Kekhalifahan granada

Sebab sebab runtuhnya kekhalifahan Granada

Share untuk Dakwah :

Dikatakan di kalangan Muslim bahwa bukit-bukit El Pujarra di sekitar Granada masih menangis karena suara adzan setiap pagi dan masjid Cordoba tetap terjaga sepanjang malam menunggu sajda seorang ibu tunggal . Sampai hari ini Andalus membangkitkan nostalgia di kalangan umat Islam untuk zaman keemasan ketika bergaung dengan suara doa setiap pagi dan nama Nabi Muhammad (p) dihormati setiap hari. Tidak ada negara lain yang diperebutkan antara Muslim dan Kristen sepahit Spanyol. Perjuangan itu berlangsung selama 500 tahun. Ketika pertempuran telah berakhir dan adzan terakhirkonon dari kubu Granada pada 1492, umat Islam telah kehilangan permata mahkota Maghrib. Segera, mereka akan disiksa dan diusir, bersama dengan orang-orang Yahudi, dari tanah yang mereka anggap sebagai taman barat. Monumen mereka dihancurkan, masjid mereka dihancurkan, perpustakaan mereka dibakar dan wanita mereka dikirim sebagai budak ke pengadilan Eropa. Itu adalah titik balik, tonggak sejarah dan peristiwa yang secara mendalam dan mendasar mengubah aliran peristiwa global.

Granada tidak jatuh dalam sehari, keruntuhannya juga tidak datang dengan serangan mendadak. Sebaliknya, itu adalah nafas terakhir dari masyarakat yang membusuk, yang telah kehilangan kapasitas untuk mempertahankan diri terhadap serangan berkelanjutan dari Eropa Kristen. Jauh sebelum lonceng gereja menggantikan seruan muazin dan Boabdil (Abu Abdallah, emir terakhir Granada) berdiri di perbukitan El Pujarra, memandang rendah ibu kotanya yang hilang dan menangis, Spanyol telah menghabiskan dirinya secara politik, militer, dan budaya. Ada peperangan antara amir yang bersaing, intrik dalam setiap dinasti yang mengadu domba ayah dengan anak laki-laki, ketegangan antara lembaga agama dan administrator korup, pembunuhan, kekacauan dan agresi eksternal. Penyerahan Granada hanyalah tirai terakhir dalam sebuah drama yang telah dimainkan dengan sendirinya.

Maghrib adalah wilayah yang luas, yang mencakup negara-negara modern Maroko, Aljazair, Tunisia, Mauritania, Sene-Gambia, Spanyol, dan Portugal. Itu dipisahkan dari Mesir dan Delta Nil oleh Gurun Libya, dari Eropa oleh Pegunungan Pyrenees dan dari Sudan oleh gurun Sahara yang luas. Atlas tinggi, yang bercabang ke Semenanjung Andalusia, menyatukan topografi wilayah tersebut. Engsel untuk entitas geografis ini terletak di Maroko. Andalus (Spanyol) dan Ifriqiya (Tunisia) menjabat sebagai ekstremitasnya.

Wilayah yang luas ini dihuni oleh berbagai kelompok orang. Andalus adalah gabungan dari Hispano-Muslim, Kristen, Arab dan imigran dari Afrika Utara. Pegunungan Atlas adalah rumah bagi Berber. Lapisan Arab yang menetap, penduduk terutama di kota-kota pesisir, ada berdampingan dengan Berber. Di selatan, suku-suku Sanhaja, Zanata dan Nafzawa yang penting secara historis menjelajahi padang rumput. Suku-suku kuat seperti Banu Hilal melengkapi lanskap tersebut. Terisolasinya Maghrib secara relatif berarti bahwa wilayah ini harus menghadapi nasib politiknya sendiri, kurang lebih terisolasi dari dunia Islam lainnya.

Untuk memahami peristiwa tahun 1492, kita harus mengambil perspektif sejarah dari peristiwa-peristiwa yang terjadi pada awal abad ke- 13abad. Perang Salib di Palestina berakhir dengan kemenangan Salahuddin pada Pertempuran Hittin (1186). Ini juga merupakan periode ketika kekuatan Al Muhaddith berada di puncaknya di Maghrib. Al Muhaddith Abu Yusuf meraih kemenangan besar atas Tentara Salib di Pertempuran Alarcos (1196). Tentara Salib berkumpul kembali dan kembali dengan sepenuh hati. Pada Pertempuran Las Novas de Tolosa (1212) pasukan Tentara Salib yang kuat mengalahkan Al Muhaddith. Besarnya kekalahan ini bisa dipahami dari banyaknya tentara yang terlibat. Penulis sejarah Muslim mencatat bahwa sebanyak 600.000 Al Muhaddith ambil bagian dalam pertempuran tersebut. Lebih dari 150.000 jatuh di medan perang. Jika kita perhatikan bahwa seluruh penduduk Maghrib pada waktu itu sekitar tiga juta, maka praktis setiap orang yang berbadan sehat mengambil bagian dalam pertempuran dan seperempat dari mereka kehilangan nyawa mereka. Al Muhaddith Emir al Nasir yang telah mengambil gelar Emir ul Muslimeen, kembali putus asa dari pertempuran, mengunci diri di istananya di Marrakesh dan meninggal segera setelah itu (1213). Merasakan kesempatan bersejarah, Castile, Aragon dan Portugal mengukir Spanyol Muslim untuk penaklukan. Kota-kota besar diserbu satu per satu. Pada tahun 1236, Cordoba, ibu kota Kekhalifahan Umayyah di Spanyol, jatuh. Seville hilang pada tahun 1248. Hanya Granada yang tersisa. Muhammad Ibn Ahmar dari dinasti Nasirid, yang telah merebut Granada pada tahun 1238, berhasil mempertahankan posisinya dengan menjadi pengikut raja Kastilia. Granada tetap menjadi pengikut Kastilia sampai 1333, ketika Nasirid Emir Yusuf I,

