Kontribusi Sultan Harun Ar Rasyid Khalifah Dinasti Abbasiyah dalam peradapan Islam

Kontribusi Sultan Harun Ar Rasyid Khalifah Dinasti Abbasiyah dalam peradapan Islam

Share untuk Dakwah :

Ini adalah momen dalam sejarah ketika peradaban Islam membuka pintunya bagi ide-ide baru dari Timur dan Barat. Orang-orang Muslim yang percaya diri mengambil ide-ide ini dan membentuknya kembali dalam bentuk Islami yang unik. Dari kaldron ini muncul seni Islam, arsitektur, astronomi, kimia, matematika, kedokteran, musik, filsafat dan etika. Memang proses Fiqh dan penerapannya pada masalah-masalah sosial sangat dipengaruhi oleh konteks sejarah zaman itu.

Harun Ar Rasyid adalah putra al Mansur dan merupakan khalifah ketiga dalam dinasti Abbasiyah. Menaikkan tahta sebagai seorang pemuda berusia dua puluh dua tahun pada tahun 786, ia segera menghadapi pemberontakan internal dan invasi eksternal. Pemberontakan regional di Afrika dihancurkan, pemberontakan suku dari Qais dan Quzhaa di Mesir dapat dikendalikan dan pemberontakan sektarian dari Alavis dikendalikan. Bizantium ditahan dan dipaksa untuk membayar upeti. Selama 23 tahun ia memerintah sebuah kerajaan yang telah menyatukan busur bumi yang luas membentang dari Cina, berbatasan dengan India dan Bizantium melalui Mediterania ke Samudra Atlantik. Di sini manusia, materi, dan gagasan dapat mengalir dengan bebas melintasi batas benua. Namun, Harun dikenang bukan karena bangunan kerajaannya, tetapi karena membangun bangunan peradaban yang cemerlang.

Itu adalah zaman keemasan Islam. Bukan kekayaan kekaisaran yang luar biasa atau dongeng Arabian Nights yang membuatnya menjadi emas; itu adalah kekuatan ide-idenya dan kontribusinya terhadap pemikiran manusia. Seiring berkembangnya kekhalifahan, ia bersentuhan dengan ide-ide dari peradaban Yunani, India, Zoroaster, Buddha, dan Hindu klasik. Proses penerjemahan dan pemahaman gagasan-gagasan global sudah berjalan baik sejak zaman al Mansur. Tapi itu menerima dorongan kuantum dari Harun dan Mamun.

Harun Ar Rasyid mendirikan Sekolah Penerjemahan Bait ul Hikmah (rumah kebijaksanaan) dan mengelilingi dirinya dengan orang-orang terpelajar. Pemerintahannya berada di tangan para wazir dengan kemampuan luar biasa, Bermecides. Para abdi dalemnya termasuk dokter ahli hukum besar, penyair, musisi, ahli logika, matematikawan, penulis, ilmuwan, budayawan dan ulama Fiqih .. Ibn Hayyan (w. 815), yang menemukan ilmu kimia, bekerja di istana Harun Ar Rasyid. Para ulama yang terlibat dalam pekerjaan penerjemahan termasuk Muslim, Kristen, Yahudi, Zoroaster dan Hindu. Dari Yunani muncul karya-karya Socrates, Aristoteles, Plato, Galen, Hippocratis, Archimedes, Euclid, Ptolemy, Demosthenes dan Pythagoras. Dari India tiba delegasi dengan Siddhanta Brahmagupta, angka India, konsep nol dan pengobatan Ayurveda. Dari Chin datang ilmu alkimia dan teknologi kertas, sutra dan tembikar. Zoroaster membawa disiplin administrasi, pertanian dan irigasi. Kaum Muslim belajar dari sumber-sumber ini dan memberikan kepada dunia aljabar, kimia, sosiologi dan konsep ketakterhinggaan.

