman ketika peradaban Islam muncul dengan sendirinya. Benih yang ditanam oleh Nabi Muhammad (saw) bertunas, selama ini dipelihara oleh pria dan wanita yang memiliki visi dan keyakinan yang luar biasa. Bentuk pohon ini dan rasa buahnya sebagian besar merupakan warisan dari apa yang dilakukan dan tidak dilakukan oleh pria dan wanita hebat ini.

Sama seperti pohon yang memiliki banyak cabang, komunitas Islam global memiliki banyak cabang, masing-masing dengan keindahannya sendiri dan karakteristik uniknya sendiri: Syiah, Sunni, Sufi, Salafi, Modernis, Tradisionalis, esoteris dan eksoteris, Arab, Persia , Turki, Afrika, Pakistan, India, Eropa, Indonesia, dan Cina. Semua cabang ini tumbuh dari batang yang sama. Fakta bahwa mereka berbeda menambah keagungan dan keindahan pohon ini dan daya tarik globalnya.

Beberapa sarjana selama berabad-abad telah menjembatani perbedaan antara Syiah dan Sunni, Sufi dan Salafi, Modernis dan Tradisionalis dan lebih sedikit lagi telah meningkat begitu tinggi dalam keilmuan mereka sehingga mereka diklaim, dengan validitas yang sama oleh Syiah dan Sunni, Sufi dan Salafi, Modernis dan Tradisionalis. Imam Ja’afar as Sadiq adalah salah satu ulama tersebut. Kaum Syiah—Ithna Ashari, Ismailiyah, Alavis, dan Agha Khani—menganggapnya sebagai Imam keenam. Kaum Sunni menganggapnya sebagai guru mujtahidin besar , Imam Abu Hanifah dan Imam Malik bin Anas. Para Sufi dari semua  tarekat menghormatinya sebagai mata rantai utama dalam rantai transmisi pengetahuan spiritual dari Nabi, kaum Salafi menerima hadits yang disampaikan melalui dia, kaum modernis menganggapnya sebagai guru dari beberapa ilmuwan empiris dan rasional paling terkenal pada zaman itu, dan kaum tradisionalis mengikuti bimbingannya dalam hal iman dan ritual. Sedangkan Sunnah Nabi seperti batang pohon yang merupakan dunia Islam, Imam Ja’afar adalah salah satu cabang utamanya.

Cara lain untuk melihat Imam Ja’afar adalah dengan menganggapnya sebagai campuran Abu Bakar sebagai Siddiq (r) dan Ali Ibn Abi Thalib (r). Anda ingat bahwa setelah kematian Nabi Muhammad (saw) banyak sahabat menganggap Abu Bakar (r) mewakili konsensus masyarakat sementara yang lain merasa bahwa Ali (r) adalah pewaris kebijaksanaan kenabian dan harus diikuti. Komunitas Islam terpecah di sepanjang garis ini. Imam Ja’afar menyatukan kedua aliran ini melalui hubungan keluarga dan juga keilmuan. Di dalam dia esoteris dan eksoteris, konsensus komunitas dan kebijaksanaan Nabi menyatu. Sangat sedikit sarjana yang memiliki hak istimewa itu.

READ  Suleiman the Magnificent / Sultan Sulaiman- biografi dan sejarah

Terakhir, Imam Ja’afar adalah master baik Ilm ul Ibara dan Ilm ul Ishara. Para ulama Islam klasik membagi ilmu menjadi dua kategori besar, yaitu yang dapat diakses oleh pikiran dan yang hanya dapat diakses oleh hati. Dalam kategori pertama termasuk akal, logika, matematika, ilmu pengetahuan, sosiologi, hadits dan kewajiban dan ritual agama. Ilmu ini bisa diajarkan dan bisa dipelajari dari seorang Alim. Itu disebut Ilm ul Ibara dari akar bahasa Arab Alif-Bay-Ray (a-ba-ra) yang berarti mengarungi, seperti mengarungi satu tepi sungai ke tepi sungai lainnya. Ini adalah pengetahuan yang diberikan kepada siswa di sekolah atau universitas. Pengetahuan tentang hati, di sisi lain, tidak dapat diakses oleh pikiran tetapi hanya oleh hati. Dalam kategori ini termasuk cinta, kasih sayang, kerendahan hati, kesalehan, etika dan kesadaran akan kehadiran Tuhan. Pengetahuan ini tidak bisa diajarkan. Tetapi seorang Syekh yang agung dapat membantu seorang murid membersihkan hatinya dan membukanya pada kemungkinan yang tidak terbatas dari ilm ul Ishara. Imam Sa’adiq mewarisi dan diturunkanIlm ul Ishara dari ayah dan kakeknya, sedangkan ia mempelajari Ilm ul Ibara dari ulama besar zamannya.

