Perang saudara dalam sejarah islam

Perang saudara dalam sejarah Islam

Share untuk Dakwah :

Sama seperti sebuah peradaban maju dengan iman dan pengetahuan, peradaban itu jatuh dan dihancurkan oleh ketidaktahuan dan keserakahan. Bahkan ketika tentara Muslim melanjutkan kemajuan mereka menuju perbatasan India, Cina dan Samudra Atlantik, benih keserakahan dan nepotisme sedang ditaburkan di jantung Islam. Harta rampasan dari Persia sangat besar. Jumlah emas, perak, dan permata yang tak terhitung jumlahnya ditangkap dari Persia dan diangkut ke Madinah. Dilaporkan bahwa Omar putus asa ketika kekayaan Persia disajikan kepadanya. “Ketika Tuhan menganugerahkan kekayaan kepada suatu bangsa”, katanya, “kecemburuan dan kecemburuan tumbuh pada orang-orangnya dan sebagai akibatnya permusuhan dan ketidakadilan tercipta di jajarannya”. Dengan wawasan spiritual mereka, para sahabat meramalkan apa yang akan dilakukan kekayaan ini terhadap karakter orang-orang mereka. Mereka menentang pengumpulan kekayaan yang akan menjauhkan mereka dari misi spiritual Islam. Misalnya, salah satu barang rampasan dari Persia adalah karpet indah yang disebut “farsh-e-bahar ” (karpet musim semi). Itu adalah milik raja Persia dan begitu besar sehingga bisa menampung seribu tamu di pesta minum mereka. Beberapa orang di Madinah ingin melestarikannya. Ali bin Abu Thalib (r) bersikeras agar karpet dirobek. Saran Ali (r) diadopsi dan karpet diparut.

Umar (r) memastikan bahwa perbendaharaan tidak menjadi tempat untuk menimbun emas dan perak. Permata dan perhiasan itu dijual dan hasilnya dibagikan agar semua orang mendapat manfaat. Modal yang beredar tumbuh dan perdagangan berkembang. Penulis sejarah mencatat bahwa ketika Omar ibn al Khattab (r) dibunuh, hanya ada cukup jatah di perbendaharaan untuk memberi makan sepuluh orang. Keteguhan dan kebijaksanaan yang diperlukan untuk mengelola pemasukan kekayaan yang tiba-tiba hilang dengan meninggalnya Omar (r). Dalam sepuluh tahun setelah kematiannya, komunitas Islam berselisih dan di tengah-tengah perang saudara skala penuh.

Di samping iman, kekayaan adalah mesin terpenting dalam membangun sebuah peradaban. Diinvestasikan dan dikelola dengan benar, kekayaan, sebagai energi surplus dari usaha manusia, mendorong penemuan dan kemajuan peradaban. Ketika ditimbun, itu menyebabkan kontraksi ekonomi, melahirkan kecemburuan, menumbuhkan intrik, keserakahan, pertikaian dan akhirnya menghancurkan sebuah peradaban.

Kami menemukan asal usul perang saudara dalam emas Persia . Selama sosok Umar (r) yang menjulang tinggi hadir, tekanan yang tak terhindarkan mengiringi kekayaan mendadak dapat dikendalikan. Umar (r) mengelola negara dengan keadilan, keteguhan dan kesetaraan. Indikasi nepotisme sekecil apa pun dihukum. Membesar-besarkan diri secara terbuka tidak dianjurkan. Bahkan seorang jenderal yang populer dan sukses seperti Khalid bin Walid tidak luput dari hukuman ketika diketahui bahwa dia telah membayar seorang penyair untuk sebuah lirik untuk memuji dirinya sendiri (walaupun Khalid kemudian dibebaskan ketika ditentukan bahwa dia telah membayar uang dari sakunya sendiri).

