Hasil Penelitian terhadap planet Mars dan fakta fakta menarik tentang planet merah tersebut

Share untuk Dakwah :

Pengantar

Umat manusia telah mencapai tingkat kedewasaan itu ketika ia mampu melangkah melampaui buaiannya dan mulai menjelajahi planet-planet lain di tata surya. Habitat cadangan diperlukan bagi manusia untuk memastikan peradaban duniawi yang rapuh dari kemungkinan konsekuensi bencana luar angkasa, seperti tabrakan dengan asteroid atau komet besar, dan jika terjadi perubahan global yang dapat membuat planet kita tidak dapat dihuni. Hasil Penelitian planet Mars sebagai tetangga terdekat planet kita adalah sangatlah penting dalam rangka mempersiapkan tempat hidup yang baru umat manusia kelak.

1.1. Hasil penelitian terhadap planet Mars dari sisi Mitos dan legenda

Legenda planet Mars

Karena Mars memiliki warna oranye-merah, orang Yunani kuno menghubungkannya dalam imajinasi mereka dengan dewa perang Ares (yang sesuai dengan Mars dalam mitologi Romawi).

Mars dianggap sebagai dewa paling kuno di Italia dan Roma dan merupakan bagian dari tiga serangkai dewa yang, dalam komposisi aslinya, mengepalai panteon Romawi. Bulan pertama kalender kuno – Maret – didedikasikan untuk dewa ini, ketika ritual mengusir musim dingin dilakukan.

Mengenai sifat asli Mars, ada beberapa sudut pandang:

1. Mars – dewa kesuburan dan vegetasi paling kuno, orang-orang berpaling kepadanya dengan permintaan panen yang baik;

2. Mars adalah santo pelindung satwa liar dan seekor banteng dikorbankan untuknya;

3. Mars – dewa perang, menemani prajurit pergi berperang.

Selama berabad-abad berlalu, Mars hanya menjadi dewa perang, dan dengan demikian diidentifikasi dengan dewa perang Yunani, Ares.

Berikut adalah hasil penelitian planet Mars dari sudut legenda Yunani Kuno tentang Ares.

Dewa Ares, putra Zeus dan Hera, tidak menyukai apa pun selain perang. Tidak ada yang begitu menyenangkan hatinya selain pertempuran sengit dan perang berdarah antar bangsa. Berbekal pedang dan perisai besar, dengan helm di kepalanya, dia bergegas dengan marah di antara para pejuang dan bersukacita dengan keras, menyaksikan para pejuang yang berlumuran darah jatuh dengan erangan dan isak tangis. Dia menang ketika dia berhasil menusuk seorang prajurit dengan pedangnya dan melihat darah panas mengalir dari luka-lukanya. Dibutakan oleh kekejamannya, dewa Ares membunuh tanpa pandang bulu, dan semakin banyak mayat yang dia lihat di medan perang, semakin banyak kegembiraan yang dia alami pada saat yang sama.

Tidak ada yang menyukai dewa Ares. Bahkan Zeus mengatakan lebih dari sekali bahwa jika Ares bukan putranya, dia pasti sudah lama berada di Tartarus yang suram dan menderita di sana bersama para raksasa. Hanya dua asisten dan sahabat setia yang bersama Ares – dewi perselisihan Eris dan dewi Enyo, yang menabur pembunuhan di dunia. Hanya mereka yang mencintai Ares dan dengan patuh memenuhi semua keinginannya.

Lebih dari sekali, dewa Ares menderita kekalahan dan terpaksa meninggalkan medan perang dengan kekalahan. Dan putrinya yang suka berperang dari Zeus Athena Pallas menang, menang dengan kebijaksanaan dan kesadaran akan kekuatannya. Dia berdiri dengan tenang di depan Ares yang ganas, ditutupi dengan helm mengkilap dan perisai besar, dan dengan tombak tajamnya yang panjang dia membuat Ares terbang. Segera setelah dewa perang sendiri melarikan diri dari medan perang, perang berakhir, dan orang-orang mulai hidup dalam damai dan sejahtera kembali .

Para dewa menyebut Ares “berbahaya”, “mengamuk” dan “penghancur manusia”. Ares memilih dewi perselisihan Eridu sebagai pendampingnya yang tak terpisahkan, dan dia menamai putra kembarnya Deimos dan Phobos, yaitu, “horor” dan “takut”. Tidak mengherankan bahwa karakter anak laki-laki pergi ke ayah mereka yang suka berperang.

Menurut hasil penelitian terhadap planet Mars pada versi lain secara mitos , Phobos dan Deimos adalah nama kuda yang digunakan untuk kereta perang dewa perang Ares. Kuda-kuda ini bergegas dengan kecepatan gila, sehingga percikan api jatuh dari bawah kuku mereka, dan kereta terbang dengan guntur dan derak melintasi medan perang. Di dalamnya berdiri dewa yang paling kejam, Ares, menikmati darah yang tertumpah di depan matanya.

Mempelajari legenda dan mitos Roma Kuno , kami menemukan cerita seperti itu tentang Mars.

Dewa perang yang marah dan gigih, Mars, dipuja sebagai ayah dari orang-orang Romawi yang hebat dan suka berperang, yang ketenarannya dimulai dengan pendiri kota Roma (menurut legenda, si kembar Romulus dan Remus adalah putra Mars) . Berkat perlindungan dewa perang yang perkasa, orang-orang Romawi memenangkan kemenangan atas suku-suku tetangga, dan kemudian orang-orang lain. Setelah kematian Romulus dan pendewaannya, dewa Quirinus muncul, kepada siapa Romulus berubah, sehingga menjadi kembaran Mars.