READ  Khubilai Khan , Biografi dan Sejarah Hidupnya

Apa yang membuat umat Islam percaya diri untuk menghadapi peradaban lain adalah iman mereka. Dengan keyakinan yang berakar kuat pada wahyu, umat Islam menghadapi peradaban lain, menyerap apa yang mereka anggap sah dan mengubahnya dalam citra keyakinan mereka sendiri. Al-Qur’an mengajak laki-laki dan perempuan untuk belajar dari alam, merenungkan pola-pola di dalamnya, membentuk dan membentuk alam sehingga mereka dapat menanamkan kebijaksanaan. “Kami akan menunjukkan kepada mereka Tanda-tanda Kami di cakrawala dan dalam jiwa mereka sampai nyata kepada mereka bahwa itu adalah Kebenaran” (Qur’an, 41:53). 

Selama periode inilah kita melihat munculnya pola dasar peradaban Islam klasik, yaitu Hakim .(artinya, orang yang bijaksana). Dalam Islam, seorang ilmuwan bukanlah seorang spesialis yang melihat alam dari luar, tetapi seorang bijaksana yang melihat alam dari dalam dan mengintegrasikan pengetahuannya menjadi satu kesatuan yang esensial. Pencarian Hakim bukan hanya pengetahuan demi pengetahuan tetapi realisasi Keesaan esensial yang meliputi ciptaan dan hubungan timbal balik yang menunjukkan kebijaksanaan Tuhan.

Apa yang dimulai Harun Ar Arsyid, ingin diselesaikan oleh putranya, Mamun. Mamun adalah seorang ulama dalam dirinya sendiri, telah belajar kedokteran, Fiqh , logika dan Hafize.Qur’an. Dia mengirim delegasi ke Konstantinopel dan istana pangeran India dan Cina meminta mereka untuk mengirim buku-buku klasik dan cendekiawan. Dia mendorong para penerjemah dan memberi mereka hadiah yang bagus. Mungkin kisah periode ini paling baik diceritakan oleh orang-orang hebat pada zaman itu. Filsuf pertama Islam, al Kindi (w. 873), bekerja saat ini di Irak. Matematikawan terkenal al Khawarizmi (wafat 863) bekerja di istana Mamun. Al Khawarizmi terkenal karena metode berulang untuk memecahkan masalah matematika, yang digunakan bahkan sampai sekarang dan disebut algoritma. Ia belajar sebentar di Bagdad dan juga dikabarkan telah melakukan perjalanan ke India. Al Khawarizmi menemukan kata aljabar (dari kata Arab jbr, yang berarti memaksa, mengalahkan atau mengalikan), memperkenalkan sistem angka India ke dunia Muslim (dari mana ia melakukan perjalanan ke Eropa dan menjadi sistem angka “Arab”), melembagakan penggunaan desimal dalam matematika dan menemukan metode empiris (pengetahuan berdasarkan pengukuran) dalam astronomi. Dia menulis beberapa buku tentang geografi dan astronomi dan bekerja sama dalam pengukuran jarak busur di seluruh dunia. Dunia merayakan nama Al Khawarizmi hingga hari ini dengan menggunakan “algoritma” di setiap disiplin ilmu dan teknik.

READ  Menggali potensi Anda : 10 trik untuk mengidentifikasi kekuatan Anda

Kemajuan intelektual yang diciptakan pada masa Harun Ar Rasyid dan Mamun-lah yang mendorong sains ke garis depan pengetahuan dan menjadikan peradaban Islam sebagai mercusuar pembelajaran selama lima ratus tahun. Pekerjaan yang dilakukan oleh sekolah-sekolah terjemahan Baghdad memungkinkan karya-karya selanjutnya dari dokter al Razi (w. 925), sejarawan al Masudi (w. 956), dokter Abu Ali Sina (w. 1037), fisikawan al Hazen ( d.1039), sejarawan al Baruni (w. 1051), matematikawan Omar Khayyam (w.1132) dan filsuf Ibn Rusyd (w.1198).

Usia Harun Ar Rasyid dan Mamun juga merupakan usia kontradiksi. Memang, tidak ada periode lain dalam sejarah Islam yang menggambarkan dengan sangat jelas sikap penderita skizofrenia terhadap sejarah mereka sendiri, seperti halnya zaman Harun dan Mamun. Di satu sisi, umat Islam bangga dengan pencapaiannya. Di sisi lain, mereka menolak nilai-nilai yang menjadi dasar pencapaian tersebut. Umat ​​Islam sangat bangga dengan para ilmuwan dan filosof pada masa itu, terutama dalam dialektika mereka dengan Barat. Tetapi mereka menolak landasan intelektual yang menjadi dasar karya para ilmuwan dan filsuf ini.

