Skip to content
Advertisements
percaya diri
Bagikan:

Percaya Diri adalah sesuatu yang kebanyakan orang sangat menjaga dan mempertahankannya. Jika kita merasa mengalami penurunan kepercayaan diri maka kita perlu mencari tahu dan memahaminya asal usulnya agar bisa memperbaikinya.

Meskipun benar bahwa mengungkap penyebab dari rendahnya percaya diri dapat membantu sampai batas tertentu, akan tetapi pemahaman yang lebih penting adalah ini:

Apa pun yang menyebabkan percaya diri Anda rendah di masa lalu, itulah akibat kebiasaan Anda saat ini yang menjadikannya bertahan.

Sejauh ini alasan terbesar seseorang berjuang dengan percaya diri rendah adalah karena mereka terjebak dalam kebiasaan mental. Dimana mental halus tersebut yang membuat mereka merasa buruk tentang diri mereka sendiri.

Jika Anda dapat belajar mengidentifikasi dan menghindari kebiasaan negatif ini. Anda akan menemukan kepercayaan diri Anda sebenarnya jauh lebih tinggi daripada yang Anda sadari.

1. Berkutat pada kesalahan masa lalu

Tentu saja, kita semua melakukan kesalahan. Dan ketika kita melakukannya, wajar untuk merasa tidak enak tentang itu. Kami gagal menangkap kesalahan sederhana dalam pekerjaan kami dan merasa kecewa dengan diri kami sendiri.

Kadang-kadang kita bahkan gagal secara langsung. Tidak lulus ujian atau bahkan dipecat dari pekerjaan karena kinerja yang buruk dan merasa seperti orang gagal.

Sekarang, sejumlah pemikiran dan refleksi tentang kesalahan kita itu sehat dan baik untuk kepercayaan diri kita. Kenapa? karena itu membantu kita menghindari kesalahan serupa di masa depan. Jika Anda gagal dalam ujian, mungkin ada baiknya bertanya pada diri sendiri. Mengapa gagal? sehingga Anda dapat mempersiapkan diri dengan lebih baik di lain waktu dan belajar dari kegagalan itu.

Jika pernikahan Anda “gagal” karena Anda sibuk dengan pekerjaan dan tidak pernah menghabiskan waktu berkualitas dengan pasangan Anda. Mungkin ada baiknya Anda merenungkannya jika Anda ingin hubungan masa depan berjalan lebih baik.

Tetapi seperti banyak upaya terbaik kita dalam hidup. Memikirkan dan merenungkan kesalahan masa lalu tunduk pada hukum pengembalian yang semakin menurunkan percaya diri anda :

  • Jika anda menghabiskan beberapa jam untuk merenungkan apa yang buruk selama wawancara yang Anda lakukan. Mungkin akan sangat membantu kinerja Anda dalam wawancara mendatang.
  • Menghabiskan beberapa jam per minggu selama beberapa minggu dapat menghasilkan beberapa wawasan baru. Meskipun itu adalah waktu yang lama hanya untuk beberapa wawasan baru.
  • Menghabiskan berjam-jam per minggu selama bertahun – tahun memikirkan bagaimana Anda mengacaukan wawancara itu, bisa jadi hal itu mungkin tidak sepadan!

Apa pun yang menyebabkan tingkat percaya diri Anda rendah di masa lalu, kebiasaan Anda saat ini yang mempertahankannya.

Kemanfaatan inilah yang membedakan refleksi sehat dari hunian tidak sehat.

Salah satu alasan terbesar orang menderita karena kepercayaan diri rendah adalah karena mereka terbiasa memikirkan kesalahan masa lalu tanpa bantuan.

Ketika Anda merenungkan kesalahan Anda dan mencoba menggunakannya sebagai kesempatan belajar, Anda merasa buruk tentang diri Anda tetapi perasaan buruk itu diimbangi oleh pembelajaran dan wawasan baru yang Anda peroleh – dan mungkin, kepercayaan diri dan harga diri yang sehat yang berasal dari melakukan lebih baik di masa depan.

Tetapi ketika Anda memikirkan kesalahan masa lalu di luar titik manfaatnya, itu semua adalah efek samping dan tidak ada manfaatnya.

Ingat:

  1. Hanya karena kesalahan itu benar, bukan berarti memikirkannya lebih banyak akan membantu.
  2. Kami tidak berdaya untuk mengubah kesalahan masa lalu. Hidup dalam penyangkalan tentang fakta itu dengan terus memikirkan kesalahan kita hanya akan menyakiti kita dalam jangka panjang.

“Masa lalu tidak bisa menyakitimu lagi, kecuali jika kau membiarkannya.”