Trinitas dewa – pelindung kecakapan militer dan penjaga negara Romawi – Jupiter, Mars, dan Quirinus didedikasikan untuk pengorbanan khusus, mereka dipanggil untuk kemenangan dalam pertempuran. Bulan ketiga tahun ini, Maret, dinamai Mars. Pada awal bulan, kompetisi berkuda diadakan yang didedikasikan untuk dewa Mars. Pada hari ini, pria memberikan hadiah kepada istri mereka, dan wanita – kepada budak, dan para imam melakukan ritual khusus.

Selain itu, Mars dianggap sebagai penjaga ladang dan ternak dari hama dan serigala, sehingga petani dan gembala berkorban untuknya.

Tetapi, yang terpenting, kekuatan militer Mars menang, ketika komandan melakukan kampanye, dia pergi ke kuil Mars dan, mengguncang perisai suci dan tombak Tuhan, menoleh kepadanya, memanggil: “Awas, Mars !”. Teman konstan Mars dalam pertempuran adalah istrinya Nerien (kekuatan), Pucat (pucat) dan Pavor (horor). Putri atau saudara perempuan Mars adalah dewi perang Bellona (dari kata Latin bellum – perang).

Karena Mars Romawi dan Ares Yunani sangat mirip, banyak dari apa yang diceritakan dalam mitos Yunani tentang Ares dipindahkan ke Mars Romawi.

Bagaimana legenda kanal di Mars muncul ?

Kami berhasil menetapkan peristiwa sejarah berikut. Pada tahun 1859, saat mengamati Mars, astronom A. Secchi, W. Dawes dan E. Goldan memperhatikan garis lurus tipis di permukaannya. Secchi menyebut saluran ini saluran. Namun, pada saat itu, tidak ada satu pun pengamat yang memperhatikan mereka. Pada tahun 1877, selama oposisi besar Mars, astronom Italia J. Schiaparelli menemukan di permukaan bagian-bagian planet yang sebelumnya secara kondisional disebut “tanah”, kisi-kisi garis lurus tipis. Dia juga menyebut mereka “canali”. Schiaparelli membuat peta belahan Mars, di mana dia menggambar semua 113 saluran yang dia perhatikan. Setiap saluran mengalir dari satu titik gelap besar (“laut”) di permukaan Mars ke yang lain, tetapi tidak ada yang berakhir di tengah “darat”. Dari pengamatannya, Schiaparelli cenderung percaya bahwa kanal adalah sarana irigasi.

Pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, astronom Amerika P. Lovell mempelajari Mars. Dia percaya bahwa saluran Mars berasal dari buatan dan, oleh karena itu, ada kehidupan yang sangat terorganisir di Mars. Karena di musim panas, selama pencairan tutup salju kutub Mars, saluran menjadi gelap ke arah dari kutub ke khatulistiwa, Lovell berpendapat bahwa air secara khusus diluncurkan ke saluran dan tumbuh-tumbuhan muncul di sepanjang mereka, sementara pemukiman Mars berada. di oasis yang terletak di tengah gurun Mars.

Hampir bersamaan dengan Lovell, ilmuwan Eropa E. Antoniadi dan St. Arrhenius menjelajahi Mars. Mereka percaya bahwa saluran Mars bukanlah buatan, tetapi berasal dari alam, oleh karena itu, tidak ada kehidupan yang sangat terorganisir di planet ini. Antoniadi berpendapat bahwa, jika diinginkan, kelompok bintik hitam di wilayah benua dapat disalahartikan sebagai saluran. Perselisihan saluran Mars tidak berhenti setelah oposisi besar planet ini pada tahun 1924.

Penelitian luar angkasa telah menghilangkan mitos asal buatan saluran Mars. Gambar luar angkasa pertama Mars menunjukkan permukaan yang hampir seluruhnya tertutup kawah. Dalam beberapa kasus, saluran Mars yang dikenal sebelumnya bertepatan dengan rantai kawah, dan oasis diidentifikasi dengan kawah besar.

Dengan demikian, hipotesis yang indah berubah menjadi legenda yang indah.

Menurut ilmuwan modern, Mars adalah satu-satunya planet di tata surya, setelah planet Bumi, yang dapat dihuni.

Pertimbangkan data dan fakta planet Mars yang diketahui saat ini.

1.2. Hasil penelitian terhadap planet Mars tentang Karakteristik utama planet ini

Iklim planet Mars

Mars adalah planet keempat dari matahari di tata surya; jarak dari Matahari ke Mars adalah 228 juta km;

Mars membuat revolusi lengkap mengelilingi Matahari dalam 687 hari Bumi.

Mars 2 kali lebih kecil dari Bumi, diameternya 6787 km. Luas permukaan Mars 3,7 kali lebih kecil dari luas permukaan Bumi. Sebagian besar permukaannya memiliki warna merah-oranye. Daerah-daerah ini secara kondisional disebut benua dan, tampaknya, adalah gurun yang tertutup debu halus. Sisa permukaan memiliki warna lebih gelap dan secara konvensional disebut laut.

READ  Kosmologi Menurut Al Quran dan Ilmu Pengetahuan

Hasil penelitian planet Mars menyatakan bahwa planet ini jauh lebih kecil daripada massa Bumi dan sedikit lebih dari 10%. Hasilnya adalah gravitasi rendah di permukaannya – hanya 38% gravitasi di permukaan bumi. Seseorang dengan berat 700 N di Mars akan memiliki berat hanya 270 N. Kecepatan kosmik kedua, yang harus dilaporkan ke pesawat ruang angkasa yang berangkat dari Mars dalam penerbangan antarplanet, hanya 5 km / s, dan, karenanya, kecepatan kosmik pertama adalah 3,55 km / dtk.

