Penemuan Islam dalam bidang Teknologi yang banyak di klaim barat

Share untuk Dakwah :

Jika Anda meminta pendapat rata-rata orang Eropa untuk menggambarkan penduduk Timur Tengah secara umum, dia pasti akan menggambarkan seorang teroris dengan senapan mesin atau seorang syekh Saudi dengan miliaran dolar yang pelit. Kita terbiasa menganggap dunia Barat sebagai “tolak ukur” kemajuan ilmu pengetahuan. Aristoteles, da Vinci, Einstein dan lain lain. Kita lupa bahwa banyak Penemuan Islam dalam bidang Teknologi yang banyak di klaim barat, sehingga mengaburkan sejarah sesungguhnya.

Jika seseorang mengaku sebagai ahli dalam disiplin ilmu yang paling awal, itu berarti dia tidak tahu apa-apa tentang penemuan islam dalam bidang teknologi di masa lalu , terutama sains Arab. Saat itu Timur Tengah begitu maju sehingga, andai sejarah tidak berubah, bisa jadi bendera hijau dengan bulan sabit akan berada di bulan sampai saat ini.

Penemuan Islam dalam bidang Teknologi merupakan karunia dari Allah

Aristoteles dengan Naskah Arab Abad Pertengahan mempelajari hasil Penemuan Islam dalam bidang Teknologi yang banyak di klaim barat,
Aristoteles dengan Naskah Arab Abad Pertengahan

Ajaran Aristoteles berasal dari Naskah Arab Abad Pertengahan yang merupakan bagian dari penemuan islam dalam bidang teknologi

Melihat beberapa negara Islam, Anda bisa kadi mulai ragu – ilmu apa yang bisa kita bicarakan di sini? Orang-orang di hukum di tiang gantungan di depan umum, Wanita dirajam dan pencuri di potong tangannya. Patung-patung kuno yang memiliki wajah mereka lempar atau hancurkan berkeping-keping dengan bahan peledak. Ritual fanatik pada hari libur Ashura dengan menyayat wajah mereka sendiri, lalu sambil berlumuran darah berjalan di jalanan. Ilmu apa yang bisa muncul dari peradaban seperti itu??

Dunia Kristen dengan percaya diri bergerak menjauh dari ketidaktahuan mereka sendiri. Kemajuan seolah terbukti: hari ini mereka meluncurkan pesawat ruang angkasa, meskipun mereka pernah menghukum dan membuat Galileo berlutut dan menyanyikan himne di sekitar api Giordano Bruno.

Dalam Islam, proses sebaliknya terjadi. tradisionalisme, terkadang melintasi batas obskurantisme, seakan tidak ada hubungannya antara sains dan agama seribu tahun yang lalu. Kemudian menganggap sains adalah bentuk alami dari aktivitas manusia. Diyakini bahwa satu-satunya sumber pengetahuan adalah Allah, dan tidak ada penghujatan yang nampak dalam kegiatan para ilmuwan.

Oleh karena itu, ketika seluruh Eropa tenggelam dalam fanatisme agama dan gereja, Timur dunia menjadi pusat intelektual utama planet ini. Perpustakaan Eropa berkerumun di biara-biara dan mengkhususkan diri terutama dalam teks-teks keagamaan. Dan hanya di “Rumah Kebijaksanaan” Baghdad saja, beberapa juta manuskrip ilmiah disimpan.

Manuskrip abab 12 yang merupakan bukti penemuan islam dalam bidang teknologi
Dokter memeriksa denyut nadi orang yang berbohong. (Dari manuskrip 1286)

Dokter Eropa menggergaji lengan dan kaki ksatria yang terluka, menggunakan kapak besar sebagai pengganti anestesi. Dokter-dokter Arab membuat obat-obatan kompleks dalam bentuk pil dan larutan, dan juga merawat penduduk secara gratis atas biaya khalifah. Tempat pembangunan rumah sakit dipilih dengan menggantung potongan daging di pohon, selanjutnya di tempat yang terakhir membusuk, maka sebuah rumah sakit dibangun. Saat itu mereka tidak tahu tentang mikroba, bakteri, dan media nutrisi untuk mereka, tetapi tampaknya, mereka menebak-nebak.

