Advertisements
Bagikan:

Rukun Islam yang kedua, setelah Iman (Iman, penerimaan iman), adalah Namaz (sholat, melakukan sholat lima waktu). Untuk melakukan shalat pada waktu yang ditentukan oleh Syariah, perlu diketahui secara pasti kapan waktu setiap shalat dimulai dan berakhir.

Kita hidup di zaman ketika waktu setiap shalat dapat diketahui dari kalender khusus, di mana siklus waktu shalat dijadwalkan. Selain itu, Internet dan TV satelit membantu kami.

Perlu dicatat bahwa persyaratan Syariah dan cara hidup seorang Muslim berkontribusi pada pembentukan pandangan dunia kosmik dan pengembangan di dunia Islam ilmu-ilmu seperti: astronomi, matematika, fisiologi, ilmu alam dan lain-lain.

Bagaimanapun, seorang Muslim perlu bangun pagi, karena ia perlu melakukan shalat subuh. Dan untuk menentukan waktu shalat, ia mengamati letak bintang-bintang dan awal terbitnya fajar. Kemudian, sepanjang hari, dia, menurut matahari dan panjang naungan, menentukan awal shalat zuhur dan sore (ashar). Matahari terbenam menunjukkan waktu salat Magrib. Kemudian, menurut tingkat cahaya, bintang-bintang dan fajar, dia menentukan waktu shalat malam (isha).

Puasa di bulan suci Ramadhan diawali dengan lahirnya hilal. Sahur dan buka puasa, yaitu asupan makanan sebelum matahari terbit dan setelah matahari terbenam, juga ditentukan oleh benda langit.

Sebagai seorang Muslim, untuk melakukan shalat, tentukan arah Ka’bah jika dia berada di daerah yang tidak dikenal. Saat ini, ada kompas khusus yang tidak menunjuk ke utara, tetapi ke Ka’bah. Tapi tidak ada kompas seperti itu sebelumnya! Bagaimana arah Ka’bah ditentukan pada zaman dahulu? Tentu saja bintang!

Quran dan Astronomi

Tidak dapat disangkal bahwa pada awalnya, umat Islam didorong untuk terlibat dalam banyak ilmu, termasuk astronomi, oleh Al-Qur’an. Karena Al-Qur’an mengandung banyak ayat yang mendorong umat Islam untuk mencari ilmu dan mengenal dunia di sekitar mereka.

Mari kita ingat fakta bahwa kata pertama dari ayat pertama yang diturunkan oleh Yang Mahakuasa dari Al-Qur’an adalah Kata: “Baca”. Dan membaca, seperti yang Anda tahu, dikaitkan dengan pengetahuan.

Diketahui bahwa Susunan Kristen, sampai abad kesembilan belas, percaya bahwa matahari berputar mengelilingi bumi. Tempat itu akan mengingat Galileo Galilei dan Copernicus, yang untuk studi mereka dalam astronomi menjadi korban inkuisisi agama Kristen.

Umat ​​Islam, berkat penemuan ilmuwan Muslim, empat belas abad yang lalu mengetahui bahwa bukan matahari, melainkan bumi yang mengelilingi matahari. Dan karena alasan ini, tidak ada satu fakta pun dari pernyataan ulama Muslim bahwa matahari berputar mengelilingi bumi telah dicatat dalam sejarah dunia!

Al-Qur’an tidak membutuhkan konfirmasi! Lagi pula, Quran bukanlah teori atau teorema ilmuwan mana pun, tetapi Firman Yang Mahakuasa, yang menunjukkan kebenaran atau kekeliruan dari penyelidikan ilmiah ini atau itu. Sebagai contoh, kami hanya akan memberikan satu ayat yang menyentuh “penemuan ilmiah”, yang menyangkut penciptaan alam semesta dan semua kehidupan di bumi.

Di zaman kita, milik umat manusia telah menjadi kebenaran bahwa dunia global berkembang. Lebih tepatnya, itu menjadi milik bagian dari umat manusia yang tidak menganut Islam, tetapi bukan perwakilan dari dunia Islam. Karena setiap Muslim, membuka Al-Qur’an, membaca Firman Sang Pencipta: “Kami telah mendirikan alam semesta berkat kehendak, dan Kami mengembangkannya.” (Surat “Az-Zariyat”, 47 ayat)

Memang, para astronom modern menggunakan teleskop untuk mengamati pemindahan benda-benda angkasa dari galaksi matahari!