Jarak minimum dari Mars ke Bumi adalah 55,75 juta km (saat Bumi persis berada di antara Matahari dan Mars), maksimum sekitar 401 juta km (saat Matahari persis berada di antara Bumi dan Mars). Jarak rata-rata Mars ke Matahari adalah 228 juta km (1,52 SA), periode revolusi mengelilingi Matahari adalah 687 hari Bumi ] . Orbit Mars memiliki eksentrisitas yang agak mencolok (0,0934), sehingga jarak ke Matahari bervariasi dari 206,6 hingga 249,2 juta km. Kemiringan orbit Mars adalah 1,85 °.

Mars paling dekat dengan Bumi selama oposisi, ketika planet berada di arah yang berlawanan dari Matahari. Oposisi diulang setiap 26 bulan di berbagai titik di orbit Mars dan Bumi. Tapi sekali setiap 15-17 tahun, oposisi terjadi pada saat Mars berada di dekat perihelionnya; dalam apa yang disebut oposisi besar ini (terakhir pada Agustus 2003), jarak ke planet ini minimal. Artinya,  jarak antara Bumi dan Mars adalah yang terkecil, oleh karena itu mereka disebut Terbesar.

Kondisi iklim planet Mars dari hasil penelitian para ahli adalah sangat unik. 

Permukaan 1 m memiliki 36 – 52% lebih sedikit energi matahari daripada permukaan bumi di area yang sama. Di tengah musim panas di daerah khatulistiwa, pada siang hari suhu naik menjadi +10, dan pada malam hari turun menjadi -100 0 C. Fluktuasi suhu seperti itu di jelaskan oleh penghalusan dan kelembaban atmosfer yang rendah.

Tekanan atmosfer di permukaan planet kira-kira 1 kPa, yaitu sama dengan pada ketinggian 30 km di atas permukaan bumi. Pada dasarnya (95%) atmosfer terdiri dari karbon dioksida.

1.3. Karakteristik utama dari satelit Mars

Pada tahun 1877, selama oposisi besar planet Mars, astronom Amerika A. Hall menemukan dua satelit dari planet ini dan memberi mereka nama Phobos dan Deimos (Fear and Horror). Kedua satelit Mars adalah benda langit yang relatif kecil dan hanya dapat di amati dengan teleskop besar. Phobos hanya berdiameter sekitar 15 km.

Sedikit tentang sejarah penemuan satelit Mars . Sejak awal abad ke-17. (270 tahun sebelum penemuan mereka yang sebenarnya) I. Kepler menyarankan bahwa planet Mars memiliki dua satelit, bahkan lebih mengejutkan adalah fakta bahwa pada tahun 1727 J. Swift (150 tahun sebelum penemuan satelit Mars) cukup akurat menunjukkan jarak dari Mars ke kedua satelitnya.

Deimos di temukan oleh Hall pada 10 Agustus 1877; di foto oleh Viking 1 pada tahun 1977.

Pada tahun 1945, ilmuwan Amerika B. Sharpless, membandingkan hasil pengamatannya dengan perhitungan yang di buat 50 tahun lalu oleh astronom Rusia, menemukan bahwa Phobos bergerak jauh lebih cepat dari yang seharusnya. Phobos saat ini mendekati Mars dan Deimos bergerak menjauh dari Mars. Perhitungan menunjukkan bahwa dalam waktu sekitar seratus juta tahun, Phobos akan mendekati Mars begitu dekat sehingga, karena aksi gaya pasang surut di atasnya, ia dapat “terkoyak” menjadi beberapa bagian dan cincin yang mirip dengan cincin planet Saturnus akan terbentuk dari puing-puing.

Deimos adalah yang lebih kecil dan paling jauh dari dua bulan Mars. Ini adalah bulan terkecil yang di ketahui di tata surya. 

Phobos , yang lebih besar dari dua bulan Mars , lebih dekat ke planetnya daripada bulan lainnya di Tata Surya , kurang dari 6.000 km dari permukaan Mars. Itu juga salah satu yang terkecil dari semua bulan. Tabrakan meteorit yang membentuk kawah ini nyaris menghancurkan benda angkasa tersebut.

Phobos berputar mengelilingi planet tiga kali lebih cepat daripada Mars sendiri berputar mengelilingi porosnya. Phobos berhasil membuat tiga putaran penuh dan melewati busur lain 78 ° dalam satu hari Mars. Bagi pengamat Mars, ia terbit di barat dan terbenam di timur.

Kedua satelit terlihat seperti kentang lonjong. Phobos memiliki dimensi 27 * 22 * ​​18,6 km. Deimos lebih kecil, dimensinya 16*12*10 km. Periode rotasi satelit di sekitar Mars adalah 30 jam 21 menit. Periode rotasi Deimos sedikit lebih lama dari periode rotasi Mars. Kedua satelit terdiri dari batuan gelap yang sama, mirip dengan substansi beberapa meteorit dan asteroid . Permukaan mereka di adu dengan kawah meteorit. Kawah terbesar di Phobos di sebut Stinky. Dimensinya sebanding dengan dimensi satelit itu sendiri.

1.4. Apakah ada kehidupan di planet Mars?

Pertanyaan ini telah lama mengkhawatirkan umat manusia. Bahkan ada gagasan bahwa kehidupan pertama kali berasal dari Mars, dan kemudian, dengan bantuan meteorit, di bawa ke Bumi.