Di Afrika Utara, wilayah Al Muhaddith terpecah menjadi tiga emirat: Merinides di Maroko, Zayyanid di Aljazair dan Hafsid di Tunisia. Ibukota Al Muhaddith di Marrakesh memudar dan sebagai gantinya muncul tiga ibu kota regional-Meknes, ibu kota Merinides; Tlemcen, ibu kota Zayyanid; dan Tunis, ibu kota Hafsid. Nostalgia untuk Kerajaan Al Muhaddith begitu besar, sehingga ketiganya berusaha pada satu waktu atau yang lain untuk menciptakan kembali sebuah kerajaan yang mencakup seluruh Maghrib. Yang pertama mencoba adalah Hafsid. Pada tahun 1236, Hafsid Emir Yahya I, yang mengaku sebagai keturunan Omar ibn al Khattab (r), menyatakan dirinya sebagai Emir ul Muslimin. Ketika dia meninggal, putranya al Mustansir menggantikannya.

Peristiwa di jauh Bagdad menghadirkan kesempatan bersejarah bagi al Mustansir. Ketika Hulagu Khan menduduki dan menghancurkan Baghdad pada tahun 1258, dunia Islam melihat ke Afrika Utara untuk kepemimpinan. Untuk periode singkat satu tahun, 1260-1261, al Mustansir diakui sebagai Khalifah oleh dunia IslamKhutbah dibacakan atas namanya di seluruh dunia Muslim . Gelar itu berumur pendek karena Mamluke Sultan Baybars dari Mesir membangkitkan Kekhalifahan Abbasiyah di Kairo pada tahun 1261, sebagian untuk memberikan dorongan ideologis kepada pasukannya yang sedang dalam perjalanan ke Palestina dalam upaya putus asa untuk menghentikan orang-orang Mongol di Pertempuran Ain Jalut (1261).

Dengan pindahnya Khilafah ke Kairo, panggung pusat sejarah Islam bergerak kembali ke timur. Al Mustansir membayar harga kekhalifahannya selama satu tahun. Pada tahun 1260, Louis IX dari Prancis, dengan keyakinan keliru bahwa mengalahkan al Mustansir akan memberikan pukulan mematikan bagi seluruh Islam, menyerbu dan menduduki kota Tunis untuk sementara. Selama periode ini, ada aliansi de-facto antara Tentara Salib dan Mongol untuk menaklukkan dunia Muslim. Namun, banyak upaya Louis IX untuk menaklukkan Afrika Utara ditolak dan dia meninggal selama pengepungan Tunis pada tahun 1270.

Kekalahan di Las Novas de Tolosa (1212) merupakan akibat dari beberapa faktor politik, agama dan ekonomi yang saling berkaitan. Ada ketidakpercayaan yang mendalam antara emir Spanyol dan Al Muhaddith Afrika Utara. Hal ini menyebabkan koordinasi yang buruk di medan perang. Di dalam pengadilan Al Muhaddith, terjadi pertikaian antara pemuka agama dan wazir. Ulama Al Muhaddith bertengkar hebat dengan Wazir Agung Jami dan menuntut pemecatannya. Dampak merugikan dari pertengkaran ini dapat dilihat dari struktur pengadilan Al Muhaddith. Emir adalah kepala negara. Dalam melaksanakan tanggung jawabnya, ia mendelegasikan urusan administrasi dan militer kepada wazir agung dan urusan peradilan kepada kepala Kadi .. Pertarungan antara sayap administrasi-militer dan sayap yudikatif adalah bencana. Dalam terminologi modern, ini seperti dua wakil presiden senior sebuah perusahaan yang berkelahi satu sama lain sebelum meluncurkan lini produk baru. Kondisi ekonomi kekaisaran sedang genting. Inflasi merajalela, yang pada gilirannya menyebabkan korupsi. Dalam perjalanannya ke Spanyol untuk memerangi orang-orang Kristen pada tahun 1210, Emir Al Muhaddith Al Nasir singgah di Fez dan Ceuta dan memenggal para gubernur dari dua provinsi tersebut karena korupsi. Terakhir, doktrin Al Muhaddith, yang sangat dipengaruhi oleh Mu’tazilah, sangat dicurigai di mata para ulama , yang mentolerir Al Muhaddith sebagai perisai terhadap agresi Tentara Salib, tetapi sebaliknya tidak memberi mereka dukungan.

