Pertempuran Ain Jalut dan Kekalahan Bangsa Mongol

Pertempuran Ain Jalut dan Kekalahan Bangsa Mongol

Share untuk Dakwah :

Sejak Perang Badar dunia Islam tidak berdiri berhadapan dengan kepunahan seperti yang terjadi pada Pertempuran Ain Jalut. Sama seperti kemenangan Nabi di Badr 600 tahun sebelumnya, Mamluk menang atas pasukan gabungan Mongol, Tentara Salib, dan Armenia di Pertempuran Ain Jalut. Dunia Muslim bertahan dengan margin yang sekecil apa pun yang di izinkan oleh sejarah untuk peradaban mana pun.

Ketika bangsa Mongol kembali dari Eropa tengah setelah menguasai Hongaria dan Polandia, menjadi jelas bagi kekuatan Kristen bahwa Eropa Barat aman. Di Dewan Lyons (1245) mereka memutuskan untuk mencari aliansi dengan bangsa Mongol melawan kaum Muslim. Pada 1246, salah satu delegasi di bawah John de Plano Carpini mencapai Karakorum, ibu kota Mongol dan membuat perwakilan Kuyuk, Khan Agung. Dua menteri Kuyuk beragama Kristen dan John di terima dengan ramah. Delegasi kedua di bawah Anselmus, seorang pendeta Dominikan, di utus pada tahun 1247. Louis, Raja Prancis, mengirim delegasi ketiga di bawah William dari Rubruquis pada tahun 1253. Hayton, Raja Armenia, mewakili dirinya sendiri dan melakukan perjalanan ke Korakorum pada tahun 1254.

Tawaran Kristen kepada bangsa Mongol terbayar dan di hargai dengan janji bantuan militer. Populasi Kristen di kota-kota besar terhindar bahkan ketika bangsa Mongol terus membantai kaum Muslim. Misalnya, ketika Bagdad di rusak dan ditarik ke tanah, penduduk Kristen di Bagdad berkumpul di bawah katedral lokal dan selamat. Hulagu, penghancur Bagdad, memiliki beberapa istri, di antaranya Dokuz Khatun, seorang Kristen Nestorian, sebagai istri utamanya. Begitu terpesonanya orang-orang Kristen pada kesuksesan awal mereka, sehingga Paus Alexander IV menulis surat kepada Hulagu pada tahun 1260, mengungkapkan kesenangannya bahwa Hulagu bersedia menerima iman Kristen.

READ  Perang saudara dalam sejarah Islam

Berita jatuhnya Bagdad (1258) di terima dengan sangat gembira di dunia Kristen yang melihatnya sebagai kesempatan untuk memperbaiki hilangnya Yerusalem. Selama periode inilah Fatimiyah Assassin mengirim delegasi ke Henry III dari Inggris meminta bantuannya untuk melindungi mereka dari bangsa Mongol. Jawaban dari Uskup Winchester singkat: “Biarlah anjing-anjing itu saling melahap dan benar-benar musnah dan kemudian kita akan melihat, di dirikan di atas reruntuhannya, Gereja Katolik universal”.

Poros Kristen-Mongol melanjutkan agresinya terhadap wilayah Muslim. Sementara bangsa Mongol menghancurkan Asia, Tentara Salib melanjutkan serangan mereka di Mediterania timur dan Afrika Utara. Pada 1218, tentara Jerman menginvasi Mesir, menduduki Damietta dan melanjutkan perjalanan menuju Kairo. Orang Mesir membiarkan penjajah memasuki delta, lalu membuka tanggul di Sungai Nil, menjebak dan menenggelamkan tentara Jerman. Pada 1261, Prancis mencoba menginvasi Afrika Utara, sementara Spanyol dan Portugal aktif secara militer di pantai Maroko.

Sementara itu, Hulagu menindaklanjuti penjarahan Bagdad dengan merebut Irak dan Suriah. Setelah berkonsultasi dengan astrolognya, dia mendirikan markasnya di Maragha. Atabeg Seljuk Shah di tangkap di dekat Shiraz dan di penggal. Pada 1260, Aleppo di serbu dan penduduknya di bunuh. Damaskus menyerah tanpa perlawanan Komandan Mongol Kitbogha, Raja Armenia Hayton dan Tentara Salib Raja Bohemund dari Antiokhia berbaris bersama di jalan-jalan ibu kota Umayyah kuno dan memaksa penduduk Muslim kota itu untuk berlutut di depan salib. Panggilan di keluarkan untuk Kutuz, Sultan Mamluke Mesir untuk menyerah atau menghadapi pemusnahan.