Saat ia terbaring di ranjang kematiannya, Omar (r) menunjuk sebuah komite beranggotakan enam orang untuk memilih penggantinya dengan instruksi eksplisit bahwa mereka tidak boleh memilih putranya sendiri, Abdullah bin Omar (r), atau mencalonkan diri mereka sendiri. Panitia tersebut terdiri dari Ali bin Abu Thalib (r), Utsman bin Affan (r), Zubair ibn al Awwam, Talha ibn Ubaidallah, Sa’ad ibn Waqqas dan Abdur Rahman ibn Aus. Abdur Rahman bin Aus ditugasi mengambil denyut nadi masyarakat terkait masalah suksesi. Dia melakukannya dan menemukan bahwa ada dukungan luas untuk Ali (r) dan Utsman (r). Sebelum pertemuan besar di Masjid Nabawi, pertanyaan diajukan kepada dua finalis: “Apakah Anda akan melaksanakan tanggung jawab jabatan ini sesuai dengan Perintah Allah, Rasul-Nya dan teladan dua Syekh (Abu Bakar (r) dan Umar (r))?” Ali (r) diberi pilihan pertama. Dia menjawab bahwa dia akan menjalankan jabatan sesuai dengan perintah Allah dan Rasul-Nya. Jawaban tersebut diartikan bahwa Ali (r) tidak jelas tentang warisan Abu Bakar (r) dan Omar (r). Utsman (r) kemudian ditanya pertanyaan yang sama dan dia menjawab bahwa memang dia akan melayani sesuai dengan perintah Allah, Rasul-Nya dan contoh dari dua Syekh. Utsman bin Affan(r) memenangkan nominasi dan terpilih sebagai Khalifah. Utsman (r) kemudian ditanya pertanyaan yang sama dan dia menjawab bahwa memang dia akan melayani sesuai dengan perintah Allah, Rasul-Nya dan contoh dari dua Syekh. Utsman bin Affan(r) memenangkan nominasi dan terpilih sebagai Khalifah. Utsman (r) kemudian ditanya pertanyaan yang sama dan dia menjawab bahwa memang dia akan melayani sesuai dengan perintah Allah, Rasul-Nya dan contoh dari dua Syekh. Utsman bin Affan(r) memenangkan nominasi dan terpilih sebagai Khalifah.

Pertanyaan itu, meskipun tampaknya tidak berbahaya, dimuat untuk mendukung Utsman (r). Kecuali seseorang membuat kasus yang kuat untuk kesinambungan sejarah, beberapa ulama berpendapat bahwa tidak perlu memasukkan tradisi dua Syekh sebagai prasyarat kekhalifahan pada saat itu. Namun, masalahnya jauh lebih dalam daripada argumen sederhana ini. Apa yang terjadi adalah pengungkapan sejarah perbedaan di antara para sahabat mengenai tempat ijma dalam penerapan Syariah. Perbedaan seperti itu dikodifikasikan di kemudian hari di Sekolah Fiqih yang berbeda. Yang penting adalah bahwa perbedaan itu tidak bersifat doktrinal; mereka perbedaan dalam penekanan.

Utsman (r) berusia lebih dari tujuh puluh tahun ketika terpilih sebagai Khalifah. Dia adalah orang yang saleh, seorang sarjana, seorang pria yang sangat berintegritas dan rendah hati dan salah satu sahabat Nabi yang paling awal. Dia adalah orang yang kaya dan menggunakan kekayaannya dengan sangat murah hati untuk melayani komunitas Islam. Dia menikah dengan Ruqaiyya, putri Nabi dan setelah kematiannya dengan Umm Kulthum, putri Nabi lainnya. Tapi Utsman (r) juga sangat pemalu dan bimbang. Kualitas-kualitas ini, yang mungkin tidak berbahaya bagi seorang individu, terbukti fatal bagi Utsman RA sebagai seorang penguasa. Lebih penting lagi, Utsman (r) milik Bani Umayyah. Di masa pra-Islam, Bani Umayyah sering bersaing untuk mendapatkan kekuasaan dan prestise dengan Bani Hasyim, suku tempat Nabi dan Ali bin Abu Thalib (r).

Kekhalifahan Utsman (r) berlangsung selama dua belas tahun dan dapat dibagi menjadi dua fase yang berbeda. Selama enam tahun pertama, momentum yang diciptakan oleh Omar ibn al Khattab (r) membawa tentara Muslim lebih jauh ke Azerbaijan, Kirman, Afghanistan, Khorasan dan Kazakhstan di timur dan Libya di barat. Beberapa pemberontakan di Kurdistan dan Persia ditekan.

Dua dari inisiatif yang dilakukan oleh Utsman (r) selama periode ini memiliki dampak yang bertahan lama pada sejarah Islam. Atas inisiatif Utsman (r) pelafalan Al-Qur’an distandarisasi. Al-Qur’an diturunkan kepada Nabi sebagai Firman Allah dan dihafal oleh ratusan hufaz . Setelah Pertempuran Yamama ketika banyak hufaz tewas, Abu Bakr as Siddiq (r), atas saran Omar ibn al Khattab (r), menuliskan Al-Qur’an persis seperti yang telah diatur oleh Nabi. Kitab tersebut berjudul Mushaf e Siddiqi . Bahasa Arab, seperti yang biasa ditulis, tidak menunjukkan vokal dan pengucapannya disimpulkan dari konteksnya. Oleh karena itu, Mushaf e Siddiqitidak menunjukkan vokal. Ketika Islam menyebar di luar perbatasan Arab ke daerah-daerah yang tidak berbahasa Arab, ada risiko salah pengucapan dengan konsekuensi salah tafsir. Utsman (r) memerintahkan persiapan salinan tertulis yang menunjukkan vokal dan konsonan, sesuai dengan bacaan Nabi. Dimana gaya bacaan yang digunakan oleh Nabi bervariasi, gaya ini sangat diperhatikan.