Selama delapan puluh tahun berikutnya (1248-1328), keseimbangan politik berkembang di Mediterania barat yang melibatkan Castile, Aragon dan Portugal di pihak Kristen dan Merinides, Zayyanid, Hafsid, dan Granada di pihak Muslim. Suku Banu Hilal di selatan bergabung dengan keributan ini dari waktu ke waktu. Aliansi politik berubah-ubah dan tidak jarang seorang emir Muslim berpihak pada raja Kristen melawan emir lain, atau pemimpin Kristen mendukung seorang Muslim melawan sesama Kristen. Sementara itu, perebutan kekuasaan antara Merinides, Zayyanid dan Hafsid terus berlanjut. Merinides secara bertahap menang atas dua lainnya. Pada tahun 1269, Merinide Yakub mengambil Marrakesh dan mengikutinya dengan penangkapan Sijilmasa pada tahun 1274. Granada berada di bawah tekanan dari Kastilia dan meminta bantuan Merinides. Yakub menyeberangi Selat Gibraltar dan menimbulkan kekalahan pada orang-orang Kristen di Pertempuran Ecija pada tahun 1274. Pada tahun 1279, angkatan laut Merinide memenangkan pertempuran melawan skuadron angkatan laut gabungan Kastilia dan Portugal. Sementara Yaqub sibuk membantu Granada, Zayyanid berada di tenggorokan Hafsid. Emir Granada, dalam penolakan tanpa pamrih kepada Merinides, bergabung dengan Castile dan menduduki kota Tarifa pada tahun 1291. Pada tahun 1295, Granadans menghasut pemberontakan di Ceuta melawan Merinides. Muak dengan para emir yang tidak tahu berterima kasih di Spanyol, Merinide Yaqub mengalihkan perhatiannya lebih ke Afrika Utara. Pada 1307, ia telah menaklukkan seluruh Maghrib kecuali provinsi paling timur Ifriqiya (Tunisia modern). Yakub menyeberangi Selat Gibraltar dan menimbulkan kekalahan pada orang-orang Kristen di Pertempuran Ecija pada tahun 1274. Pada tahun 1279, angkatan laut Merinide memenangkan pertempuran melawan skuadron angkatan laut gabungan Kastilia dan Portugal. Sementara Yaqub sibuk membantu Granada, Zayyanid berada di tenggorokan Hafsid. Emir Granada, dalam penolakan tanpa pamrih kepada Merinides, bergabung dengan Castile dan menduduki kota Tarifa pada tahun 1291. Pada tahun 1295, Granadans menghasut pemberontakan di Ceuta melawan Merinides. Muak dengan para emir yang tidak tahu berterima kasih di Spanyol, Merinide Yaqub mengalihkan perhatiannya lebih ke Afrika Utara. Pada 1307, ia telah menaklukkan seluruh Maghrib kecuali provinsi paling timur Ifriqiya (Tunisia modern). Yakub menyeberangi Selat Gibraltar dan menimbulkan kekalahan pada orang-orang Kristen di Pertempuran Ecija pada tahun 1274. Pada tahun 1279, angkatan laut Merinide memenangkan pertempuran melawan skuadron angkatan laut gabungan Kastilia dan Portugal. Sementara Yaqub sibuk membantu Granada, Zayyanid berada di tenggorokan Hafsid. Emir Granada, dalam penolakan tanpa pamrih kepada Merinides, bergabung dengan Castile dan menduduki kota Tarifa pada tahun 1291. Pada tahun 1295, Granadans menghasut pemberontakan di Ceuta melawan Merinides. Muak dengan para emir yang tidak tahu berterima kasih di Spanyol, Merinide Yaqub mengalihkan perhatiannya lebih ke Afrika Utara. Pada 1307, ia telah menaklukkan seluruh Maghrib kecuali provinsi paling timur Ifriqiya (Tunisia modern). angkatan laut Merinide memenangkan pertempuran melawan skuadron angkatan laut gabungan dari Kastilia dan Portugal. Sementara Yaqub sibuk membantu Granada, Zayyanid berada di tenggorokan Hafsid. Emir Granada, dalam penolakan tanpa pamrih kepada Merinides, bergabung dengan Castile dan menduduki kota Tarifa pada tahun 1291. 

READ  Golden Age of Islam

Pada tahun 1295, Granadans menghasut pemberontakan di Ceuta melawan Merinides. Muak dengan para emir yang tidak tahu berterima kasih di Spanyol, Merinide Yaqub mengalihkan perhatiannya lebih ke Afrika Utara. Pada 1307, ia telah menaklukkan seluruh Maghrib kecuali provinsi paling timur Ifriqiya (Tunisia modern). angkatan laut Merinide memenangkan pertempuran melawan skuadron angkatan laut gabungan dari Kastilia dan Portugal. Sementara Yaqub sibuk membantu Granada, Zayyanid berada di tenggorokan Hafsid. Emir Granada, dalam penolakan tanpa pamrih kepada Merinides, bergabung dengan Castile dan menduduki kota Tarifa pada tahun 1291. Pada tahun 1295, Granadans menghasut pemberontakan di Ceuta melawan Merinides. Muak dengan para emir yang tidak tahu berterima kasih di Spanyol, Merinide Yaqub mengalihkan perhatiannya lebih ke Afrika Utara. Pada 1307, ia telah menaklukkan seluruh Maghrib kecuali provinsi paling timur Ifriqiya (Tunisia modern). Granadans menghasut pemberontakan di Ceuta melawan Merinides. Muak dengan para emir yang tidak tahu berterima kasih di Spanyol, Merinide Yaqub mengalihkan perhatiannya lebih ke Afrika Utara. Pada 1307, ia telah menaklukkan seluruh Maghrib kecuali provinsi paling timur Ifriqiya (Tunisia modern). Granadans menghasut pemberontakan di Ceuta melawan Merinides. Muak dengan para emir yang tidak tahu berterima kasih di Spanyol, Merinide Yaqub mengalihkan perhatiannya lebih ke Afrika Utara. Pada 1307, ia telah menaklukkan seluruh Maghrib kecuali provinsi paling timur Ifriqiya (Tunisia modern).

