Sebab sebab Runtuhnya Kekhalifahan Cordoba Andalusia Spanyol

Sebab sebab Runtuhnya Kekhalifahan Cordoba Andalusia Spanyol

Share untuk Dakwah :

Kata “Perang Salib” segera muncul di antara visi Muslim tentang Yerusalem dan Salahuddin. Sementara Yerusalem memang fokus dari Perang Salib Pertama, pandangan yang lebih luas dari konfrontasi peradaban antara Kristen abad pertengahan dan Islam harus mencakup peristiwa di Spanyol dan Afrika Utara. Sementara kaum Muslim memang menguasai Asia Barat dan merebut kembali Yerusalem, Eropa Abad Pertengahan memperoleh keuntungan yang menentukan di Spanyol dan Portugal. Kehilangan ini memiliki dampak yang mendalam pada perkembangan sejarah global selanjutnya.

Di bawah Kekhalifahan Umayyah Cordoba (929-1032), Spanyol telah menjadi masyarakat urban yang berbudaya dan merupakan pemimpin dunia dalam pengembangan seni, ilmu pengetahuan dan budaya. Urbanisasi menyebabkan hilangnya kualitas-keberanian, kejantanan, energi, spiritualitas, kepemimpinan dan solidaritas yang telah membantunya bertahan dan makmur melawan ancaman Kristen dari utara. Kehancuran Khalifah Cordoba terjadi dari dalam dan Kekhalifahan Cordoba runtuh pada tahun 1032. Spanyol terpecah menjadi beberapa kerajaan-Saragossa, Toledo, Seville, Malaga, Granada, Almeria, Denia dan Valencia, masing-masing diperintah oleh seorang emir kecil, disintegrasi Kekhalifahan Umayyah adalah memberi isyarat kepada Tentara Salib Kristen untuk memperluas operasi mereka ke selatan. Sebuah free-for-all diikuti dan di medley, Toledo ibukota Visigoth kuno Spanyol, jatuh ke Alfonso VI dari Kastilia pada tahun 1085.

Kunci Andalus terletak di Afrika Utara. Muslim Spanyol terus mendapat manfaat dari gerakan reformis berturut-turut di Maghrib dan dari infus darah baru melalui pengawal Berber dan Slavia (Mamluke). Pada tanggal 11abad revolusi Murabitun menyapu Afrika barat laut dan membawa dirinya ke semenanjung Andalusia. Intervensi Murabitun di Spanyol menyusul. Di bawah Yusuf bin Tashfin, kaum Muslim mendapatkan kembali banyak wilayah dan menegakkan kembali kekuasaan mereka atas sebagian besar Andalus. Namun, peristiwa di Afrika Utara sekali lagi sangat mempengaruhi Spanyol. Menyusul hilangnya Yerusalem selama Perang Salib Pertama (1099), gerakan reformis baru muncul di Maghrib. Al Muhaddithin menggantikan Murabitun selama dekade 1130-1140 dan memantapkan diri di Afrika Utara. Gejolak Maghrib adalah sinyal bagi Tentara Salib. Paus Eugenius III mendeklarasikan Perang Salib Kedua (1145-1146) dengan dorongan militer tiga cabang melawan Damaskus di Suriah, Tripoli di Afrika Utara dan Andalus di Eropa.

READ  Sejarah Penyebab Runtuhnya Dinasti Abbasiyah

Al Muhaddith menahan orang-orang Kristen selama lima puluh tahun. Menyusul perebutan kembali kota Yerusalem oleh Salahuddin (1187), terjadi peningkatan kepercayaan dan kekompakan militer di dunia Muslim. Di timur, Muhammad Ghori merebut Delhi pada 1192. Di barat, Al Muhaddith menyebabkan kekalahan telak terhadap Tentara Salib pada Pertempuran Alarcos pada 1196. Namun, kohesi ini tidak bertahan lama. Segera setelah Pertempuran Alarcos, Afrika Utara dilanda kejang-kejang lebih lanjut. Pada dekade pertama 13thabad, emirat kecil menggantikan Al Muhaddith di Maroko selatan. Akibatnya, Al Muhaddith kehilangan pasokan manusia dan material dari pedalaman Afrika. Orang-orang Kristen sedang menunggu kesempatan seperti ini. Pada tahun 1212, pasukan gabungan Leon, Castile, Portugal dan Aragon, yang diperkuat oleh Tentara Salib dari Prancis dan Jerman, meraih kemenangan yang menentukan atas Al Muhaddith pada Pertempuran Las Novas de Tolosa.