Inisiatif kedua adalah pembangunan angkatan laut. Omar (r) telah menolak gagasan itu karena dianggap terlalu dini bagi tentara Arab yang terbiasa bergerak cepat di padang pasir. Atas rekomendasi Muawiyah, Utsman (r) memerintahkan pembangunan angkatan laut yang kuat untuk mengendalikan kekuatan Bizantium di Mediterania timur. Sebuah kekuatan angkatan laut dibangun dan Siprus ditangkap. Ekspansi angkatan laut yang berkelanjutan memberikan kemampuan sepuluh tahun kemudian untuk serangan angkatan laut di ibu kota Bizantium, Konstantinopel (Istanbul modern).

READ  Baju besi dan pedang pasukan muslim masa lampau

Selama paruh kedua Kekhalifahan Utsman RA, perpecahan serius muncul dalam komunitas Islam. Sifat Utsman yang pemalu, pendiam, dan bimbang adalah undangan bagi para pembuat kerusakan. Beberapa di antara suku Bani Umayyah memanfaatkan keragu-raguan ini untuk membuat perkebunan besar untuk diri mereka sendiri. Utsman (r) telah memberhentikan beberapa pengurus yang ditunjuk oleh Umar (r) dan menggantinya dengan orang-orang dari suku Bani Umayyah. Beberapa dari orang-orang yang ditunjuk ini tidak memenuhi syarat untuk posisi mereka. Ketika ketidakmampuan para perwira ini diperhatikan, Utsman (r) sering ragu-ragu dan tindakan korektif tertunda. Karena Utsman (r) sendiri berasal dari Bani Umayyah, ia rentan terhadap tuduhan nepotisme. Permusuhan suku pra-Islam antara Bani Hasyim dan Bani Umayyah.

Elemen terpenting dalam ketidakstabilan politik berikutnya adalah kekayaan besar yang diperoleh dari Persia. Catatan Mas’udi (seperti yang diriwayatkan oleh Ibn Khaldun, Muqaddamah, halaman 478, hal. cit.), “Pada hari Khalifah Utsman (r) dibunuh, bendahara dalam koleksi pribadinya memiliki sejumlah 150.000 dinar dan 1.000.000 dirham. Selain itu, ia memiliki properti senilai 200.000 dinar di lembah Qura dan Hunain di mana ia memelihara banyak unta dan kuda. Salah satu harta milik Zubair senilai 50.000 dinar di mana ia memelihara 1.000 kuda. Talha memperoleh pendapatan 1.000 dinar dari propertinya di Irak. Abdur Rahman bin Awf memiliki 1.000 kuda di kandangnya di samping 1.000 unta dan 10.000 ekor domba. Setelah kematiannya, seperempat dari hartanya senilai 84.000 dinar. Zaid bin Tsabit memiliki batu bata emas dan perak yang membutuhkan kapak besar untuk memotongnya. Zubair telah membangun banyak rumah di Basrah, Mesir, Kufah dan Alexandria. Demikian pula, Talha memiliki sebuah rumah di Kufah selain sebuah rumah tua di Madinah, yang telah direnovasinya dengan batu bata, mortar dan kayu ek. Sa’ad bin Waqqas telah membangun sebuah rumah tinggi dan luas yang terbuat dari batu merah. Maqdad membangun sebuah rumah di Madinah yang telah diplester luar dan dalam.”

Masudi melanjutkan dengan menyatakan bahwa kekayaan ini diperoleh secara sah melalui jarahan dan perdagangan. Sementara kekayaan, yang diperoleh secara sah, tidak mempengaruhi para Sahabat, banyak orang lain di masyarakat kurang optimis tentang bagaimana kekayaan itu diperoleh atau bagaimana itu digunakan. Kemewahan baru komunitas itu sangat kontras dengan kesederhanaan yang dialami para khalifah sebelumnya. Umar ibn al Khattab (r), ketika dia adalah Khalifah, biasa menutupi lubang-lubang di pakaiannya yang compang-camping dengan tambalan kulit kambing. Tapi waktu telah berubah. Infus emas Persia mengubah karakter beberapa orang Arab. Damaskus, yang diperintah oleh gubernur Umayyah, menjadi kota istana.

Meningkatnya korupsi memberikan peluang untuk penyebaran rumor, sindiran dan kerusakan. Dalam skenario yang bergejolak ini, dua karakter menonjol sebagai sosok yang sangat menyeramkan. Salah satunya adalah Abdullah bin Saba, seorang mualaf baru-baru ini, yang mencoba mengadu Utsman (r) melawan Ali (r) dan menghasut orang-orang Kufah (Irak) dan Mesir melawan Utsman (r). Yang lainnya adalah Hakam bin Marwan, seorang Umayyah, yang telah ditunjuk oleh Utsman (r) sebagai Sekretaris Utamanya. Hakam bertanggung jawab atas korespondensi resmi dan menyalahgunakan posisi istimewa ini untuk salah menggambarkan Utsman (r) pada saat-saat kritis. Ketidakpuasan dan ketidakpuasan akhirnya meletus dalam pemberontakan terbuka. Kelompok pemberontak dari Kufah dan Mesir memasuki Madinah, mengepung kediaman Khalifah dan menuntut pengunduran dirinya. Utsman (r) tidak bisa memenuhi tuntutan ini karena akan menghancurkan Khilafah sebagai sebuah institusi. Dia diserang dan dieksekusi tanpa ampun pada tahun 655. Perang saudara telah dimulai.