Hingga pertengahan abad ke-20, para astronom yakin bahwa kehidupan ada di Mars.

Dengan di mulainya zaman ruang angkasa, tampaknya penduduk bumi akan menemukan jawaban atas pertanyaan ini dengan cepat. Sejumlah besar kapal Soviet dan Amerika dikirim ke Mars, yang seharusnya menemukan air di Mars dan setidaknya beberapa tanda kehidupan.

Satelit buatan pertama “Mars – 1” pergi ke Mars pada November 1962. Penerbangannya berlangsung tujuh setengah bulan. Stasiun itu melintas dari permukaan planet pada jarak 195.000 km, setelah itu menjadi satelit buatan Matahari.

Mars 3 adalah satelit pertama yang mendarat di permukaan Mars pada Desember 1971. Pada bulan Februari 1974, Mars-4 melewati jarak dekat dari planet ini, dan Mars-5 menjadi satelit buatan planet ini. Pada bulan Maret 1974, kendaraan turun di pisahkan dari stasiun Mars-6, yang kemudian di pindahkan ke lintasan pertemuan dengan Mars. Turunnya peralatan ini ke planet ini di lakukan dengan parasut, dan semua informasi di teruskan ke Bumi melalui peralatan satelit Mars-6. Pada saat yang sama, Mars di pelajari oleh satelit Mars 7.

Permukaan Mars juga di pelajari oleh satelit Amerika “Mariner – 4, – 5, – 6, – 7 dan -9”. Pesawat ruang angkasa “Viking-1” dan “Viking-2”. Stasiun Amerika “Mariner – 9” mengambil gambar pertama satelit Phobos dan mengirimkannya ke Bumi.

Setelah penerbangan satelit buatan ke planet ini, menjadi jelas bahwa tidak mungkin untuk berbicara tentang keberadaan organisme yang sangat berkembang di Mars. Tugas satelit Viking-1 dan Viking-2 adalah untuk menentukan apakah ada organisme hidup di tanah planet ini, untuk ini, peralatan khusus di pasang di pesawat ruang angkasa. Namun, tidak ada jawaban pasti yang bisa di peroleh saat itu.

Pertanyaan tentang kehidupan di Mars tetap terbuka.

1.5. Proyek pesawat luar angkasa untuk terbang ke planet Mars

Para ilmuwan telah menemukan bahwa untuk mencapai planet lain, jalur penerbangan pesawat ruang angkasa antarplanet harus di hitung sedemikian rupa sehingga setelah meninggalkan lingkungan pengaruh Bumi dan memasuki bidang tarik-menarik Matahari, pesawat ruang angkasa melanjutkan penerbangannya. ke titik pertemuan dengan planet yang di tuju. Lintasan pesawat ruang angkasa di tentukan, di satu sisi, oleh modul dan arah kecepatan awal, dan, di sisi lain, oleh gaya tarik benda langit, yang secara bertahap mengubah lintasan ini.

Saat bepergian di Bumi dalam moda transportasi apa pun, kami memilih rute terpendek yang menghubungkan tempat asal dengan tujuan. Selama penerbangan antarplanet, rute pendek membutuhkan pengeluaran energi yang besar. Oleh karena itu, yang paling menguntungkan dari sudut pandang energi adalah lintasan yang berdekatan dengan arah gerakan orbit planet-planet.

Berdasarkan hukum Kepler, adalah mungkin untuk menentukan waktu penerbangan pesawat ruang angkasa ke Mars. Jadi, misalnya, ketika berangkat dari Bumi dengan kecepatan minimal 11,57 km/s, kapal akan terbang ke Mars dalam 259 hari. Jika keberangkatan dari Bumi pesawat ruang angkasa akan terjadi pada kecepatan yang lebih tinggi, maka waktu penerbangan akan berkurang.

Berikut hasil perhitungannya: dengan kecepatan awal 11,8 km/s, perangkat akan mencapai Mars dalam 165 hari, peningkatan kecepatan 0,2 km/s akan mengurangi durasi penerbangan hingga 21 hari. Pada kecepatan 13 km / s, penerbangan akan berlanjut selama 105 hari, dan jika pesawat ruang angkasa mulai terbang dengan kecepatan awal 16,7 km / s, yaitu dengan kecepatan ruang ke-3 (melalui lintasan parabola), maka akan mencapai planet dalam 70 hari.

Namun, ketika pesawat ruang angkasa berawak terbang ke Mars, lintasan penerbangan kembali ke Bumi juga harus di perhitungkan. Dari keluarga besar lintasan penerbangan pesawat ruang angkasa ke Mars dengan kembalinya ke Bumi, kami menyajikan penerbangan di sepanjang lintasan yang membutuhkan konsumsi energi minimum.

Mulai dari Bumi, pesawat ruang angkasa akan mendarat di Mars dalam 259 hari. Jika kapal segera meninggalkan Mars menuju Bumi, maka setelah 259 hari, mendekati orbit Bumi, ia tidak akan bertemu Bumi, karena pada saat itu ia akan berada di tempat lain di orbitnya. Dan agar perangkat tersebut dapat bertemu dengan Bumi, ia harus berada di Mars selama 450 hari. Dengan demikian, penerbangan pulang pergi dengan menunggu di Mars akan memakan waktu 968 hari. Saat memilih rute antarplanet, lokasi hujan meteor juga perlu di perhitungkan, dan keadaan Matahari juga memainkan peran penting. Penerbangan antarplanet dan pesawat ruang angkasa berawak harus di lakukan di luar hujan meteor dan selama periode “Matahari yang tenang”.