Situasi di Asia juga memburuk. Jenghiz Khan menghancurkan kawasan Asia Tengah dan Persia (1219-1222) dan Baghdad sendiri terancam. Penghancuran kota-kota utama Asia berarti penurunan yang signifikan dari kemampuan militer umat Islam dan kemampuan mereka untuk saling membantu. Merasakan kesempatan bersejarah, kekuatan Kristen secara terbuka mencari aliansi dengan Mongol melawan Muslim. Representasi dibuat untuk Mongol Khan Kuyuk mencari aliansi seperti itu. John de Plano Carpini, seorang Fransiskan, mencapai ibukota Mongol, Korakorum pada tahun 1245 dan kembali dengan janji bantuan militer. Sementara Jenghiz Khan menghancurkan Samarqand dan Bukhara, tentara Jerman menyerbu Mesir (1218-1221). Dunia Muslim dengan demikian dihadapkan pada invasi dua arah dari poros Tentara Salib-Mongol. Serangan itu total,

Setelah Pertempuran Las Novas de Tolosa, kekuatan politik Muslim di Andalus menurun dengan cepat. Palu ganda kehancuran Mongol dan invasi Tentara Salib telah mengambil korban di dunia Muslim. Tidak ada bantuan yang datang dari timur untuk meringankan tekanan Tentara Salib yang semakin meningkat. Menjelang 1230, penunggang kuda Mongol naik ke Anatolia timur dan mengetuk gerbang Delhi. Di Spanyol, disintegrasi politik menyebabkan kebebasan untuk semua dengan emir lokal mencari aliansi dengan kekuatan Kristen terhadap satu sama lain. Tentara Salib hanya terlalu bersedia untuk memberikan bantuan militer sebagai imbalan atas kerjasama militer melawan pangeran Muslim lainnya. Kerajaan Castile, Aragon dan Portugal mengukir apa yang tersisa dari Spanyol Muslim untuk penyerangan dan penaklukan. Valencia diambil pada tahun 1200. Kepulauan Balearic di Mediterania barat jatuh pada tahun 1230.

READ  Pandangan ilmuwan dan Bukti ilmiah bahwa manusia terbuat dari tanah

Untuk memahami sepenuhnya kerusakan yang ditimbulkan pada dunia Islam, seseorang harus membandingkan peristiwa di Spanyol dengan peristiwa di Asia. Antara 1219 dan 1260, kaum Muslim kehilangan lebih dari setengah kekuasaan mereka. Tanah yang saat ini merupakan negara bagian Kazakhstan, Kyrigistan, Turkmenistan, Uzbekistan, Tadzighistan, Azerbaijan, Sinkiang, Persia, Afghanistan, Pakistan barat, Turki, Irak, Kuwait, Suriah, Georgia, Rusia, dan Kaukasus dirusak. Spanyol diduduki. Samarqand, Bukhara Herat, Ghazna, Isfahan dan Baghdad dihancurkan. Tentara Salib telah membentuk aliansi geopolitik dengan Mongol dengan niat yang diakui untuk menghilangkan Islam. Pada tahun 1260, pasukan gabungan Mongol, Tentara Salib dan Armenia berdiri di gerbang Yerusalem dengan hanya Mesir dan Hijaz di depan mereka. Jam benar-benar gelap.

Sementara hilangnya Spanyol adalah tragedi bagi umat Islam, itu adalah manfaat yang luar biasa bagi orang-orang Kristen. Melalui Spanyol dan Sisilia, pembelajaran Islam, yang telah menginternalisasi dan menambah kearifan Yunani, India, dan Persia kuno, ditransmisikan ke Eropa. Seseorang dapat memetakan transformasi intelektual Eropa setelah jatuhnya Toledo (1085). Pada tahun 1126, Uskup Agung Raymond mendirikan Sekolah Penerjemahan di Toledo. Pada 1132, Roger II mengundang cendekiawan Muslim ke Sisilia. Ahli geografi terkenal al Idrisi bekerja di istana Sisilia. Pada tahun 1150 Universitas Paris didirikan dan pada tahun 1167, Universitas Oxford didirikan. Cambridge diikuti pada 1200. Pada 1204 Katedral Chartres di Prancis selesai. Pada tahun 1215, Universitas Salamanca didirikan. Pada 1258 Roger Bacon mengajar di Oxford.

Hilangnya Semenanjung Andalusia merupakan tonggak utama dalam sejarah dunia. Sampai pengusiran kaum Muslim pada tahun 1492, Eropa terbungkus dari barat daya. Penaklukan Spanyol dan Portugal membebaskan energi Eropa dan sekarang siap untuk menjelajah ke Atlantik. Di balik perairan biru samudera luas terbentang pantai emas Afrika, rute ke Amerika dan kekayaan Samudra Hindia. Hilangnya Andalus bergema selama berabad-abad dalam penemuan Eropa di Amerika, perdagangan budak dari Afrika Barat dan penjajahan Asia. Jam untuk Eropa telah tiba.


Share untuk Dakwah :