Pilihan sebelum Mamluk memang sangat sulit. Mereka tahu bahwa menyerah atau kalah dalam pertempuran akan berarti pemusnahan dan benteng terakhir budaya Islam akan di hancurkan (Meskipun Delhi masih aman dari bangsa Mongol, Islam baru saja berdiri di dataran Hindustan pada tahun 1260). Yerusalem, Mekkah dan Madinah akan di rebut. Panggilan keluar dari Sultan Kutuz untuk jihad di bawah Jenderal Bayars. Tanggapannya luar biasa dan pasukan Muslim yang termotivasi maju melalui Sinai menuju Palestina untuk menghadapi para penyerbu.

READ  Tariq bin Ziyad, Pahlawan Islam Sang penakluk Spanyol

Mamluk adalah suku Turki yang membuat rumah mereka di pulau-pulau di Sungai Nil. Oleh karena itu, mereka terkadang di sebut Bahri Mamluk. Kata Mamluke berasal dari kata Malaka (memiliki). Selama abad ke-9 dan ke -10 , perdagangan budak marak di sepanjang Sungai Volga (sekarang Rusia) dan di sekitar Laut Kaspia. Viking (Swedia) adalah kendaraan utama untuk perdagangan ini. Pada tanggal 9 dan 10abad, Viking adalah kekuatan kekaisaran di sekitar Laut Baltik. Mereka melakukan penggerebekan jauh ke tempat yang sekarang di sebut Rusia dan Jerman, serta tanah Slavia di Balkan, menangkap budak dan menjualnya kepada pedagang Yahudi dan Muslim. Budak-budak ini di adopsi oleh para sultan Turki, sering menikah dengan putri-putri keluarga kerajaan dan naik menjadi penguasa sendiri. Dengan demikian, transendensi Islam mengangkat budak menjadi raja. Pada abad ke-13 Mesir dan India di perintah oleh dinasti Mamluke (budak).

Pasukan Baybars bertemu dengan pasukan gabungan dari Mongol, Tentara Salib, dan Armenia di dekat Nazaret di Ain Jalut pada bulan September 1261. Pertempuran hebat pun terjadi. Sayap kanan Mamluke menyerang para penyerbu dan memaksanya mundur. Tapi bangsa Mongol melakukan serangan balik di sebelah kiri dan Mamluk ragu-ragu. Jenderal Baybars mengambil alih dan seruan perang keluar untuk membela Islam. Musuh di alihkan. Kitbogha terbunuh. Hayton, Raja Armenia dan Bohemund, Raja Antiokhia melarikan diri. Bangsa Mongol di kejar ke Aleppo dan di hancurkan. Mesir, dan dengan itu Hijaz dan Palestina, di selamatkan. Mantra gelap yang di lemparkan bangsa Mongol melintasi benua Eurasia telah di patahkan.

Pertempuran Ain Jalut tidak di ragukan lagi merupakan salah satu pertempuran yang menentukan dalam sejarah manusia, sebanding dengan kepentingannya dengan Pertempuran Tours (765) dan Pertempuran Plassey (1757). Itu menandai kemajuan terjauh bangsa Mongol melintasi Eurasia. Dengan kekalahan di Pertempuran Ain Jalut, Susunan Kristen kehilangan harapannya untuk memulihkan Yerusalem dan cengkeramannya di garis pantai Suriah menjadi tidak dapat di pertahankan. Orang-orang Armenia mundur ke benteng pegunungan mereka di Pegunungan Kaukasus. Seandainya Mamluk kalah, Kairo akan menemui nasib yang sama seperti Bagdad, Salib akan menggantikan Bulan Sabit dan perdukunan Mongol akan menguasai tempat-tempat suci Mekah dan Madinah.

READ  Konstantinopel , Sejarah takhluknya Bizantium oleh Ottoman

Sekembalinya dari Pertempuran Ain Jalut, Baybars menggusur Sultan Saifuddin Kutuz, mengundang kerabat Khalifah Al Musta’sim yang terbunuh ke Kairo dan mendirikan kembali Kekhalifahan Abbasiyah di Mesir. Di sana kedudukan sementara Islam Sunni tetap ada, sampai di pindahkan oleh Ottoman pada tahun 1517 dan di pindahkan ke Istanbul.


Share untuk Dakwah :