Ibn Battuta and the story of his journey around the world

Ibnu Batutah dan Kisah perjalananya keliling Dunia

Share untuk Dakwah :

Beberapa dari kita pernah mendengar tentang pengembaraan pengembara Italia Marco Polo atau navigator Spanyol Christopher Columbus, yang membuka Dunia Baru ke Dunia Lama, bagaimana dengan petualang muslim Ibnu Batutah ?

Penemuan Amerika pada akhir abad ke-15 memiliki makna muluk dan hampir revolusioner yang sama dengan penemuan islam di bidang kosmologi atau penemuan bola lampu oleh Thomas Edison.

Tapi tidak ada cerita tentang perjalanan besar dunia yang akan lengkap tanpa menyebutkan musafir Muslim Ibnu Batutah , yang menghabiskan separuh hidupnya di jalan.

Perjalanan 120.700 kilometer, mengunjungi lebih dari 40 negara di dunia, menerima gelar kehormatan dari University of Cambridge, Prince of moslem travellers ( Pemimpin pelancong Muslim ). Semua ini dan banyak lagi – tentang Musafir No. 1 Ibn Batutah .

Mari kita lihat kehidupannya yang penuh warna dan penuh petualangan.

Islam dan perjalanan

Pertama-tama, Anda perlu beralih ke teologi Muslim dan memahami sikap Islam terhadap perjalanan dan pelancong. Menurut norma Islam, bepergian tanpa manfaat untuk diri sendiri dan orang lain dan tanpa tujuan yang di sengaja adalah tindakan terlarang.

Orang seperti itu, yang memulai perjalanan, tidak tahu di mana dan mengapa, menyia-nyiakan hidupnya yang berharga dengan sia-sia. Dalam Islam, perjalanan harus membawa muatan semantik, menjadi sesuatu yang di benarkan, tidak abstrak, tetapi memiliki tujuan yang sangat spesifik. Bepergian dalam Islam adalah untuk merenung, mendalami, mempelajari. Ini adalah makna yang di tetapkan dalam ayat-ayat Al-Qur’an berikut:

الَّذِي لَ لَكُمُ الْأَرْضَ لُولًا اا اكِبِهَا لُوا

(artinya): “ Dia [Allah SWT]-lah yang menjadikan bumi untukmu taat (mudah jalannya), berjalan, wahai manusia, sepanjang tepinya (seluruh dunia) dan memberi makan (menggunakan) dari bagian-Nya, Yang Mahakuasa memberimu berbagai macam penghasilan dan makanan .” (“ Safwat at-tafasir ”, Surah Al-Mulk : 15)

لَمْ ا الْأَرْضِ ا انَ اقِبَةُ الَّذِينَ لِهِمْ

(artinya): “ Apakah mereka tidak mengembara di muka bumi, dan tidakkah mereka melihat bagaimana akhir (kehancuran) kaum-kaum yang datang sebelum mereka ( bagaimana mereka di binasakan karena mendustakan rasul-rasul yang di utus kepada mereka. Hendaknya mereka mengambil pelajaran darinya) ini! )”( Safwat at-tafasir ”, Surah Ar-Rum : 9)

Tema safar juga di angkat dalam salah satu syair Imam Asy Syafi’i

“ Lakukanlah safar (perjalanan), karena itu mengganti orang yang kamu tinggalkan.

Jadilah aktif dan mobile, karena ini adalah kesenangan hidup.

Saya telah melihat air memburuk dari (lama) berdiri.

Jika (airnya) bergerak, maka menyenangkan, dan jika tidak, maka tidak .”

Kita tidak lagi berbicara tentang mengembara  . Terima kasih kepada para cendekiawan keliling, teolog, ahli hadits, kami memiliki kesempatan untuk belajar agama, seperti yang mereka katakan, secara langsung.

Dalam pengembaraan ini, Imam Bukhari mengumpulkan 600 ribu hadis Nabi ﷺ , yang koleksi masterpiece-nya ” Sahih Buchari” disusun . Di Dagestan pra-Soviet, mengembara untuk mencari pengetahuan di anggap sebagai bagian integral dari pendidikan tinggi Islam.

Tapi kembali ke Ibnu Batutah, yang selama 29 tahun perjalanannya, belajar sendiri dan mengajar orang lain. Itu adalah haus akan pengetahuan dan pengetahuan tentang dunia dan orang-orang yang menghuninya.

Tapi bagaimana semuanya di mulai? Bagaimana seorang musafir laki-laki meninggalkan rumah ayahnya untuk pertama kalinya? Apa rute uniknya?

Di jejak Ibnu Batutah

Jejak Langkah Ibnu Batutah

rute perjalanan Ibnu Batutah
Rute perjalanan Ibnu Batutah

Ibnu Batutah baru berusia 22 tahun ketika pertama kali meninggalkan kampung halamannya di Tangier, yang terletak di tepi Selat Gibraltar. Kemudian Ibnu Batutah tidak mengetahui bahwa pengembaraannya akan berlangsung selama hampir 30 tahun dan tercatat dalam catatan sejarah dunia.

Bertahun-tahun kemudian Ibn Battuta menulis dalam memoarnya: “ Saya berangkat sendiri, tanpa seorang kawan yang persahabatannya akan menghibur saya dalam perjalanan, tanpa karavan yang dapat saya ikuti; Saya di motivasi oleh tekad, hasrat jiwa yang kuat dan hasrat yang menggebu-gebu untuk melihat tempat-tempat suci yang mulia. Saya dengan tegas memutuskan untuk berpisah dengan teman-teman saya – pria dan wanita, meninggalkan tanah air saya, seperti burung meninggalkan sarangnya ”.

Ibnu Batutah menunaikan Ibadah Haji

Dengan tempat-tempat suci yang mulia, Ibn Batutah berarti Mekah dan Madinah. Ia berniat menunaikan haji dan menetap di Timur Muslim untuk menuntut ilmu.

Jalannya membentang di sepanjang pantai Afrika Utara – Tunisia, Libya, Mesir. Di Tunisia, dia akhirnya melepaskan kesepiannya dan bergabung dengan karavan dagang. Sudah dalam perjalanan, Ibnu Batutah harus mematikan rute semula dan menunda sementara perjalanan ke Mekkah.

Ini semua kesalahan konflik militer antara orang Mesir dan Badui. Jadi kafilah itu berakhir di Suriah, di mana Ibn Battutu kagum tidak hanya dengan keindahan Damaskus – ia menemukan pasangan hidup lain, yang ketiga berturut-turut. Harem khas Ibnu Batutah terbentuk di tengah jalan.

Setelah mengunjungi Timur Tengah, kafilah itu masih mencapai Tanah Suci Hijaz, tempat Ibnu Batutah berziarah . Tampaknya tujuan telah tercapai, tetapi Ibnu Batutah tidak berhenti di situ. Dia melihat mimpi di mana seekor burung membawanya ke Timur dan meninggalkannya di sana. Ibnu Batutah menganggap ini sebagai pertanda kelanjutan pengembaraannya dan pergi ke Irak, Iran, dan kemudian kembali ke Mekah. Dari sana – ke Yaman dan di sepanjang pantai Afrika Timur.