Tindakan yang didorong oleh nafsu menghasilkan gairah yang sama dengan konsekuensi yang tidak terduga. Pembunuhan Utsman (r) menimbulkan kekacauan di Madinah. Tidak ada kepemimpinan, tidak ada ketertiban dan tidak ada otoritas di kota. Jenazah Utsman (r) terbaring tidak diklaim selama lebih dari 24 jam ketika sekelompok Muslim mengumpulkan keberanian untuk melakukan wudhu terakhir dan mengubur Khalifah yang terbunuh dalam kegelapan malam. Hanya tujuh belas pria yang menghadiri pemakaman. Di tengah kekacauan ini, perwakilan dibuat untuk Ali bin Abu Thalib (r) untuk menerima Khilafah. Dia ragu-ragu, tetapi mengalah atas desakan beberapa sahabat Nabi yang terkemuka dan menjadi Khalifah Islam keempat.

Ali (r) memahami bahwa pembunuhan Utsman (r) adalah gejala dari rasa tidak enak yang lebih dalam. Emas Persia telah menciptakan angin puyuh yang kuat di mana politik tubuh Islam terperangkap. Sebagian dari kekayaan ini telah sampai ke ibu kota provinsi di mana ia membiayai gaya hidup yang mewah. Mereka yang telah terbiasa dengan gaya hidup ini enggan untuk berubah dan kembali ke kesederhanaan yang diperintahkan oleh Nabi.

Prioritas pertama Ali (r) adalah menegakkan ketertiban. Dia ingin mencapainya sedemikian rupa sehingga penyakit itu sendiri akan sembuh. Sadar bahwa setiap reformasi harus dimulai dari atas, Ali (r) menuntut agar para gubernur provinsi mundur. Seperti yang akan kita lihat, ini terbukti menjadi keputusan yang menentukan. Beberapa gubernur wajib; yang lain menolak sebagai pernyataan pemberontakan secara terbuka. Terkemuka di antara yang terakhir adalah Muawiyah bin Abu Sufyan, gubernur Umayyah Suriah.

Iman dan kekayaan adalah dua mesin paling kuat dalam sejarah. Kita melihat untuk pertama kalinya setelah pembunuhan Utsman (r) tarikan yang berlawanan dari kedua elemen ini. Kekayaan itu seperti kuda liar. Saat dijinakkan, ia bergerak dengan anggun dan memberi kekuatan pada pengendaranya. Liar, itu menghancurkan dirinya sendiri dan pengendaranya. Iman adalah tali kekang yang menjinakkan kekayaan. Tanpa disiplin yang datang dengan iman, kekayaan mengarah pada keserakahan dan menghancurkan semua yang membangun peradaban. Yang dibutuhkan setelah penaklukan Persia adalah ketegasan dan ketegasan seseorang seperti Umar RA. Sifat pemalu dan pensiun dari Khalifah ketiga Utsman (r) adalah resep untuk bencana. Di paruh kedua Kekhalifahan Utsman (r), kita melihat bagaimana kekayaan yang baru ditemukan itu menimbulkan korupsi dan nepotisme, mengancam untuk menghancurkan iman yang telah memungkinkan umat Islam untuk memenangkan kekayaan.

Ali (r), yang dilatih oleh Nabi Muhammad (p), ingin membangun kembali kehidupan Islami setelah teladan Nabi yang murni. Tapi waktu telah berubah. Penaklukan Kekaisaran Persia telah membuat beberapa orang terkenal menjadi sangat kaya. Orang-orang terkemuka ini lebih suka berjuang untuk mempertahankan hak istimewa mereka daripada menyerah. Islam sekarang menjadi agama dunia dan akhirat dan harus bersaing dengan kekuatan pribadi dan prestise untuk kesetiaan hati orang. Transendensi teladan Nabi sekarang harus berdamai dengan realitas duniawi tentang emas dan keserakahan.

Iman dan keserakahan terkunci dalam pertempuran fana. Dengan latar belakang ini, pembunuhan Utsman (r) adalah peristiwa yang menyediakan bahan bakar bagi para pejuang. Prioritas Ali (r) adalah menegakkan ketertiban. Tetapi banyak dari para sahabat ingin menyelesaikan masalah pembunuhan Utsman (r) sebagai prioritas pertama. Mereka menuntut qisas (penahanan dan hukuman yang setimpal bagi para pembunuh seperti yang ditentukan oleh Al-Qur’an). Bagi mereka, keadilan harus didahulukan daripada ketertiban.