– Alan Moore

2. Khawatir tentang masa depan meruntuhkan kepercayaan diri anda

Khawatir tentang masa depan adalah kebiasaan mental lain yang terasa produktif. Tetapi sebenarnya berbahaya bagi kesejahteraan emosional dan harga diri Anda.

Inilah perbedaan utama yang perlu diingat:

Imajinasi kita adalah alat yang ampuh. Namun seperti kebanyakan alat canggih, alat ini dapat digunakan dengan baik atau buruk.

Membayangkan bagaimana Anda menikmati bekerja dalam karier baru dapat membantu Anda tumbuh dan menjelajahi pilihan profesional baru. Tetapi membayangkan semua cara yang membuat Anda gagal akan membuat Anda cemas dan menekan rasa percaya diri Anda.

Kekhawatiran yang tidak realistis akan membahayakan kepercayaan diri

Perencanaan yang realistis dan kekhawatiran yang tidak realistis adalah bentuk pemikiran tentang bahaya di masa depan. Dan meskipun sangat membantu untuk merencanakan dan mempersiapkan, khawatir jarang membantu dan selalu disertai dengan dua kelemahan besar:

  1. Khawatir membuat Anda cemas. Ketika kita terjebak dalam kebiasaan mental membayangkan ketakutan yang tidak realistis dan skenario terburuk di masa depan. Maka kita melatih otak kita untuk merasa takut secara tidak perlu. Akibatnya, kita akhirnya merasa cemas yang tidak perlu. Kuatir merupakan penggerak dari kecemasan.
  2. Khawatir menurunkan harga diri Anda. Kekhawatiran kronis tentang hal-hal yang tidak realistis pada akhirnya membuat Anda merasa tidak kompeten tentang kemampuan Anda untuk menavigasi hidup dengan sukses. Dan ketika Anda merasa seperti itu terus-menerus, harga diri Anda terpukul.

Sama seperti memikirkan kesalahan masa lalu dengan cepat mencapai titik pengembalian yang semakin berkurang. Begitu pula memikirkan tentang bahaya di masa depan.

Jika Anda terjebak dalam kebiasaan mengkhawatirkan ketakutan yang tidak realistis di masa depan, Anda mendapatkan semua efek samping (kecemasan kronis dan harga diri rendah) tanpa manfaat nyata.

Kemampuan Anda untuk memikirkan masa depan adalah sebuah alat. Dan seperti alat apa pun, ini berguna dalam beberapa situasi dan kontraproduktif dalam situasi lain.

“Khawatir adalah penyalahgunaan imajinasi.”

– Dan Zadra

3. Merenungkan luka lama membunuh kepercayaan diri

Di # 1 kita berbicara tentang bagaimana memikirkan kesalahan masa lalu melukai harga diri. Demikian pula, memikirkan atau merenungkan tentang cedera atau penghinaan terhadap kita bisa juga tidak sehat.

Tentu saja, ketika seseorang menyakiti kita, wajar saja untuk memikirkannya – ini terutama benar jika seseorang yang dekat dengan kita seperti orang tua, teman, rekan kerja lama, dll.

Merenungkan bagaimana orang lain telah menyakiti kita di masa lalu juga sangat membantu sampai taraf tertentu…

Melacak siapa yang menyakiti kita secara teratur adalah cara penting untuk mengetahui hubungan mana yang sehat dan harus dipupuk dan mana yang tidak sehat dan harus dihindari!

Tetapi seperti memikirkan kesalahan masa lalu dan mengkhawatirkan bahaya di masa depan, memikirkan tentang bagaimana kita telah dianiaya di masa lalu dapat dengan mudah tergelincir ke dalam kebiasaan yang tidak produktif dan membunuh harga diri.

Kebiasaan merenungkan luka lama akan Mendegradasi percaya diri

  1. Kemarahan dan kebencian kronis. Perenungan menyebabkan kemarahan. Dan meskipun kemarahan itu sendiri tidak buruk, perasaan marah yang kronis dapat menyebabkan kebencian, stres yang berlebihan, dan konflik hubungan.
  2. Menghindari tindakan produktif. Pindah dari hubungan yang tidak sehat atau cedera lama itu sulit. Seringkali hal itu membutuhkan penetapan (dan penegakan) batasan yang sehat, menyingkirkan orang dari hidup Anda sepenuhnya, atau bekerja untuk memaafkan seseorang. Karena masing-masing ini cukup sulit, kecenderungan alami kita adalah menghindarinya (seperti hal lain dalam hidup!). Dan jika kita tidak berhati-hati, mudah untuk menunda-nunda melakukan apa yang benar-benar perlu Anda lakukan untuk melepaskan diri dari cedera lama dengan membiarkan diri Anda merenungkannya.
  3. Harga diri yang lebih rendah. Akhirnya, membiarkan diri Anda tetap terjebak dalam kebiasaan perenungan yang tidak membantu perlahan-lahan menghancurkan harga diri kita karena, jauh di lubuk hati, kita tahu itu tidak membantu – dan dalam banyak kasus, sebenarnya memperburuk keadaan. Berapa banyak hubungan yang rusak karena ketidakmampuan untuk memaafkan? Berapa banyak orang yang tetap terjebak dalam hidup mereka karena mereka tidak bisa melepaskan masa lalu, dan akibatnya, mengabaikan kehidupan mereka sekarang dan masa depan?