Tapi ini bukan batasnya. Ibnu Batutah, meninggalkan benua Afrika, pergi ke Asia Kecil, ke tepi Laut Hitam. Jadi dia menemukan dirinya di wilayah Rusia modern, yaitu di Krimea, Astrakhan dan, tampaknya, di Wilayah Stavropol, di mana markas Uzbek Khan, penguasa Golden Horde, saat itu berada. Kemudian Ibnu Batutah pergi ke ibu kota Kekaisaran Bizantium, Konstantinopel, dan dari sana ke Asia Tengah, India bahkan Cina.

Dan ini bukan daftar lengkap pengembaraan Ibnu Batutah. Dalam satu bagian kecil, sulit untuk menutupi seluruh rute uniknya, dan terlebih lagi – untuk melihatnya melalui mata pelancong itu sendiri.

Ibnu Batutah Kembali ke Tanah Air

Sekembalinya ke tanah airnya, Ibn Battuta, bersama dengan sejarawan Ibn Juzai, menerbitkan hampir 800 halaman risalah ” Tuhfat al-nuzzar fi garaib al-amsar wa ajayib al-asfar ( Hadiah untuk merenungkan – tentang keajaiban kota). dan keajaiban pengembaraan )”. Ini semacam ensiklopedia mini, karya paling langka pada tahun-tahun itu di Timur Abad Pertengahan.

Setelah melakukan perjalanan dan berenang setengah dunia, Ibnu Batutah tiba-tiba menghilang dari proscenium sejarah. Sedikit yang di ketahui tentang tahun-tahun terakhir hidupnya.

Ada informasi bahwa di tanah kelahirannya ia menjabat sebagai hakim Syariah. Ini menunjukkan bahwa ia memiliki pengetahuan yang luas tentang ilmu-ilmu Syariah dan mencapai salah satu tujuan utama dari perjalanannya selama bertahun-tahun – memperoleh pengetahuan.

Tetapi hanya satu hal yang dapat di katakan dengan pasti – setelah semua pengembaraan ini, pengembara manusia tidak pergi ke tempat lain.

Kisah Perjalanan Ibnu Batutah

Ibnu Batutah mewujudkan semangat universal umat manusia untuk mengeksplorasi, belajar, mendokumentasikan dan mengajar. Lahir pada tahun 1304 di kota Tangier Maroko, dia berangkat untuk menunaikan haji sebagai pemuda berusia dua puluh satu tahun. Dari Mekkah, dia memulai perjalanan yang membawanya, dalam kurun waktu 25 tahun, ke semua pusat utama kebudayaan dunia. Tidak diragukan lagi, salah satu musafir terbesar yang dikenal dunia, Ibnu Batutah termasuk dalam kelompok penjelajah terpilih seperti Fah-yen (Cina, abad ke-6 ) , Ibnu Jubayr (Spanyol, abad ke-12 ) dan Marco Polo (Venesia, abad ke-13) . abad).

Kepentingan historis Ibnu Batutah terletak pada Rehla (log perjalanannya), yang memberikan gambaran tentang dunia Islam, seperti yang ada pada paruh pertama abad ke-14 .abad dan hubungannya dengan pusat-pusat kekuatan global dan regional lainnya. Ibnu Batutah secara pribadi bertemu dengan beberapa tokoh besar yang meninggalkan jejak sejarah, antara lain Ibnu Khaldun dari Maghrib, Ibnu Taymiyah dari Syria, Sultan Abu Saeed dari Persia-Irak, Sultan Nuruddin Ali dari Afrika Timur, Sultan Orkhan dari Kesultanan Utsmaniyah , Sultan Muhammed bin Tughlaq dari India, Sultan Al Zahir dari Indonesia, Kaisar Toghun Timur dari Cina, Mansa Sulaiman dari Mali dan beberapa syekh sufi terkemuka pada masa itu. Kesannya tentang orang-orang ini memberikan informasi yang tak ternilai tentang para penggerak dan pelopor zaman itu. Pengamatannya terhadap adat istiadat, nilai-nilai, dan institusi masyarakat yang dia kunjungi memberikan gambaran langsung tentang kesatuan serta keragaman budaya di dunia Muslim sebagaimana yang ada saat itu.

Di paruh pertama abad ke- 14abad, dunia relatif damai. Perang Salib telah berakhir dan pembantaian bangsa Mongol hanyalah masa lalu. Di Maghrib, ada perimbangan kekuatan antara Muslim dan Kristen. Dinasti Al Muhaddith di Maghrib telah bubar dan tempatnya digantikan oleh empat kekuatan terpisah, Merinides dari Maroko, Wadids dari Aljazair, Hafsids dari Tunisia dan Nasirids dari Granada. Ada ketenangan relatif antara kesultanan ini dan kerajaan Kristen Castile dan Aragon. Keseimbangan ini memungkinkan Selat Gibraltar terbuka untuk pelayaran dan kapal-kapal Venesia dan Genoa dapat menyeberangi Selat dan berdagang dengan pantai barat Prancis dan Inggris. Negara-kota Italia yang makmur mengalami gelombang pertama Renaisans. Mesir, Suriah dan Hijaz berada di bawah Mamluk Mesir yang telah mendapatkan rasa hormat dari dunia Islam dengan kemenangan mereka atas bangsa Mongol. Apalagi setelah penghancuran Bagdad, Kairo telah menjadi pusat kekhalifahan. Kairo dan Damaskus menjadi kota kelas dunia karena perdagangan mereka dengan India dan Cina melalui Yaman. Persia kembali ke pangkuan Islam dan dimulailah pekerjaan rekonstruksi yang luar biasa di Persia, Irak dan Khorasan. Jalur Sutra ke China dibuka kembali. Orang-orang Turki Utsmani terus maju tanpa henti ke Eropa, sementara kaisar Bizantium mencoba menahan mereka melalui perjanjian dan ikatan pernikahan. Di India dan Pakistan, dinasti Tughlaq yang kaya dan berkuasa memerintah, pewaris Khilji yang perkasa yang telah meninggalkan anak benua terkonsolidasi di bawah kendali militer-politik Delhi. Islam telah memasuki Malaysia dan Indonesia dan Kesultanan Aceh dengan penuh semangat mencari para sarjana dan ahli hukum yang melarikan diri dari kehancuran Mongol pada abad sebelumnya. Tiongkok masih diperintah oleh dinasti Mongol (Yuan), yang membawa bagian utara dan selatan Tiongkok di bawah satu bendera. Afrika Barat menyaksikan Kekaisaran Mali yang agung di puncaknya.

Semen yang menyatukan dunia Islam yang sangat luas ini adalah Syariah. Ibnu Batutah dilatih dalam Syariah dan penerapannya di Sekolah Fiqh Maliki . Karena itu, dia membawa mandat seorang kadi yang akan melayaninya dengan baik di dunia yang relatif damai dengan dirinya sendiri di bawah payung visi Islam Sunni. Kedua setelah Hukum, sebagai kekuatan pengikat universal adalah bahasa Arab. Bahkan di bagian timur dunia Islam dimana bahasa Farsi adalah bahasa sastra, bahasa Arab menikmati tempat yang unik sebagai bahasa Al-Qur’an dan Hadits .dan sebagai media transmisi hukum. Hukum dan bahasa adalah kekuatan universal yang menyatukan umat Islam, bahkan ketika mereka berperang di antara mereka sendiri dan dengan non-Muslim untuk mendapatkan kekuasaan dan posisi. Kekuasaan politik dan penguasaan daratan luas yang terbentang dari Mauritania hingga Benggala memberi mereka kendali atas jalur perdagangan yang menghubungkan kedudukan utama peradaban, yaitu Cina, India, Persia, Mesir, Italia, dan Afrika Barat. Jaringan jalur perdagangan yang luas ini dijaga dan dilindungi dengan hati-hati oleh raja-raja daerah yang tahu bahwa kemakmuran mereka bergantung pada perdagangan internasional. Seorang musafir dapat berpindah dari Mali ke Delhi tanpa meninggalkan kerangka agama dan bahasa yang sudah dikenal kaum Muslim.

