Advertisements
Sejarah Isalam
Bagikan:

Salah satu orang terbesar dalam sejarah Islam, bahkan sebelum Bizantium di puja, adalah Khalifah Abbasiyah Harun Ar Rasyid. Musuh-musuh Islam dan mereka yang ingin mendistorsi sejarah kita mencoba menampilkan orang ini sebagai pemabuk yang bersenang-senang dengan selir-selir cantik dan menghabiskan seluruh waktunya dalam kegembiraan.

Namun, Harun ar Rasyid juga salah satu khalifah terbesar dari negara Abbasiyah, yang peduli dengan rakyatnya dan memberikan perhatian khusus pada ilmu pengetahuan dan ilmuwan. Namun terlepas dari semua ini, cerita fiksi dan berbagai dongeng tersebar tentang dia.

Ibn Khakan dalam bukunya ” Wafayat Al-A’yan ” menulis tentang dia:

” Harun Ar Rasyid adalah khalifah yang paling mulia, yang paling teliti dari para penguasa, sering melakukan haji, pergi berjihad dan merupakan seorang yang tegas dan berani. laki-laki .”

Abu Jafar Harun bin al-Mahdi, Muhammad bin Abu Ja’far Abdullah al-Mansur ibn Muhammad ibn ‘Ali bin bin Abdullah bin Abbas al-Hashimi al-Abbasi lahir tahun v148 AH di kota Ray ( Raga, pers. ری – sebuah kota di Iran utara , di provinsi Teheran. Terletak 10 kilometer selatan kota ), ketika ayahnya adalah gubernur kota ini dan seluruh Khorasan.

Memimpin Kampanye Militer di Usia Muda

Sejak usia muda, Harun Ar-Rasyid di bedakan oleh keberanian dan kekuatan, yang menjadi alasan pengangkatannya sebagai pemimpin beberapa kampanye ketika dia baru berusia dua puluh tahun.

Harun Al-Rasyid menjadi khalifah setelah kematian kakak laki-lakinya Al-Hadi, pada tanggal 26 bulan Rabi Al-Awal, 170 H. Pemerintahannya berlangsung hingga bulan Jumada Al-Awwal 194 H. Ketika Harun naik tahta, dia berusia 25 tahun.

Al-Khatib Al-Baghdadi menulis dalam bukunya “ Tarihu Baghdad ”:

“ Beberapa sahabatnya (Haruna) mengatakan bahwa dia melakukan seratus rakaat sholat tambahan setiap hari sampai dia meninggalkan dunia ini. Dia melewatkan doa-doa ini hanya untuk alasan yang baik.

Dia memberi sedekah dari dananya sendiri – seribu dirham setiap hari. Ketika dia pergi haji, dia membawa bersamanya setiap kali seratus fuqaha dan anak-anak mereka. Dan pada tahun-tahun ketika dia tidak bisa melakukan haji sendiri, dia mengirim tiga ratus orang ke haji dan memberi mereka semua yang mereka butuhkan – makanan, pakaian, dll.

Harun Ar Rasyid melakukan haji

Al-Masoudi menghitung tahun-tahun di mana Harun Al Rasyid melakukan haji. Ini adalah 170, 173, 174, 175, 176, 177, 178, 179, 181, 186, 188 H.

Harun Ar Rasyid
Harun Ar Rasyid

Juga Az-Zahabi dalam kitab “ At-Tarih ” menulis:

“ Seratus tujuh puluh sembilan tahun. Tahun ini, Ar Rasyid meninggal di bulan Ramadhan. Dan sejak saat itu dia dalam ihram sampai dia menunaikan haji. Dan ketika haji di mulai, dia berjalan kaki dari rumahnya ke Gunung Arafat .”

Mansur bin ‘Ammar berkata:

” Saya belum pernah melihat seseorang yang air matanya akan mengalir lebih deras saat menyebut Yang Mahakuasa daripada tiga orang: Fuzail ibn ‘Iyaz, Harun Ar-Rasyid dan orang lain .”

Imam Al-Ghazali dalam Kitabnya “ Fazaih al-batiniya ” menulis:

“Dari Ibrahim bin Abdullah Al-Khorasani di riwayatkan:” Aku berhaji dengan ayahku pada tahun yang sama dengan Harun Ar-Rashid. Dia mengangkat tangannya, dan pada saat itu dia menangis, gemetar ketakutan dan berkata: “Wahai Tuhanku, Engkau adalah Engkau, dan aku adalah aku! Saya sering kembali ke dosa-dosa saya, dan Anda sering mengampuni dosa. Oleh karena itu, ampunilah segala dosaku! “”

Kerajaan yang bernilai seteguk air

Di riwayatkan bahwa suatu hari Ibnu As-Sammak datang ke Harun Ar Rasyid dan meminta air kepadanya. Mereka membawakannya kendi air. 

