Ibn Al Haytham (Alhazen) Ilmuwan muslim di bidang Optik

Ibn Al Haytham (Alhazen) Ilmuwan muslim di bidang Optik

Share untuk Dakwah :

Ibn Al Haytham (dikenal di barat sebagai Alhazen) yang dianggap sebagai dokter Muslim terbesar dan salah satu peneliti optik terbesar sepanjang masa. Al Haytham lahir di kota Basra dan berimigrasi ke Mesir pada masa pemerintahan Khalifah Al Hakim. Dia dikutip sebagai astronom, matematikawan dan dokter yang sangat baik serta salah satu komentator terbaik dari karya Galen dan Aristoteles. Dia adalah sarjana kedokteran pertama yang mengajarkan bahwa cahaya “tidak berasal dari mata tetapi sebaliknya masuk ke mata”, dan dengan cara itu mengoreksi pendapat orang Yunani yang salah tentang sifat penglihatan. Menurut sarjana ini retina adalah pusat penglihatan dan kesan yang diterimanya dikirim ke otak oleh saraf optik, agar otak kemudian membuat bayangan visual dalam hubungan simetris untuk kedua retina. Al-Haytham adalah peneliti optik yang paling penting. Dia yakin bahwa teori penglihatan yang memadai harus menggabungkan pendekatan “matematis” Euclid dan Ptolemy dan “doktrin fisik para naturalis. Hasil refleksinya dalam makalah “Optik”, yang didukung oleh pendekatan eksperimental, adalah teori penglihatan yang baru, jauh lebih kaya dan disempurnakan daripada sebelumnya. Dia berpikir bahwa cahaya dan warna, dua fitur fisik yang ada secara independen dari subjek yang diamati, dalam garis lurus berasal dari setiap titik objek yang terlihat. Al Haytham menyimpulkan bahwa apa yang kita rasakan sebenarnya adalah objek yang berada pada jarak tertentu dari mata dan yang memiliki bentuk dan ukuran tertentu, dan penglihatan itu sendiri adalah hasil intervensi oleh materi visual yang diterima oleh otak dan informasi yang disimpan dari pengalaman sebelumnya. . Hipotesis penerimaan (intromission) Al-Haytham dihadapkan pada pengujian matematis, dan kemudian dimasukkan ke dalam teori persepsi yang sudah berkembang, yang masih belum sepenuhnya dieksplorasi oleh para sejarawan. Dalam eksperimennya ia menggunakan “ruang gelap”, mencoba untuk mengkonfirmasi fitur cahaya, seperti ekspansi dalam garis lurus, refleksi dan pembiasan berkas cahaya. Dasar pendirian yang dia dukung adalah bahwa penglihatan adalah hasil kesan yang ditinggalkan cahaya pada indera penglihatan, dia mendukungnya berdasarkan pengalaman bahwa mata “mempertahankan gambar” atau merasakan sakit ketika melihat cahaya terang. Teori penglihatan oleh Haytham Optics, yang ditulis di Mesir selama paruh pertama abad XI, melampaui teori Galen, Euclid dan Ptolemy. [1] dan kemudian dimasukkan ke dalam teori persepsi yang sudah berkembang, yang masih belum sepenuhnya dieksplorasi oleh para sejarawan. Dalam eksperimennya ia menggunakan “ruang gelap”, mencoba untuk mengkonfirmasi fitur cahaya, seperti ekspansi dalam garis lurus, refleksi dan pembiasan berkas cahaya. Dasar pendirian yang dia dukung adalah bahwa penglihatan adalah hasil kesan yang ditinggalkan cahaya pada indera penglihatan, dia mendukungnya berdasarkan pengalaman bahwa mata “mempertahankan gambar” atau merasakan sakit ketika melihat cahaya terang. Teori penglihatan oleh Haytham Optics, yang ditulis di Mesir selama paruh pertama abad XI, melampaui teori Galen, Euclid dan Ptolemy. [1] dan kemudian dimasukkan ke dalam teori persepsi yang sudah berkembang, yang masih belum sepenuhnya dieksplorasi oleh para sejarawan. Dalam eksperimennya ia menggunakan “ruang gelap”, mencoba untuk mengkonfirmasi fitur cahaya, seperti ekspansi dalam garis lurus, refleksi dan pembiasan berkas cahaya. Dasar pendirian yang dia dukung adalah bahwa penglihatan adalah hasil kesan yang ditinggalkan cahaya pada indera penglihatan, dia mendukungnya berdasarkan pengalaman bahwa mata “mempertahankan gambar” atau merasakan sakit ketika melihat cahaya terang.