READ  Sebab sebab perang dunia pertama dan Bubarnya Khilafah Utsmaniyah Turki

Perdagangan serta persaingan di antara para penguasa untuk mendapatkan prestise memfasilitasi pergerakan para sarjana, arsitek, dokter, insinyur, penyair, dan orang-orang terpelajar yang mencari pekerjaan yang menguntungkan di berbagai istana. Gerakan ini memberikan mesin yang kuat untuk penyebaran pengetahuan dan difusi iman. Yang diuntungkan adalah wilayah pinggiran yang baru-baru ini berada di bawah pengaruh politik Islam. Wilayah ini termasuk India dan Pakistan, Indonesia, Malaysia, Turki dan Afrika Barat. Selama periode inilah teknologi bubuk mesiu berpindah dari Cina ke Asia Barat dan dari sana ke EropaTanggal 14abad mengubah lanskap Islam dan menggeser pusat gravitasi Islam dari jantung tradisional Arab-Persia ke wilayah yang memiliki jumlah penganut terbesar saat ini: Indonesia, Pakistan, India, Bangladesh, dan Nigeria.

Pentingnya hubungan eksternal yang disediakan oleh Hukum Ilahi, bahasa Arab dan jalur perdagangan sudah jelas. Yang sama pentingnya adalah kesatuan spiritual Islam, yang telah menyatakan dirinya pada puncak bencana Mongol dan sekarang menjadi sarana utama ekspresi keagamaan. Seperti danau air tawar yang luas di bawah tanah yang menghubungkan pulau-pulau kecil, spiritualitas ini menghubungkan tanah yang dihuni oleh orang Afrika, Arab, Persia, Turki, India, dan Melayu. Melampaui geografi dan budaya, ia memberikan kekuatan motif bagi migrasi syekh sufi besar ke jantung Hindustan dan pulau-pulau yang tersebar di Hindia Timur. Itu juga merupakan mesin yang mendorong gerak maju Turki ke Eropa tenggara, karena salah satu ordo Sufi atau lainnya memengaruhi brigade ghazi Turki.

Tarekat Chishtiya telah menembus hutan di India tengah, dan Mallams (Arab: Mu’allim, artinya, guru agama) melintasi padang rumput Afrika dengan membawa tidak hanya kantong air untuk memuaskan dahaga tubuh tetapi juga spiritualitas universal Islam untuk memuaskan spiritualitas. dahaga semua manusia. Pada paruh pertama abad ke-14 , spiritualitas ini telah bergerak maju dari sekadar kontemplasi dan pembacaan menjadi aktivisme sosial dan telah membentuk lembaga yang kuat untuk mempertahankan aktivisme ini. Seorang musafir dapat menemukan kedamaian dan ketenangan di berbagai stasiun tidak hanya di karavanserais (tempat peristirahatan para musafir) yang dibangun oleh para penguasa, tetapi juga di qanqah.(tempat pertapaan) yang didirikan oleh para Syekh Sufi. Di antara sufi yang lebih terkenal yang keramahtamahannya dinikmati oleh Ibn Batuta adalah Syekh Burhanuddin dari Alexandria, Syekh Abdur Rahman ibn Mustafa dari Yerusalem, Syekh Qutbuddin dari Isfahan, Chirag-e-Dehli dari India dan Shah Jalal dari Sylhet.

Ibnu Batutah menerima pendidikan awalnya di Sekolah Fiqh Maliki , sebuah panggilan yang melayaninya dengan baik dalam interaksinya dengan orang-orang terpelajar di negeri-negeri jauh. Dia juga dilatih dalam sopan santun menjadi seorang pria pada zaman itu. Tasawwuf merasuki lingkungan sosial Islam dan Ibnu Batutah betah bersama para guru sufi. Memang, Ibnu Batutah mempersonifikasikan kepribadian Muslim yang baru, diresapi dengan spiritualitas sufi, yang terintegrasi penuh dengan aturan dan regulasi Syariah. Ibn Batuta, sebagai penduduk asli Maroko, fasih berbahasa. Keakraban dengan bahasa Arab memastikan bahwa ia akan menemukan persahabatan dengan para kadi , ulama , dan sufi yang membentuk elit sastra dan spiritual Islam.

