Advertisements
daulah Abbasiyah
Bagikan:

Baghdad atau Daulah Abbasiyah adalah nama negara feodal teokratis, yang ada selama dua periode sejarah: dari tahun 750 hingga 945 dan dari tahun 1124 hingga 1258.

Ini menyandang nama ini setelah dinasti yang berkuasa dari Abbasiyah. Kekhalifahan Abbasiyah termasuk wilayah di mana negara-negara Arab di Asia berada saat ini, beberapa negara bagian Asia Tengah, serta wilayah Mesir, Iran, dan Afrika Utara modern.

Negara menjalankan kebijakan independen sampai saat di 945 Kekhalifahan Abbasiyah di taklukkan oleh Buyid. Pada 1055 Baghdad di ambil oleh Seljuk, dan khalifah Abbasiyah hanya memiliki wilayah yang berdekatan dengan ibukota.

Selama dua ratus tahun, ada kebangkitan di Kekhalifahan Abbasiyah, tetapi seiring waktu, fragmentasi feodal negara Arab meningkat, pengaruh politik penjaga tumbuh, dan penjaga terdiri dari budak-ghulam Turki, dan secara bertahap, karena alasan ini, dinasti mulai menurun.

Atas perintah al-Mansur, ibu kota di pindahkan ke Baghdad dari Anbar: kota ini di bangun olehnya di tepi Sungai Tigris. Ibukota Kekhalifahan Abbasiyah pada periode 836-892 kota Samarra.

Konfrontasi antara Bani Umayyah dan Daulah Abbasiyah

Abbasiyah mengklaim kekuasaan tertinggi di negara bagian. Sebagai argumen, mereka mengutip fakta bahwa Bani Umayyah yang memerintah pada waktu itu bukan milik Hasyimiyah, klan Nabi , meskipun mereka berasal dari suku Quraisy. Berbeda dengan mereka, Daulah Abbasiyah hanya keturunan dari Abbas bin Abd al-Muttalib, yang merupakan paman Nabi dan berasal dari keluarga Hasyim dari Mekah. Abbas ibn Abd al-Muttalib adalah saudara laki-laki Abdullah, ayah Muhammad , dan Abu Thalib, ayah Ali.

Hingga saat itu, Daulah Abbasiyah tidak pernah memainkan peran khusus dalam urusan kenegaraan, namun lambat laun di kekhalifahan Abbasiyah jumlah ketidakpuasan terhadap tindakan Bani Umayyah, dinasti yang berkuasa, tumbuh, dan pada saat yang sama peran di negara Abbasiyah. di perkuat.

Sebagai kerabat dekat Alid Bani Umayyah yang berseberangan, Daulah Abbasiyah yakin bahwa mereka akan di dukung oleh kaum Syiah dalam perebutan tahta mereka. Pada awal abad kedelapan, beberapa klan Syiah Arab meyakinkan cicit dari Abbas Muhammad bin Ali bin Abdullah dukungan mereka, dan mereka bahkan mengakui dia sebagai imam mereka. Imamah di berikan kepada Muhammad oleh Abu Hashim Abdullah, salah satu imam Syiah, yang mengangkatnya sebagai penggantinya sebelum kematiannya.

Persiapan Daulah Abbasiyah untuk menggulingkan Bani Umayyah

Sejak saat inilah persiapan rahasia Bani Abbasiyah mulai menggulingkan Bani Umayyah. Untuk tujuan ini, agen mereka dikirim ke mana-mana. Pusat oposisi yang baru lahir terhadap Bani Umayyah berada di Kufah, tetapi kaum Syi’ah Khorasan dan Mavarannahr dengan mudah menanggapi propaganda anti-Umayyah.

Muhammad di tangkap dan dieksekusi pada tahun 743, dan sebagai akibat kematiannya Imamah digantikan oleh putranya Ibrahim. Dia mengirim Abu Muslim, seorang pengkhotbah yang berbakat dan cakap dan pemimpin militer asal Persia, ke Khorasan. Dia memberikan semua kekuatannya untuk gerakan Abbasiyah: dia menciptakan organisasi pengikut yang kuat dalam waktu singkat, dia menarik orang-orang Arab Calbit, yang pada saat itu di singkirkan dari kekuasaan, ke pihak Abbasiyah, dan juga berhasil menarik ke gerakannya hampir semua penduduk Iran, yang memeluk Islam. Banyak orang Arab Syiah, yang yakin bahwa takhta setelah Bani Umayyah digulingkan, harus di berikan kepada klan Ali, juga mendukungnya.