Penemuan nitrogliserin, asam nitrat dan sulfat, kalium, garam amonium, amonia, metalurgi atau metode desalinasi tidak menghalangi para sarjana Islam untuk menjadi orang yang sangat saleh. Mereka tidak mengikuti jejak rekan-rekan Eropa mereka dan tidak mencoba membuktikan bahwa hukum alam bertentangan dengan mukjizat Tuhan. Bagi Islam, semua alam adalah keajaiban dan karunia Allah SWT.

Setidaknya fakta bahwa pada abad ke-9, Arabofobia mengeluhkan dominasi budaya dunia Muslim, bahwa semua orang Kristen muda dan berbakat hanya ingin belajar bahasa Arab, hanya membaca buku-buku Arab dan menganggapnya menyenangkan, berbicara tentang dominasi budaya Muslim. dunia.

Penemuan Islam dibidang Matematika

Dari kata Arab “cifr” (nol, kosong) muncul bahasa Latin cifra (angka) dan chifre Prancis, dari mana konsep “cipher” muncul. Al-Khawarizmi menulis risalah matematika “Kitab Pemulihan dan Penggunaan” – “Kitab al-jabr wa al-muqaballa”. Dari kata “al-jabr” (semacam transformasi persamaan) muncul “aljabar”. Akhirnya, “algoritma” tidak lain adalah turunan dari “Al-Khawarizmi”.

Penemuan Islam dalam bidang kimia

Alkemi yang merupakan bapak ilmu kimia dimana merupakan bukti sejarah penemuan islam dalam bidang teknologi kimia
Alkemi – Bapak Ilmu kimia

Berbicara tentang alkimia, mereka biasanya “melompati” periode Islam dan langsung memikirkan Bacon, Flamel, Agrippa dan Paracelsus. Peran ilmuwan Islam dalam pengembangan kerajinan ini biasanya diremehkan – dan sia-sia, karena merekalah yang menemukan alat utama (alembic, retort), memperoleh dan menggambarkan asam, alkali, dengan kata lain, mengubah keberhasilan yang tersebar dari Yunani dan Mesir kuno ke dalam praktik ilmiah.

READ  Ilmuwan Muslim dan Sejarah Penemuannya

“Superstar” pertama alkemis Islam adalah orang Persia Abu Musa Jabir ibn Hayyan (721-815), yang dikenal di Eropa sebagai Geber. Dia mengembangkan operasi kimia dasar: distilasi, sublimasi, kristalisasi, pelarutan, sambil mengejar tujuan yang benar-benar fantastis. Geber mencoba menciptakan “kehidupan dalam tabung reaksi”, meninggalkan instruksi yang tidak jelas untuk produksi laboratorium kalajengking, ular, dan bahkan manusia.

Pencarian kehidupan membawanya untuk mendapatkan (untuk pertama kalinya dalam sejarah umat manusia) alkohol murni. Itu disebut al cogl,”memabukkan”. Produksi massal alkohol dimulai pada abad ke-10. Karena larangan agama pada mabuk, umat Islam menggunakannya hanya untuk tujuan medis, yang dengan cepat diadopsi oleh tentara salib. Dari keterangan mereka, alkohol dijuluki “air hidup” (aqua vitae). Itu harus diambil dalam dosis 2-3 tetes, yang memiliki efek menyegarkan jangka pendek pada orang tersebut.