Teori penglihatan oleh Haytham Optics, yang ditulis di Mesir selama paruh pertama abad XI, melampaui teori Galen, Euclid dan Ptolemy. [1] pemantulan dan pembiasan berkas cahaya. Dasar pendirian yang dia dukung adalah bahwa penglihatan adalah hasil kesan yang ditinggalkan cahaya pada indera penglihatan, dia mendukungnya berdasarkan pengalaman bahwa mata “mempertahankan gambar” atau merasakan sakit ketika melihat cahaya terang. Teori penglihatan oleh Haytham Optics, yang ditulis di Mesir selama paruh pertama abad XI, melampaui teori Galen, Euclid dan Ptolemy. [1] pemantulan dan pembiasan berkas cahaya. Dasar pendirian yang dia dukung adalah bahwa penglihatan adalah hasil kesan yang ditinggalkan cahaya pada indera penglihatan, dia mendukungnya berdasarkan pengalaman bahwa mata “mempertahankan gambar” atau merasakan sakit ketika melihat cahaya terang. Teori penglihatan oleh Haytham Optics, yang ditulis di Mesir selama paruh pertama abad XI, melampaui teori Galen, Euclid dan Ptolemy. [1]

Hasan Ibn al-Haytham (Alhazen)   Lahir pada 965 M di Basra, Irak dan Meninggal pada 1040 M di Kairo, Mesir. Dia tinggal di Basra dan Kairo. Dia juga disebut “Basri” setelah tempat asalnya. Dia memegang posisi dengan gelar wazir di negara asalnya Basra, dan membuat namanya terkenal karena pengetahuannya tentang matematika terapan.

Dia Dikenal untuk Buku Optik, Keraguan Tentang Ptolemy, Masalah Alhazen, Analisis, Catoptrics, Horopter, Ilusi Bulan, sains eksperimental, metodologi ilmiah, persepsi visual, teori persepsi empiris, Psikologi hewan.

Karir ilmiah

Dia dikenal di bidang Optik, Astronomi, dan Matematika yang memberikan kontribusi signifikan pada prinsip-prinsip optik dan penggunaan eksperimen ilmiah.

Dia Dipengaruhi oleh Aristoteles, Euclid, Ptolemy, Galen, Banu Mūsā, Thābit ibn Qurra, Al-Kindi, Ibn Sahl, Abū Sahl al-Qūhī.

Hasan Ibn al-Haytham (Alhazen)   Mempengaruhi Omar Khayyam, Taqi ad-Din Muhammad ibn Ma’ruf, Kamāl al-Dīn al-Fāris, Averroes, Al-Khazini, John Peckham, Witelo, Roger Bacon, Kepler.

Hasan Ibn al-Haytham (Latinized Alhazen ) memiliki nama lengkap Abū Alī al-Ḥasan ibn al-Ḥasan ibn al-Haytham (965 CE – 1040 CE) adalah seorang matematikawan, astronom, dan fisikawan Arab dari Zaman Keemasan Islam. Kadang-kadang disebut “bapak optik modern”, ia memberikan kontribusi signifikan pada prinsip-prinsip optik dan persepsi visual pada khususnya, karyanya yang paling berpengaruh adalah Kitāb al-Manāẓir (“Kitab Optik”), yang ditulis selama 1011–1021, yang bertahan dalam edisi Latin. Itu diterjemahkan ke dalam bahasa Latin sebagai Opticae tesaurus Alhazeni pada tahun 1270. Seorang polymath, ia juga menulis tentang filsafat, teologi dan kedokteran.

