Pandangan ilmuwan dan Bukti ilmiah bahwa manusia terbuat dari tanah

Share untuk Dakwah :

Tokoh-tokoh ilmu pengetahuan dunia mengakui ayat-ayat Al-Qur’an, setelah sampai pada kesimpulan bahwa “manusia diciptakan dari tanah liat”. Masalah “menciptakan manusia dari tanah liat” sedang dipelajari secara intensif oleh para peneliti terkemuka di bidang geologi dan biologi. Ilmuwan terkenal seperti Hyman Hartman dari Massachusetts Teknoloje Institute, Leil M. Coyne dari University of California, Pierre Lazio dari University of Liege di Belgia, dan Grachman C. Smith dari University of Glasgow terlibat dalam studi tentang masalah ini. Kami mengundang pembaca untuk membiasakan diri dengan topik ini dalam materi kami.

Apa itu tanah liat, atau lebih tepatnya lumpur?

Allah SWT berfirman dalam Al-Qur’an :

ال لَّ

“Yang, dalam kebijaksanaan-Nya, menciptakan segala sesuatu dalam bentuk yang paling indah dan memulai penciptaan manusia dari tanah liat ” (7 ayat Surah as-Sajda).

لَقَ الْفَخَّارَ لْصَالَ

“Dia menciptakan manusia dari tanah liat yang tebal, kering dan berbunyi seperti tembikar” (ayat 14 Surah ar-Rahman).

Ketika kita mengucapkan kata “lumpur”, kita biasanya membayangkan rawa yang dipenuhi nyamuk – fokus dari semua penyakit menular. Diketahui juga bahwa tembikar terbaik terbuat dari lumpur.

Bukti ilmiah bahwa manusia terbuat dari tanah

Tanpa lumpur, campuran tanah liat dan pasir, elektronik tidak akan muncul, komunikasi antarbenua dan antarsatelit tidak akan muncul. Dan komputer bahkan tidak akan ditemukan – penemuan terbesar abad ke-20.

Dasar dari elemen elektronik (dioda, transistor, resistor, dll.) – semikonduktor – tidak lain adalah lumpur. “Superkonduktor” yang meletakkan dasar untuk komunikasi terbaru juga merupakan gagasan lumpur.

Sifat-sifat lumpur tidak ada habisnya. Ini adalah katalis yang baik, akselerator yang sangat diperlukan dalam penyulingan minyak . Dia menetralkan racun, menyerapnya dari zat beracun dan dengan demikian memurnikannya. Sifat penting lain dari lumpur adalah penyerapan radiasi. Dengan menyerap sinar radiasi dari zat radioaktif, itu berkontribusi pada pemurnian lingkungan.

READ  Kisah para Sahabat Nabi, Safiyya Binti Abdel Muthalib

Lumpur (tanah liat) adalah organisme hidup.

…إِنَّا لَّازِبٍ

“… Sesungguhnya Kami menciptakan mereka dari tanah liat yang lengket” (arti ayat 11 Surah as-Saffat).

Dr. Lail M. Coyne dari California State University menyatakan bahwa ”cairan yang tampaknya tidak bergerak di dalam menjalani kehidupan yang misterius . Sepotong lumpur yang mengeras,” tulisnya, “Saya memukul dengan kapak dan membuat penemuan: di laboratorium selama sebulan ia memancarkan energi ultraviolet. Saya terkejut bahwa lumpur menjadi sumbernya.

Apa masalahnya? Lumpur terdiri dari unsur-unsur kristal. Molekul kristal membentuk barisan dalam bentuk tablet atau daun. Mereka membangun rantai ionik. Ion, yang disebut “penggagas reaksi kimia”, yang terletak di setiap partikel lumpur, bergerak sesuai dengan program yang diberikan kepada mereka.

Dengan sifat ini, lanau menyerupai sel hidup, di mana partikel terkecil dari sel, serta ion, melakukan fungsi akselerator.

Alasan untuk refleksi

Penelitian ilmiah tentang manusia terbuat dari tanah liat

Hasil penelitian menunjukkan bahwa ketika rantai ionik kristal dihancurkan di bawah pengaruh eksternal, setelah beberapa saat barisan molekul seperti lembaran mengembalikannya lagi.

Menurut James Gleck, “gerakan rantai ion dalam kristal menyerupai gerakan logis potongan-potongan di papan catur.”

Leil M. Coyne menyatakan: “Semua kemungkinannya tidak habis oleh senyawa kristal lumpur, karena kristal paling murni lebih seperti kertas putih. Pergerakan rantai ionik, mis. sifatnya untuk menghantarkan listrik dipengaruhi oleh pengaruh luar. Jalan hidup paling sederhana didasarkan pada ini – untuk mengambil energi dari luar dan menggunakannya. Dan pembaruan diri adalah langkah selanjutnya. Kehadiran dua keadaan ini di lumpur sekali lagi menegaskan teori penciptaan kehidupan darinya .”

Test dna bahwa manusia terbuat dari tanah

Inilah yang dikatakan Dr. Hartman tentang ini: “Dengan peralatan yang lebih canggih, kami tidak akan membatasi diri untuk mempelajari molekul lanau, tetapi akan masuk lebih dalam ke struktur atomnya dan, tidak diragukan lagi, kami akan mendapatkan hasil yang lebih signifikan, tetapi bahkan kemudian , saya yakin akan hal ini, kita tidak akan memiliki jawaban yang lengkap tentang asal usul kehidupan di bumi. “Menurut pendapat saya,” tulis peneliti, “konsep “ kehidupan ” dan “kehidupan” bukanlah materi atom dan molekul. Tidak peduli seberapa banyak kemajuan telah dibuat dalam mempelajari sifat-sifat lumpur, kita tidak akan dapat secara teoritis mendukung penciptaan seseorang darinya , karena ini di luar kemampuan mental dan intelektual kita. Rumus hidup yang tidak dapat dipahami ada di tangan Sang Pencipta sendiri. Kita hanya bisa memberi alasan untuk refleksi, tapi menciptakankehidupan di laboratorium tidak berdaya.”

READ  Psikologi Islam, dan sejarah serta tokoh psikolog ilmuwan muslim

Hal itu, dalam kata-kata Dr. H. Hartman, “yang menghidupkan ,” tidak lain adalah ruh, yang diriwayatkan oleh Al- Qur’an dan hadits. Hakikat gerak ruh tidak tunduk pada pikiran manusia.

Karena, seperti yang dikatakan Al- Qur’an;

“Mereka akan menanyakanmu tentang roh. Katakanlah: “Ruh itu urusan Tuhanku, dan kamu diberi pengetahuan yang sangat sedikit tentangnya” (arti ayat 85 Surah al-Isra).


Share untuk Dakwah :

Leave a Comment