Pada tahun 1325, dia berangkat dari Tangier untuk menunaikan kewajiban haji. Saat itu, menunaikan ibadah haji bukan hanya sekedar kunjungan ke Mekkah tetapi petualangan melalui banyak kota yang terletak di jalur haji dan kesempatan untuk mengunjungi masjid-masjid besar, madrasah dan belajar dari para guru besar. Itu juga merupakan kesempatan unik untuk mengungkapkan persaudaraan universal umat manusia. Kafilah Ibn Batuta, yang termasuk sarjana terkenal Abu Abdullah al Zubaidi dan Abu Abdullah al Nafzawi, Kadi dari Tunis, melewati beberapa kota utama di Maghrib termasuk Tlemchen (ibu kota Wadid), Aljazair dan Tunis. Tunisia pada saat itu merupakan depot perdagangan utama dan pusat budaya. Dari Afrika datang emas, gading, dan kacang. Dari Mesir ia mengimpor sulaman dan kayu serta produk-produk trans-kirim dari timur seperti jamu India, obat-obatan, rempah-rempah dan porselen Cina. Produk-produk ini dijual ke negara-kota di Eropa selatan serta ke kota-kota lain di Maghrib. Itu adalah ibu kota timur Al Muhaddith yang menghiasinya dengan masjid dan membangun sekolah-sekolah pendidikan tinggi. Dengan pecahnya Kekaisaran Al Muhaddith, tentara Kristen telah menguasai sebagian besar Spanyol dan mengusir sebagian besar Muslim. Afrika Utara, khususnya Tunisia, mendapat manfaat dari migrasi paksa para sarjana, pengrajin, penyair, musisi, ahli hortikultura, dan sastrawan. The Hafsids, yang menggantikan Al Muhaddith, melanjutkan tradisi mendorong pembelajaran dan Tunis dengan populasi lebih dari 100.000, menjadi pusat yang menarik perhatian. rempah-rempah dan porselen Cina. Produk-produk ini dijual ke negara-kota di Eropa selatan serta ke kota-kota lain di Maghrib. Itu adalah ibu kota timur Al Muhaddith yang menghiasinya dengan masjid dan membangun sekolah-sekolah pendidikan tinggi. Dengan pecahnya Kekaisaran Al Muhaddith, tentara Kristen telah menguasai sebagian besar Spanyol dan mengusir sebagian besar Muslim. Afrika Utara, khususnya Tunisia, mendapat manfaat dari migrasi paksa para sarjana, pengrajin, penyair, musisi, ahli hortikultura, dan sastrawan. The Hafsids, yang menggantikan Al Muhaddith, melanjutkan tradisi mendorong pembelajaran dan Tunis dengan populasi lebih dari 100.000, menjadi pusat yang menarik perhatian. rempah-rempah dan porselen Cina. Produk-produk ini dijual ke negara-kota di Eropa selatan serta ke kota-kota lain di Maghrib. Itu adalah ibu kota timur Al Muhaddith yang menghiasinya dengan masjid dan membangun sekolah-sekolah pendidikan tinggi. Dengan pecahnya Kekaisaran Al Muhaddith, tentara Kristen telah menguasai sebagian besar Spanyol dan mengusir sebagian besar Muslim. Afrika Utara, khususnya Tunisia, mendapat manfaat dari migrasi paksa para sarjana, pengrajin, penyair, musisi, ahli hortikultura, dan sastrawan. The Hafsids, yang menggantikan Al Muhaddith, melanjutkan tradisi mendorong pembelajaran dan Tunis dengan populasi lebih dari 100.000, menjadi pusat yang menarik perhatian. Itu adalah ibu kota timur Al Muhaddith yang menghiasinya dengan masjid dan membangun sekolah-sekolah pendidikan tinggi. Dengan pecahnya Kekaisaran Al Muhaddith, tentara Kristen telah menguasai sebagian besar Spanyol dan mengusir sebagian besar Muslim. Afrika Utara, khususnya Tunisia, mendapat manfaat dari migrasi paksa para sarjana, pengrajin, penyair, musisi, ahli hortikultura, dan sastrawan. The Hafsids, yang menggantikan Al Muhaddith, melanjutkan tradisi mendorong pembelajaran dan Tunis dengan populasi lebih dari 100.000, menjadi pusat yang menarik perhatian. Itu adalah ibu kota timur Al Muhaddith yang menghiasinya dengan masjid dan membangun sekolah-sekolah pendidikan tinggi. Dengan pecahnya Kekaisaran Al Muhaddith, tentara Kristen telah menguasai sebagian besar Spanyol dan mengusir sebagian besar Muslim. Afrika Utara, khususnya Tunisia, mendapat manfaat dari migrasi paksa para sarjana, pengrajin, penyair, musisi, ahli hortikultura, dan sastrawan. The Hafsids, yang menggantikan Al Muhaddith, melanjutkan tradisi mendorong pembelajaran dan Tunis dengan populasi lebih dari 100.000, menjadi pusat yang menarik perhatian. mendapat manfaat dari migrasi paksa para sarjana, pengrajin, penyair, musisi, hortikultura, dan sastrawan. The Hafsids, yang menggantikan Al Muhaddith, melanjutkan tradisi mendorong pembelajaran dan Tunis dengan populasi lebih dari 100.000, menjadi pusat yang menarik perhatian. mendapat manfaat dari migrasi paksa para sarjana, pengrajin, penyair, musisi, hortikultura, dan sastrawan. The Hafsids, yang menggantikan Al Muhaddith, melanjutkan tradisi mendorong pembelajaran dan Tunis dengan populasi lebih dari 100.000, menjadi pusat yang menarik perhatian.ulama dari jauh seperti Kairo, Damaskus dan Fez. Ibn Batutah tinggal di Tunis selama sekitar dua bulan dalam proses memperoleh beberapa kehalusan Andalusia dan tata krama yang akan membantunya dengan baik di kemudian hari dalam perjalanannya.

Dari Tunis, kafilah melintasi Gurun Libya yang keras hingga tiba di kota Alexandria. Kota ini, yang terletak di muara Delta Nil, merupakan pusat komersial yang sibuk dengan perdagangan yang ramai dengan Venesia, Genoa, Tunis, Tangier, Valencia, Sisilia, dan pantai Suriah. Di sinilah rute karavan yang mengarah dari India dan rute laut dari Afrika Timur bertemu. Semua produk Asia dan Afrika melewati kota. Di Aleksandria, Ibnu Batutah bertemu dengan Sufi Syekh Burhanuddin yang terkenal dan menghabiskan beberapa waktu di zawiyahnya . Syekh tua memberikan jubah musafir muda untuk menandakan inisiasinya ke tarekat sufi dan menghujaninya dengan pancaran spiritualnya. Dari Aleksandria, kafilah haji mencapai kota besar Kairo.

Kairo pada waktu itu memiliki populasi lebih dari setengah juta, yang lebih dari lima belas kali lipat dari kota London, tiga kali lipat dari kota Tabriz, dua kali lipat dari kota Delhi. Itu adalah ibu kota Mamluk. Mamluk, seperti rekan-rekan mereka di India, berasal dari budak Eropa dan Asia Tengah yang dibeli dan diadopsi oleh orang Turki, menerima Islam, menikah dengan keluarga bangsawan dan melalui ketangguhan mereka bangkit menjadi raja. Mamluk Mesir disebut Bahri Mamluk karena beberapa dari mereka mendiami pulau-pulau di Sungai Nil. Mereka menggusur dinasti Ayyubiyah yang sakit pada tahun 1250 dan membawa Mesir, Suriah, dan pantai Laut Merah Arab dan Sudan di bawah kendali mereka. Mamluk membuktikan diri mereka sebagai administrator yang sangat baik dan pelindung pembelajaran yang luar biasa. Ibn Batuta tiba di Kairo pada masa pemerintahan Sultan Al Nasir Muhammad ibn Qalawun yang memerintah dari tahun 1293 hingga 1341. Seorang pembangun yang hebat, Al Nasir membangun lebih dari tiga puluh masjid dan banyak sekolah serta rumah sakit. Masjid agung ibn Qalawun masih berdiri di kota tua Kairo. Penjarahan Mongol di Persia, Irak, dan Asia Tengah telah mendorong sejumlah besar sarjana, Sufi, penyair, ahli bahasa, arsitek,fuqahah , matematikawan, filsuf dan doktor ke Kairo.