READ  Sejarah Peradaban Eropa dari awal hingga saat ini

Ibn al-Haytham tumbuh pada saat sekolah dan perpustakaan berkembang dalam peradaban Muslim. Siswa memiliki akses ke sarjana yang sangat terlatih yang bisa mengajar berbagai mata pelajaran, termasuk hukum, sastra, kedokteran, matematika, geografi, sejarah dan seni. Debat dan wacana populer dan berlangsung dalam bahasa Arab. Para sarjana senang mendiskusikan ide-ide dari manuskrip kuno yang baru diterjemahkan. [2]

Ibn al-Haytham adalah orang pertama yang menjelaskan bahwa penglihatan terjadi ketika cahaya memantul pada suatu objek dan kemudian diarahkan ke mata seseorang. Dia juga pendukung awal konsep bahwa hipotesis harus dibuktikan dengan eksperimen berdasarkan prosedur yang dapat dikonfirmasi atau bukti matematis – karenanya memahami metode ilmiah lima abad sebelum para ilmuwan Renaisans.

Meskipun lahir di Basra, ia menghabiskan sebagian besar masa produktifnya di ibukota Fatimiyah Kairo dan mencari nafkah dengan menulis berbagai risalah dan mengajar anggota bangsawan.

Di Eropa abad pertengahan, Ibn al-Haytham dihormati sebagai Ptolemaeus secundus (“Ptolemy Kedua”) atau hanya “The Physicist”. Ibn al-Haytham membuka jalan bagi ilmu optik fisik modern. [3]

Ibn al-Haytham pindah ke Kairo [2]

Ia diketahui pernah berkata, “Jika saya diberi kesempatan, saya akan menerapkan solusi untuk mengatur banjir Nil”. Klaim ini sampai kepada al – Hakim , khalifah Fatimiyah di Mesir yang mengundangnya ke Kairo. Yakin akan kemampuannya sendiri, Ibn al-Haytham membual bahwa dia akan menjinakkan Sungai Nil yang besar dengan membangun bendungan dan waduk. Tetapi ketika dia melihat tingkat tantangan dan sisa-sisa Mesir kuno yang menakjubkan di tepi sungai, dia mempertimbangkan kembali pemikirannya yang membanggakan. Jika proyek sebesar itu bisa dilakukan, pikirnya, itu akan dilakukan oleh pembangun brilian di masa lalu yang telah meninggalkan peninggalan arsitektur yang begitu fantastis. Dia kembali ke Kairo untuk memberi tahu khalifah bahwa solusinya tidak mungkin.

Mengetahui bahwa al-Hakim sang khalifah tidak mengalami kegagalan dan bahwa hidupnya akan terancam jika dia mengecewakannya, Ibn al-Haytham berpura-pura gila untuk menghindari kemarahan para khalifah. Dia tahu bahwa hukum Islam akan melindungi orang gila dari tanggung jawab atas kegagalannya. Meskipun suasana hati khalifah berubah-ubah, ia tetap mematuhi hukum Islam. Daripada mengeksekusi atau mengusir Ibn al-Haytham dari Kairo, khalifah memutuskan untuk menempatkan ulama di bawah perlindungan permanen. Itu diwajibkan oleh hukum untuk memastikan keselamatannya dan orang lain. Ibn al-Haytham ditempatkan di bawah apa yang sama dengan tahanan rumah, jauh dari wacana dan perdebatan yang hidup yang biasa dia lakukan.