Nimalo membantu Daulah Abbasiyah dan konfrontasi internecine yang berkobar di 743, ketika khalifah Hisyam meninggal. Pemberontakan anti-Homeyad pecah di Khorasan di bawah kepemimpinan perwakilan Abbasiyah Ibrahim ibn Muhammad dan saudaranya Abu al-Abbas al-Saffah, yang memimpin gerakan itu setelah kematian saudaranya.

Bani Abbasiyah meraih kemenangan di Nehaven pada tanggal 26 Juni 749, dan kemenangan ini membuka jalan bagi mereka ke Baghdad. Pada tahun yang sama, pada akhir November, subjek baru di lantik oleh Abu-l-Abbas di masjid katedral Kufah.

Marwan II , khalifah Umayyah terakhir, memerintah wilayah barat negara itu selama enam bulan lagi, dan setelah itu dia melarikan diri ke Mesir, di mana dia terbunuh pada tahun 750, Bani Umayyah hampir sepenuhnya di musnahkan oleh Abbasiyah, dan bersama mereka baru-baru ini. Pendukung Bani Abbasiyah di hancurkan.Perang melawan Bani Umayyah Abu Muslim dan Abu Salam.

Kebangkitan Daulah Abbasiyah

Dinasti Abbasiyah berkembang pada masa pemerintahan Al-Mansur (Abu Jafar, Abdullah al-Mansur, yang memerintah dari tahun 775 hingga 785), Al-Mamun, yang memerintah dari tahun 707 hingga 775, Al-Mahdi dan Haruna ar-Rasyid, yang memimpin negara dari 768 hingga 809, serta Al-Mamun.

Kekuatan tertinggi selama pemerintahan Abbasiyah tiba-tiba berubah karakternya: khalifah tidak lagi menjadi pemimpin tentara Muslim – ia menjadi kepala seluruh komunitas Muslim, di mana agama menjadi jauh lebih penting daripada asal usul etnis seseorang. . Selama periode inilah banyak Muslim non-Arab berhasil menduduki posisi tinggi di negara bagian. Ya, dan di seluruh Kekhalifahan Abbasiyah, ada kecenderungan berkembang dan kebangkitan budaya nasional. Penindasan feodal meningkat, yang mengakibatkan pemberontakan rakyat berkala yang di pimpin oleh para pemimpin seperti Mukann dan Babek.

Daulah Abbasiyah selama pemerintahan Syiah

Awalnya, Kekhalifahan Abbasiyah mencakup wilayah negara-negara Timur Tengah, Timur Tengah, tanah Afrika Utara, tetapi sejak abad kesembilan, masing-masing provinsi mulai menghilang. Penjaga istana, yang terdiri dari budak-gulyam Turki, melalui upaya al-Mutasim, menjatuhkan khalifah dalam kekuasaan mereka pada pertengahan abad kesepuluh, mengubah mereka praktis menjadi boneka.

Bagdad pada tahun 945 di rebut oleh tentara Buyid, yang terdiri dari dataran tinggi Dailem. Dinasti Buyid Syi’ah di dirikan pada tahun dua puluhan dan tiga puluhan abad kesembilan. Pada saat mereka merebut Kekhalifahan Abbasiyah, semua harta bendanya hanya terbatas di Baghdad, dan juga di sekitarnya.

Buyid mendirikan negara, yang di perintah oleh “amir para amir” atas nama khalifah, dan seperti sebelumnya, nama khalifah di sebutkan pertama kali dalam khutbah, dan juga di pamerkan di koin. Tetapi pada saat itu Abbasiyah tidak lagi memiliki kekuatan sekuler yang sebenarnya, dan mereka hanya bisa mengandalkan otoritas spiritual mereka sendiri. Mereka tidak dapat lagi mengandalkan penjaga, di halaman mereka yang subur, serta di tanah leluhur mereka – hanya satu tanah yang di transfer kepada mereka berdasarkan hak ikt, dari mana mereka menerima uang.

Daulah Abbasiyah pada masa Seljuk

Pada 1055 Seljukid berkuasa. Otoritas mereka secara resmi di konfirmasi, tetapi para imam kepala masih didominasi Abbasiyah. Mereka hanya memiliki kekuatan spiritual imam, yang darinya kekuatan tertinggi secara tradisional berasal: para imam besar yang memberikan penobatan dan mengambil sumpah setia dari penguasa sekuler – sultan dan amir.