Merinides di Maroko mencapai kekuatan terbesar mereka di bawah Emir Ali dan Abu Inan (1331 hingga 1357). Adalah Emir Merinide Abu Inan yang merupakan pelindung Ibnu Batutah, seorang musafir dunia Muslim yang terkenal. Ada kebangkitan solidaritas Islam di Maghrib selama periode ini. Pada tahun 1340, orang Maroko (Merinides) mengalahkan angkatan laut Kastilia dan mengepung Tarifa. Untuk perubahan, ada kerjasama yang erat antara Granada dan Merinides di Maroko. Granadan Yusuf I melepaskan kuk Kastilia dan beralih ke Merinides di seberang Selat untuk meminta dukungan. Namun, pada tahun 1341, pasukan Kastilia yang dibantu oleh Tentara Salib dari Prancis, Italia, dan Inggris mengalahkan pasukan gabungan Granadan dan Merinides. Ini merupakan indikasi bahwa keseimbangan kekuatan di Mediterania barat telah berbalik mendukung orang-orang Kristen.

Setelah Perang Salib berakhir di Palestina (sekitar tahun 1190), keseimbangan kekuatan di Mediterania bergerak berlawanan arah jarum jam, dengan Turki maju ke Anatolia dan Eropa tenggara sementara orang-orang Kristen menang di Spanyol dan Afrika Utara. Orang-orang Spanyol, merasakan darah, menindaklanjuti kemenangan mereka dan merebut Aljazair (di Maroko) pada tahun 1244. Emir Ali terhambat dalam upayanya untuk konsolidasi Maghrib oleh dua faktor. Yang pertama adalah Wabah Hitam, yang melanda kerajaannya seperti halnya Asia Barat dan Eropa (1346-1360), menyebabkan kematian yang meluas dan dislokasi ekonomi dan yang kedua, pemberontakan berulang suku Banu Hilal. Empat tahun kemudian, Banu Hilal pada Pertempuran Kairouan mengalahkan Emir Ali sendiri dan mimpinya tentang Kerajaan Maghribi berakhir.

Peristiwa sekarang mengalir tak terhindarkan untuk mendukung Tentara Salib. Pada tahun 1355, Genoa menduduki Tripoli (Libya) untuk sementara waktu. Pada 1390, Prancis menyerang Mahdiya (Tunisia). Pada tahun 1399, Tetuan (Maroko) dipecat oleh Kastilia. Pada 1415, Ceuta (Maroko) ditangkap oleh Portugal. Orang dapat menyamakan kekalahan ini dengan kemenangan Utsmaniyah di Eropa di mana Bayazid I mengalahkan Serbia pada Pertempuran Kosovo (1389), merebut Serbia, Bosnia, Albania, Skopje dan menghancurkan gabungan tentara Tentara Salib pada Pertempuran Nicopolis (1396). Dengan kedua Ceuta dan Algeceras di tangan orang-orang Kristen, komunikasi antara Granada Maroko melintasi Selat Gibraltar terputus. Jerat di sekitar Granada mengencang.

Para sejarawan telah merenungkan pembusukan dan kehancuran Maghrib pada abad 14 dan 15 . Ibn Khaldun (1332-1406) hidup melalui periode ketidakstabilan di Afrika Utara ini. Lahir di Tunis, yang pada waktu itu merupakan bagian dari Imarah Hafsid yang dikenal sebagai Ifriqiya, Ibnu Khaldun memiliki kesempatan untuk bepergian secara luas di Maghrib dan menyaksikan secara langsung mekanisme kebangkitan dan kejatuhan dinasti lokal. Sebagian besar masa mudanya dihabiskan di Afrika Utara. Pada tahun-tahun berikutnya, ia bermigrasi ke Mesir, di mana ia menjabat sebagai duta besar dan penasihat Mamluk. Adalah Ibn Khaldun yang diberi tugas oleh Mamluk untuk merundingkan penyerahan kota Damaskus ke Timurlane pada tahun 1400.