Alkimia Geber, Bern, 1545. Tulisan-tulisan Ibn Hayyan digunakan selama tujuh abad
Alkimia Geber, Bern, 1545. 
Tulisan-tulisan Ibn Hayyan digunakan selama tujuh abad

Timur Tengah secara tradisional terkenal dengan rempah-rempah dan dupa. Norma-norma Islam menetapkan pengawasan ketat terhadap kebersihan, sehingga orang-orang Arab mendirikan produksi massal sabun pada abad ke-7. Begitu berada di kamar mandi pada masa itu, Anda akan kagum – sabunnya hampir tidak berbeda dengan hari ini. Ada batangan warna-warni yang wangi, sabun cair dalam toples, atau sabun cukur khusus.

Al Kindi , merupakan pencipta parfum dimana merupakan seorang penemu islam dalam bidang teknologi
Al-Kindi penemu parfum dimasa kejayaan Islam

Apaka saya perlu mengatakan bahwa orang Arab juga menemukan sampo? Dean Mohammed membawanya ke Inggris dengan kedok pengobatan dan membuka rumah sakit “sampo” khusus, di mana ia merawat pasien kudis dengan mencuci rambut mereka.

Penemuan penyulingan memungkinkan orang Arab pada abad ke-9 untuk mengisolasi minyak aromatik dan esens yang digunakan dalam wewangian, dalam memasak (untuk produk penyedap), dan secara aktif dijual ke Barat “untuk memerangi racun”. Menurut wasiat Nabi Muhammad, orang-orang beriman menyikat gigi dengan membelah cabang pohon arak yang mengandung triclosan (komponen antibakteri dari pasta gigi modern).

Pada abad ke-8, para ilmuwan Baghdad berpikir untuk menyuling minyak dan mendapatkan minyak tanah darinya. Yang terakhir berhasil mengganti oli di lampu. Air suling digunakan oleh kafilah gurun: tidak seperti air biasa, air itu tidak rusak karena panas. Geber juga menemukan “aqua regia” – campuran asam di mana bahkan logam mulia dilarutkan.

Pakar kuliner Arab menemukan “sharab”, alias serbat – minuman ringan yang terbuat dari campuran jus buah, rempah-rempah atau bunga. Dia dikreditkan dengan sifat penyembuhan. Serbet masih diberikan kepada anak laki-laki setelah disunat dan kepada wanita setelah melahirkan. Orang Arab juga menggunakan berbagai sirup untuk membuat minuman, karena dapat disimpan dalam waktu yang lama di tempat yang panas.

Kemajuan dalam alkimia memungkinkan orang-orang Arab untuk membawa produksi kaca, yang terkenal di Mesir, ke tingkat yang sama sekali baru. Mereka tidak hanya belajar bagaimana melelehkan kaca berwarna berkualitas tinggi, tetapi juga mengukir permata buatan darinya. Orang-orang Arab pertama kali menerima kaca tidak berwarna, dan pada abad ke-11 mereka belajar bagaimana membuat cermin yang kita kenal darinya.

Suatu hari, Khalid , yang menggembalakan kambing di Ethiopia, melihat ada hewan makan beberapa buah dan menjadi lebih ceria setelah mereka memakannya. Demi percobaan, ia memasak kelezatan butiran butiran tersebut dalam air mendidih. Beginilah cara gahwa ditemukan, yang oleh orang Turki disebut kahve, orang Italia menyebutnya kafe, dan orang kita menyebutnya kopi. Awalnya, minuman ini digunakan oleh para sufi untuk melawan tidur saat ritual keagamaan malam hari.

Penemuan Islam dibidang aerodinamika dan ide awal dibidang penerbagan

Apakah menurut Anda glider dan helikopter adalah gagasan Leonardo da Vinci?. Muslim mulai mengambil langkah pertama mereka dalam penerbangan bahkan ketika banyak orang Eropa menyembah dewa-dewa pagan.