Namun, ketika hidup berada pada saat yang paling suram, Ibn al-Haytham mungkin telah membuat penemuan menakjubkan yang paling diingatnya. Legenda mengatakan, suatu hari dia melihat cahaya bersinar melalui lubang jarum kecil ke kamarnya yang gelap – memproyeksikan gambar dunia luar ke dinding yang berlawanan. Ibn al-Haytham menyadari bahwa dia melihat gambar benda-benda di luar yang diterangi oleh Matahari. Dari percobaan berulang-ulang dia menyimpulkan bahwa sinar cahaya merambat dalam garis lurus, dan penglihatan itu tercapai ketika sinar ini masuk ke mata kita. (Gbr. 1)

Ibn al-Haytham mengkonfirmasi penemuannya dengan bereksperimen dengan kamar gelapnya (menyebutnya Albait Almuzlim) – diterjemahkan ke dalam bahasa Latin sebagai kamera obscura , yang berarti ” ruang gelap “.

Setelah banyak eksperimen tambahan menggunakan peralatan khusus lensa dan cermin yang dia buat, dia meletakkan ide-ide barunya tentang cahaya dan penglihatan dalam tujuh jilidnya Book of Optics . Dia dibebaskan dari penjara atas kematian (hilangnya) khalifah.

Menurut al-Qifti, ibn al-Haytham tinggal selama sisa hidupnya di dekat Masjid al Azhar di Kairo menulis teks matematika, mengajar dan menghasilkan uang dengan menyalin teks. Sejak Fatimiyah mendirikan Universitas Al-Azhar yang berbasis di masjid ini pada tahun 970, ibn al-Haytham pastilah diasosiasikan dengan pusat pembelajaran ini 

Dari pengamatannya terhadap cahaya yang memasuki ruangan gelap, dia membuat terobosan besar dalam memahami cahaya dan penglihatan. Penemuannya membawanya untuk membuat revisi signifikan terhadap pandangan kuno tentang bagaimana mata kita melihat. Melalui studinya tentang karya sebelumnya oleh Galen dan lainnya, ia memberi nama pada beberapa bagian mata, seperti lensa, retina, dan kornea. Dia menetapkan standar baru dalam sains eksperimental dan menyelesaikan Book of Optics-nya yang hebat sekitar tahun 1027. [2]

Jadi bagaimana pengaruh itu menyinari generasi selanjutnya? Pada awal abad ke-12, Toledo di Spanyol menjadi fokus dari upaya besar-besaran untuk menerjemahkan buku-buku Arab ke dalam bahasa Latin. Cendekiawan Kristen, Yahudi dan Muslim berbondong-bondong ke kota, di mana mereka tinggal berdampingan satu sama lain dan bekerja sama untuk menerjemahkan pengetahuan lama ke dalam bahasa Latin dan kemudian ke bahasa Eropa lainnya. Buku Optik Ibn al-Haytham serta beberapa karya ilmiahnya yang lain diterjemahkan ke dalam bahasa Latin sehingga tersedia bagi para ilmuwan Eropa termasuk Roger Bacon, Johannes Kepler dan bahkan Leonardo da Vinci. [2]

Bagaimana Ibn al-Haytham mengubah arah ilmu [2]

Penemuan Ibn al-Haytham dalam optik dan penglihatan membalikkan kesalahpahaman selama berabad-abad. Dalam eksperimennya, ia mengamati bahwa cahaya yang datang melalui lubang kecil bergerak dalam garis lurus dan memproyeksikan gambar ke dinding yang berlawanan. (Gbr. 1)

Tetapi dia menyadari bahwa cahaya yang masuk ke mata hanyalah langkah pertama dalam melihat. Dia membangun karya dokter Yunani Galen yang telah memberikan deskripsi rinci tentang mata dan jalur optik. Hari ini gambar tertua dari sistem saraf adalah dari Buku Optik Ibn al-Haytham, di mana mata dan saraf optik diilustrasikan.