Ibnu As-Sammak mengambil kendi di tangannya dan berkata: “ Wahai penguasa orang beriman, jika Anda tidak di beri minuman ini (seteguk air), berapa yang akan Anda bayar untuk itu? ” Setengah dari kerajaanku ,” jawabnya. 

Ibnu Sammak berkata: ” Kalau begitu minumlah, semoga Allah SWT membuat Anda bahagia .”

Ketika Khalifah Harun ar Rasyid meminum air tersebut, Ibn As-Sammak mengajukan pertanyaan berikut: “ Jika air ini tidak keluar dari tubuhmu, berapa banyak yang akan kamu bayar untuk mengeluarkannya? 

” Saya akan membayar untuk ini semua kerajaan saya, “- jawab Harun Ar-Rasyid. 

Ibnu As-Sammak melanjutkan: “Sebuah kerajaan yang bernilai seteguk air dan air seni tidak layak orang-orang bersaing untuk itu .” 

Setelah kata-kata Ibnu As-Sammak ini, Harun Ar Rasyid menangis tersedu-sedu.

Ibn Al-Jawzi berkata: “Suatu hari Harun Ar-Rasyid berkata kepada Syaiban:” Anjurkan aku ”. 

Syaiban berkata: “ Kehadiran orang di sampingmu yang membuatmu takut sampai kamu benar-benar aman lebih baik untukmu daripada orang yang ada di sampingmu dan menjamin keselamatanmu sampai kamu dalam bahaya ”.

Selanjutnya Ar-Rasyid berkata, ” Jelaskan ini padaku .” 

Dia berkata: ” Orang yang memberitahu Anda bahwa Anda bertanggung jawab di hadapan Allah SWT, karena itu harus takut kepada Allah, memberi Anda instruksi yang lebih baik daripada orang yang mengatakan bahwa Anda adalah Ahl Al-Bayt, yang di ampuni dosa, karena Anda adalah kerabat dekat Nabimu Shallallahu ‘alaihi wa sallam “.

Mendengar hal itu, Ar-Rasyid berlinang air mata sehingga orang-orang yang berada di dekatnya merasa kasihan padanya.

Menyukai ilmuan dan menghormati larangan agama

Harun Ar-Rasyid sangat menyukai ilmuan dan menghormati larangan agama. 

Dan Al-Qazi Al-Fazil berkata: “ Saya tidak mengetahui seorang penguasa lain yang melakukan perjalanan untuk menuntut ilmu, kecuali Ar Rasyid. Sesungguhnya ia berangkat bersama putra-putranya Al-Amin dan Al-Mamun untuk mendengarkan ajaran Imam Malik radhiyallahu ‘anhu dalam kitabnya Al-Muwatta. “

Ketika berita kematian Abdullah bin Mubarak sampai ke Ar-Rasyid, dia sangat sedih.

Selanjutnya Abu Mu’awiya Az-Zarir berkata: ” Setiap kali saya menyebut Nabi (damai dan berkah Allah besertanya) di hadapan Al-Rasyid, dia berkata:” Semoga Allah memberkati tuanku. “

Ibn Asakir melaporkan dari Ibn Aliyah bahwa Harun Ar Rasyid menahan seorang bidat dan memerintahkan agar kepalanya di penggal. Dia bertanya kepada khalifah: “ Mengapa kamu merampas kepalaku? “Harun Ar-Rasyid menjawabnya:” Dengan demikian aku akan membebaskan orang-orang darimu. ” Dia bertanya lagi: “Bagaimana dengan ribuan hadits yang saya tanam dan di dalamnya tidak ada satu huruf pun yang di ucapkan oleh Rasulullah (saw)?”

Kemudian Ar-Rasyid berkata:

“ Wahai musuh Allah, tidakkah kamu tahu bahwa untuk ini ada Abu Ishaq dan Abdullah bin Mubarak? Mereka akan menyaringnya dan mengeluarkannya surat demi surat .”

Menghormati Ulama

Sebagaimana Harun Ar-Rasyid menghormati ulama, ulama menghormatinya.

Dari Fusal ibn ‘Iyaz di sampaikan:

“ Tidak akan lebih sulit bagiku untuk mati daripada kematian penguasa Harun Ar-Rashid yang setia. Saya ingin Allah SWT mengambil tahun-tahun hidup saya dan dengan biaya mereka memperpanjang hidupnya .”

Setelah kematian Harun, kebingungan di mulai ketika Al-Mamun mulai memaksa orang untuk mengatakan bahwa Alquran adalah ciptaan. Kemudian banyak yang mengatakan bahwa Fuzal ibn ‘Iyaz tahu apa yang dia bicarakan.

Baca Juga: Nebukadnezar , Peradaban Mesopotamia


Bagikan:

By admin

Terima kasih telah membaca. Kami berharap anda memberikan saran, masukan dan komentar.