Monumen Abbas bin Firnas di Bagdad yang merupakan bukti sejarah penemuan islam dalam bidang teknologi
Monumen Abbas bin Firnas di Bagdad

Adalah, Abbas bin Firnas (810-887). atau dibarat dikenal sebagai Berber, lahir di Spanyol. Seperti kebanyakan orang bijak Islam lainnya, dia tidak membatasi dirinya pada satu cabang ilmu. Pada awalnya, Abbas belajar matematika dan musik (dianggap sebagai cabang matematika), merancang metronom untuk kebutuhan musik, membuat gelas dari pasir (setelah itu, Spanyol berhenti membeli gelas di Mesir dan mulai membuatnya sendiri), dan juga mengejutkan orang dengan ruang “realitas virtual” mekanis, di mana bintang-bintang bersinar di langit-langit, awan melayang, guntur bergemuruh, dan kilat menyambar.

Namun dia memasuki sejarah dunia bukan dengan pencapaian tersebut. Pada tahun 852, Ibn Firnas menarik kain di atas bingkai kayu dan melompat dengan selamat dari menara di Córdoba dengan hanya luka ringan. Pada saat itu, setengah juta orang tinggal di kota, yang disebut “dekorasi dunia”, yang sebagian besar melek huruf (ada 70 perpustakaan yang melayani penduduk). Penduduk tidak terlalu terkesan dengan trik ini, jadi ilmuwan itu merancang sebuah sayap untuk bisa terbang .

READ  Sejarah Malcolm X Pemimpin Spiritual Islam Afrika Amerika dan Aktivis Hak Kulit Hitam

Menara tempat Abbas biasa terjun payung untuk penelitian pesawat terbang
Menara tempat Abbas biasa terjun payung

Butuh waktu bertahun-tahun untuk membuatnya. Pada usia 65, dia melakukan pertunjukan bunuh diri: dia mendaki gunung dekat Cordoba, mengikat dirinya ke dalam pesawat layang layang yang dirancang olehnya dan melompat turun. Ribuan orang menyaksikan acara tersebut. Yang mengejutkan mereka yang hadir, “sayap buatan” mengambil seorang ilmuwan tua dan membawanya dengan kecepatan yang layak. Penerbangan berjalan “normal”, tetapi Ibn Firnas tidak memikirkan pendaratan. Dia mendapatkan ketinggian dan mencoba untuk kembali ke titik awal, tetapi glidernya tidak memiliki mekanisme pengereman, sehingga penemunya menabrak tanah dengan kecepatan penuh, melukai punggungnya.

Prestasi ibn Firnas diulang hanya satu setengah abad kemudian – di Inggris, dan dengan hasil yang serupa. Friar Eylmer melompat dari atap biara, terbang lebih dari 200 meter dengan sayap buatan dan kakinya patah saat mendarat.

Penerbangan terkontrol pertama dengan pendaratan yang aman juga dilakukan oleh umat Islam. Pada 1630-an, penemu Ahmet elebi Hezafren melompat dari Menara Galata di Istanbul (tinggi 61 meter) dengan sayap kulit dan terbang di atas Bosphorus, pada kenyataannya, melakukan penerbangan pertama di dunia dari Eropa ke Asia. Sultan Murad IV yang terkesan menghadiahi Akhmet dengan jubah bersulam emas dan segera mengasingkannya ke provinsi terpencil. Untuk jaga-jaga, “agar tidak terbang kemana-mana”.

Penerbangan Hezaphren dari Eropa ke Asia yang merupakan bukti penemuan islam
Penerbangan Hezaphren dari Eropa ke Asia

Penerbangan Hezaphren dari Eropa ke Asia

Dunia Islam juga memimpin dalam penerbangan manusia dengan kapal bertenaga jet. Ini terjadi pada tahun 1633. Untuk merayakan ulang tahun putri Murad IV, penemu Lagari Hassan Celebi membangun roket penumpang – proyektil berbentuk kerucut dengan ruang bubuk dan sangkar pilot. Dengan kerumunan besar orang, Lagari membebani perangkat ini, membakar sumbu dan membubung ke langit dengan raungan. Penerbangan itu diduga berlangsung sekitar 20 detik. Bahan bakar habis di ketinggian 300 meter.