Ibnu Khaldun secara adil dianggap sebagai bapak sosiologi dan filsafat sejarah. Dia adalah orang pertama yang mengajukan teori umum tentang kebangkitan dan kejatuhan peradaban, yang didasarkan pada pengamatannya tentang Maghrib. Menurutnya, selalu ada ketegangan antara perantau dan penduduk kota. Sejarah bergerak maju dalam penyelesaian ketegangan ini. Para perantau memiliki kualitas asabiyah yang melimpah , yang secara umum berarti perasaan kelompok dan loyalitas kelompok. Sebaliknya, kehidupan kota cenderung melemahkan dan menghancurkan perasaan kelompok. Menurut Ibnu Khaldun kekuasaan bersifat politis. Asabiyahmemupuk persatuan politik dan militer dan memungkinkan para perantau untuk mengatasi penduduk kota yang tidak banyak bergerak. Seiring waktu, para perantau itu sendiri menetap dan menjadi penghuni kota dan pada gilirannya dikalahkan oleh gelombang pengembara baru. Asabiyah dengan demikian menjadi kunci kekuatan politik dan blok bangunan bangsa dan kerajaan. Ini adalah perekat, semen yang mengikat orang bersama-sama dan menuntut dan memperoleh pengorbanan individu untuk tugas-tugas monumental. Ketika asabiyah dicairkan atau dihancurkan, peradaban kehilangan perekat yang menyatukan mereka dan mereka hancur.

READ  Kepercayaan dan Bagaimana Menghadapi Ketidakpercayan

Teori ini banyak digunakan sebagai model untuk menjelaskan naik turunnya peradaban. Namun, ide-ide Ibn Khaldun menghadirkan kesulitan besar dari perspektif Islam. Islam menentang asabiyah berdasarkan ras, warna kulit atau asal kebangsaan (“Kami menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku agar kamu saling mengenal dan saling mengenal-bukan agar kamu saling membenci” Qur’an, 49:13 ). Islam berusaha untuk menciptakan komunitas global “amar ma’ruf, nahi munkar dan hanya beriman kepada Allah”. Komunitas semacam itu melampaui asabiyah berdasarkan ras, daerah atau asal kebangsaan dan mencakup semua bangsa.

Meskipun benar, seperti yang dikatakan oleh Ibn Khaldun, bahwa asabiyah memungkinkan orang biasa mencapai hasil yang tidak biasa dan membangun negara dan kerajaan, juga benar bahwa negara yang dibangun di atas asabiyah pada dasarnya agresif dan ekspansif. Mereka menjadi predator di tetangga mereka dan menumbuhkan perasaan superioritas atas bangsa dan suku lain. Jerman Hitler menawarkan sebuah contoh. Nazi membangun negara-bangsa berdasarkan asabiyah Jerman -nasionalisme berdasarkan superioritas ras Jerman atas ras lain. Ini memungkinkan mereka, untuk sementara, mendominasi Eropa. Tapi Nazi Jerman runtuh, sebagian karena negara bangsa lain tidak akan menerima kekuasaan Jerman. Dalam arti filosofis, asabiyahmembebaskan individu dari egonya dan menempatkan dinding eksklusi egosentris pada batas nasional atau ras. Penjara ras, suku, atau bangsa menggantikan penjara ego.

Islam, sebaliknya, membebaskan umat manusia tidak hanya dari ego individu, tetapi juga dari penjara rasisme, kesukuan, dan nasionalisme. Batas-batas luar peradaban Islam ditetapkan pada komunitas global. Semua ras, suku dan bangsa termasuk dalam peradaban ini. Masalah yang paling sulit dengan filsafat Ibn Khaldun adalah bahwa ia tidak menawarkan prospek pembaruan internal. Ketika sebuah suku atau bangsa menetap dan melunak, menikmati kesenangan kehidupan kota, haruskah ia menyerah pada kelompok lain, yang lebih menetap dan lebih pedesaan? Hal ini bertentangan dengan observasi.

Agama-agama universal di dunia memberikan kemungkinan pembaruan diri. Islam menyediakan pembaruan individu dan bangsa dari dalam. Individu dan bangsa membusuk karena kebodohan mereka sendiri dan dengan Rahmat Ilahi mereka memperbarui diri dan bangkit sekali lagi. Sejarah Islam dijiwai oleh tema pembaruan yang berulang ini. Munculnya seorang pembaharu pada pergantian setiap abad diharapkan oleh sebagian besar umat Islam di dunia. Abad demi abad, dari Al Muhaddith Maghrib hingga Utsman dan Fuduye dari Nigeria dan Mahdi di Sudan, orang melihat upaya berulang untuk pembaruan kehidupan Islam dan regenerasi peradaban Islam. Kemungkinan pembaruanlah yang menjiwai upaya kolektif umat Islam.