Kairo telah menjadi pusat budaya, seni, dan pembelajaran terkemuka di dunia Islam. Setelah penghancuran Bagdad (1258), seorang anggota Abbasiyah yang masih hidup diangkat sebagai Khalifah di Kairo dan kota itu menjadi kedudukan Kekhalifahan dan karenanya menjadi fokus kehidupan politik Islam. Rumah sakit ( Maristan, demikian sebutannya) Qalawun adalah keajaiban zaman. Itu berisi lebih dari 300 bangsal untuk pasien dan dilengkapi dengan alat bedah paling canggih di zaman itu. Rumah sakit itu dikelola dengan baik oleh dokter, ahli bedah, dan petugas. Ada ruang kuliah, pemandian, perpustakaan, dan apotik yang menempel di gedung. Bacaan Al-Qur’an menenangkan jiwa. Musik dimainkan untuk membantu proses penyembuhan. Perawatan itu gratis. Kaya dan miskin diperlakukan sama. Madrasah (sekolah) melekat pada masjid. Konsep masjid-madrasah tumbuh dari Masjid al Nabawi, masjid Nabi, di Madinah. Ide tersebut menemukan perlindungan pada tingkat tertinggi selama persaingan sengit antara Fatimiyah dan Abbasiyah (969-1100). Baik Kairo maupun Bagdad menjadi pusat pembelajaran yang hebat. Al Azhar tumbuh di Kairo dan Nizamiya College berkembang di Bagdad. Contoh dari dua ibu kota ini ditiru oleh pusat-pusat provinsi Merv, Nishapur, Bukhara, Samarqand, Damaskus, Fez, Timbuktu dan Kordoba, serta kota-kota yang berada di bawah pengaruh Islam di abad-abad berikutnya seperti Delhi, Tabriz, Istanbul. dan Lahore. Ibnu Batutah mencatat bahwa sekolah-sekolah di Kairo terlalu banyak untuk dihitung. Setiap masjid-madrasah memiliki halaman di mana guru-guru hebat memberikan ceramah, dan para siswa yang bersemangat mempelajari Al-Qur’an, Fiqh, tata bahasa Arab, matematika, kedokteran, dan filsafat, meskipun studi ilmu-ilmu yang lebih sekuler seperti matematika, kedokteran, dan filsafat tidak tersedia di sana. semua sekolah. Timbuktu dan Kordoba, serta kota-kota yang berada di bawah pengaruh Islam di abad-abad berikutnya seperti Delhi, Tabriz, Istanbul, dan Lahore. Ibnu Batutah mencatat bahwa sekolah-sekolah di Kairo terlalu banyak untuk dihitung. Setiap masjid-madrasah memiliki halaman di mana guru-guru hebat memberikan ceramah, dan para siswa yang bersemangat mempelajari Al-Qur’an, Fiqh, tata bahasa Arab, matematika, kedokteran, dan filsafat, meskipun studi ilmu-ilmu yang lebih sekuler seperti matematika, kedokteran, dan filsafat tidak tersedia di sana. semua sekolah. Timbuktu dan Kordoba, serta kota-kota yang berada di bawah pengaruh Islam di abad-abad berikutnya seperti Delhi, Tabriz, Istanbul, dan Lahore. Ibnu Batutah mencatat bahwa sekolah-sekolah di Kairo terlalu banyak untuk dihitung. Setiap masjid-madrasah memiliki halaman di mana guru-guru hebat memberikan ceramah, dan para siswa yang bersemangat mempelajari Al-Qur’an, Fiqh, tata bahasa Arab, matematika, kedokteran, dan filsafat, meskipun studi ilmu-ilmu yang lebih sekuler seperti matematika, kedokteran, dan filsafat tidak tersedia di sana. semua sekolah.

READ  Kosmologi Menurut Al Quran dan Ilmu Pengetahuan

Kafilah haji yang ditumpangi Ibnu Batutah tertunda. Tidak sabar untuk mencapai Hijaz, Ibnu Batutah mengambil rute selatan menyusuri Sungai Nil dan melewati padang pasir ke pelabuhan Aydhab di Sudan. Dia menggambarkan lembah Nil sebagai taman yang sesungguhnya, penuh kehidupan dan vitalitas, berfungsi sebagai keranjang roti untuk Kekaisaran Mamluke. Aydhab adalah kota pelabuhan yang gerah, berdebu, panas, tanpa air, dijejali barang dagangan ekspor-impor. Dipaksa oleh cuaca yang tidak bersahabat, Ibnu Batutah kembali ke Kairo dan dari sana dia melakukan perjalanan melalui Sinai ke Palestina dan Suriah. Dia berdoa di masjid Ibrahim di al Khalil (Hebron) dan menghabiskan beberapa hari di Masjid al Aqsa di Yerusalem. Pada tahun 1326, Yerusalem tidak lagi menjadi rebutan antara orang Kristen dan Muslim. Perang Salib di Palestina telah berakhir dan daya tarik utama kota ini adalah tempat ziarah bagi Muslim, Kristen, dan Yahudi. Ibnu Batutah menghabiskan beberapa malam dalam doa di Masjid al Aqsa dan di Dome of the Rock, mengenang peristiwa Isra dan Meraj. Dia juga menghabiskan banyak hari di zawiyah Sufi Syekh Abdul Rahman ibn Mustafa yang tergabung dalam Tarekat Rifai.

Setelah menerima ijazahnya (secara harfiah berarti izin, juga ijazah) dari Syekh ibn Mustafa, Ibnu Batutah pindah ke Damaskus, di mana dia bertemu dengan pembaharu terkenal Ibnu Taymiyah (wafat 1328). Keduanya berada pada panjang gelombang yang berbeda. Ibn Batuta adalah seorang pria dari zaman sufi baru. Memang, kemanapun dia pergi, dia mencari teman dari para sufi terkenal. Sebaliknya, Ibn Taymiyah meramalkan bahaya yang melekat dalam pendekatan Sufi, yang tidak memiliki bukti empiris dan meminjamkan dirinya untuk dieksploitasi oleh orang yang berpura-pura. Para Sufi akan menanggapi tuduhan ini dengan menyatakan bahwa bukti empiris terbaik dari pendekatan mereka adalah transformasi nyata dari karakter manusia yang ditimbulkannya. Ibnu Taimiyah sangat menentang interpretasi alegoris yang diberikan kepada Al-Qur’an oleh sekolah-sekolah Sufi tertentu dan merasa bahwa Al-Qur’an harus dipahami dalam arti literal, seperti yang ditekankan oleh Imam Syafi’i. Ibnu Taimiyah berjuang seumur hidup untuk mewaspadai generasinya terhadap risiko yang menurutnya mengintai dalam pendekatan Sufi. Dia mendesak umat Islam untuk kembali ke apa yang dia rasakan sebagai Islam yang hidup, lahiriah, dan empiris dari periode Umayyah dan Abbasiyah. Tak perlu dikatakan, kedua pria itu tidak saling berhadapan. Menurut sejarah, dunia Islam memeluk para Sufi dan menurunkan Ibnu Taimiyah menjadi ulama yang dihormati tetapi dilupakan. Hanya dalam 200 tahun terakhir, sejak munculnya kolonialisme Eropa, dunia Islam kembali beralih ke pemikiran Ibn Taymiyah untuk menemukan beberapa jawaban atas tantangan Barat. Dia mendesak umat Islam untuk kembali ke apa yang dia rasakan sebagai Islam yang hidup, lahiriah, dan empiris dari periode Umayyah dan Abbasiyah. Tak perlu dikatakan, kedua pria itu tidak saling berhadapan. Menurut sejarah, dunia Islam memeluk para Sufi dan menurunkan Ibnu Taimiyah menjadi ulama yang dihormati tetapi dilupakan. Hanya dalam 200 tahun terakhir, sejak munculnya kolonialisme Eropa, dunia Islam kembali beralih ke pemikiran Ibn Taymiyah untuk menemukan beberapa jawaban atas tantangan Barat. Dia mendesak umat Islam untuk kembali ke apa yang dia rasakan sebagai Islam yang hidup, lahiriah, dan empiris dari periode Umayyah dan Abbasiyah. Tak perlu dikatakan, kedua pria itu tidak saling berhadapan. Menurut sejarah, dunia Islam memeluk para Sufi dan menurunkan Ibnu Taimiyah menjadi ulama yang dihormati tetapi dilupakan. Hanya dalam 200 tahun terakhir, sejak munculnya kolonialisme Eropa, dunia Islam kembali beralih ke pemikiran Ibn Taymiyah untuk menemukan beberapa jawaban atas tantangan Barat.

Damaskus adalah ibu kota kedua Mamluk dan merupakan kota besar dengan caranya sendiri. Selama perjuangan antara Mamluk dan Il Khan dari Persia-Irak (1258-1315), Damaskus menderita. Dengan dimulainya perdamaian antara dua dinasti pada tahun 1315, kota ini mendapatkan kembali keunggulannya sebagai stasiun penting dalam jalur perdagangan yang menghubungkan Mesir dan Afrika Utara ke Laut Hitam, Persia, Cina, dan India. Itu memiliki populasi lebih dari 250.000 dan dikenal dengan baja berkualitas tinggi, yang disebut baja Damaskus, yang dihargai dan dicari di seluruh dunia.