Penonton mengharapkan Celebi yang gila itu jatuh dan patah sampai mati, tetapi dia tiba-tiba membuka sayap yang menempel di tubuhnya dan meluncur ke perairan Bosphorus. Sultan menghadiahi ilmuwan itu dengan sekantong emas dan menjadikannya kepala penemu istana.

Ilustrasi Observatorium di Istanbul
Ilustrasi Observatorium di Istanbul

Fakta menarik tentang penemuan Islam dalam bidang teknologi di masa lalu

Sextant 40 meter di Observatorium Ulugbek (Samarkand). Dengan bantuannya, pada 1437, tabel 994 bintang disusun.
Sextant 40 meter di Observatorium Ulugbek (Samarkand). Dengan bantuannya, pada 1437, tabel 994 bintang disusun.
  • Pada abad ke-8, jalan-jalan Baghdad ditutupi dengan semacam “aspal” – tar yang diperoleh dari minyak yang muncul ke permukaan.
  • Di Irak abad ke-10, kapal-kapal penggilingan menjelajahi sungai-sungai. Mereka bangun di dekat kota, menurunkan roda ke dalam air dan menggiling hingga 10 ton tepung per hari.
  • Pada tahun 953, atas permintaan Khalifah Mesir, pulpen pertama di dunia dengan wadah tinta built-in dirancang.
  • Hashishin (Pembunuh) – pembunuh terkenal – membeli manuskrip ilmiah langka dan mengumpulkan ilmuwan terbaik dari Timur di benteng Alamut mereka.
  • Salah satu kawah di Bulan dinamai Abbas bin Firnas.

Penemuan Islam dalam bidang Persenjataan

Diketahui bahwa orang Cina menyalakan kembang api bubuk, dan orang Yunani membakar kapal musuh dengan komposisi rahasia minyak dan sendawa. Yang terakhir dapat diperoleh bahkan dari pupuk kandang, tetapi tidak cocok untuk membuat bahan peledak biasa. Pada abad 10-11, orang-orang Arab belajar bagaimana mendapatkan sendawa murni secara kimiawi dan mengembangkan resep yang optimal untuk bubuk mesiu (75% sendawa, 10% belerang, 15% batubara). Bahan peledak tidak menjadi “senjata ajaib” yang menyelamatkan dunia Arab dari tentara salib, tetapi membuat banyak keributan dalam perang kuno.

Orang Eropa mulai menggunakan "meriam tangan" oriental tidak lebih awal dari abad ke-14.
Orang Eropa mulai menggunakan “meriam tangan” oriental tidak lebih awal dari abad ke-14.

Pada tahun 1168 para ksatria mengepung Kairo. Orang-orang Arab memutuskan untuk membakar kota itu agar musuh tidak mendapatkannya. Untuk ini, “karaz shami” menggunakan – granat keramik dengan komposisi pembakar. Menurut sejarawan, kota itu terbakar selama 54 hari. Orang-orang Arab menggunakan perangkat serupa melawan tentara Prancis di Pertempuran Al Mansur (1250). Saksi melaporkan bahwa Saracen melemparkan pot mesiu, menyebabkan kerusakan serius pada orang Eropa, setelah itu berita tersebar, dan Louis IX ditangkap. Akhirnya, pada 1291, orang-orang Arab mematahkan punggung tentara salib dengan merebut Acre. Selama pengepungan, ranjau bubuk ditanam di bawah tembok, mesin pelempar trebuchet membombardir kota, dan juga dengan “paket peledak” yang diikat ke panah pemanah.

Kemudian, untuk pertama kalinya, umat Islam mulai secara besar-besaran menggunakan meriam yang dipinjam dari Cina dan Mongol, dan selama pengepungan Konstantinopel pada tahun 1453, orang-orang Turki menggunakan Basilika, sebuah bom besar seberat 32 ton. Dia menghancurkan tembok kota, dan setelah beberapa minggu beroperasi, tembok itu robek.