Alasan jatuhnya Granada adalah demografi, ekonomi, budaya, agama dan ideologi. Perang terus-menerus di Andalus melemahkan tenaga kerja seluruh Maghrib. Perang Salib adalah konflik peradaban di mana Eropa berulang kali melemparkan dirinya ke dunia Islam selama hampir lima ratus tahun. Garis pertempuran membentang dari semenanjung Andalusia melintasi Afrika Utara, Mesir, Palestina, Suriah, Anatolia, dan Sisilia hingga ke Eropa tenggara. Andalus memberikan masalah yang kompleks bagi penguasa Maghribi. Setiap penguasa, baik Merinide atau Hafsid, yang mendambakan kepemimpinan Maghrib dan menginginkan gelar Emirul Muslimin, berkewajiban untuk membela Andalus melawan orang-orang Kristen. Andalus seperti pasir hisap. Politik Semenanjung Iberia itu licik. Kaulusia Muslim Andalusia telah kehilangan kapasitas untuk membela diri dan bergantung pada tentara dari Afrika Utara. Bahkan setelah kekalahan Rio Solado (1341), ketika Afrika Utara akhirnya berbalik dari Andalus, istana Granada terus bergantung pada tentara dari Afrika. Kejantanan Maghribi berdarah. Apa yang tidak hilang di medan perang dihancurkan oleh penyakit. Wabah Hitam 1346-1360 menghantam sangat keras. Seluruh desa dihancurkan. Politik dan budaya sama-sama menderita. Pada tahun 1360, sebagian besar tentara Salib yang dipimpin oleh Louis IX dari Prancis tewas akibat Wabah Hitam di gerbang Tunis.

Produksi pertanian adalah korban dari penurunan populasi. Ketika produksi pangan turun, banyak suku yang menetap menjadi nomaden. Hal ini pada gilirannya berdampak pada penerimaan negara. Penurunan pendapatan pertanian dan biaya perang terus-menerus di Andalus menekan perbendaharaan Maghrib. Awalnya, selama periode Murabitun dan Al Muhaddith (1050-1212), akumulasi kekayaan Andalus telah membayar untuk perang. Tetapi karena sebagian besar semenanjung Andalusia jatuh ke tangan orang-orang Kristen (1085-1248), sumber kekayaan ini juga menghilang. Maghrib yang lebih miskin tidak dapat menopang pasukan yang berdiri. Sentralisasi politik membutuhkan modal, karena modal diperlukan untuk membayar tentara tetap, yang memberikan kohesi untuk entitas politik yang besar. Dengan Maghrib dalam penurunan ekonomi, fragmentasi terjadi.

Ketika kekayaan Andalus habis, para emir Maghrib beralih ke perdagangan dengan negara-kota Italia untuk pendapatan pajak mereka. Al Muhaddith telah menandatangani konsesi perdagangan dengan Genoa pada tahun 1168. Pada tahun 1236, Hafsid menandatangani perjanjian dengan Venesia dan Genoa. Pada 1265, al Mustansir dari Hafsid memberikan hak istimewa kepada Prancis dan Sisilia. Sayangnya, perdagangan ini, meskipun membawa kemakmuran bagi beberapa saudagar kaya di pesisir, semakin mengikis otoritas politik para amir karena mereka sekarang bergantung pada elit saudagar untuk pendapatan mereka. Orang Genoa sering bertindak sebagai mata-mata untuk sesama orang Kristen Spanyol, memberikan mereka intelijen militer, politik dan sosial, yang sangat bermanfaat bagi Tentara Salib.

Ada lapisan perak di awan gelap. Fragmentasi politik Maghrib dan munculnya emirat yang bersaing memberikan surga bagi para sarjana dan ahli seni. Di permukaan, budaya berkembang (1250-1350). Tapi ini adalah budaya yang dipinjam dari Andalus, ditopang oleh masuknya pengungsi yang diusir oleh Tentara Salib. Budaya harus memiliki akar di dalam tanah untuk menyediakan fondasi sebuah peradaban. Budaya pinjaman seperti pohon tanpa akar; embusan angin saja akan menjatuhkannya. Ketika Andalus jatuh, bersama dengan itu menghilanglah budaya Afrika Utara. Selain itu, pengaruh para pengungsi Spanyol tidak selalu positif. Orang Andalusia lebih sekuler dalam pemikiran mereka daripada orang Afrika Utara. Mungkin, itu adalah hasil dari budaya kosmopolitan mereka di mana umat Islam, Kristen dan Yahudi semua berpartisipasi. Para imigran cenderung memandang politik sebagai sesuatu yang terpisah dari landasan etisnya. Mereka sering terlibat dalam intrik pengadilan Merinide dan Hafsid dan cenderung bergantung pada kelangsungan hidup mereka bermain di luar pengadilan Afrika Utara melawan suku Banu Hilal yang kuat.

Alasan terpenting terpecahnya Maghrib—dan hilangnya Andalus—adalah hilangnya legitimasi kekuasaan. Legitimasi adalah isu sentral yang menghantui sejarah Islam sejak pembunuhan Utsman (r) dan Ali (r). Seorang penguasa dan sistem pemerintahan yang diterima sebagai sah memperoleh dukungan dari rakyat. Dukungan tersebut sangat penting untuk membangun sebuah peradaban. Sebaliknya, aturan yang dianggap tidak sah terus-menerus ditentang dan hanya dapat dipertahankan dengan kekerasan. Hal ini dipahami dengan baik oleh Fatimiyah Syiah, Murabitun Sunni dan Mu’tazilah Al Muhaddith. Masing-masing dinasti ini mengemas daya tariknya dalam terminologi agama dan mencari legitimasinya dalam kerangka Islam. Jadi Fatimiyah mengklaim keturunan mereka dari Ali bin Abu Thalib (r).