Dengan demikian, Al-Qur’an menunjukkan kebenaran hipotesis para ilmuwan tentang ledakan kosmik, setelah itu Alam Semesta kita muncul dan bahwa semua makhluk hidup berasal dari air …

“Sesungguhnya orang-orang yang tersesat tidak mengetahui bahwa langit dan bumi itu satu dan bahwa Kami membaginya dan menciptakan segala yang hidup dari air” (QS. Al-Anbiya, 30 ayat)

Peran penguasa dalam Astronomi Islam

Pada masa pemerintahan Bani Abbasiyah, atas arahan Khalifah Abu Jagfar al-Mansur, sumber-sumber awal astronomi, yang disusun oleh para ilmuwan Yunani, diterjemahkan ke dalam bahasa Arab. Khalifah Al-Mansur sendiri adalah seorang ulama di bidang fiqih (syariah) dan filsafat. Seiring dengan ini, ia tertarik pada astronomi, yang mendorongnya untuk mulai menerjemahkan sumber-sumber tentang astronomi ke dalam bahasa Arab.

Semua khalifah berikutnya, termasuk Al-Ma’amun yang terkenal, mengikuti contoh Al-Mansur, mendorong pengejaran berbagai ilmu pengetahuan, bersama dengan astronomi dan matematika. Berkat upaya para khalifah inilah seluruh galaksi ilmuwan Muslim terbentuk, yang penemuan dan karyanya menjadi milik seluruh umat manusia.

Ilmuwan astronomi islam

Sejarah mengetahui nama-nama ilmuwan brilian dunia Islam – Ibrahim Al-Fazari, Abu Ar-Raikhan Al-Biruni, Jabir, serta nama-nama astronom besar seperti Muhammad Al-Batani, Muhammad Al-Fargani, Ibn Yunus Al-Mysri, Abu Al-Waafa Al-Buzadjani, Ibn Hayyan, Ibn Rusta, Al-Hasan ibn Al-Haytham, Abdur-Rohman al-Sufi, Abbas ibn Farnas, Omar Al-Hayyam, dll.

Seluruh risalah dapat ditulis tentang kehidupan dan kontribusi masing-masing dari mereka untuk astronomi dan sains pada umumnya. Tetapi kami akan membatasi diri untuk berkenalan hanya dengan beberapa dari mereka.

Muhammad ibn Jabir Al-Batani (244-317 Hijriah), seorang ilmuwan yang mengungkapkan beberapa ketidakakuratan dalam penelitian ilmuwan terkenal Yunani Batlimus. Perlu dicatat bahwa sebelum ini, semua astronom mengandalkan penelitian Batlimus.

Di antara karya-karya ilmiah Muhammad Al-Batani, kitab “Az-Zaydzhu As-Sobi” menempati tempat khusus. Buku ini sangat populer di kalangan astronom sehingga pada abad XII diterjemahkan ke dalam bahasa Latin dan dicetak ulang beberapa kali di Eropa. Dalam “Az-Zayju As-Sobi” dimungkinkan untuk menemukan tabel posisi dan pergerakan planet, menentukan tanggal yang tepat, dll.

Selanjutnya, Muhammad Al-Battani menambahkan pada buku ini, menambahkan perhitungannya mengenai titik tertinggi belahan bumi utara, sudut elevasi planet-planet di atas ufuk, panjang tahun, informasi tentang satelit-satelit planet. , tentang gerhana matahari.

Muhammad Al-Batani terkenal karena menghitung gerak benda-benda angkasa. Perlu dicatat bahwa perhitungannya dicirikan oleh akurasi khusus yang memukau para ilmuwan modern. Dan ini terlepas dari kenyataan bahwa pada zaman Al-Batani belum ada instrumen dan alat yang digunakan saat ini.

Ali bin Abdur-Rohman bin Ahmad bin Yunus Al-Mysri, matematikawan dan astronom terkenal. Peneliti gerhana matahari dan bulan, ekuinoks matahari, yang menghitung, khususnya, meridian planet kita.

Al-Mysri, penemu jam bandul. Banyak orang masih keliru percaya bahwa penemu bandul adalah ilmuwan Italia Galileo Galilei. Namun, para ilmuwan Eropa telah membuktikan bahwa bandul itu adalah penemuan Ibnu Yunus Al-Mysri.

Kembali pada abad ke-4, Muhammad Al-Fargani adalah ilmuwan pertama yang membuat perhitungan akurat tentang panjang tahun, durasi siang dan malam, serta periode pergerakan planet.