Ja’afar bin Muhammad al-Sadiq lahir pada tahun 700 M. Ayahnya Imam Muhammad al-Baqir adalah putra Imam Zainul Abedin dan cucu Imam Hussain bin Ali. Tahun tersebut merupakan tahun ke-83 Hijrah  atau 20 tahun setelah tragedi Karbala. Kami secara khusus menyoroti kronologi Karbala, karena itu mendefinisikan, seperti yang akan kita lihat, banyak kejang-kejang yang terjadi selama masa hidup Imam Ja’afar. Ibunya Umm Farwah binti Qasim bin Muhammad bin Abi Bakar adalah cicit dari Asma Binti Umais yang menikah dengan Abu Bakar Siddiq. Oleh karena itu, melalui hubungan keluarga Imam Ja’afar berhubungan baik dengan Abu Bakar (r) dan Ali (r) dan melalui Imam Hussain dan Fatima az Zahra (r) dengan Nabi Muhammad (saw).

Imam Ja’afar menerima pendidikan awal dari ayahnya Imam Baqir dan kakek dari pihak ibu al-Qasim. Aliran pengetahuan, baik esoterik maupun eksoteris melalui Imam Baqir, mengalir tanpa putus kepada Imam Zainul Abedin, Imam Hussain, Fatima az Zahra, Ali Ibn Abi Thalib(r) dan Nabi. Aliran pengetahuan dari sisi keibuannya mengarah pada rantai yang tak terputus ke Abu Bakar (r) dan Nabi. Demikianlah dalam Imam Ja’afar aliran esoterik dan eksoteris yang berasal dari Abu Bakar (r) dan Ali Ibn Abi Thalib (r) bertemu. Selain pendidikan dari ayah dan kakeknya, Imam Ja’afar menerima pendidikan formal dalam Al-Qur’an dan Hadits dari ulama terkemuka di zamannya. Dia juga fasih dalam matematika, filsafat, astronomi, anatomi, alkimia dan ilmu alam.

Itu adalah periode ekspansi yang cepat dari Kekaisaran Umayyah. Imam Ja’afar baru berusia sebelas tahun ketika Tariq ibn Ziyad dan Musa ibn Nossayr melintasi Selat Gibraltar (711-712 M) dan dalam kampanye yang berlangsung selama tujuh tahun, menaklukkan Spanyol dan Portugal. Di ujung timur kekaisaran, Muhammad bin Qasim menaklukkan Sind dan Multan (711-714) di Pakistan modern. Imam Ja’afar berusia tujuh belas tahun ketika Omar bin Abdel Aziz menjadi Khalifah di Baghdad. Pada masa pemerintahan Khalifah yang saleh ini dan pemerintahannya yang adil dan adil terhadap semua mata pelajaran, konversi di Persia dan Mesir mengumpulkan momentum. Dan Imam Ja’afar berusia tiga puluh tiga (733M) ketika tentara Umayyah di bawah Abdur Rahman I dihentikan di Pertempuran Tours di Prancis dan mundur ke Sorbonne, sehingga menandai jangkauan terjauh penaklukan Muslim di Eropa.