Hilangnya sebuah kerajaan terpusat di Maghrib membuat masalah legitimasi politik menjadi sangat akut. Para amir tidak berhasil dalam mengekspresikan legitimasi mereka dalam istilah agama, seperti halnya Fatimiyah, Murabitun dan Al Muhaddith. Politik menjadi semakin terpisah dari agama. Divergensi politik dari etika agama menjadi inti dari hilangnya Andalus . Pengadilan regional menjadi surga bagi para penjilat. Sejarawan menulis dan penyair menyanyikan syair mulia dari emir pelindung mereka setiap kali mereka memenangkan pertempuran kecil atau membangun monumen kecil. Lenyaplah gagasan besar membangun komunitas Islam universal di Maghrib.

READ  Sejarah Mansa Musa dari Kerajaan Islam Mali

Upaya besar muncul dari ide-ide besar. Hanya iman sebagai gagasan superordinat yang dapat menuntut dan memperoleh pengorbanan yang rela yang merupakan dasar dari upaya-upaya besar. Tanpa gagasan yang melampaui ego individu, pencapaian kolektif yang hebat tidak mungkin terjadi. Tanpa visi super-ordinat, massa seperti api liar yang membakar segala sesuatu di depan mereka. Tetapi ketika mereka disatukan oleh ide yang sama, mereka seperti sinar laser yang kuat yang menggoreskan dekritnya pada bangunan sejarah. Ide adalah perekat, semen, kekuatan dan kekuatan yang menyatukan orang. Mereka membentuk dasar etis, fondasi sebuah peradaban .

Inti Islam adalah gagasan Tauhid , yang membebaskan individu dari penjara egoisnya dan mendorongnya ke dalam cetakan universal. Tauhid menyiratkan peradaban yang berpusat pada Tuhan, di mana budaya, seni, politik, dan sosiologi semuanya muncul dari fokus mereka pada kemahahadiran Tuhan. Kaum Muslim kehilangan jejak mereka dalam sejarah ketika mereka kehilangan fokus pada Tauhid . Legitimasi kekuasaan kemudian menjadi barang kenyamanan, untuk diberikan kepada siapa pun yang memegang tongkat besar. Para penguasa, tentara, saudagar, penulis, dan ulama semuanya turut merasakan kesalahan ini. Kadis _dan ulama di Maghrib pergi bersama dengan pelepasan agama dari politik, mengkhotbahkan Khutbah Jumat atas nama siapa pun yang berkuasa. Hanya setelah kekuasaan Al Muhaddith hancur, visi ortodoks Islam menemukan tempatnya di bawah matahari, tetapi pada saat itu pusat gravitasi sejarah dunia telah menjauh dari Maghrib.

Sangat berguna untuk membandingkan pengalaman sejarah Mazhab Maliki yang paling banyak dipraktikkan di Maghrib dengan pengalaman Mazhab Hanafi di Asia. Anak-anak Islam membangun bangunan sejarah yang serupa tetapi berbeda dengan menggunakan bahan spiritual dan intelektual yang ditinggalkan oleh Imam Abu Hanifah dan Imam Malik. Garis lintang komparatif yang diberikan oleh Imam Abu Hanifah di sekolah Fiqh yang dinamai menurut namanya memberi umat Islam di Asia alat untuk beradaptasi dan tumbuh dengan arus sejarah. Orang-orang Turki mengadaptasi Mazhab Hanafi dan ketika kekuasaan Fatimiyah menantang Bani Abbasiyah pada 10 thabad, Turki menjadi juara dari Kekhalifahan Abbasiyah dan pelindungnya. Seljuk dan Ghaznawi sama-sama memerangi Fatimiyah dengan pedang, di tempat-tempat yang jauh seperti Multan (Pakistan) dan Bagdad (Irak). Lebih penting lagi, Hanafi menunjukkan kemampuan luar biasa untuk mengasimilasi ide-ide besar ketika mereka muncul dari konflik ideologis abad ke-9 dan ke – 10 . Jadi, ketika Asyariat melaksanakan hari melawan Mu’tazilah (10 thabad), pengaruh Asharite melebur ke Hanafi Asia. Ide-ide Al Ghazzali (w. 1111) diserap dengan mudah. Ketika letusan Mongol datang (1219-1301) dan sebagian besar Asia hancur, ide-ide Sufi menang, Islam menjadi lebih spiritual dan ide-ide Sufi juga menjadi bagian dari lingkungan Hanafi. Demikianlah Islam yang muncul pada abad ke- 16abad, ketika dinasti Safawi dan Moghul didirikan dan Ottoman berada di puncak kekuasaan mereka, adalah campuran dari ide-ide besar yang mengalir dari Madinah, Kufah, Baghdad, Bukhara dan Samarqand. Dari amalgam ini muncullah para raksasa zaman, tokoh-tokoh seperti al Ghazzali, Hafiz, Rumi, Abdul Qader Jeelani, Moeenuddin Chisti, Bahauddin Naqsyband, Ahmed Sirhindi, Shah Waliulla dan Muhammad Iqbal. Dan Islam rakyat gabungan inilah yang dipraktikkan oleh orang Turki, Pakistan, Iran, India, Bengali, dan Asia Tengah saat ini.