Salah satu meriam Turki, analog dari "Basilika" Mehmed II. Untuk pemeliharaannya, dibutuhkan 60 ekor lembu jantan dan beberapa ratus orang.
Salah satu meriam Turki, analog dari “Basilika” Mehmed II. Untuk pemeliharaannya, dibutuhkan 60 ekor lembu jantan dan beberapa ratus orang.

Dalam pertempuran Al-Jalut (1260), bangsa Mongol mengalami beberapa “mesin setan” lagi. Mamluk memukul mundur kavaleri Mongol yang tak terkalahkan dengan bantuan midfa “senjata portabel” dengan muatan yang dapat dipertukarkan (peluru) dan tombak dengan petasan. Pada saat yang sama, para pejuang mengenakan pakaian tahan api dan menaburkan bedak di tangan mereka agar tidak terbakar saat menembak.

READ  Rumah sakit Islam pertama dalam peradaban Islam

Ilmuwan Suriah Hasan al-Ramma pada tahun 1275 membuat gambar torpedo roket pertama di dunia. Itu adalah bom biasa pada dua pemandu mengambang, yang dipasangi mesin jet. Idenya dikembangkan hanya setelah 500 tahun. Sultan Tipu (India selatan, akhir abad ke-18) digunakan untuk melawan Inggris, yang mencoba merebut kerajaan Mysore, sesuatu seperti Katyusha kami, yang menembakkan roket peledak dalam kotak logam. Panjangnya 2,5 meter, jangkauan penerbangan – hingga 1,5 kilometer. Semua ini membuktikan bahwa banyak sekali penemuan Islam dalam bidang teknologi di masa itu.

Ilustrasi mengolah bahan peledak

Penemuan Islam dalam bidang Mekanik

Ilmuwan Arab unggul dalam mekanika. Tokoh nomor satu adalah insinyur Ismail ibn al-Razzaz al-Jazari (1136-1202), yang disebut “da Vinci dunia Arab.” Dialah yang menemukan poros engkol, mungkin bagian mekanis terpenting kedua setelah roda. Menurut gambarnya, pompa katup dua langkah, bendungan, dan mesin pengangkat air dibangun. Al-Jazari merancang jam air yang berdetak setiap setengah jam, air mancur, jukebox, dan pada 1206 ia mengungkapkan kepada publik sebuah robot humanoid. Sebenarnya, bahkan empat.

Robot-robot itu adalah sosok musisi di dalam perahu. Desainnya diluncurkan ke danau selama pesta kerajaan. Robot memainkan drum dan simbal, mengetuk irama musik. Ini menyenangkan para bangsawan, tetapi tidak mengejutkan mereka, karena pada tahun 915, di istana khalifah al-Muktadir Baghdad, ada pohon emas dengan burung emas yang bisa berkicau dan mengepakkan sayapnya.

Mesin Pengangkat Air Al-Jazari

Al-Jazari memiliki lusinan teknologi modern lainnya: melaminasi kayu, menggunakan model skala (ilmuwan membuatnya dari kertas), menggiling bagian yang bergerak dengan korundum, pintu logam, kunci kombinasi, hibrida kompas dengan jam matahari universal untuk semua garis lintang .. .

Insinyur Arab pada waktu yang berbeda menemukan hal-hal yang akrab seperti kincir angin, sakelar (abad ke-9), kipas angin (pada awal abad ke-13, para pelancong melaporkan bahwa ada kipas angin di hampir setiap rumah di Kairo), turbin air dan uap (dalam gambar abad ke-16) dan lampu tahan angin.

Penemuan Islam di bidang Pengobatan

Pengobatan Arab mendahului pengobatan Eropa sekitar 1000 tahun. Rumah sakit Kairo sendiri dapat menampung 8.000 pasien, dan tulisan-tulisan Abu Ali ibn Sina (Avicenna) digunakan oleh para dokter Barat hingga abad ke-18. Titik awal bagi orang Arab adalah karya orang Yunani kuno, tetapi tabib Islam dengan cepat menerjemahkan penalaran pseudo-filosofis dari Hellenes ke dalam istilah ilmiah, menyangkal, misalnya, teori Galen bahwa tubuh wanita dapat menghasilkan sperma.

