Sejarah Asal usul Kesultanan Ottoman

Sejarah Asal usul Kesultanan Ottoman

Share untuk Dakwah :

Asal usul kesultanan Ottoman dapat ditemukan dalam kombinasi asabiyah Turki dan semangat Islam ghazza (artinya, perjuangan di jalan Allah). Asabiyah , istilah yang digunakan oleh Ibn Khaldun untuk menunjukkan kohesi suku, adalah kekuatan yang menyatukan suku-suku melalui ikatan darah, karakteristik yang banyak ditemukan di antara orang-orang gurun dan pengembara stepa. Orang Turki adalah orang-orang yang tinggal di hulu Asia Tengah, di perbatasan antara Sinkiang Mongolia dan Kazakhstan dan memiliki kualitas asabiyah .dalam kelimpahan. Mereka, seperti sepupu Mongol mereka, adalah orang-orang yang menjelajahi padang rumput dengan kuda mereka, mendirikan tenda cukup lama untuk istirahat dan pemulihan. Mereka dikenal karena kesetiaan mereka yang kuat kepada klan dan karena keberanian dan keahlian menunggang kuda mereka.

Pada abad ke-8 , ketika Islam menyebar ke Amu Darya, orang-orang Turki bersentuhan dengan ajaran universalnya dan memeluk agama baru. Banyak yang menemukan layanan di angkatan bersenjata Kekaisaran Abbasiyah. Menggunakan kualitas bawaan kepemimpinan mereka, beberapa naik pangkat, menduduki posisi penting di tentara dan pada pertengahan abad ke-9 , menjadi raja di Baghdad. Pada akhir abad ke-9 , mereka telah menggantikan Khilafah di Baghdad dengan Kesultanan sebagai kekuatan politik de facto. Kebangkitan Seljuk pada abad ke- 11abad menandai titik tinggi dalam kekuasaan Turki. Kemenangan Seljuk atas Bizantium pada Agustus 1072 merupakan titik balik dalam sejarah dunia dan membuka Anatolia untuk penetrasi Turki. Sampai munculnya Hulagu Khan dan jatuhnya Baghdad (1258), tekanan Turki pada kepemilikan Bizantium di Anatolia terus berlanjut dan kuat. Ada jeda selama letusan Mongol. Hulagu merebut hulu Sungai Tigris dan Efrat yang terletak di Anatolia timur dan memaksa Turki lebih jauh ke barat. Sebagian besar Anatolia menerima dominasi Mongol dan penguasa Mongol menunjuk satrap mereka sendiri untuk memerintah kerajaan-kerajaan lokal.

Tetapi orang-orang Turki bukanlah bangsa yang akan menerima kekuasaan Mongol dalam waktu yang lama. Setelah Pertempuran Ayn Jalut (1261), kekuatan Mongol menyusut, sementara kekuatan Turki mengumpulkan momentum. Ertugrul Bey, putra Suleiman Shah mengorganisir suku-suku Turki menjadi kekuatan tempur yang efektif, berhasil melawan serangan Mongol dan menahan Bizantium di Teluk.

READ  Sejarah jatuhnya Baghdad dibawah kekuasan bangsa Mongol

Tanpa Islam, orang-orang Turki adalah sekelompok pengembara yang berkeliaran, tidak berbeda dengan pengembara di masa lalu, yang mendorong batas-batas peradaban yang menetap. Dengan Islam, mereka tidak hanya menjadi penakluk tetapi juga pendiri kerajaan global dan peradaban global. Asabiyah suku dan ras yang sempit memberi jalan bagi visi global Islam. Mereka yang mengambil bagian dalam ghazza disebut ghazis . Istilah ghazi membawa konotasi keberanian, kekuatan, kerendahan hati, tidak mementingkan diri sendiri, amal, ketabahan, perjuangan dan ksatria hingga hari ini dalam bahasa yang digunakan oleh umat Islam di seluruh dunia. Ada beberapa kelompok ghazi dan seseorang dapat bergerak bebas dari satu kelompok ke kelompok lainnya.

Para ghazi inilah yang memperkuat kekuatan Turki di Asia Barat dan memproyeksikannya ke jantung Eropa. Osman (Utsman) Ghazi, putra Ertugrul, muncul dari antara para ghazi ini sebagai bey (Turki, artinya otoritas, pemimpin) barisan barat. Iman memberikan kekuatan pendorong bagi orang Turki. Di masa mudanya, Osman terinspirasi dan dibimbing oleh seorang bijak terkenal, Syekh Ede Bali. Rumah Osman disebut Osmanali dan kekaisaran yang didirikan olehnya disebut sebagai Osmania atau Kesultanan Ottoman.

Osman mengorganisir orang-orang Turki menjadi brigade, masing-masing dipimpin oleh seorang bey . Tujuan utama dari brigade ini adalah untuk berbaris melawan wilayah Bizantium ke barat. Pada 1301, ia menguasai petak wilayah yang membentang dari Eskishehir ke Bursa dan maju menuju ibukota Bizantium lama Iznik. Khawatir, Kaisar Bizantium mengirim pasukan di bawah Muzalon untuk membebaskan Iznik. Orang-orang Turki memusnahkan kekuatan ini pada Pertempuran Yalakova (1301). Kemenangan kritis ini merupakan titik balik bagi Ottoman. Ketenaran Osman menyebar jauh dan luas di dunia Muslim dan menarik semakin banyak sukarelawan untuk ghazza.