Usia Harun Ar Rasyid dan Mamun adalah usia akal. Mamun, khususnya, merangkul kaum rasionalis sepenuhnya. Kaum Mu’tazilah adalah lengan rasional Islam. Mamun menjadikan doktrin Mu’tazilah sebagai dogma resmi pengadilan. Namun, Mu’tazilah tidak menyadari batas-batas metode rasional dan memperluas jangkauan mereka. Mereka bahkan menerapkan metodologi mereka pada Firman Tuhan dan muncul dengan doktrin “keciptaan” Al-Qur’an. Dalam istilah yang disederhanakan, ini adalah kesalahan yang terjadi ketika hierarki pengetahuan dibangun di mana akal ditempatkan di atas wahyu. Kaum Mu’tazilah menerapkan alat rasional mereka pada wahyu tanpa pemahaman yang memadai tentang fenomena waktu atau relevansinya dengan sifat fisika. Dalam prosesnya, mereka jatuh tertelungkup. Alih-alih mengakui kesalahan mereka dan memperbaikinya.

READ  Bulan Muharram dan keutamaannya menurut Rasulullah

Penerus Mamun menerapkan cambuk dengan semangat yang meningkat untuk menegakkan kesesuaian dengan dogma resmi. Namun para ulama tidak akan membeli teori bahwa Al-Qur’an diciptakan. Imam Hanbali berjuang seumur hidup dengan Mamun dalam masalah ini dan dipenjara selama lebih dari dua puluh tahun. Setiap gagasan yang mengkompromikan transendensi Al-Qur’an tidak dapat diterima oleh Imam Hanbali. Dihadapkan dengan oposisi yang gigih, doktrin Mu’tazilah ditolak oleh Khalifah Mutawakkil (w. 861). Setelah itu, kaum rasionalis disiksa dan dibunuh dan harta benda mereka disita. Al Ashari (w. 936) dan murid-muridnya mencoba untuk mendamaikan pendekatan rasional dan transendental dengan menyarankan “teori sesekali”. Ide-ide Asharite diterima dan diserap ke dalam tubuh politik Islam dan terus mempengaruhi pemikiran Muslim hingga hari ini.

Demikianlah dunia Muslim menemukan ide-ide rasional, mengadopsinya, bereksperimen dengannya dan akhirnya membuangnya. Pelajaran sejarah dari zaman Harun Ar Rasyid dan Mamun adalah perlu dilakukan upaya segar untuk memasukkan filsafat dan ilmu pengetahuan dalam kerangka peradaban Islam yang berlandaskan Tauhid .. Masalahnya adalah salah satu membangun hierarki pengetahuan di mana transendensi wahyu dipertahankan sesuai dengan Tauhid, tetapi di mana akal dan kehendak bebas manusia diberikan kehormatan dan rasa hormat. Kaum Mu’tazilah benar dalam mengklaim bahwa manusia adalah arsitek dari nasibnya sendiri tetapi mereka salah dalam menyatakan bahwa akal manusia memiliki jangkauan yang lebih luas daripada Firman Tuhan. Manusia tidak otonom. Hasil dari usaha manusia adalah momen Rahmat Ilahi. Tidak ada orang yang dapat memprediksi dengan pasti hasil dari suatu tindakan. Kaum Asyariat benar dalam mendalilkan bahwa pada setiap saat, Rahmat Ilahi turun tangan untuk menyelesaikan semua urusan. Tetapi mereka tidak benar dalam membatasi kekuatan kehendak bebas manusia. Akal manusia dan kehendak bebas manusia diberkahi dengan kemungkinan ketidakterbatasan, tetapi ketidakterbatasan ini runtuh (fana ) sebelum ketidakterbatasan transendensi Ilahi.


Share untuk Dakwah :