Begitu terkejutnya umat Islam atas pembunuhan Utsman (r) sehingga tidak kurang dari Aisha binte Abu Bakar (r), istri Nabi, mengangkat masalah qisas . Sahabat Terkemuka seperti Talha ibn Ubaidallah dan Zubair ibn al Awwam bergabung dalam keributan. Pada tahun 656, Aisha (r) berangkat dari Mekah menuju Basra (Irak) dengan kekuatan 3.000 orang. Ini adalah momen yang serius. Inilah Ummul-Momineendirinya, berbaris maju untuk menangkap dan menghukum para pembunuh Utsman (r) dan dalam prosesnya melemahkan otoritas Khilafah. Rasa sedih dan tidak berdaya menyelimuti masyarakat Mekah. Beberapa bergabung dalam keributan, termasuk Sahabat Nabi Talha ibn Ubaidallah dan Zubair ibn al Awwam yang terkenal. Sejumlah besar merasakan beratnya situasi dan tetap netral.

READ  Perpustakaan Islam dan sejarah berdirinya

Posisi Aisha (r), meskipun didorong oleh keinginan kuat untuk mereformasi masyarakat dan menghukum yang bersalah, memiliki efek menciptakan angkatan bersenjata yang independen dari Khilafah dan melemahkan otoritasnya. Tidak mungkin ada dua angkatan bersenjata independen dalam satu negara politik. Keadilan, seperti yang dituntut oleh Aisha (r), pasti akan bertentangan dengan perintah yang diinginkan oleh Ali (r). Kedua posisi itu bertabrakan pada Pertempuran Jamal (Unta).

Ali (r) pada awalnya bersiap untuk berbaris di Suriah untuk membawa Muawiyah di bawah kendali. Namun pergerakan pasukan Mekah di bawah Aisha (r) menuju Irak adalah gangguan yang tidak bisa diabaikan. Oleh karena itu, Ali (r) berbaris menuju Irak dengan memimpin pasukan 700 orang. Ini adalah keputusan penting lainnya, karena Ali (r) tidak pernah bisa kembali ke Madinah. Roda takdir mulai bergerak. Saat mendekati Kufah (Irak), pasukan Ali (r) diperkuat oleh kontingen kuat yang terdiri dari beberapa ribu orang Irak. Hanya masalah waktu sebelum pasukan gabungan Madinah dan Irak di bawah Ali (r) akan menghadapi kekuatan Mekah di bawah Aisha (r).

Upaya khusus dilakukan untuk menyatukan posisi kedua belah pihak untuk menghindari konflik bersenjata. Sebuah kesepahaman memang dicapai antara kedua belah pihak untuk menghindari perang dan mendamaikan masyarakat. Tapi ada juga pembuat onar di antara partai-partai itu. Faksi-faksi yang bertanggung jawab atas pembunuhan Utsman (r) bertekad untuk menyabot perjanjian karena rekonsiliasi damai akan membuat mereka mendapat hukuman keras dari kedua belah pihak. Salah satu faksi ini, yang dipimpin oleh Abdulla bin Saba yang baru saja pindah agama, sangat aktif di Irak dan Mesir. Bertekad untuk menggagalkan kesepakatan damai dengan cara apapun, Sabaiites menyerang kedua kubu di kegelapan malam. Dalam kebingungan berikutnya, masing-masing pihak berpikir bahwa pihak lain telah menipu mereka. Ketika Aisha (r) menaiki unta untuk mengendalikan situasi, kelompoknya berasumsi bahwa dia melakukannya untuk memimpin serangan secara pribadi. Perang umum meletus. Ribuan orang tewas dalam hitungan jam. Di antara korban konflik tersebut adalah sahabat terkenal Talha bin Ubaidallah. Sahabat terkenal lainnya Zubair ibn al Awwam mengundurkan diri dari medan pertempuran tetapi dibunuh dalam perjalanannya dari medan perang. Menyadari bahwa selama Aisha (r) terlihat di atas untanya, pertempuran akan terus berlanjut, Ali (r) memerintahkan untanya untuk diturunkan. Ketika unta jatuh, sisi Aisha (kanan) menjadi kacau balau. Ali (r) dengan tegas memenangkan pertempuran. Aisha (r) diperlakukan dengan sangat sopan dan dikirim kembali ke Mekah di bawah pengawalan militer. Sahabat terkenal lainnya Zubair ibn al Awwam mengundurkan diri dari medan pertempuran tetapi dibunuh dalam perjalanannya dari medan perang. Menyadari bahwa selama Aisha (r) terlihat di atas untanya, pertempuran akan terus berlanjut, Ali (r) memerintahkan untanya untuk diturunkan. Ketika unta jatuh, sisi Aisha (kanan) menjadi kacau balau. Ali (r) dengan tegas memenangkan pertempuran. Aisha (r) diperlakukan dengan sangat sopan dan dikirim kembali ke Mekah di bawah pengawalan militer. Sahabat terkenal lainnya Zubair ibn al Awwam mengundurkan diri dari medan pertempuran tetapi dibunuh dalam perjalanannya dari medan perang. Menyadari bahwa selama Aisha (r) terlihat di atas untanya, pertempuran akan terus berlanjut, Ali (r) memerintahkan untanya untuk diturunkan. Ketika unta jatuh, sisi Aisha (kanan) menjadi kacau balau. Ali (r) dengan tegas memenangkan pertempuran. Aisha (r) diperlakukan dengan sangat sopan dan dikirim kembali ke Mekah di bawah pengawalan militer.