Pada akhirnya, keputusan untuk terus merenungkan cedera lama atau melepaskannya adalah:

Apakah Anda ingin menjalani hidup yang terikat ke masa lalu atau bekerja demi kebebasan untuk menjalani hidup Anda yang bergerak maju?

Karena secara moral dapat dibenarkan, perenungan adalah jebakan yang sangat berbahaya untuk dijatuhkan. Tetapi hanya karena Anda telah disakiti, tidak berarti mengulangi rasa sakit itu adalah demi kepentingan terbaik Anda.

“Pengampunan adalah tindakan dari keinginan, dan selanjutnya keinginan dapat berfungsi terlepas dari suhu hati.”

– Corrie Ten Boom

4. Menilai diri Anda sendiri untuk apa yang Anda rasakan akan mereduksi percaya diri anda

Anda mungkin pernah mendengar istilah gaslighting sebelumnya: Artinya ketika seseorang memanipulasi orang lain untuk berpikir bahwa mereka gila.

Ini umum terjadi dalam banyak hubungan yang kasar dan tidak sehat di mana, misalnya, satu orang – untuk mempertahankan kendali dan kekuasaan dalam hubungan – meyakinkan orang lain bahwa mereka tidak cukup percaya diri untuk membuat keputusan penting dengan diam-diam merusak keputusan mereka dari waktu ke waktu.

Dan meskipun ini tentu saja merupakan situasi yang mengerikan bagi sebagian orang, yang lebih tragis lagi adalah ini:

Banyak orang secara tidak sadar menyulut diri dengan membiasakan diri menilai diri sendiri atas apa yang mereka rasakan.

Sebagai contoh, Ketika Anda mengkritik diri sendiri karena “lemah” setiap kali Anda merasa sedih tentang sesuatu yang telah lama terjadi, selanjunya Anda akan membuat diri Anda sendiri merasa tergila-gila pada sesuatu yang sebenarnya sepenuhnya normal dan sehat.

Ketika Anda menilai diri sendiri karena merasa cemas dan ragu-ragu selama rapat di tempat kerja, hal itu akan membuat diri Anda tergila-gila pada sesuatu yang sepenuhnya normal dan terjadi pada semua orang (bahkan jika mereka tidak selalu mengakuinya sendiri).

Ketika Anda marah pada diri sendiri karena merasa marah, Anda membuat diri Anda sendiri merasa gila karena mengalami emosi manusia yang normal.

Dan coba tebak apa yang terjadi jika Anda memiliki kebiasaan terus-menerus membuat diri Anda merasa gila?

Yup, harga diri Anda jatuh.

Bagaimana Anda bisa memiliki rasa percaya diri yang sehat jika Anda mengira Anda gila atau orang jahat karena merasakan emosi, padahal itu sesuatu yang tidak dapat Anda kendalikan secara langsung?

Itu seperti menilai diri sendiri sebagai orang jahat karena Anda kehujanan atau berambut cokelat!

Dan Ketika Anda terbiasa menilai diri sendiri untuk hal yang tidak dapat Anda kendalikan, maka saja dengan persiapan untuk harga diri yang sangat rendah.

Berlatihlah menerima emosi Anda apa adanya: Terkadang menyakitkan dan tidak nyaman tetapi tidak pernah buruk atau berbahaya.

Jika Anda dapat membangun kebiasaan menyayangi diri sendiri , maka Anda akan menemukan harga diri Anda meningkat secara dramatis.

Kepercayaan diri

Hal yang Perlu Anda hindari agar percaya diri meningkat

Harga diri yang sehat tidak selalu tentang apa yang Anda lakukan lebih banyak daripada apa yang Anda hindari.

Secara khusus, seandainya Anda dapat menghindari 4 kebiasaan mental ini, Anda akan mendapati rasa percaya diri Anda meningkat:

  1. Berkutat pada kesalahan masa lalu
  2. Khawatir tentang masa depan
  3. Merenungkan sejarah kuno
  4. Menilai diri Anda sendiri untuk apa yang Anda rasakan

Baca juga:

Kenapa Takut Akan Perubahan

Berbeda Kepribadian Berbeda Prinsip Pula

Cara Meningkatkan Motivasi Diri


Bagikan:

By admin

Terima kasih telah membaca. Kami berharap anda memberikan saran, masukan dan komentar.