Penaklukan Dehli oleh Islam dan berdirinya Dinasti Kesultanan Dehli

Penaklukan Dehli oleh Islam dan berdirinya Dinasti Kesultanan Dehli

Share untuk Dakwah :

Untuk sesaat, menjelang akhir abad ke-12 , dunia Muslim secara politik bersatu di bawah satu khalifah yang berkuasa dari Baghdad. Kesatuan politik ini, yang jarang terjadi dalam sejarah Islam, memproyeksikan dirinya di bidang militer. Di Asia Barat, Tentara Salib diusir dari Palestina, Lebanon dan Suriah. Salahuddin merebut kembali Yerusalem pada tahun 1187. Empat tahun kemudian, pada tahun 1191, Muhammad Ghori dari Ghazna melintasi Indus, mengalahkan Prithvi Raj Chauhan dari Delhi dan Ajmer dan menaklukkan Hindustan. Lima tahun setelah penaklukan penting ini, pada tahun 1196, Al Muhaddith Yaqub al Mansur, memenangkan kemenangan yang menentukan melawan Tentara Salib di Pertempuran Alarcos. Selama sekitar tiga puluh tahun, kekuatan Muslim tak tertandingi di dunia.

Lima tahun setelah Pertempuran Hittin (1186) di mana Salahuddin mengalahkan Tentara Salib, pertempuran lain yang sama pentingnya secara historis terjadi di Tarain di dataran Punjab antara Muhammad Ghori dari Ghazna dan Prithvi Raj Chauhan dari Delhi. Hasil dari pertempuran ini membuka jalan bagi pendirian Kesultanan Delhi. Itu adalah langkah pertama dalam penciptaan komunitas Islam di anak benua yang saat ini berjumlah lebih dari 500 juta dan sejauh ini merupakan komunitas Islam terbesar di dunia.

Anak benua India yang luas pada tahun 1192 adalah sewa tanah yang terbagi-bagi oleh nafsu dan kecemburuan bersama para pangeran Rajput yang berkuasa. Prithvi Raj, seorang pangeran gagah dari dinasti Chauhan, yang memiliki kegemaran yang sama untuk cinta dan perang, memerintah Delhi dan Ajmer. Lebih jauh ke timur, Jai Chand, Raja Kanauj, berselisih dengan Prithvi karena putri Jai Chand telah menikahi Prithvi di luar keinginan ayahnya. Ini melanggar kode kehormatan Rajput dan Jai Chand telah bersumpah untuk membalas menantu laki-lakinya. Pangeran saingan memegang Benares, Ujjain, Bundelkhand, Bengal, Malwa dan Gujrat. Rashtrakuta berkuasa di India tengah. Kerajaan Chola, Pandya dan Chera makmur di India selatan.

Badai yang menjadi nyata sebagai momen kritis dalam sejarah pertama kali dimainkan di benak pria dan wanita. Dalam pikiran-dan hati dan jiwa-manusia-lah nafsu dan nafsu, cinta dan kebencian, kekuasaan dan prasangka, keserakahan dan kebajikan pertama-tama dipilah. Ketika konflik-konflik ini diproyeksikan di bidang dunia, fakta-fakta tercipta dan kanvas sejarah bergulir ke depan menawarkan kemungkinan-kemungkinan baru bagi tindakan manusia. Demikianlah persaingan antara Prithvi Raj dan Jai Chand, yang lahir dari hubungan cinta antara Prithvi Raj dan putri Jai Chand, memainkan peran penting dalam penaklukan Delhi oleh Afghanistan.

READ  Sejarah Jatuhnya Al Quds Yerusalem oleh tentara Salib

Selama tiga ratus tahun setelah penaklukan Sindh, Mansura dan Multan oleh Muhammad bin Qasim (711), perbatasan antara Khilafah di Baghdad dan benteng Rajput di India kurang lebih tidak bergerak. Serangan Mahmud (1000-1026) menghancurkan keseimbangan ini dan menunjukkan kelemahan pertahanan India. Gajah-gajah yang agung namun bergerak lambat dalam pasukan Rajput tidak sebanding dengan gerakan cepat para penunggang kuda dari Asia Tengah. Setelah Mahmud, tidak ada serangan besar ke anak benua dari barat laut dan Rajput mampu mengkonsolidasikan kembali cengkeraman mereka di wilayah Punjab tengah.

Status quo diubah oleh Ghoris, suku tangguh Afghanistan-Turkoman yang telah menantang Ghaznawi dari pegunungan Ghor, yang terletak di antara Kabul dan Herat. Pada tahun 1173, Giasuddin Ghori memantapkan dirinya sebagai penguasa independen di Ghor dan setelah merebut Ghazna sendiri, mengangkat saudaranya Moeezuddin Muhammed Ghori sebagai letnannya di provinsi-provinsi timur. Tangguh, ulet, banyak akal dan diberkahi dengan kualitas kepemimpinan yang melimpah, Muhammad Ghori mengarahkan pandangannya ke timur ke arah Hindustan. India adalah hadiah yang terlalu kaya untuk diabaikan oleh pangeran yang giat. Tapi pertama-tama dia harus berurusan dengan para amir dan pangeran Muslim Afghanistan dan Punjab. Pada 1177, ia telah menambahkan Multan, Uch, Dera Ismail Khan dan sebagian Sindh ke wilayah kekuasaan Ghorid. Pada tahun 1178 ia memimpin serangan di Patan di Gujrat tetapi mengalami kemunduran. Mengalihkan perhatiannya ke utara, ia merebut Peshawar (1179), Sialkot (1185) dan Lahore (1186). Serangan awal ke arah timur menuju Delhi tidak membuahkan hasil dan pada lebih dari satu kali Muhammad Ghori terpojok oleh Rajput tetapi melarikan diri setelah membayar uang tebusan. Namun, sebuah kesempatan muncul dengan sendirinya pada tahun 1190 ketika ia berhasil menyerang dan merebut benteng Bhatinda. Pertempuran ini menyebabkan serangkaian tindakan militer dengan konsekuensi yang menentukan bagi anak benua.