Pertempuran Unta adalah bencana bagi umat Islam. Hal itu menghancurkan kekompakan umat Islam yang telah begitu susah payah ditempa oleh Nabi. Aisha (r) sendiri mengungkapkan penyesalannya atas pertempuran ini menjelang akhir hidupnya. Itu adalah babak pertama dalam perang saudara yang mengguncang Islam dan memuncak di Karbala. Meskipun Ali (r) dengan tegas memenangkan pertempuran, itu melemahkan posisi politiknya dan mendorong lawan-lawannya untuk bertahan dalam tuntutan mereka untuk qisas . Pembunuh Utsman (r) dapat yakin bahwa mereka dapat bersembunyi di balik satu faksi atau faksi lainnya dan lolos dari hukuman. Memang, Ali (r) tidak pernah bisa menunjuk pengadilan untuk membawa para pembunuh Utsman (r) ke pengadilan.

Pertempuran Unta memberi Muawiyah waktu tambahan untuk mempersiapkan perjuangan yang akan datang melawan Khalifah Ali bin Abu Thalib (r). Baju Utsman (r) yang bernoda darah digantung di pintu Masjid Agung di Damaskus. Orang-orang dari jauh dan luas akan mengunjungi masjid dan melihat darah Utsman (r), akan menangis dan bersumpah untuk membalas darah Khalifah ketiga. Keterlibatan Ali (r) dalam pembunuhan Utsman (r) diduga, pertama secara terselubung dan kemudian secara terbuka. Muawiya meminta dukungan dari seorang orator terkenal, Shurahbeel bin Samat Kindi, untuk menyebarkan tuduhan ini jauh dan luas di Suriah. Dengan cara seperti itu, Muawiyah berhasil menyatukan Suriah melawan Ali (r) dan membangun kekuatan militer yang solid dari 70.000 orang untuk menghadapinya.

Perjuangan antara Ali (r) dan Muawiyah adalah contoh klasik pertarungan antara prinsip dan politik. Beberapa Muslim memandangnya sebagai perjuangan antara Tareqah dan Syariah . Yang lain telah menghindar dari memeriksa konflik sama sekali dengan mengutip kehormatan dan rasa hormat yang harus diberikan kepada semua Sahabat Nabi. Namun yang lain berpendapat bahwa ijtihad(alasan hukum) dari Ali (r) dan Muawiya benar tetapi Ali (r) memiliki tingkat yang lebih tinggi daripada Muawiyah. Kami tidak mengambil posisi mengenai masalah ini kecuali mengutip fakta-fakta sejarah yang terungkap. Ali (r), yang oleh Nabi disebut sebagai “pintu gerbang menuju pengetahuanku”, adalah sumber spiritualitas, seorang yang berprinsip, seorang ulama besar, seorang prajurit yang mulia, tetapi terperangkap dalam badai politik yang ditimbulkan oleh Kekhalifahan Utsman. (r) dan pembunuhannya. Muawiyah adalah seorang administrator yang ulung, seorang politikus yang hebat dan seorang musuh yang gigih. Keduanya terbukti setia pada posisi mereka sampai akhir hayat mereka. Ali (r), sebagai khalifah yang sah, ingin menegakkan ketertiban terlebih dahulu dan kemudian mengurus masalah negara lainnya termasuk pembunuhan Utsman (r). Ali (r) tidak berhasil dalam upaya ini dan perjuangan tersebut menghabiskan kekhalifahan dan pribadinya. Muawiyah menuntutqisas terlebih dahulu, sebelum ia menerima kekhalifahan Ali (r).