READ  Memahami Takdir dan Menemukan Hikmah Yang Ada di Baliknya

Para ilmuwan mengklaim bahwa kondisi yang baik untuk penerbangan ke Mars terjadi pada tahun 1986, ketika periode “Matahari yang tenang” bertepatan dengan pendekatan terdekat Bumi dan Mars.

Para ilmuwan juga menemukan bahwa dua kapal harus terbang ke Mars (lebih baik). Salah satunya akan menjadi cadangan dan dalam keadaan darurat akan dapat membawa astronot. Pada saat yang sama, hasil ilmiah akan lebih tinggi: lebih banyak spesialis dapat berpartisipasi dalam ekspedisi dan mereka akan melakukan lebih banyak penelitian.

Timbul pertanyaan: “Seperti apa seharusnya kapal Mars?”. Sudah di akhir 60-an, para ilmuwan Soviet memiliki rencana yang jelas untuk penerbangan ke Mars dan proyek untuk pesawat ruang angkasa Mars. Perbedaan utama antara penerbangan ke Mars dan penerbangan ke Bulan adalah bahwa modul luar angkasa harus jauh lebih besar, panjangnya 170 km. Kapal seperti itu tidak dapat di luncurkan dari Bumi, jadi modul terpisah akan di buat di Bumi, dan perakitan menjadi kapal Mars harus di lakukan di orbit. Tetapi hal yang paling sulit adalah bahwa kapal Mars membutuhkan jenis mesin yang secara fundamental baru – mesin roket listrik nuklir. Prinsip operasinya berbeda dari pengoperasian mesin jet karena bahan bakar tidak terbakar di dalamnya, tetapi, ketika dipanaskan, menguap di luar angkasa. Proyek pertama mesin roket listrik nuklir di buat kembali pada 30-an abad kedua puluh.

Masalah kedua adalah bahwa orang tidak dapat bertahan dalam keadaan tanpa bobot untuk waktu yang lama. Artinya, kapal Mars harus di rancang atau di lengkapi sedemikian rupa sehingga tubuh manusia dapat berfungsi secara normal selama penerbangan panjang ke Mars.

1.6 Eksplorasi modern untuk mendapatkan hasil penelitian terhadap planet Mars

Ketika kaki manusia menginjakkan kaki di Mars, bahkan sulit untuk diprediksi: tetangga terdekat Bumi terlalu jauh, dan terbang ke sana terlalu mahal dan terlalu berisiko…

Oleh karena itu, pada tanggal 4 Agustus 2007, para ilmuwan Amerika memutuskan untuk mengirim wahana antariksa Phoenix ke Mars.

(Phoenix-Mars Lander) adalah pendarat NASA. Phoenix adalah pesawat luar angkasa keenam yang berhasil mendarat di permukaan Mars pada 2 November 2008. Phoenix adalah pesawat ruang angkasa pertama yang berhasil mendarat di wilayah kutub Mars. Di atas kapal adalah seperangkat instrumen yang memungkinkan untuk mempelajari sejarah geologis air untuk mengidentifikasi kondisi yang menguntungkan bagi kehidupan mikroorganisme. Pada 10 November 2008, akhir misi di umumkan.

Tujuan dari proyek ini adalah: 1) untuk mengetahui apakah daerah kutub Mars cocok untuk kehidupan, 2) apakah es mencair secara berkala di sana, 3) apakah kondisi cuaca berubah di zona pendaratan selama periode sejarah, 4) mencari air di Planet Merah.

Segera setelah mendarat, probe perlahan-lahan mengulurkan “lengan” panjang – manipulator ke permukaan “planet merah”. Alat ini, yang di lengkapi dengan sekop kecil dengan ujung yang tajam, mulai mengebor tanah dan masuk ke dalam tanah sekitar 50 cm. Apa yang di temukan di sana?

Hasil penelitian. Pada 18 Juni 2008, wahana ini menemukan es yang kemudian mencair, dan pada 1 Agustus 2008, setelah di lakukan pemeriksaan menyeluruh, ternyata es tersebut adalah air. Intinya, zona pendaratan Phoenix, menurut informasi yang di kumpulkan oleh stasiun antarplanet Amerika Mars Odyssey pada tahun 2002, adalah arena seluncur es raksasa yang di tutupi dengan lapisan tanah Mars setebal beberapa sentimeter. Jadi, setelah sedikit lebih dalam ke tanah, “tangan” – manipulator dengan cepat mengeluarkan sejumlah sampel air beku dari sana.

Ada banyak alasan untuk menganggap permukaan Mars tidak bernyawa. Pertama, tidak mungkin bernafas di Mars. Lapisan atmosfer yang sangat kecil terutama terdiri dari karbon dioksida. Kedua, planet ini sangat dingin. Suhu rata-rata di Mars adalah sekitar -60 °C, dan kadang-kadang turun hingga -140 °C. Selain itu, Mars terus-menerus terpapar sinar ultraviolet yang berasal dari Matahari, sinar-sinar ini adalah pembunuh nyata: setiap sel hidup tempat hujan mematikan pasti mati.

Setelah mempelajari interior Mars, “Phoenix” memperhitungkan berbagai elemen yang membentuk tanah dan menentukan sifat kimia tanah – keasaman dan kandungan garam. Ini dilakukan untuk menjawab pertanyaan: “Mungkinkah ada kehidupan di Mars?”