Ibn al-Haytham menyarankan bahwa hanya sinar cahaya yang mengenai permukaan mata secara langsung yang akan masuk ke mata, menciptakan representasi dunia. Kepler pada abad keenam belas yang mengoreksi ini dan mengusulkan bahwa objek penglihatan – apa yang terlihat berasal dari sinar tegak lurus dan sudut yang mengenai mata untuk membentuk gambar terbalik di retina. Di antara wawasan Ibn al-Haytham lainnya adalah pemahamannya tentang peran penting kontras visual. Misalnya, ia menyadari warna suatu objek bergantung pada warna lingkungan, dan bahwa kontras tingkat kecerahan menjelaskan mengapa kita tidak dapat melihat bintang di siang hari.

READ  Timur Lenk dan Sejarah berdirinya Dinasti Timurid

Ibn al-Haytham juga menganut metode analisis empiris untuk menyertai postulat teoretis yang serupa dalam cara tertentu dengan metode ilmiah yang kita kenal sekarang. Dia menyadari bahwa indra rentan terhadap kesalahan, dan dia merancang metode verifikasi, pengujian dan eksperimen untuk mengungkap kebenaran fenomena alam yang dia rasakan. Sampai saat ini, studi fenomena fisik telah menjadi kegiatan abstrak dengan eksperimen sesekali.

Untuk mencari bukti, Ibn al-Haytham mempelajari lensa, bereksperimen dengan cermin yang berbeda: datar, bulat, parabola, silinder, cekung dan cembung. Hasil praktisnya jelas:

“Objek visual yang kita lihat melalui pembiasan cahaya – melintasi material tebal seperti air dan kaca – lebih besar dari ukuran sebenarnya”, tulisnya.

Setelah kematiannya, tulisan-tulisan Ibn al-Haytham lebih berpengaruh dalam bahasa Latin daripada bahasa Arab. Satu-satunya karya penting dalam bahasa Arab yang dibangun di atas ide-ide Ibn al-Haytham dihasilkan pada awal abad keempat belas (sekarang Iran) oleh Kamal al-Din al-Farisi, yang juga seorang pemikir ilmiah yang brilian.

Ketika Buku Optik Ibn al-Haytham diterjemahkan ke dalam bahasa Latin, buku itu memiliki pengaruh besar dan dipelajari/dibaca secara luas. Diterbitkan sebagai edisi cetak pada tahun 1572 oleh Friedrich Risner dengan judul Opticae thesaurus agar lebih mudah diperoleh. Astronom Polandia Johannes Hevelius memilih untuk menghormati Ibn al-Haytham, bersama Galileo, dalam karyanya yang paling terkenal di Bulan, Selenographia, yang diterbitkan pada tahun 1647.

Beberapa pertanyaan yang diajukan Ibn al-Haytham tetap tidak terpecahkan selama seribu tahun. Salah satunya disebut ‘masalah Alhazen’ di mana ia menawarkan solusi geometris: “Dengan sumber cahaya dan cermin bola, temukan titik di cermin di mana cahaya akan dipantulkan ke mata pengamat”. Ibn al-Haytham memecahkan masalah ini secara geometris tetapi tetap tidak terpecahkan menggunakan metode aljabar sampai akhirnya diselesaikan pada tahun 1997 oleh ahli matematika Oxford Peter M Neumann.

Namun, beberapa misteri tetap ada. Ibn al-Haytham menegaskan bahwa ilusi optik adalah alasan Bulan muncul begitu besar ketika rendah di langit dekat cakrawala dibandingkan dengan ukurannya ketika di zenith- dan masih tidak ada yang tahu mengapa ini terjadi. Ini, dan pertanyaan lain dalam sains, belum terpecahkan – meninggalkan warisan intrik untuk kita atasi hari ini. 