Di pihaknya, Ali (r) memindahkan ibu kota negara Islam dari Madinah ke Kufah (656) dan mengkonsolidasikan posisinya. Dia mengumpulkan 80.000 tentara untuk berbaris di Suriah. Tentara ini sebagian besar terdiri dari Irak, dengan kontingen Madinites dan Persia. Melihat badai berkumpul di cakrawala, beberapa Sahabat terkemuka mencoba berdamai. Abu Muslim Khorasani meyakinkan Muawiya untuk menulis surat kepada Ali (r). Dalam suratnya, Muawiya menawarkan untuk bersumpah setia kepada Ali (r) jika dia menyerahkan para pembunuh Utsman (r). Tapi sekarang posisi telah mengeras di kedua sisi. Muawiya tahu bahwa Ali (r) secara politik terlalu lemah pada saat itu untuk memenuhi tuntutan ini. Ketika masalah ini diangkat ke hadapan pertemuan besar di masjid di Kufah, lebih dari 10.000 orang Irak mengangkat tangan mereka dan menyatakan bahwa masing-masing dari mereka adalah pembunuh Utsman (r).

READ  Mendengarkan Lebih Baik Daripada Banyak Bicara

Muawiyah, dengan tentara Suriahnya, adalah orang pertama yang bergerak menuju Irak dan menduduki perairan Efrat dekat dataran Siffin. Ketika pasukan Ali (r) tiba di tempat kejadian, mereka tidak diberi air. Ali (r) segera memerintahkan orang-orang Suriah untuk diusir dan menguasai sumber-sumber air. Pertempuran Siffin telah dimulai. Itu adalah salah satu pertempuran paling berdarah di zaman itu. Selama tiga bulan, orang-orang Suriah dan Irak saling menyerang dengan penuh amarah, yakin bahwa posisi mereka masing-masing benar. Lebih dari 40.000 orang kehilangan nyawa mereka. Begitu hebatnya pertumpahan darah sehingga banyak orang di kedua belah pihak bertanya-tanya apakah umat Islam akan selamat jika pembantaian ini berlanjut.

Untuk waktu yang lama, pertempuran itu menemui jalan buntu dengan tidak ada pihak yang mendapatkan keuntungan yang menentukan. Tetapi pada malam Laitul-Hareer (Malam Pertempuran), para pendukung Ali (r) menyerang dengan kekuatan yang begitu besar sehingga orang-orang Suriah menyadari bahwa mereka berada di ambang kekalahan. Di sinilah Muawiya memainkan satu tipu muslihat lagi. Atas saran Amr bin al-As, yang telah dijanjikan Muawiyah sebagai gubernur Mesir, orang-orang Suriah mengangkat salinan Al-Qur’an dengan tombak mereka dan menyatakan bahwa mereka akan menerima hakam (arbitrase) Al-Qur’an antara pihak yang bersaing. Ali (r) melihat melalui tipu muslihat ini tetapi tidak berdaya dalam menghadapi tuntutan dari kedua belah pihak.

Ini adalah satu lagi keputusan yang menentukan bagi Khalifah Ali (r). Penerimaan arbitrase menetapkan Muawiyah sebagai pesaing sah untuk kekuasaan dengan Ali (r). Kedua belah pihak membentuk pengadilan yang terdiri dari dua orang, satu dari masing-masing pihak, untuk memutuskan antara Muawiyah dan Ali (r). Abu Musa Aashari, seorang Sahabat Nabi tua yang saleh, dipilih untuk mewakili Ali (r). Amr bin al As, seorang partisan yang diakui, adalah wakil Muawiyah.

Pada saat inilah sekelompok tentara Ali (r) pergi. Mereka disebut Al Khwarij (mereka yang pergi, juga disebut Khawarij ). Orang-orang Khawarij sangat marah karena dalam pandangan mereka, Khalifah Ali bin Abu Thalib (r) telah melakukan syirik dengan menerima arbitrase manusia yang bertentangan dengan hakam (arbitrase) Al-Qur’an. Dan kecuali dia bertobat, mereka bersumpah untuk menentang Ali (r).

Ini adalah ilustrasi klasik tentang bagaimana transendensi wahyu ilahi dikompromikan ketika orang-orang dengan pemahaman terbatas menerapkannya dalam urusan duniawi. Kaum Khawarij menyandingkan dua ayat dari Al-Qur’an dan mengeluarkan pembenaran atas aktivitas kejam mereka. Awalnya, mereka memaksa Ali (r) untuk menerima arbitrase berdasarkan Ayat : “Jika ada yang gagal untuk memutuskan dengan apa yang diturunkan Allah, mereka adalah orang-orang yang zalim” (Qur’an, 5:47). Kemudian mereka berjalan pergi ketika pengadilan diangkat, mendasarkan posisi mereka pada Ayat lain : “Namun orang-orang yang menolak iman menganggap (orang lain) sama dengan Tuhan mereka.” (Al-Qur’an, 6:1). Itu adalah posisi mereka bahwa hanya Al-Qur’an yang menjadi penengah; arbitrase laki-laki tidak dapat diterima.