Dari hasil penelitian terhadap planet Mars Para ilmuwan percaya bahwa lapisan tanah “planet merah” dicirikan oleh keasaman tinggi dan sangat jenuh, misalnya, dengan asam sulfat, dalam kondisi seperti itu, setiap sel organik pasti akan terurai. Lingkungan yang sangat asin juga merupakan racun bagi kehidupan, karena garam menyerap air dari sel dan mereka mati.

Untuk menentukan keberadaan molekul organik di tanah Mars, probe dilengkapi dengan berbagai instrumen yang mampu mengenali dan memilah berbagai komponen tanah dan es. Para ilmuwan juga berharap menemukan di Mars asam amino yang diperlukan untuk kehidupan sel. Alih-alih asam amino, “Phoenix” menemukan perklorat dalam komposisi tanah Mars – zat pengoksidasi kuat yang membuat tanah Mars praktis tidak cocok untuk munculnya kehidupan.

Salah satu misi Phoenix adalah menyelidiki sejarah air di Mars. Untuk membuktikan keberadaan air di masa lalu, “Phoenix” mencari jenis batu tertentu di dalam tanah: batuan karbonat (batu kapur) dan tanah liat, karena air diperlukan untuk pembentukan mineral ini, dan untuk waktu yang lama. Jika mineral ini termasuk di antara sampel yang dikumpulkan oleh Phoenix, akan terbukti bahwa wahana itu benar-benar mendarat di bekas lautan. Dan ini akan menjadi argumen lain yang mendukung kehidupan. Tapi di sini juga, para ilmuwan kecewa.

Jadi, hari ini tidak ada data yang jelas yang memungkinkan kita untuk menegaskan bahwa ada bentuk kehidupan di Mars.

Adalah perlu bahwa Mars di kunjungi oleh manusia sendiri dan dipelajari.

 

1.7. Ekspedisi untuk penelitian terhadap planet Mars

Ekspedisi planet Mars
Ekspedisi ke planet Mars

Kembali pada tahun 1965, di yakini bahwa pada tahun 1974 Uni Soviet akan dapat mengirim ekspedisi ke Mars.

Langkah pertama dalam mempersiapkan jalur ke Mars adalah eksperimen rahasia yang di lakukan di Uni Soviet pada tahun 1967. Tujuan percobaan adalah bahwa sekelompok 3 sukarelawan di pilih – penguji yang berada di perangkat yang mensimulasikan pesawat ruang angkasa selama 365 hari. Selama percobaan ini, perlu untuk menentukan apakah 3 orang dapat di isolasi untuk waktu yang lama, apakah mungkin untuk memberi mereka air dan makanan untuk saat ini. Selama percobaan, di temukan bahwa “kosmonot” terus-menerus mengalami kekurangan air, kekurangan makanan, bau tubuh yang “basi”, semua ini menyebabkan munculnya hubungan negatif dalam tim. Namun, percobaan menunjukkan bahwa orang dapat tinggal di ruang tertutup selama setahun.

Kemudian, penerbangan kosmonot Soviet membuktikan bahwa untuk waktu yang lama (setahun atau lebih) orang dapat berada dalam gravitasi nol.

Proyek untuk mempersiapkan penerbangan manusia ke Mars di hidupkan kembali pada awal abad ke-21 dengan nama umum “Mars – 500”, dan di lakukan oleh Pusat Ilmiah Negara Federasi Rusia – Institut Masalah Biomedis Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia di bawah naungan Roscosmos dan Akademi Ilmu Pengetahuan Rusia. Ini mencakup sejumlah eksperimen yang mensimulasikan aspek-aspek tertentu dari penerbangan berawak antarplanet. Dasarnya adalah serangkaian eksperimen pada isolasi jangka panjang kru, dalam kondisi kompleks eksperimental berbasis darat yang di buat khusus. 

· Isolasi (selesai saat November 2007 );

Proyek Mars 500 di mulai pada 3 Juni 2010. Enam sukarelawan (tiga orang Rusia, seorang Prancis, seorang Italia, dan seorang Cina – Sitev A., Kamolov S., Smoleevsky A., Romain S., Diego Urbina, dan Wang Yue) akan di isolasi selama 520 hari di kompleks simulasi pesawat ruang angkasa. Tugasnya adalah berpura-pura bahwa mereka terbang ke Mars. Eksperimen ini terdiri dari tiga tahap utama: “penerbangan” 250 hari dari Bumi ke Mars, tinggal di permukaannya, dan kembali 240 hari. Keluarnya peserta proyek ke “permukaan Planet Merah” disiarkan di layar PKS.

Eksperimen Mars-500 akan menempatkan penguji dalam kondisi sedekat mungkin dengan perjalanan antarplanet yang sebenarnya. Ini adalah sistem pendukung kehidupan tertutup dengan komposisi gas khusus, dan jumlah persediaan yang terbatas, dan lingkungan akustik yang khas, dan komunikasi yang sangat terbatas dengan dunia luar, termasuk pusat kendali. Namun, fitur utama dan inti dari eksperimen ini terletak pada kesepian selama berbulan-bulan dari para anggota kru, bekerja jauh dari kehidupan yang mendidih di luar. Kurangnya kontak dengan dunia luar adalah salah satu tujuan dari eksperimen biologi.

Hasil teknis dari terbang ke Mars akan sangat besar, jauh lebih besar daripada penggunaan kendaraan otomatis. Ini akan membutuhkan perlindungan radiasi, sistem pendukung kehidupan baru, mesin roket baru, sistem transmisi data baru. Jika teknologi ini di buat di negara lain, maka negara kita akan kehilangan kepemimpinannya dalam eksplorasi ruang angkasa.