Abu al-Razi adalah orang pertama yang secara akurat dalam mendiagnosis cacar dan campak
Abu al-Razi adalah orang pertama yang secara akurat mendiagnosis cacar dan campak

Pengetahuan medis dari “Bapak Bedah” Abu al-Qasim menemukan sekitar 200 instrumen yang masih digunakan sampai sekarang: pisau bedah, pinset (awalnya digunakan untuk mengangkat embrio mati), pengikat untuk ligasi pembuluh darah, jarum bedah dan catgut (benang yang dapat diserap untuk jahitan), perban plester, gergaji untuk tulang, dan bahkan … jarum suntik. Yang terakhir memiliki jarum kaca tipis dan digunakan dalam oftalmologi untuk menghilangkan katarak.

Sekitar 2.000 bahan (kebanyakan berasal dari tumbuhan) digunakan untuk memformulasi obat. Aromaterapi dipraktekkan secara luas. Orang-orang Arab adalah yang pertama mempraktikkan anestesi, “mematikan” pasien dengan masker pernapasan dengan opiat: spons yang direndam obat ditempatkan di wajah, dan orang itu dengan cepat kehilangan kontak dengan kenyataan.

Selama operasi, antiseptik adalah wajib. Pada awalnya, persiapan merkuri berbahaya digunakan untuk desinfeksi, kemudian dokter beralih ke alkohol. Tungau kudis diracuni dengan belerang. Trakeotomi digunakan untuk memblokir saluran udara. Akhirnya, dokter Turki untuk pertama kalinya mulai memvaksinasi orang terhadap cacar.

Avecina atau Ibnu Sina sedang mengobati pangeran dari China. Ilmuwan itu juga mempelajari fisika dan menemukan bahwa cahaya memiliki kecepatan tertentu.

Kesimpulan dari kontribusi Islam dalam Teknologi yang menghilang dari catatan sejarah dunia

Astronomi, teori evolusi, antropologi, psikiatri, optik, navigasi, geologi, arsitektur, ekonomi pasar – orang-orang Arab unggul dalam semua cabang ilmu pengetahuan. Cukuplah untuk mengingat bahwa sebagian besar bintang besar masih dikenal dengan nama Arab mereka. Mengapa nama manusia pertama di luar angkasa tidak dimulai dengan awalan “al”? Apa yang terjadi dengan peradaban paling maju dan berkembang secara dinamis di planet ini?

Alasan penurunannya sederhana: administrasi publik yang tidak efisien (sejak abad ke-11) dan serangkaian perang yang merusak (Tentara Salib, Mongol, Reconquista). Orang-orang Mongol memberikan pukulan paling keras terhadap ilmu pengetahuan Islam, membakar Bagdad hingga rata dengan tanah dan melemparkan buku-buku Rumah Kebijaksanaan ke Tigris. Mereka mengatakan bahwa selama enam bulan setelah ini, air sungai tetap hitam karena tinta buku.

Kemudian Turki mengambil alih Timur, mendirikan Kekaisaran Ottoman yang luas. Liberalisme sebelumnya telah dilupakan, agama menjadi jauh lebih tidak toleran terhadap ide-ide ilmiah yang maju. Di Afrika dan Asia, banyak negara Islam kecil muncul yang tidak memiliki kesempatan untuk berkembang di atas pecahan-pecahan kekhalifahan besar zaman dahulu. Dengan runtuhnya Kekaisaran Ottoman, fragmentasi, kemiskinan, dan kebodohan politik menjadi karakteristik utama dunia Arab – sebuah negara di mana Timur tidak dapat keluar hingga hari ini, yang di ikuti dengan terkuburnya sejarah .penemuan penemuan Islam di bidang teknologi .


Share untuk Dakwah :

Leave a Comment