Turki menindaklanjuti kemenangan ini dengan menduduki wilayah sekitar kota Iznik dan Bursa, mengisolasi keduanya. Orkhan putra Utsman merebut Bursa pada 1326. Iznik jatuh pada 1331. Orkhan sezaman dengan Mansa Musa dari Kekaisaran Mali dan Muhammad bin Tughlaq dari India. Ibn Batuta mengunjungi Bursa pada tahun 1333 dan menggambarkannya sebagai kota yang indah dengan masjid, pasar, dan sekolah yang bagus. ghazi _semangat orang-orang Turki Utsmania memenangkan kekagumannya dan dia menemani Orkhan dalam banyak ekspedisinya melawan Bizantium. Situasi di Anatolia pada saat itu adalah kebalikan dari situasi di Spanyol. Di Mediterania timur, barisan ghazi membawa mereka ke gerbang Konstantinopel. Sebaliknya, upaya terakhir oleh Muslim Afrika Utara untuk merebut kembali Spanyol dari orang-orang Kristen dilakukan pada tahun 1333 dan berakhir dengan kegagalan total.

READ  Sebab sebab runtuhnya kekhalifahan Granada

Orkhan melanjutkan perjalanannya ke barat, menduduki provinsi Karasi pada tahun 1345. Benua Eropa terbentang di depannya. Pada tahun 1346, ia menikahi Theodora, seorang putri Yunani, dalam sebuah tradisi yang sesuai dengan zaman ketika pengadilan Bizantium mencari ikatan pernikahan dengan Turki untuk menahan kemajuan mereka. Perkawinan yang nyaman ini, bagaimanapun, tidak menahan orang-orang Turki. Barisan barat ditempatkan di bawah Sulaiman, putra tertua Orkhan. Pada 1354, Sulaiman merebut Benteng Gallipolis. Ankara ditangkap pada tahun yang sama. Ketika Sulaiman meninggal dalam kecelakaan pada tahun 1356, pawai berlalu di bawah kepemimpinan saudaranya Murad yang menyerbu dan merebut Erdirne pada tahun 1357. Hal ini membuat Paus Urban V khawatir yang menyatakan Perang Salib pada tahun 1366. Namun, tanggapan terhadap seruan ini adalah bisu dan Turki. kemajuan berlanjut. Sofia ditaklukkan pada tahun 1385, Nish pada tahun 1386 dan Salonica pada tahun 1387. Para pangeran Balkan dan kaisar Bizantium melihat kesia-siaan melawan orang-orang Turki dan dengan giat mencari aliansi dengan mereka untuk melawan satu sama lain. Pada 1365-1366, Raja Bulgaria Shishman meminta bantuan Turki untuk melawan serangan gabungan oleh Hongaria dan Tentara Salib Latin. Pada tahun 1373, Kaisar Bizantium John V menerima kekuasaan Murad dan mengambil bagian dalam kampanye Balkan sebagai bawahannya. Putranya Andronicus IV tetap di atas takhta di Konstantinopel di bawah perlindungan Turki. Kaisar Bizantium John V menerima kekuasaan Murad dan mengambil bagian dalam kampanye Balkan sebagai bawahannya. Putranya Andronicus IV tetap di atas takhta di Konstantinopel di bawah perlindungan Turki. Kaisar Bizantium John V menerima kekuasaan Murad dan mengambil bagian dalam kampanye Balkan sebagai bawahannya. Putranya Andronicus IV tetap di atas takhta di Konstantinopel di bawah perlindungan Turki.

Di sebelah timur, Utsmaniyah menekankan klaim mereka terhadap kerajaan Turki lainnya. Menyatakan diri mereka sebagai pewaris Seljuk, mereka berjuang dan memenangkan perjuangan mereka melawan Beys of Sivas dan Karaman. Pada tahun 1387, Murad berbaris melawan, ibukota lama Seljuk, mengalahkan rumah Karaman dan menyelesaikan penaklukannya atas Anatolia. Sementara itu, front Balkan jauh dari kata tenang. Pada tahun 1386, orang-orang Serbia melakukan pemberontakan terbuka dan dalam pemberontakan mereka didukung oleh raja-raja Bosnia dan Bulgaria. Murad berbaris melawan Bulgaria pada 1387. Bulgaria diduduki dan Shishman, Raja Bulgaria diusir. Melanjutkan kemajuannya, Murad bertemu tentara Serbia di Pertempuran Kosovo pada Juni 1389. Dalam pertempuran sengit, Serbia dikalahkan dan perlawanan terakhir terhadap pemerintahan Turki di Balkan dihancurkan.Yildirim dalam bahasa Turki.

READ  Ghazan Khan cucu Jenghis Khan yang masuk Islam

Pada saat Murad meninggal pada tahun 1389, ia telah meletakkan dasar-dasar sebuah kerajaan yang masih muda di Anatolia dan Eropa Tenggara. Kota Konstantinopel tetap menjadi sebuah pulau di laut ini, hanya karena Kaisar Bizantium telah menerima kekuasaan atas Turki. Sentralisasi politik telah dimulai, yang pada waktunya mencakup seluruh Asia Barat, Afrika Utara, dan tenggara. Semangat para ghazi yang memenangkan dan mendirikan kerajaan ini bertahan selama berabad-abad dan menjadikannya kekuatan militer utama di dunia hingga abad ke- 17 .

Sebagai Imperium Islam, ia memperjuangkan prinsip keadilan. Ia membangun struktur politik (sistem millet) berdasarkan toleransi, otonomi dan koeksistensi berbagai agama. Ini memberikan stabilitas politik kepada orang-orang di Afrika Utara, Asia Barat dan Eropa Tenggara selama hampir 600 tahun, periode yang lebih lama durasinya daripada kerajaan lain mana pun dalam sejarah yang tercatat.


Share untuk Dakwah :