READ  History of the Growth of Islam in England

Imam Ja’afar as Sadiq tetap berada di atas gejolak politik zaman, dengan fokus pada pengajaran dan pelatihan masyarakat. Dalam hal ini ia menunjukkan para Syekh Sufi besar yang menghiasi kanvas sejarah Islam di abad-abad berikutnya, yang sebagian besar, dengan beberapa pengecualian seperti Syekh Sanusi dari Libya (wafat 1860), Syekh Shamayl dari Daghestan (wafat 1871), dan Syekh Abdel Qadir dari Aljazair (wafat 1883), menghindari politik dan keterlibatan politik, sebaliknya menekankan kesejahteraan spiritual dan etis manusia. Pandangan ini sangat bermanfaat bagi peradaban Islam. Imam Ja’afar menghindari penganiayaan kejam yang menjadi ciri pemerintahan Umayyah, dengan fokus pada keilmuan dan pengajaran. Ada kebijaksanaan dalam strategi ini.

Imam Ja’afar dikenal dalam sejarah sebagai salah satu ulama dan guru Islam terbesar. Metode pengajaran pada masa itu adalah dalam halqa atau lingkaran di mana seorang syekh memberikan pengetahuan dan kebijaksanaan kepada mereka yang menghadiri halqas-nya. Itu adalah usia ketika transmisi pengetahuan melalui wacana antara seorang guru dan muridnya atau seorang bijak sufi dan muridnya. Halqas semacam itu diadakan di rumah seorang syekh atau di masjid. Imam Ja’afar awalnya mengajar di halqa yang dimulai oleh ayahnya Imam Baqir. Saat hadirin bertambah, halqasdilaksanakan di Masjid Nabi di Madinah. Begitu hebatnya pancaran sinarnya sehingga ia segera menarik banyak siswa. Banyak dari murid-murid ini adalah syekh terpelajar dan terkenal sendiri, jauh lebih tua dari Imam Ja’afar dan dalam beberapa bidang sama terpelajarnya seperti dia. Begitulah kerendahan hati para ulama pada masa itu. Mereka tidak menganggap rendah martabat mereka untuk belajar dari pria yang lebih muda yang lebih berpengetahuan daripada diri mereka sendiri. Di antara mereka yang sering mengunjungi halqas-nya di tahun-tahun awal adalah Imam Abu Hanifah yang mengatakan sehubungan dengan hubungannya dengan Imam Ja’afar as Sadiq: “Jika bukan karena dua tahun yang saya habiskan bersama Ja’afar as Sadiq, saya akan berkeliaran”. Dia menyebut Imam Ja’afar sebagai “ulama paling terpelajar yang pernah saya lihat”. Referensi di sini adalah untuk transmisi pengetahuan spiritual. Syariah memiliki aspek eksternal dan aspek internal. Aspek internal Syariah adalah jangkar yang ditambatkan aspek eksternal. Imam Abu Hanifah dikenal sebagai Imam al-Azam (Imam Agung) dalam bidang fiqih. Sebagaimana diakui oleh Imam Abu Hanifah, dasar-dasar spiritual mazhab Hanafi banyak bergantung pada pengetahuan spiritual yang disampaikan oleh Imam Ja’afar as Sa’adiq dan melalui rantai transmisi yang tak terputus dan garis keturunannya pada spiritualitas Ali Ibn Abi Thalib. (r), Abu Bakar as Siddiq (r) dan (bagi mereka yang ingin membenamkan diri ke laut dalam ini) kepada Noor e Muhammadi, Cahaya Muhammad (saw). Imam Abu Hanifah dikenal sebagai Imam al-Azam (Imam Agung) dalam bidang fiqih. Sebagaimana diakui oleh Imam Abu Hanifah, dasar-dasar spiritual mazhab Hanafi banyak bergantung pada pengetahuan spiritual yang disampaikan oleh Imam Ja’afar as Sa’adiq dan melalui rantai transmisi yang tak terputus dan garis keturunannya pada spiritualitas Ali Ibn Abi Thalib. (r), Abu Bakar as Siddiq (r) dan (bagi mereka yang ingin membenamkan diri ke laut dalam ini) kepada Noor e Muhammadi, Cahaya Muhammad (saw). Imam Abu Hanifah dikenal sebagai Imam al-Azam (Imam Agung) dalam bidang fiqih. Sebagaimana diakui oleh Imam Abu Hanifah, dasar-dasar spiritual mazhab Hanafi banyak bergantung pada pengetahuan spiritual yang disampaikan oleh Imam Ja’afar as Sa’adiq dan melalui rantai transmisi yang tak terputus dan garis keturunannya pada spiritualitas Ali Ibn Abi Thalib. (r), Abu Bakar as Siddiq (r) dan (bagi mereka yang ingin membenamkan diri ke laut dalam ini) kepada Noor e Muhammadi, Cahaya Muhammad (saw).