Pengalaman Maliki Maghrib berbeda. Selama tiga abad yang panjang, Mazhab Maliki mengambil kursi belakang ideologi Fatimiyah, Murabitun dan Al Muhaddith. Ketika ia mengekspresikan dirinya secara bebas setelah 1230, kekuatan politik telah terlepas dari Maghrib dan inisiatif militer-politik di wilayah itu telah diteruskan ke Portugis dan Spanyol dan kemudian setelah jeda singkat perlindungan Ottoman, ke Prancis dan Italia. . Ketika Muslim Maghribi menerima ide-ide Sufi pada abad ke-14 , itu karena kebutuhan untuk melindungi diri dari serangan orang Eropa. Maghrib Maliki tidak mengalami penggabungan dan evolusi pemikiran yang dialami Asia. Ini menjelaskan mengapa fragmentasi politik, sosial dan budaya berlangsung begitu cepat di Maghrib selama 14th dan abad ke -15 .

Peristiwa di Maghrib bergerak cepat setelah Turki merebut Istanbul pada 1453. Paus Nicholas V menyerukan Perang Salib baru. Di front timur, gelombang pasang kekuatan Turki lebih dari sekadar tandingan kekuatan gabungan Eropa. Tapi di barat, itu adalah cerita yang berbeda. Pada 1458, Portugis menduduki benteng penting Al Qasr dan menggunakannya sebagai pangkalan untuk menyerang Maroko di seluruh pantai Atlantik. Pada 1469, Tangier kalah dari Portugis. Pada 1471, Merinides telah menghilang dari Maroko dan wilayah itu berantakan. Fragmentasi umum ini menjelaskan ketidakmampuan orang Afrika Utara untuk membantu Granada. Pada 1469, atas perintah Paus, Isabella dari Aragon menikah dengan Ferdinand dari Kastilia dan negara Spanyol lahir. Abul Hassan Ali, seorang emir yang cakap, berani dan sopan, memerintah Granada pada saat itu. Di lain waktu, dia mungkin telah meninggalkan jejaknya dalam sejarah Spanyol. Namun istananya dirusak oleh pertikaian dan intrik internal yang menjadi ciri khas Maghrib saat itu. Pada tahun 1482, Ferdinand menyerang Alhama, sebuah kota yang terletak sekitar dua puluh mil dari kota Granada. Abul Hassan dengan berani membela kota itu, tetapi harus meninggalkannya ketika berita tentang pemberontakan putranya Abu Abdullah, yang diberi nama Boabdil oleh orang-orang Spanyol, sampai padanya. Abu Abdullah tidak memiliki keberanian, stamina, dan integritas seperti ayahnya. Pertempuran antara ayah dan anak membuat kekuatan Granada lemah dan rentan. Malaga jatuh pada tahun 1483. Saat orang Kastilia mendekati ibu kota, saudara laki-laki Abul Hassan Zaghal, menawarkan perlawanan yang gagah berani, tetapi terus-menerus digagalkan oleh Boabdil. Pada tahun 1489 kota Safar jatuh. Setelah menghancurkan wilayah di sekitar Granada, Ferdinand pensiun ke Cordoba, di sana untuk mengumpulkan 80.000 tentara untuk serangan terakhir di Granada. Pada tahun 1490, ia kembali memimpin tuan rumah ini, membangun kota pengepungan yang disebut Santa Fe (Iman Suci) dan memutuskan semua jalur komunikasi antara Granada dan dunia luar. Perlawanan putus asa, tetapi menghadapi kelaparan Granada menyerah pada 3 Januari 1492.

Salib menggantikan bulan sabit di provinsi Andalus yang dulunya perkasa di Umayyah. Sebuah Empire meninggal dan Empire baru lahir. Ketentuan penyerahan menjamin kebebasan beribadah dan hak untuk beremigrasi. Tetapi dalam waktu enam tahun, perjanjian itu ditinggalkan dan Inkuisisi dilancarkan dengan segala kemarahannya kepada penduduk yang malang di bawah arahan Uskup Jimenez yang kejam. Orang-orang Yahudi sudah diusir pada tahun 1492. Sekarang giliran kaum Muslim. Mereka diberi pilihan untuk menjadi Kristen atau dibuang ke Afrika Utara. Mereka yang tertangkap mengucapkan syahadat digantung dari lidah mereka. Air terputus dari rumah-rumah Muslim sehingga mereka tidak bisa berwudhu sebelum shalat. Anak-anak dipaksa masuk ke sekolah Katolik. Istri-istri orang beriman dijual sebagai budak di Eropa. Menghadapi penindasan ini, Muslim Granada menawarkan sedikit perlawanan yang mereka bisa. Ada serangkaian pemberontakan (1496, 1501, 1568, 1609), yang masing-masing ditumpas dengan kekejaman yang kejam. Akhirnya, pada tahun 1609, orang-orang Muslim yang terakhir menaiki perahu tua dan berlayar ke Maroko. Tirai jatuh di Andalusia Muslim. Beberapa bermigrasi ke Amerika. Daftar imigran ke Amerika di atas kapal-kapal awal yang tiba dari Seville berisi nama-nama banyak pria dan wanita Muslim.


Share untuk Dakwah :