Advertisements
Peradapan Bangsa Arab
Bagikan:

Artikel tentang Sejarah Perkembangan Ilmu Pengetahuan Dalam Islam ini di tulis oleh Dr Muhammad Abdul Jabbar. Tulisan ini mempunyai fokus khusus pada interaksinya dengan tradisi intelektual dunia kuno sebelumnya serta survei tentang awal aktivitas ilmiah dalam bahasa Arab. Pada bagian pertama ini, ia menggambarkan secara rinci dampak prinsip Islam dalam membentuk kontur aktivitas ilmiah awal dalam peradaban Muslim. Selanjutnya, pada bagian kedua, penulis mensurvei beberapa kontribusi penting para ilmuwan Islam di bidang astronomi, matematika, kimia, dan kedokteran.

Ilmu Pengetahuan Kuno dan Arab dan Hubungannya dengan Perkembangan Ilmu Pengetahuan Islam

Pada awal abad ke-7 M, sangat sedikit orang Arab yang bisa membaca, menulis, atau berhitung. Namun, sekelompok pedagang elit yang melakukan perjalanan dari kota-kota seperti Mekkah, Yathrib, Khaybar dan dari Yaman ke pusat peradaban kuno, termasuk Suriah, Mesopotamia dan Mesir, terbuka terhadap pengaruh luar. Segelintir pedagang yang akrab dengan membaca dan menulis dari satu jenis atau lainnya. Di antara mereka adalah anggota suku Quraisy dan merekalah yang membawa pengaruh asing ke pusat-pusat perdagangan Arab. Namun demikian, sebagian besar penduduk Arab adalah penggembala yang sering bertengkar di antara mereka sendiri. Hanya selama musim haji ke Mekah pertempuran di tinggalkan dengan persetujuan bersama.

Secara keseluruhan lingkungan Arab tidak mendorong tumbuhnya nilai-nilai beradab. Sulit untuk melihat bagaimana orang primitif seperti itu dapat muncul dari keterbelakangan berabad-abad ke tingkat budaya.

Perjalanan orang-orang Arab dari kegelapan menuju cahaya adalah salah satu teka-teki sejarah dan hanya sedikit sejarawan yang dapat menjelaskan fenomena tersebut secara memadai. Dengan memanfaatkan kekuatan fisik dan spiritual laten mereka, orang-orang Arab entah bagaimana merekonstruksi kehidupan mereka sendiri. Di mulai dengan tabula rasa, mereka mencapai kemajuan yang menakjubkan. Terutama dalam kehidupan sosial, politik dan intelektual mereka dalam waktu yang sangat singkat.

Bagaimana bisa mereka melakukan hal ini? Luar biasa meskipun bagi mahasiswa sejarah yang belum tahu apa-apa. Orang-orang Arab ini tidak hanya mengubah cara berpikir mereka tetapi juga pandangan mereka tentang dunia dan peran mereka di dalamnya. Hampir tidak ada waktu bagi mereka untuk menyerap ajaran seorang visioner seperti Nabi Muhammad ibn Abdullah daripada mereka menjadi kekuatan penakluk yang kuat yang telah memenangkan sebuah kerajaan dalam waktu lima puluh tahun setelah kematian mentor mereka. Bagaimana orang-orang seperti itu dapat memberikan kontribusi terhadap kemajuan ilmu pengetahuan apa pun, baik itu alam, fisik, atau sosial?

Sejarah ilmu pengetahuan Islam
Manuskrip Al-Qur’an

Pandangan Sejahrawan

Sejarawan harus menemukan jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini dan pertanyaan lain yang mungkin muncul darinya. Dari sudut pandang sejarah, akan tampak tidak masuk akal untuk membicarakan asal usul segala bentuk ilmu pengetahuan Islam dalam satu atau dua abad setelah kebangkitan Islam. Bagaimana dan di mana kita memulai diskusi semacam itu?. Untuk menemukan jawaban atas kebangkitan fenomenal Islam dan ilmu-ilmu Islam, kita melihat peran Islam di Eropa, ketika buku-buku Arab tentang sains dan filsafat di terjemahkan ke dalam bahasa Latin di Kerajaan Arab Spanyol, Sisilia dan Italia selatan dan efeknya. perkembangan ini pada masyarakat Eropa pada abad ke-15 dan ke-16 Masehi.

Jika kita melanjutkan dari pendahuluan ini ke diskusi yang tepat tentang kebangkitan ilmu-ilmu Islam. Kita harus mengambil pandangan yang lebih luas tentang sejarah dunia. Menurut pendapat saya, asal-usul ilmu-ilmu Islam dapat di telusuri kembali sebagian ke warisan ilmiah Sumeria, Babilonia, Mesir, Yunani, Persia dan India. Sebagian dari inspirasi yang berasal dari Al-Qur’an dan sabda Nabi Muhammad ( hadits). Dan juga sebagian kepada kejeniusan intelektual dan kreatif para ilmuwan, pemikir, dan filosof Muslim selama lima ratus tahun sejarah Islam (abad ke-7-11 M). Tampaknya kita membutuhkan penjelasan yang memuaskan untuk memahami perkembangan ilmu pengetahuan Islam dan akar intelektual peradaban Islam.

Dalam mencoba mendekati subjek seperti itu, kita memasuki area yang berpotensi kontroversial dan area yang membutuhkan banyak penelitian dan ketekunan. Tiga faktor penting yang perlu di analisa: (1) asal-usul ilmu pengetahuan dan pengaruhnya terhadap bangsa Arab. (2) inspirasi yang di peroleh umat Islam dari ajaran Al-Qur’an dan Hadits, (3) pencapaian para ulama. Ilmuwan dan pemikir muslim di berbagai cabang ilmu pengetahuan. Kita dapat merujuk ke tiga sumber penting ilmu pengetahuan Islam ini satu demi satu. Dengan demikian, seseorang tidak dapat mengabaikan relevansi ilmu-ilmu Islam dengan Eropa abad pertengahan [1].

Baca dan Tonton Juga:

Perkembangan Islam di Eropa

Dunia Paralel Menurut Al Quran


Bagikan:

By admin

Terima kasih telah membaca. Kami berharap anda memberikan saran, masukan dan komentar.