Namun setelah Sultan Muhammad meninggalkan dunia ini pada tahun 1118, Kerajaan Seljuk terpecah: putra Muhammad Mahmud II, yang di kenal sebagai pendiri Kesultanan Seljukid Irak, dan pamannya Sultan Sanjar berjuang untuk tahta. Karena perpecahan ini, Abbasiyah mampu mengatur perjuangan yang sukses melawan Mazyadis, dinasti Badui dari Bukit, lawan lama mereka, serta Ismailiyah dan Seljuk Irak.

Pada 1124, al-Mustarshid menolak Sultan Mahmud II dan tidak membayar upeti kepadanya. Khalifah menciptakan tentara tiga puluh ribu tentara, terutama dari anggota milisi rakyat, dan memukul mundur pengepungan Seljuk.

Setelah Buyid, penguasa pertama yang memerintah Khilafah Abbasiyah secara independen adalah al-Muktafi. Di bawahnya, wilayah kekhalifahan Abbasiyah meluas ke lembah sungai Tigris dan Efrat, termasuk Tikrit dan muara Shatt al-Arab, serta wilayah dari Khulvan hingga Kufah. Kemudian, para penerusnya berhasil menstabilkan dan mengkonsolidasikan situasi ekonomi dan politik di negara bagian. Al-Mustanjid berurusan dengan Mazyadis, sekutu kuat Seljukid, dan Al-Mustadi berhasil bernegosiasi dan bahkan berteman dengan Ayyubiyah dan atabek Azerbaijan.

Daulah Abbasiyah di zaman Mongol

Khalifah terakhir di Bagdad yang memiliki kekuasaan yang sangat signifikan adalah An-Nasir. Di bawahnya, Hamadan, Rey dan Khuzestan termasuk dalam Kekhalifahan Abbasiyah. Dengan bantuan Khorezmshah Tekesh, Seljukid Irak akhirnya selesai: kepala Sultan Togrul III, yang terbunuh dalam pertempuran dengan Khorezmians, dikirim ke Baghdad pada tahun 1194. Namun, segera sebuah konfrontasi di mulai antara khalifah dan Khorezmshah: An-Nasir menuntut dari Tekesh, setelah kemenangan atas Togrul, yang menyebarkan pengaruhnya atas Hamadan dan Rei, untuk mempertahankan Khorez untuk dirinya sendiri, dan untuk membersihkan Persia Barat. Tetapi Khorezmshah tidak memiliki wilayah yang cukup untuk harta miliknya, bahkan jika wilayah Irak di masukkan untuk mendukung pasukannya yang besar, dan dia meminta Khuzestan kepada Khalifah. Pada saat 1200, Khorezmians mendominasi di Irak, tapi setelah

Bagdad di rebut oleh prajurit Mongol Pangeran Hulagu pada tahun 1258, dan kota itu sendiri dihancurkan. Eksekusi al-Mustasim terjadi sepuluh hari setelah jatuhnya ibukota Kekhalifahan Abbasiyah. Hampir tidak ada keturunannya yang selamat: hanya istri Hulagu yang dapat memastikan bahwa putra bungsu khalifah tetap hidup – pada awal abad keempat belas, putra dan cucunya di sebutkan.

Bahkan setelah kaum Ilkhan masuk Islam, sisa-sisa Bani Abbasiyah tidak memiliki banyak pengaruh di istana Mongol. Tidak di ketahui secara pasti kapan tepatnya marga al-Mustasim berakhir.

Daulah Abbasiyah di Mesir

Pada 1261, al-Mustansir di pasang di Kairo melalui upaya Mamluk Sultan Baybars. Al-Mustansir adalah seorang pengungsi dari Baghdad yang menyatakan dirinya sebagai keturunan al-Zahir. Tapi segera, selama pertempuran dengan Mongol, al-Mustansir menghilang tanpa jejak, dan al-Hakim I, yang merupakan keturunan al-Mustarshid, menjadi pesaing untuk tempat khalifah Kairo. Sejak itu, semua khalifah Kairo selama beberapa ratus tahun berikutnya dengan patuh mematuhi kehendak Sultan dan, pada kenyataannya, hanya bertugas untuk administrasi upacara keagamaan dan pengadilan. Situasi ini bertahan sampai tahun 1517, ketika Mesir di taklukkan oleh Kekaisaran Ottoman, dan Sultan Selim I mengambil gelar khalifah, mengirim Mutavakkila III ke penjara di Istanbul.