Buku Alhazen

Buku Optik diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris: Tesaurus Optik : tujuh buku Alhazeni Arab, edisi pertama: tentang senja dan kemajuan awan. Risner juga penulis varian nama “Alhazen”; sebelum Risner dia dikenal di barat sebagai Alhacen. Karya ini menikmati reputasi besar selama Abad Pertengahan. Karya Alhazen pada subjek geometris ditemukan di Bibliothèque nationale di Paris pada tahun 1834 oleh EA Sedillot. Secara keseluruhan, A. Mark Smith telah mencatat 18 manuskrip lengkap atau hampir lengkap, dan lima fragmen, yang disimpan di 14 lokasi, termasuk satu di Perpustakaan Bodleian di Oxford, dan satu di perpustakaan Bruges. [3]

Melalui Book of Optics (Kitab al-Manazir) dan terjemahan Latinnya (De Aspectibus), ide-idenya mempengaruhi para sarjana Eropa termasuk dari Renaisans Eropa. Saat ini, banyak yang menganggapnya sebagai tokoh penting dalam sejarah optik dan “Bapak Optik modern”.

Ibn al-Haytham lahir selama periode kreatif yang dikenal sebagai zaman keemasan peradaban Muslim yang melihat banyak kemajuan menakjubkan dalam sains, teknologi, dan kedokteran. Di daerah yang menyebar dari Spanyol ke Cina, pria dan wanita yang menginspirasi, dari berbagai agama dan budaya, dibangun di atas pengetahuan tentang peradaban kuno, membuat penemuan yang memiliki dampak besar dan seringkali kurang dihargai di dunia kita. [5]

Dari 96 buku yang tercatat telah ditulisnya; hanya 55 yang diketahui selamat. Yang terkait dengan subjek cahaya antara lain: Cahaya Bulan, Cahaya Bintang, Pelangi dan Halo, Cermin Pembakaran Bulat, Cermin Pembakaran Parabola, Bola Pembakaran, Bentuk Gerhana, Pembentukan Bayangan, Discourse on Light, serta mahakaryanya, Book of Optics. Terjemahan Latin dari beberapa karyanya diketahui telah mempengaruhi pemikir penting Abad Pertengahan dan Renaisans Eropa seperti Roger Bacon, René Descartes dan Christian Huygens, yang mengenalnya sebagai “Alhazen”. 

Karya utama

Karya paling penting Ibn al-Haytham adalah Kitāb al-manāẓir (“Optik”). Meskipun menunjukkan beberapa pengaruh dari Optik iklan abad ke-2 Ptolemy, itu berisi model penglihatan yang benar: penerimaan pasif oleh mata sinar cahaya yang dipantulkan dari objek, bukan pancaran aktif sinar cahaya dari mata. Ini menggabungkan eksperimen dengan penalaran matematis, bahkan jika itu umumnya digunakan untuk validasi daripada penemuan. Karya tersebut berisi formulasi lengkap hukum pemantulan dan penyelidikan refraksi yang terperinci , termasuk eksperimen yang melibatkan sudut datang dan deviasi. Pembiasan dijelaskan dengan benar oleh cahaya yang bergerak lebih lambat di media yang lebih padat. Karya tersebut juga berisi “ Masalah Alhazen” – untuk menentukan titik pantul dari bidang datar atau permukaan lengkung, berdasarkan pusat mata dan titik yang diamati – yang dinyatakan dan diselesaikan dengan irisan kerucut. Karya optik lainnya termasuk awʾ al-qamar (“Pada Cahaya Bulan”), al-Hāla wa-qaws quzaḥ (“Pada Halo dan Pelangi”), rat al-kusūf (“Pada Bentuk Gerhana” ; yang mencakup diskusi tentang kamera obscura), dan al-Ḍawʾ (“Discourse on Light”). [6]

Teori bilangan

Kontribusi Alhazen untuk teori bilangan termasuk karyanya pada bilangan sempurna. Dalam Analisis dan Sintesisnya, dia mungkin orang pertama yang menyatakan bahwa setiap bilangan sempurna genap berbentuk 2n−1(2n 1) di mana 2n 1 prima, tetapi dia tidak dapat membuktikan hasil ini; Euler kemudian membuktikannya pada abad ke-18. Alhazen memecahkan masalah yang melibatkan kongruensi menggunakan apa yang sekarang disebut teorema Wilson. Dalam Opuscula-nya, Alhazen mempertimbangkan solusi dari sistem kongruensi, dan memberikan dua metode umum solusi. Metode pertamanya, metode kanonik, melibatkan teorema Wilson, sedangkan metode kedua melibatkan versi teorema sisa Cina. [3]