Perdagangan besi dan pengolahannya memberikan satu ilustrasi tentang bagaimana Islam menyatukan dunia lama menjadi satu blok perdagangan. Bijih besi diekspor dari Afrika Timur ke Gujrat di India di mana ia dilebur menjadi besi kasar dan diekspor kembali ke Suriah. Di Damaskus, itu dilebur kembali, dicampur dan dibentuk menjadi baja, menggunakan proses yang baru ditemukan kembali pada 1960-an dan disebut sebagai super-plastisitas. Ibnu Batutah mencatat bahwa pasar Damaskus berkembang pesat dengan barang-barang impor yang meliputi rempah-rempah, permata, sulaman, parfum dan jamu dari India, porselen dari Cina, bulu dari daerah Laut Hitam dan kuda Turki dari Asia Tengah. Kaum bangsawan di Damaskus, meniru contoh Sultan di Kairo, telah membangun banyak masjid, sekolah, rumah sakit, rumah peristirahatan bagi para musafir, kanal, dan pemandian umum.

Pada bulan September 1326, Ibnu Batutah akhirnya berangkat menunaikan ibadah haji. Kenyamanan modern yang diterima begitu saja oleh para haji akhir-akhir ini tidak ada dan jarak 800 mil dari Damaskus ke Mekkah merupakan cobaan bagi mereka yang tangguh. Peziarah biasanya melakukan perjalanan dengan kafilah besar, ada yang sebesar 30.000 orang, dengan bekal lengkap untuk perjalanan tersebut, dipimpin oleh seorang emir (pemimpin), didampingi oleh imam, hakim, dokter dan dilindungi oleh tentara. Meski begitu, banyak yang tewas di jalan, terjebak dalam badai pasir gurun yang tak terduga, atau diserang bandit. Butuh waktu hampir setahun untuk menunaikan ibadah haji dan dari beberapa bagian Afrika, seperti Mali, butuh waktu hampir dua tahun. Namun mereka datang, putra dan putri Adam, dari seluruh penjuru bumi, ke tempat suci Mekah, untuk merayakan Nama Sang Pencipta dan untuk mempererat persaudaraan murni umat manusia.

Ritual haji tidak berubah dalam seribu empat ratus tahun sejak Nabi menyempurnakannya. Seorang peziarah hari ini akan mengalami emosi yang sama dan mengungkapkan dirinya dengan cara yang sama, seperti yang dilakukan Ibnu Batutah pada tahun 1326. Mendekati dari utara, kafilah dari Damaskus pertama kali berhenti di Madinah, Kota Nabi. Di sana, dikelilingi pancaran cahaya Masjid Nabawi, Ibnu Batutah berdoa sambil sering mengingat nama Rasul Allah tercinta. Di Dhul Halifa, dia menanggalkan pakaiannya yang sopan, mengenakan ihram dan berbaris bersama teman-temannya membaca Talbiya: “Ini aku, ya Tuhan, ini aku! Sungguh, hanya Engkau yang layak menerima segala Pujian. Mu adalah Karunia. Mu adalah Kedaulatan. Ini aku atas perintahmu, ya Tuhan!”. Emosi membuncah dalam dirinya saat pertama kali melihat Masjidil Haram (kata Haram hanya digunakan untuk tempat suci di sekitar Ka’bah di Mekkah, Masjid Nabawi di Madinah dan Masjid Al Aqsa di Yerusalem), dilingkari oleh ribuan orang, menyebut nama Masjidil Haram. Tuhan dalam seratus bahasa yang berbeda. Dia melebur menjadi massa manusia, menyelesaikan lingkaran.

Setelah itu, dia berbaris ke perbukitan Safa dan Marwa, mengenang perjuangan Hajira untuk menemukan air di padang pasir, setelah Nabi Ibrahim meninggalkannya di sana bersama bayi laki-lakinya Ismail. Dia ingat saat itu ketika rahmat Ilahi campur tangan untuk menjawab doa seorang ibu dan menyebabkan air menyembur keluar dari batu. Sang ibu, Hajira, berteriak, “Zumi, Ya Mubaraka” (Berhenti! Wahai air yang diberkati!). Setelah tujuh kali melintasi bukit Safa dan Marwa, Ibnu Batutah minum sepuasnya dari sumur Zamzam. (Kata Zamzam berasal dari Zumi, seruan Hajira ketika melihat semburan air dari sebuah batu).

Dari Mekkah, beliau melanjutkan perjalanan ke Mina dan terus berkumpul di Arafah. Di dataran ini berdiri anak-anak Adam, hitam dan putih, kaya dan miskin, Arab dan Turki, Persia dan Spanyol. Di mana dalam pertemuan ini para raja dan di mana para pengemis? Semuanya sama di hadapan Tuhan dan setara di hadapan manusia, dalam permohonan di hadapan Sang Pencipta, hanya merayakan Nama-Nya, memohon rahmat dan kemurahan-Nya. Dari Arafah, Ibnu Batutah kembali ke Muzdalifa dan terus ke Mina dan Mekkah untuk menyelesaikan ritual haji dan bergabung dengan sesama haji dalam merayakan kesempatan yang diberkahi ini. Dia sekarang telah memenuhi tujuan yang dia tetapkan untuk dirinya sendiri ketika dia berangkat dari Tangier, tetapi cakrawala yang lebih jauh memanggilnya.

Pada tahun 1326, Ibnu Batutah bergabung dengan kafilah peziarah Persia yang pulang dari haji. Kafilah mengambil rute utara dari Mekah ke Madinah, melalui Arab tengah ke Kufah. Di sepanjang rute, Ibn Batuta melihat banyak sumur, saluran air, dan tempat peristirahatan yang dibangun oleh Permaisuri Zubaida, istri Harun al Rashid, selama haji yang dirayakan (799). Najaf dan Karbala adalah tempat ziarah. Dari Najaf, musafir muda berbelok ke selatan menuju Basra, mengunjungi makam Syekh Ahmed ibn Rifai, pendiri tarekat Rifai Sufi, di sepanjang jalan. Dia tinggal di zawiyah, berpartisipasi dalam ritus sufi ordo, termasuk doa, musik, dan gerakan gembira para darwis. Lebih jauh ke selatan, di kota Abidjan, Ibnu Batutah menghabiskan lebih banyak waktu bersama para sufi. Mendaki dataran tinggi Persia, dia melintasi pegunungan Zeros menuju kota Isfahan yang indah. Isfahan telah lolos dari kehancuran Mongol, sebagian karena letaknya jauh dari jalur utama pasukan Mongol yang maju dan sebagian karena menghindari mengambil sikap menantang dan telah menerima sebagian kekuasaan Mongol. Ibnu Batutah tinggal bersama Syekh Qutbuddin Hussain dari tarekat Suhrawardi. Dia kemudian melanjutkan ke kota Shiraz yang megah, yang, seperti kota kembarnya Isfahan, telah lolos dari kehancuran Mongol dan telah menjadi pusat aktivitas Sufi di Persia. Shiraz disebut sebagai “Burj e Awliya” (jembatan menuju Kekasih Tuhan, para Sufi agung) dan di sinilah penyair terkenal Farsi Syekh Sa’adi dan Sufi Syekh Ibnu Khafif yang dihormati dimakamkan. Ibnu Batutah menemukan orang Persia yang murah hati,

Berbalik, Ibn Batuta mengunjungi Bagdad tetapi menemukan kota itu sedang berjuang untuk bangkit dari reruntuhannya. Persia saat ini diperintah oleh pangeran Mongol, Abu Said (1316-1335), seorang sarjana ulung, orang saleh, ahli bangunan, dan administrator yang cakap. Di bawahnya Persia menjadi makmur dan mulai menggali dirinya sendiri dari abu serangan gencar Mongol. Bangsa Mongol telah menjadikan Tabriz sebagai ibu kota mereka. Ibn Batuta mengunjungi kota ini dan menemukan bahwa kota itu adalah kota perdagangan yang makmur sebanding dengan Damaskus, dihiasi dengan taman, masjid, dan istana.