Para arbiter memutuskan bahwa baik Ali (r) dan Muawiyah harus mengundurkan diri dan penggantinya dipilih oleh masyarakat. Ketika tiba waktunya untuk mengumumkan ini, trik lain dimainkan. Abu Musa Aashari diminta untuk berbicara terlebih dahulu dan dia dengan setia mengumumkan keputusan bersama. Tapi ketika Amr bin al-As mengikuti, dia mengubah cerita. “Wahai manusia, kalian telah mendengar keputusan Abu Musa. Dia telah menggulingkan orangnya sendiri dan sekarang saya juga menggulingkannya. Tapi saya tidak menggulingkan orang saya sendiri Muawiya. Dia adalah pewaris Emir ul Momineen Utsman (r) dan ingin balas dendam yang sah atas darahnya. Oleh karena itu, dia lebih berhak menduduki kursi Khalifah Almarhum”. Ada kekacauan dalam pertemuan itu. Tuduhan melayang. Tapi sudah terlambat. Ketika berita tentang episode ini sampai ke Ali (r), dia sedih. Amr bin al-As kembali ke Damaskus dimana Muawiyah dinyatakan sebagai Khalifah (658). Demikianlah selama tahun 658-661, ada dua pusat Khilafah, satu di Kufah dan yang lainnya di Damaskus.

Kebohongan ini tidak dapat diterima oleh pengikut Ali (r) dan perang pun dilanjutkan. Selama tiga tahun berbagai provinsi diperebutkan antara Muawiyah dan Ali (r), termasuk Madinah, Mekah, Jazira, Anbar, Madain, Badya, Waqusa, Talbia, Qataqtana, Doumatul Jandal dan Tadammur. Akhirnya kedua belah pihak tampaknya telah lelah dan gencatan senjata diumumkan pada tahun 660. Berdasarkan ketentuan tersebut, Ali (r) mempertahankan kendali atas Mekah, Madinah, Irak, Persia dan provinsi-provinsi di timur. Muawiyah mempertahankan kendali atas Suriah dan Mesir.

Pemisahan de-facto menetapkan kembali batas geopolitik bersejarah antara Bizantium dan Persia di perbatasan Efrat. Seperti yang akan kita lihat lagi dan lagi dalam penjelasan kita tentang sejarah Islam, batas ini ditegaskan kembali oleh banyak khalifah dan sultan, sedemikian rupa sehingga pengalaman sejarah Persia, Asia Tengah, India, dan Pakistan saat ini sangat berbeda. dari pengalaman sejarah Suriah, Yordania, Lebanon, Mesir dan Afrika Utara. Suriah dan Mesir tidak menerima Kekhalifahan Ali (r) sampai periode Abbasiyah (750), sedangkan Ali (r) untuk selamanya adalah Khalifah, “Singa Tuhan”, guru dan mentor bagi orang Persia dan Muslim Persia di Timur.

Kaum Khawarij tidak puas meninggalkan Ali (r). Mereka berusaha untuk mengubah status quo melalui pembunuhan, pembunuhan dan kekacauan dan memutuskan untuk secara bersamaan membunuh Ali (r), Muawiya dan Amr bin al As, menyalahkan ketiganya atas perang saudara. Seperti sudah ditakdirkan, pembunuhan Ali (r) berhasil. Muawiya lolos dengan luka ringan. Amr bin al As tidak muncul untuk shalat pada hari ia akan dibunuh dan orang yang ditunjuknya dibunuh menggantikannya. Ali bin Abu Thalib (r), Khalifah Islam keempat dan yang terakhir dari garis orang-orang termasyhur yang berjuang untuk memerintah sesuai dengan Sunnah Nabi , meninggal pada tanggal 20 Ramadhan, tahun 661.

Badai yang diciptakan oleh pembunuhan Utsman bin Affan (r) menyapu persatuan dalam komunitas Islam. Ali bin Abu Thalib (r) mencoba mengemudikan kapal negara di tengah badai; dalam upaya itu, dia sendiri menjadi korban. Dikatakan bahwa dia dimakamkan di Kufah. Tetapi pengamatan yang cermat terhadap kronik-kronik itu mengungkapkan bahwa kuburannya tidak diketahui. Mungkin di Kufah, atau di padang pasir, atau tubuhnya mungkin telah dikirim ke Madinah untuk dimakamkan agar tidak dihancurkan oleh Khawarij. Penghormatan abadi yang diberikan oleh sejarah kepada orang besar ini adalah bahwa semua Muslim, apakah mereka menyebut diri mereka Syiah atau Sunni, Zaidi atau Fatimiyah, menerimanya sebagai Khalifah Islam. Dia adalah Qutub, tiang spiritual bagi para Sufi. Dia adalah seorang orator yang sempurna, menara ketabahan, pilar keberanian, sumber spiritualitas. Dia adalah pencetus tata bahasa Arab klasik. Nabi memanggilnya, “saudaraku . . . pintu pengetahuanku”. Ucapannya yang fasih, dikumpulkan dengan judul Nahjul Balaga , memiliki daya tarik universal dan pengikut global. Tidak ada orang lain dalam sejarah Islam yang diberikan kehormatan ini.


Share untuk Dakwah :

Tinggalkan komentar