READ  Psikologi Islam, dan sejarah serta tokoh psikolog ilmuwan muslim

Kalkulus

Alhazen menemukan rumus jumlah untuk pangkat keempat, menggunakan metode yang secara umum dapat digunakan untuk menentukan jumlah pangkat integral apa pun. Dia menggunakan ini untuk menemukan volume paraboloid. Dia dapat menemukan rumus integral untuk polinomial apa pun tanpa mengembangkan rumus umum.[3]

Metode ilmiah

Tugas orang yang menyelidiki tulisan-tulisan para ilmuwan, jika mempelajari kebenaran adalah tujuannya, adalah menjadikan dirinya musuh dari semua yang dia baca, dan … menyerangnya dari segala sisi. Dia juga harus mencurigai dirinya sendiri ketika dia melakukan pemeriksaan kritisnya, sehingga dia dapat menghindari jatuh ke dalam prasangka atau keringanan hukuman. [3]

Dia berkontribusi pada Astronomi, Fisika Langit, Mekanika, Tentang Konfigurasi Dunia, Geometri, Teknik, Filsafat, dan Teologi. 

Ibn al Haytham – Ilmuwan Pertama (Gbr. 3)

ibn al-Haytham adalah orang pertama yang menguji hipotesis dengan eksperimen yang dapat diverifikasi, mengembangkan metode ilmiah lebih dari 200 tahun sebelum para sarjana Eropa mempelajarinya – dengan membaca buku-bukunya.

Dia mengalihkan perhatiannya ke karya-karya para filsuf dan matematikawan Yunani kuno, termasuk Euclid dan Archimedes. Dia menyelesaikan Conics fragmentaris oleh Apollonius dari Perga. Ibn al-Haitham adalah orang pertama yang menerapkan aljabar ke geometri, mendirikan cabang matematika yang dikenal sebagai geometri analitik.

Dalam studi besarnya tentang cahaya dan penglihatan, Kitâb al-Manâzir (Kitab Optik), Ibn al-Haytham mengajukan setiap hipotesis ke tes fisik atau bukti matematis. Untuk menguji hipotesisnya bahwa “cahaya dan warna tidak menyatu di udara”, misalnya, Ibn al-Haytham merancang kamera obscura pertama di dunia, mengamati apa yang terjadi ketika sinar cahaya berpotongan pada bukaannya, dan mencatat hasilnya. Sepanjang penyelidikannya, Ibn al-Haytham mengikuti semua langkah metode ilmiah.  Bradley Steffens   menulis  Ibn al-Haytham: First Scientist, biografi polimath Muslim pertama di dunia. (Gbr. 3)

Kehormatan

Kawah tumbukan Alhazen di Bulan dinamai untuk menghormatinya, seperti halnya asteroid 59239 Alhazen. Untuk menghormati Alhazen, Universitas Aga Khan (Pakistan) menamai kursinya sebagai “Profesor Associate Ibn-e-Haitham dan Kepala Oftalmologi”. Alhazen, dengan nama Ibn al-Haytham, ditampilkan di bagian depan uang kertas 10.000 dinar Irak yang diterbitkan pada tahun 2003, dan pada uang kertas 10 dinar dari tahun 1982.

Tahun Cahaya Internasional 2015 merayakan peringatan 1000 tahun karya-karya optik karya Ibn Al-Haytham. [3]

Peringatan

Pada tahun 2014, episode “Hiding in the Light” dari Cosmos: A Spacetime Odyssey, yang dipresentasikan oleh Neil deGrasse Tyson, berfokus pada pencapaian Ibn al-Haytham. Dia disuarakan oleh Alfred Molina dalam episode tersebut.