READ  Terbentuknya The Assassin Organisasi pembunuh di masa lalu

Kembali ke Bagdad, pengelana dunia melakukan perjalanan ke utara menuju Mosul di mana dia mengunjungi seorang sufi besar, seorang wanita bernama Sitt Zahida, yang merupakan santo pelindung dan guru bagi banyak sufi. Pada awal sejarah Islam, tasawwuf bukan hanya hak istimewa laki-laki. Banyak wanita menonjol sebagai menara cahaya, memanggil semua pria dan wanita untuk spiritualitas yang merupakan bawaan manusia. Rabia al Adawiyyah (w. 802) adalah salah satu wanita sufi paling awal dalam Islam yang mengungkapkan cinta Tuhan dalam puisi Arab yang indah dan luhur dan merupakan guru bagi banyak syekh besar. Belakangan dalam sejarah Islam, wanita Muslim didorong ke latar belakang dan sebagian besar ditolak hak istimewanya untuk belajar dan mengajar.

Setelah kembali ke Mekkah dan belajar di sana selama dua tahun (1327-1329), Ibnu Batutah memulai perjalanan yang membawanya ke kota-kota pesisir di sepanjang pantai barat Samudera Hindia. Sejak zaman Nabi, umat Islam telah mencari kesejahteraan ekonomi mereka dalam perdagangan. Lokasi Asia Barat yang berada di jalur perdagangan utama antara Asia, Eropa dan Afrika memberi mereka posisi geografis yang strategis. Pantai Afrika Timur terhubung melalui laut ke India, Indonesia dan Cina. Kota-kota seperti Abadan dan Muscat di Teluk Persia, Zafar di pantai selatan Jazirah Arab dan Aden di Yaman adalah pelabuhan utama. Termasuk dalam jaringan perdagangan ini adalah Mogadishu, Mombasa, Kilwa dan Shofala di sepanjang pantai Afrika. Ini menjadi kota berkembang yang diperintah oleh amir Muslim setempat.

Tanah lebih jauh ke selatan disebut tanah Zanj. Pergerakan orang dan barang bersifat dua arah. Sejak tanggal 8abad, ada koloni Zanj di Irak selatan. Rencana perjalanan Ibn Batuta membawanya dari Mekah ke Suakin (Sudan), Aden (Yaman), Zeila (Eritrea), Mogadishu (Somalia), Mombasa (Kenya) dan lebih jauh ke selatan ke Zanzibar dan Kilwa. Afrika Timur mengekspor emas, gading, kulit binatang, dan kayu keras. Pada gilirannya itu mengimpor rempah-rempah, kain katun halus dan obat-obatan dari India, porselen dan sutra dari Cina, baja dari Damaskus, brokat dan karya kuningan dari Kairo. Pesisir Afrika diintegrasikan melalui misi Sufi dengan seluruh dunia Muslim. Para sarjana serta pedagang dari jauh seperti Samarqand berimigrasi, menikah dengan wanita Afrika dan menciptakan budaya komposit Sahel yang kaya. Ibn Batuta menemukan penduduk kota-kota ini cukup makmur. Mereka mengenakan pakaian katun halus dan perhiasan emas murni, berdoa di masjid berkubah, makan di porselen halus dari Cina. Kota mereka damai, tanpa benteng luar, menawarkan sambutan yang hangat dan terbuka kepada para pedagang dari negeri yang jauh. Karakter kota-kota pesisir Afrika yang damai dan tanpa tembok ini membuktikan kehancuran mereka pada abad ke-16abad ke- th , ketika kapal-kapal Portugis muncul di lepas pantai dan tanpa ampun membombardir kota-kota hingga takluk satu per satu.

Tahun 1332 melihat Ibnu Batutah menjelajahi dataran tinggi Anatolia dan tanah di sekitar Laut Hitam. Tiga pengamatannya tentang Anatolia patut diperhatikan. Pertama, semangat ghazzah (perjuangan) tersebar luas di kalangan orang Turki. Pada tahun 1332, Turki telah menaklukkan sebagian besar Anatolia dan kerajaan Ottoman yang sedang berkembang segera berkembang menjadi kerajaan dunia. Sejak abad ke-9 , suku-suku Turki telah keluar dari tanah air mereka di pinggiran Mongolia, pertama ke Khorasan, kemudian ke Persia dan seterusnya ke Anatolia dan seterusnya. Migrasi ini kemudian disucikan dalam bentuk perjuangan gagah berani (ghazzah) untuk iman.

Islam memberikan keyakinan menyeluruh bagi suku-suku Turki yang gerakan antarbenuanya tidak dapat dihindari dengan atau tanpa konversi massal mereka ke Islam. Kedua, Ibnu Batutah mencatat partisipasi perempuan dalam kehidupan publik. Wanita Turki menunggang kuda, pergi berperang, menghadiri acara kenegaraan, dan terlibat dalam perdagangan sejajar dengan pria, situasi yang tidak dikenal dalam suasana ketat Maghrib Maliki tempat Ibn Batutah berasal. Tidak mengherankan bahwa satu-satunya penguasa wanita, ratu-raja Islam berasal dari Turki. (Pada tanggal 16abad, ada suksesi lima ratu Muslim di Indonesia). Ketiga, Ibnu Batutah mencatat kuatnya kehadiran gerakan pemuda di Anatolia, yang melekat pada persaudaraan sufi. Gerakan pemuda akhi (artinya, saudara laki-laki) memperkuat ikatan persaudaraan dan mengajarkan kepada para pemuda nilai-nilai integritas, kemurahan hati, keberanian, dan kebangsawanan. Persaudaraan Akhi memberikan keramahan kepada para sarjana dan musafir. Gerakan akhi bagi kaum muda sama seperti gerakan ghazi bagi masyarakat umum.

Visi Ibn Batuta sekarang mengarah ke timur menuju Delhi, yang telah menjadi magnet bagi para sufi, cendekiawan, dan pedagang. Berangkat pada akhir tahun 1332, dia melakukan perjalanan melalui wilayah Volga, yang bahkan pada masanya terkenal karena perdagangan budaknya yang cepat. Kemudian melalui Khorasan dan Khanate of Chagatai, Ibn Batuta melihat reruntuhan Bukhara, Samarqand, Balkh dan Herat. Ini adalah kota-kota yang pernah menjadi permata mahkota peradaban Islam tetapi dihancurkan oleh bangsa Mongol. Ibn Batuta mengunjungi Kabul, Ghazna dan Multan di mana dia tinggal bersama Syekh Ruknuddin Abul Fatha dari tarekat Suhrwardi. Tiba pada tahun 1334, dia dipaksa menjadi kadi utama oleh Kaisar Muhammad bin Tughlaq, seorang raja yang terkenal karena pencapaian intelektual dan sastranya serta impulsifnya. Selama abad sebelumnya, Delhi telah berkembang dari kota kecil garnisun Rajput menjadi kota kosmopolitan kelas dunia yang ramai dan pusat kerajaan yang perkasa. Konsolidasi anak benua di bawah kekuatan pusat Delhi telah membawa kekuatan dan kemakmuran yang tak tertandingi ke India. Kedutaan besar dari semua kekuatan Asia sering mengunjungi ibu kota. Qutub Minar sudah berumur seratus tahun dan masjid besar Quwwatul-Islam berfungsi sebagai Masjid Jamia untuk kota metropolitan.