READ  Psikologi Islam, dan sejarah serta tokoh psikolog ilmuwan muslim

Ulama besar lainnya yang menghadiri halqa Imam Ja’afar adalah Imam Malik bin Anas, yang kemudian dinamai mazhab Maliki. Dari perspektif sejarah, Fiqh Maliki didasarkan pada aturan yang diberikan oleh Ali bin Abi Thalib (r) pada masa Khalifah Umar ibn al Khattab (r). Imam Malik (711-795M) dari Madinah lebih muda dari Imam Ja’afar as Sadiq (700-765 M) dan Imam Abu Haneefa (699-767M). Imam Malik berkata tentang Imam Ja’afar: “Saya adalah pengunjung tetapnya untuk jangka waktu tertentu, dan saya tidak pernah melihatnya sekali pun tanpa shalat, puasa, atau membaca Al-Qur’an.” Pada generasi berikutnya setelah Imam Abu Hanifah dan Imam Malik, Imam Syafii (wafat 820) dari Damaskus mempelajari ajaran Imam Abu Hanifah dan Imam Malik serta mengembangkan mazhab Fiqih Syafii. Fiqh Hanbali yang tumbuh dari gerakan protes terhadap Mutazalah menggunakan mazhab Fiqh sebelumnya sebagai basisnya. Dengan demikian semua mazhab utama Fiqh, Hanafi, Maliki, Syafii, Hanbali dan Ja’afariya berhutang budi pada ilmu yang disampaikan oleh Imam Ja’afar as Sadiq.

Syariah memiliki dimensi batin dan dimensi luar. Ia memiliki manifestasi lahiriah serta cita rasa batin. Jika mazhab-mazhab besar Fiqh mencerminkan dimensi dalam dan luar syari’at, hal itu tidak sedikit disebabkan oleh wawasan yang ditawarkan oleh Imam Ja’afar as Sadiq.

Imam Ja’afar tidak hanya seorang ulama Kalam, Sunnah dan Hadis. Dia juga seorang sejarawan dan master kimia, astronomi, matematika dan ilmu alam. Salah satu muridnya, Jabir ibn Hayyan, melanjutkan untuk membedakan dirinya sebagai ahli kimia dan matematikawan terkemuka seusianya.

Imam Ja’afar juga mengajarkan ilmu-ilmu alam dan sejarah. Ajarannya mengungkapkan bahwa ia mengetahui tentang perputaran bumi mengelilingi matahari, adanya unsur-unsur di luar empat (yaitu, bumi, udara, air dan api) yang dianut oleh orang Yunani. Dia juga mengadakan ceramah tentang sifat cahaya dan panas yang konsisten dengan pemahaman modern kita tentang subjek ini. Salah satu muridnya adalah ahli kimia dan matematika terkenal Jabir ibn Hayyan. Wasil ibn Ata (wafat 748 M) yang umumnya dianggap sebagai pendiri mazhab Mutazilah (rasional) juga belajar di halqa Imam Ja’afar.

Karakter Imam Ja’afar patut diteladani. Dia saleh, selalu terlibat dalam mengingat Tuhan. Dia menekankan perlunya etika, moralitas dan keadilan dalam urusan manusia.

Dia mengajarkan rekonsiliasi dan persaudaraan lintas agama dan perbedaan sektarian. Mengenai Sunni dia berkata: “Sholatlah dengan suku mereka, ambil bagian dalam pemakaman mereka, kunjungi orang sakit mereka dan beri mereka apa yang menjadi hak mereka”. Betapa berbedanya pendekatan para Imam besar dari pendekatan parokial Muslim saat ini yang berselisih satu sama lain, tenggelam dalam ketidaktahuan dan prasangka yang terakumulasi selama berabad-abad dari narasi sejarah yang mementingkan diri sendiri!


Share untuk Dakwah :