Abu Al-Waafa Al-Buzadjani, seorang ilmuwan yang dikenal dengan perhitungan tabel astronomi yang akurat.

Omar Al-Khayyam, astronom, terkenal karena mempelajari gerak planet-planet di tata surya kita.

Muhammad bin Ahmad Abu Ar-Raikhan Al-Biruni, seorang ulama dari Khorezm. Abu Ar-Raikhan Al-Biruni menjadi terkenal tidak hanya karena pengetahuannya di berbagai bidang ilmu pengetahuan, tetapi juga karena penemuan-penemuannya yang terbesar di bidang matematika dan astronomi. Dialah yang menunjukkan fakta bahwa bumi berputar pada porosnya juga.

Al-Biruni adalah penulis lebih dari 120 buku ilmiah, beberapa di antaranya telah diterjemahkan ke dalam banyak bahasa Eropa, khususnya Inggris, Prancis, dan Jerman. Penerbitan buku Al-Biruni tentang astronomi merupakan peristiwa yang paling signifikan pada abad ke-11.

Al-Hasan ibn Al-Haytham, adalah penulis banyak buku di bidang fisika, filsafat, astronomi, geometri dan aljabar.

Tentang observatorium

Dalam sejarah umat Islam, observatorium pertama dibangun oleh cucu Abu Jagfar Al-Mansur, Khalifah Al-Ma’amun. Al-Ma’amun sendiri secara konsisten terlibat dalam sains, ilmuwan terhormat dan dengan segala cara berkontribusi pada pengembangan sains.

Awalnya, atas perintahnya, dua observatorium dibangun. Satu di Gunung Kasiyun di Damaskus dan yang lainnya di Al-Shamasiya di Baghdad. Kemudian, bahkan selama kehidupan Al-Ma’amoun dan setelah kematiannya, banyak observatorium dibangun di berbagai belahan dunia Muslim. Maka Fatimitami di Mesir, observatorium dibangun di atas gunung Al-Muqattam, yang disebut “Al-Marsad Al-Hakimi”.

Sebuah observatorium bernama “Maragha” dibangun di Iran oleh Nasir Ad-Din At-Tausi. Pada suatu waktu itu adalah yang terbesar di dunia. Maraga terkenal tidak hanya karena ukurannya, tetapi juga karena instrumennya yang presisi. Selama dan setelah Renaisans, para sarjana Eropa dalam tulisan-tulisan mereka mengacu pada penelitian dan karya para sarjana Maragha.

Observatorium lain juga harus disebutkan: Ibn Ash-Shatyr di Syam, Ad-Dainuri di Asbahan, Ulukbek di Samarkand, serta observatorium di Spanyol dan Portugal, dibangun pada satu waktu oleh Muslim.

Para astronom awalnya menggunakan instrumen yang sebelumnya ditemukan oleh ilmuwan lain. Contohnya adalah perangkat dengan nama Yunani “astrolabe”. Selanjutnya, para ilmuwan Muslim, berdasarkan perangkat yang ada, mulai menemukan yang lebih maju, yang dibedakan oleh akurasi yang lebih tinggi.

Penemuan Ilmuwan Muslim di Bidang Astronomi

Di antara banyak penemuan ilmuwan Muslim di bidang astronomi, misalnya, sebagai berikut:

Para ilmuwan telah membuktikan bentuk bumi yang bulat;

Al-Fargani dan Ibn Rusta menghitung jarak dari Bumi ke Matahari, Bulan, Venus, Mars, Merkurius, Saturnus dan Sirius;

Menghitung besarnya Matahari;

Menemukan kamera pertama untuk mengamati benda angkasa;

Untuk pertama kalinya di dunia, mereka membuat peta yang menunjukkan lokasi planet-planet. Misalnya, Abdur-Rohman As-Sufi membuat peta yang menunjukkan lokasi seribu planet;

Untuk pertama kalinya, kalender matahari paling akurat disusun, yang menunjukkan bahwa tahun itu adalah 365 hari, 6 jam, 9 menit, dan 10 detik. Perbedaan antara itu dan perhitungan terakhir adalah 2 menit dan 22 detik.

Sebagai kesimpulan, perlu dicatat bahwa sebagai pengakuan atas kontribusi besar di bidang astronomi, Asosiasi Astronom Internasional memutuskan untuk mengabadikan nama delapan belas ilmuwan Muslim.


Bagikan:

By admin

Terima kasih telah membaca. Kami berharap anda memberikan saran, masukan dan komentar.