Memang, deskripsi Ibn Batuta tentang kekayaan dan kemegahan istana Delhi yang membuatnya curiga di mata orang-orang sezamannya ketika dia pulang ke Maroko. Tidak kurang dari seorang Ibnu Khaldun berpikir bahwa kisah-kisah Ibnu Batutah (“Syekh dari Tangier”) tidak dapat dipercaya. Ibnu Batuta mencatat bahwa pada tahun 1340, sebuah kedutaan tiba dari Kaisar Toghon Timur, Kaisar Yuan dari Tiongkok, meminta izin Sultan untuk mendirikan biara Buddha di dekat Delhi. Muhammad bin Tughlaq menolak permintaan tersebut. Melihat ke belakang sejarah, penyangkalan mencegah interaksi yang lebih kuat antara Muslim Sufi India dan umat Buddha dari Kekaisaran Yuan dan penyebaran Islam ke daratan Cina. Agar tidak mengirim duta Cina dengan tangan kosong, Sultan mempercayakan Ibnu Batutah untuk menemani mereka ke Beijing, bersama dengan hadiah emas, berlian dan mutiara. Seperti yang diperintahkan oleh Kaisar, Ibn Batuta berangkat dengan rombongan besar pada tahun 1340, mengunjungi Gwalior, Gujrat dan Daulatabad dalam perjalanannya ke Surat di India barat dari mana dia berencana untuk memulai pelayarannya ke China. Tapi kapalnya terbalik dalam badai besar di lepas pantai Malabar dan Ibnu Batutah menemukan dirinya bergerak dari kota ke kota di sepanjang pantai. Perjalanan selanjutnya membawanya ke Kepulauan Maladewa, Sri Lanka dan Benggala dimana dia berkunjung dengan Sufi Syekh Jalal dari Sylhet. Bepergian ke arah timur ke Indonesia, dia diterima oleh Sultan Ahmed al Malik al Zahir dari Sumatra. Akhirnya, dia pergi ke Kanton Beijing di mana dia menemukan komunitas pedagang Muslim yang berkembang pesat. Gujrat dan Daulatabad dalam perjalanannya ke Surat di India barat dari mana dia berencana untuk memulai pelayarannya ke China. Tapi kapalnya terbalik dalam badai besar di lepas pantai Malabar dan Ibnu Batutah menemukan dirinya bergerak dari kota ke kota di sepanjang pantai. Perjalanan selanjutnya membawanya ke Kepulauan Maladewa, Sri Lanka dan Benggala dimana dia berkunjung dengan Sufi Syekh Jalal dari Sylhet. Bepergian ke arah timur ke Indonesia, dia diterima oleh Sultan Ahmed al Malik al Zahir dari Sumatra. Akhirnya, dia pergi ke Kanton Beijing di mana dia menemukan komunitas pedagang Muslim yang berkembang pesat. Gujrat dan Daulatabad dalam perjalanannya ke Surat di India barat dari mana dia berencana untuk memulai pelayarannya ke China. Tapi kapalnya terbalik dalam badai besar di lepas pantai Malabar dan Ibnu Batutah menemukan dirinya bergerak dari kota ke kota di sepanjang pantai. Perjalanan selanjutnya membawanya ke Kepulauan Maladewa, Sri Lanka dan Benggala dimana dia berkunjung dengan Sufi Syekh Jalal dari Sylhet. Bepergian ke arah timur ke Indonesia, dia diterima oleh Sultan Ahmed al Malik al Zahir dari Sumatra. Akhirnya, dia pergi ke Kanton Beijing di mana dia menemukan komunitas pedagang Muslim yang berkembang pesat. Sri Lanka dan Bengal di mana dia mengunjungi Sufi Syekh Jalal dari Sylhet. Bepergian ke arah timur ke Indonesia, dia diterima oleh Sultan Ahmed al Malik al Zahir dari Sumatera. Akhirnya, dia pergi ke Kanton Beijing di mana dia menemukan komunitas pedagang Muslim yang berkembang pesat. Sri Lanka dan Bengal di mana dia mengunjungi Sufi Syekh Jalal dari Sylhet. Bepergian ke arah timur ke Indonesia, dia diterima oleh Sultan Ahmed al Malik al Zahir dari Sumatera. Akhirnya, dia pergi ke Kanton Beijing di mana dia menemukan komunitas pedagang Muslim yang berkembang pesat.

Pulang ke Maroko pada tahun 1349, Ibn Batuta yang gelisah menemukan dirinya dalam perjalanan ke selatan, ke kerajaan besar Mali. Selama tahun 1351-1355, perjalanannya membawanya melewati pusat perdagangan Sijilmasa, Walata, Timbuktu dan Gao di Sungai Niger. Saat ini Mansa Sulaiman, penerus Mansa Musa yang agung, memerintah Mali.

Catatan Ibnu Batutah tentang kehidupan Muslim di Mali patut diperhatikan karena perbedaan cara memperlakukan wanita di masyarakat Afrika dan Arab. Di Mali, Ibnu Batutah menemukan bahwa perempuan tidak dipisahkan dari laki-laki seperti di Afrika Utara. Seperti saudara perempuan mereka di Anatolia Turki, para wanita Muslim Afrika sering mengunjungi pasar, berpartisipasi dalam kehidupan istana dan bebas untuk berkonsultasi dengan kadis dan ulama tanpa menyembunyikan wajah mereka dalam hijab, sebuah situasi yang menurut Ibn Batutah, seorang ahli hukum Maliki, tidak dapat diterima. Ibn Batuta menemukan kota-kota besar di Sungai Niger kaya dan makmur. Orang-orangnya saleh dan teguh dalam salat, para ulama fasih dalam Al-Qur’an dan Sunnah, universitas-universitas yang sering dikunjungi oleh para ulama besar dari Fez dan Kairo dan masjid-masjid besarnya dipenuhi jamaah. Ibn Batuta kembali ke rumah pada tahun 1355 dan menghabiskan sisa hidupnya untuk melayani kedaulatannya, Sultan Abu Inan dari Merinides. Atas perintah Sultan inilah Rehla disusun dan dicatat oleh Ibnu Juzayy menggunakan catatan langsung dari Ibnu Batutah.

Dunia yang dikenal Ibn Batuta akan segera lenyap, dilanda wabah besar tahun 1346, yang bergerak seperti laba-laba hitam di seluruh dunia, melenyapkan seluruh kota dengan sengatannya dan menahan pertumbuhan peradaban Afro-Eurasia selama lebih dari satu generasi. Dunia yang dihabiskan inilah yang menghadapi invasi Timur dari Samarqand, sekitar tahun 1385.


Share untuk Dakwah :

Tinggalkan komentar

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.