READ  Sejarah Peradaban Mesir Kuno

Raja Bhatinda adalah sekutu Prithvi Raj Chauhan dari Delhi. Kewajiban perjanjian memaksa Prithvi untuk maju dari Delhi untuk bertemu dengan Afghanistan. Muhammad Ghori sedang kembali ke Kabul ketika berita sampai kepadanya tentang kemajuan Rajput. Dia berbalik untuk membela Bhatinda, meskipun beberapa pasukan berkuda telah mendahuluinya ke Kabul. Kedua pasukan bertemu di Tarain pada tahun 1191. Ghori bertempur dengan gagah berani tetapi pasukan gajah India menerobos pertahanan Afghanistan. Ghori terluka dan nyaris tidak bisa lolos dengan nyawanya. Tanpa gentar, Ghori berkumpul kembali di Kabul dan kembali pada tahun berikutnya. Kali ini Prithvi didukung oleh sejumlah besar pangeran Rajput. Namun, Jai Chand, Raja Kanauj, yang telah bersumpah untuk membalaskan kehormatan putrinya, mendukung Muhammad Ghori. Pasukan bertemu pada Pertempuran Tarain Kedua pada tahun 1192. Pasukan India menyerang, dipelopori oleh korps gajah, tapi kali ini Afghanistan berpura-pura mundur. Kemudian, berbalik dengan gerakan cepat yang menyelimuti, menjebak pusat India. Rajput bubar. Prithvi Raj ditawan dan kemudian meninggal di penangkaran.

Kemenangan di Tarain membuat Muhammad Ghori menjadi penguasa Hindustan. Setelah merebut Delhi, Ajmer dan wilayah sekitarnya, ia menunjuk letnan Mamluknya Qutbuddin Aibak sebagai wakilnya dan kembali ke Ghazna. Sementara itu, para jenderalnya menyebar ke seluruh dataran Gangga dan dalam gerakan cepat mengingatkan pada kemajuan Tariq dan Musa di Spanyol lima ratus tahun sebelumnya, merebut Bihar (1199) dan Benggala (1202). Jai Chand, Raja Kanauj, yang sampai sekarang mendukung Muhammad Ghori, kecewa dengan kemajuan Muslim di luar wilayahnya. Dia melawan tetapi dikalahkan dalam pertempuran sengit pada tahun 1193. Pada tahun 1205, semua dataran Indo-Gangga berada di bawah kendali Ghurid.

Giasuddin Ghori meninggal pada 1202 dan Muhammad Ghori naik tahta Ghazna. Sebagian besar waktu Sultan baru disibukkan dengan menahan invasi Turki dari utara. Pada tahun 1205, ia mengalami kekalahan di tangan suku Turki Kara Khitai. Rumor menyebar bahwa Muhammad Ghori tewas dalam pertempuran ini. Merasakan kesempatan, para Khokar Punjab memberontak di bawah kepemimpinan raja lokal. Pemberontakan itu terorganisasi dengan sangat baik sehingga Punjab terputus dari Ghazna dan Delhi. Pemberontakan itu dihancurkan hanya ketika gerakan menjepit diorganisir di mana Muhammad Ghori turun dari utara sementara Qutbuddin Aibak maju dari Delhi ke selatan. Saat kembali ke Kabul setelah pertunangan yang sukses ini, Ghori dibunuh oleh seorang pembunuh Fatimiyah pada tahun 1206.

READ  Cyrus Yang Agung atau Cyrus The Great - Biografi dan Legenda

Dengan penaklukan Delhi, pusat gravitasi dunia Islam mulai bergeser ke timur, sebuah proses yang dipercepat oleh invasi Mongol (1219-1261) dan mengakibatkan kehancuran Asia Tengah dan Persia. Ini membuka jalan bagi dinasti Muslim berturut-turut di India dan Pakistan, yang berpuncak pada Moghuls yang megah (1526-1707). Orang-orang Hindustan memasuki komunitas Islam global yang mengambil tempat bersama orang-orang Arab, Persia, Turki, dan Afrika. Pada waktunya, ini akan ditambah dengan komunitas Islam besar di Indonesia dan Malaysia. Islam berakar di anak benua, melahirkan peradaban Muslim India yang berkembang dan unik dalam matriks Hindu. Lahore, Delhi, Agra, Lucknow dan Hyderabad berkembang sebagai pusat pembelajaran Islam, seni dan budaya, menyaingi dan melampaui Samarqand, Damaskus dan Kairouan. Dalam 20Abad ke th , itu membuka jalan bagi kelahiran negara-negara modern India, Pakistan dan Bangladesh.

Ditulis dan Disumbangkan oleh Prof. Dr. Nazeer Ahmed, PhD


Share untuk Dakwah :