Lebih dari empat puluh tahun sebelumnya, Jacob Bronowski mempresentasikan karya Alhazen dalam film dokumenter televisi serupa (dan buku terkait), The Ascent of Man. Dalam episode 5 (The Music of the Spheres), Bronowski mengatakan bahwa dalam pandangannya, Alhazen adalah “satu-satunya pemikiran ilmiah yang benar-benar orisinal yang dihasilkan oleh budaya Arab”, yang teori optiknya tidak diperbaiki sampai zaman Newton dan Leibniz.

UNESCO mendeklarasikan 2015 sebagai Tahun Cahaya Internasional dan Direktur Jenderalnya Irina Bokova menjuluki Ibn al-Haytham ‘bapak optik’. Antara lain, untuk merayakan pencapaian Ibn Al-Haytham di bidang optik, matematika, dan astronomi. Kampanye internasional, yang dibuat oleh organisasi 1001 Inventions, berjudul 1001 Inventions and the World of Ibn Al-Haytham yang menampilkan serangkaian pameran interaktif, lokakarya, dan pertunjukan langsung tentang karyanya, bermitra dengan pusat sains, festival sains, museum, dan lembaga pendidikan , serta platform media digital dan sosial. Kampanye ini juga memproduksi dan merilis film pendidikan pendek 1001 Inventions and the World of Ibn Al-Haytham, Untuk menghormati Alhazen.

Warisan

Alhazen membuat kontribusi yang signifikan untuk optik, teori bilangan, geometri, astronomi dan filsafat alam. Karya Alhazen pada optik dikreditkan dengan memberikan kontribusi penekanan baru pada eksperimen. Alhazen secara populer dikenal sebagai ilmuwan pertama , mengembangkan metode eksperimen ilmiah dan merupakan orang pertama yang merumuskan hipotesis dan melakukan eksperimen yang dapat diverifikasi. Pengetahuan ilmiah Alhazen sangat luas. Dia menulis lebih dari seratus buku, lebih dari setengahnya telah diawetkan. [3]

Alhazen membuat kontribusi besar untuk fisika, matematika dan astronomi juga. Dia mengembangkan bidang geometri analitikdengan mengeksplorasi hubungan antara aljabar dan geometri. Dia mempelajari atmosfer dan menyimpulkan hubungan antara kepadatan dan ketinggiannya, yang menurutnya adalah 55 mil. Dia merancang salah satu hukum pertama gerak dan menyarankan bahwa suatu benda yang bergerak akan tetap dalam keadaan gerak yang terus-menerus kecuali jika dipengaruhi oleh gaya luar yang menyebabkannya berhenti atau mengubah arahnya. Dalam astronomi ia mempelajari anomali antara model Aristotelian dan Ptolemeus dan menulis risalahnya sendiri yang disebut “Tentang Struktur Dunia”. Alhazen tidak diragukan lagi salah satu cendekiawan Muslim terbaik dan paling awal dari catatan dan karyanya mempengaruhi banyak ilmuwan dan cendekiawan terkenal yang datang setelahnya seperti Leonardo Da Vinci, Galileo, Descartes dan Kepler, untuk beberapa nama. 

Referensi:

  1. Med Arh. 2008;62(3):183-8. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pubmed/18822953
  2. http://www.ibnalhaytham.com/discover/who-was-ibn-al-haytham/
  3. https://en.wikipedia.org/wiki/Ibn_al-Haytham
  4. http://www-history.mcs.st-andrews.ac.uk/Biographies/Al-Haytham.html
  5. http://www.ibnalhaytham.com/
  6. https://www.britannica.com/biography/Ibn-al-Haytham
  7. https://www.famousinventors.org/alhazen
  8. https://religiondocbox.com/Islam/71545455-1001-inventions-exhibition-at-the-science-museum-london.html
  9. https://docs.google.com/presentation/d/1cgLK8EhmxxgkcjStM018Y53nIfznqVFqLfh2mhUJ_kM/edit#slide=id.p14
  10. http://www.firstscientist.net/

Share untuk Dakwah :