Semua orang ingin melihat sistem pendukung kehidupan generasi baru, sistem regenerasi air dari urin dan kondensat di fasilitas uji tanah. Sistem ini sekarang beroperasi di Stasiun Luar Angkasa Internasional, dan sebelumnya di gunakan di stasiun Mir. Selama 520 hari percobaan, penggunaan air akan di batasi. Peserta tidak akan dapat menggunakan lebih banyak air daripada yang akan di muat ke kapal pada awal percobaan. Seperti astronot, penguji akan menggunakan tisu basah dan handuk untuk kebersihan pribadi.

READ  Cendekiawan islam Kimia dan sejarah penemuannya

Nutrisi peserta dalam percobaan di bangun sesuai dengan prinsip onboard, yaitu menggunakan diet yang telah di rancang sebelumnya. Seperti para astronot di ISS, para peserta akan mengamati rezim kerja dan istirahat, akan ada situasi darurat. Ketidakmampuan untuk menggunakan ponsel.

Tujuan utama dari proyek ini adalah untuk mengumpulkan data tentang kesehatan anggota tim dan kinerja mereka dengan mensimulasikan fitur utama penerbangan berawak ke Mars, seperti durasi tinggi, otonomi, kondisi komunikasi yang tidak biasa dengan Bumi – penundaan komunikasi, sumber daya terbatas dan menentukan apakah penerbangan seperti itu mungkin, berdasarkan kemampuan tubuh manusia.

2.1. Fakta menarik dari hasil penelitian terhadap planet Mars

Planet mars nampak dari luar angkasa
Planet Mars

1. Mars adalah pahlawan dari hampir semua novel fiksi ilmiah.

2. Tidak ada planet lain di mana begitu banyak halaman sastra tertulis akan di khususkan untuk Mars.

3. Planet yang paling banyak di pelajari di tata surya kita adalah Mars.

4. Apa dan siapa yang di cari seseorang di planet Mars? Kehidupan dan orang-orang Mars yang bijaksana dan misterius.

5. Ahli astrofisika tidak memberikan jawaban yang jelas tentang keberadaan bentuk kehidupan.

6. Ilmuwan penelitian membangkitkan minat yang lebih besar dari orang-orang biasa untuk mencari kehidupan yang tidak wajar di planet misterius.

7. Beberapa ilmuwan cenderung percaya bahwa ada bentuk kehidupan, tetapi berbeda.

8. Nama pertama untuk Mars di temukan oleh orang Romawi di mana-mana.

9. Warna merah planet memungkinkan orang Romawi untuk melihatnya sebagai dewa perang.

10. Pada zaman kuno, di yakini bahwa warna Mars dan darah manusia adalah sama.

11. Ilmuwan memiliki visi mereka sendiri tentang objek luar angkasa. Sebuah hipotesis telah di ajukan bahwa ada kandungan oksida besi yang tinggi di atmosfer Mars.

12. Komposisi kimia materi Mars adalah alasan warna merah.

13. Nama kedua Mars adalah Planet Merah.

14. Oksida besi tersebar luas di tanah Mars.

15. Badai yang kuat menyebarkan debu “besi” ke seluruh planet ini.

16. Di langit Mars, kandungan debu dengan besi meningkat.

17. Langit Mars memiliki warna merah muda.

18. Di kenal oleh seluruh dunia astronomi dan orang-orang biasa yang ingin tahu, ngarai Lembah Meriner terletak dengan nyaman di permukaan Mars.

19. Objek geologis ini jauh lebih panjang dan lebih dalam dari Grand Canyon yang terletak di utara Amerika.

20. Semua orang tahu tentang Gunung Olympus yang terkenal dan ungkapan populer “dari ketinggian Olympus.” Namun hanya sedikit orang yang tahu bahwa sejauh ini gunung para dewa ini adalah yang tertinggi di tata surya.

21. Everest kami hanyalah sebuah gunung kecil yang menjulang relatif terhadap Olympus.

22. Fakta dari mitologi. Di Gunung Olympus itulah Zeus yang terkenal menemukan tempat tinggal kosmiknya dan dengan ketat mengikuti perintah yang dia buat di Bumi.

23. Zeus memiliki seorang putri – Dike yang cantik dan anggun. Ayahnya memberinya timbangan yang dengannya dia menimbang perbuatan manusia. Sisik-sisik ini tetap berada di langit sebagai simbol keadilan, membentuk rasi bintang Libra.

24. Untuk jalan-jalan di Mars, kamu pasti membutuhkan pakaian luar angkasa khusus.

25. Tanpa peralatan pelindung (jas, peralatan), seseorang atau hewan tidak dapat bertahan hidup di permukaan Mars.

26. Tekanan di dekat ruang Mars sangat rendah.

27. Tanpa pakaian pelindung, karena tekanan rendah, oksigen dalam darah seseorang atau hewan akan langsung menjadi gelembung gas. Proses ini akan menyebabkan kematian instan.

28. Atmosfer Mars di jernihkan relatif terhadap bumi sebanyak 100 kali.

29. Ada angin di Mars.

30. Proses pembentukan awan di Planet Merah ini berlangsung terus menerus.

31. Suhu ruang dekat permukaan Mars berfluktuasi dalam rentang yang sangat luas.

32. Pada siang hari, suhu di ekuator Mars mencapai 30°C.

33. Udara menjadi sangat dingin di tengah malam. Suhu turun menjadi -80 ° .

34. Di kedua kutub Mars terjadi hawa dingin yang kuat.

35. Seperti yang di tunjukkan oleh pengukuran peralatan dan perhitungan para peneliti, suhu di kutub turun menjadi -143°C.

36. Tidak ada lapisan ozon di atmosfer Mars.

37. Para ilmuwan berpendapat bahwa lapisan ozon tidak pernah ada di Planet Merah.

38. Permukaan Mars terkena radiasi dosis mematikan bagi manusia saat Matahari terbit.

39. Adanya dosis radiasi yang mematikan di sebabkan tidak adanya lapisan ozon.

40. Para ilmuwan meragukan keberadaan bentuk kehidupan dalam representasi terestrial kita yang biasa karena radiasi mematikan.

41. Meskipun atmosfernya menipis, badai kuat di amati di Mars.

42. Kecepatan angin dapat mencapai nilai yang mengesankan – 180 km / jam.

43. Badai di Mars membawa sejumlah besar debu.

44. Durasi badai bisa mencapai beberapa minggu.

45. Bencana alam Mars (angin kencang dan badai salju) bersifat planet.

46. ​​Badai dapat menutupi seluruh Planet Merah.

47. Ada kepercayaan Mars: jika Mars, menurut hukumnya, mendekati Matahari, bersiaplah untuk badai yang kuat, yang tidak lagi melampaui Gunung Olympus.

48. Mars memang planet yang misterius dan penuh teka-teki. Para ilmuwan menyarankan keberadaan di permukaan “Segitiga Bermuda” dalam gaya Mars.

49. Banyak pesawat luar angkasa telah di luncurkan ke Mars.

50. Sepertiga dari pesawat luar angkasa yang telah mencapai permukaan Mars telah berhasil menyelesaikan tugas mereka.

51. Dua pertiga kendaraan yang di luncurkan dari Bumi ke Mars menghilang tanpa meninggalkan jejak.

52. Hilangnya peralatan tanpa jejak dan tidak adanya puing-puing ruang di dekat ruang angkasa Mars memaksa para ilmuwan untuk menerima hipotesis tentang keberadaan zona patogen Mars.

53. Rotasi Mars mirip dengan rotasi ibu Bumi kita.

54. Gravitasi Mars dua setengah kali lebih kecil dari Bumi.

55. Berat seseorang di Mars berkurang dua setengah kali lipat.

 

Kesimpulan tentang hasil penelitian terhadap planet Mars

Alam semesta menarik dengan misterinya, menyatukan semua orang, orang merasa bukan hanya penduduk suatu negara, tetapi penduduk satu planet Bumi. Penelitian dan proyek baru sedang berlangsung, dan teknologi penelitian terbaru sedang di kembangkan. Dan di tempat pertama sekarang adalah Mars.

Pertama-tama, Mars adalah bagian dari kelompok planet yang di sebut Bumi. Ini terdiri dari empat planet – Bumi, Mars, Venus dan Merkurius. Mereka semua memiliki atmosfer, massa, kepadatan, dan komposisi kimia zat yang kira-kira sama. Venus adalah planet termuda dalam grup, ia memiliki atmosfer terpadat, hanya pembentukan lanskap yang terjadi di atasnya.

Dari hasil penelitian terhadap planet Mars, Banyak ilmuwan percaya bahwa evolusi terjadi di Mars, yang menghentikan aktivitas gunung berapi dan membentuk relief hari ini, kehilangan hampir semua atmosfer Mars. Banyak yang yakin bahwa dalam waktu dekat ini juga akan terjadi pada planet kita, sehingga dengan mengamati Mars, kita akan dapat memahami apa yang menanti kita di masa depan. Mungkin di Mars akan memungkinkan untuk menemukan mineral, karena suatu saat kita akan kehabisannya.

Selain itu, para ilmuwan hampir membuktikan keberadaan air dan udara, yang memungkinkan kolonisasi Mars. Sekarang persiapan untuk upaya pertama sedang berjalan lancar.

Ini adalah alasan lain untuk penelitian terhadap planet Mars. Tiba-tiba, sesuatu akan terjadi pada Bumi, sebuah planet baru akan di butuhkan oleh umat manusia. Memang, bencana alam semakin sering terjadi di Bumi, ini adalah meteorit yang tak ada habisnya, pemanasan atau pendinginan. Selain itu, ada masalah kelebihan penduduk, situasi ekonomi dan politik yang tidak stabil.
Dan tentu saja, eksplorasi berikut hasil penelitian terhadap planet Mars akan menjadi dorongan kuat untuk pengembangan pengetahuan ruang angkasa dan penelitian lebih lanjut. Ini akan membawa sains ke tingkat yang sama sekali baru, pertama kali seseorang akan berada di suatu tempat bukan di Bumi.

Tetapi untuk ini, masih banyak yang harus di lakukan: untuk menciptakan teknologi luar angkasa baru dengan sistem yang andal dan berjangka panjang bagi kehidupan manusia untuk penerbangan ke planet lain di tata surya, untuk menemukan dukungan keuangan untuk proyek tersebut.
Semua ini pada akhirnya akan mengarah pada penerbangan ke Mars, tetapi bagaimana ini akan berakhir? Sama seperti mereka terbang bersama Bulan dan lupa, atau apakah mereka masih bisa menjajah Planet Merah? Tapi bisakah kita hidup di dua planet? Hanya waktu yang bisa memberi kita jawaban.


Share untuk Dakwah :

Leave a comment

___________________________________
السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
Selamat datang dan selamat membaca. Besar harapan Kami, selesai membaca saudara bersedia klik iklan yang tampil di artikel ini sebagai bentuk dukungan terhadap Religiseni. Terimakasih.

___________________________________