Khalifah / Daulah Abbasiyah

Dinasti Abbasiyah terdiri dari cabang khalifah, di antaranya adalah mereka yang berkontribusi pada perkembangan dinasti dan pertumbuhan kekuatannya, serta mereka yang mempercepat kemunduran dinasti.

Masa kejayaan Khilafah

Abu al-Abbas al-Saffah

Dengan demikian, dinasti Abbasiyah mencapai kekuatan terbesarnya di bawah khalifah yang memproklamirkan diri Abu al-Abbas al-Saffah, yang di kreditkan dengan membangun hubungan dengan Abu Muslim selama kerusuhan di Khorasan, dan yang memerintah hanya selama satu tahun, segera meninggal karena cacar. . Ia banyak berkontribusi pada penguatan kekuasaan khalifah dan perkembangan negara Abu Jafar al-Mansur, yang akan menekan pusat-pusat perlawanan pro-Maiyad di Irak dan Madinah, yang merebut tahta dari saingannya, paman Abdullah. Adalah Abu Jafar al-Mansur yang tercatat dalam sejarah sebagai pendiri Baghdad.

Situasi ekonomi dan politik negara membaik pada masa pemerintahan Muhammad al-Mahdi, yang tidak hanya mencapai keberhasilan dalam memerangi kaum Zindik, tetapi juga berhasil menekan pemberontakan Alid di Hijaz dan pemberontakan Mukanna. Muhammad al-Mahdi tercatat dalam sejarah sebagai khalifah yang mereformasi sistem perpajakan. Musa al-Hadi tidak harus memerintah lama – hanya satu tahun tiga bulan, setelah itu ia secara sukarela mengakui kekuatan saudaranya Harun al-Rashid. Dia kemudian di racuni atau meninggal karena maag.

Harun al-Rasyid

Khalifah dinasti Abbasiyah seperti Harun ar-Rasyid menuliskan namanya dalam sejarah dengan huruf emas. Paruh pertama pemerintahannya melihat perkembangan budaya dan ekonomi negara yang paling mencolok (dalam foto koin yang di cetak di Khilafah). Di bawah Khalifah, perkembangan pesat dimulai di bidang pertanian, perdagangan berkembang, dan kerajinan tangan berkembang pesat. Budaya juga berkembang. Harun-ar-Rashid-lah yang di anggap sebagai pendiri perpustakaan pertama di Bagdad dan Universitas pertama di Bagdad.

Muhammad al-Amin

Muhammad al-Amin memerintah hanya selama empat tahun, tetapi selama pemerintahan yang singkat ini ia berhasil memantapkan dirinya sebagai penguasa yang sembrono dan tidak dapat di andalkan yang mengabaikan tugas negaranya dan lebih suka bersenang-senang. Ini tidak berkontribusi pada popularitasnya di kalangan penduduk. Konflik suksesi segera pecah antara dia dan saudaranya al-Mamun, yang di sebut fitnah ketiga Abbasiyah, dan ketika Baghdad di kepung oleh pasukan al-Mamun, al-Amin melarikan diri dari ibukota, tetapi dia di tangkap dan di eksekusi. .

Abdullah al-Mamun

Saudaranya Abdullah al-Mamun terkenal sebagai pendiri Rumah Kebijaksanaan di Baghdad – Beit al-hikma. Di bawahnya, para ilmuwan mengambil bagian dalam mengatur negara, ia terutama mendukung Mu’tazilah, setelah secara resmi mengakui penciptaan Alquran pada tahun 827. Dia juga memiliki upaya untuk menemukan harta karun yang di duga tersembunyi di Piramida Cheops, meskipun upaya itu tidak berhasil.

Otoritas al-Mamun tidak sesuai dengan penduduk kota, dan sebagai akibatnya, orang-orang Baghdad melakukan pemberontakan melawan khalifah. Tetapi para pemberontak segera mengumumkan khalifah baru – Ibrahim ibn al-Mahdi: al-Mamun tidak akan menyerah tanpa perlawanan. Al-Mahdi berhasil tetap berkuasa selama dua tahun: dua tahun kemudian, sebagai akibat dari pengepungan berbulan-bulan, Baghdad di ambil alih, dan al-Mamun kembali mengambil alih takhta, dan Ibrahim ibn al-Mahdi berhasil melarikan diri.

Muhammad al-Mutasimi

Muhammad al-Mutasim terkenal karena fakta bahwa di bawahnya kampanye melawan Bizantium telah berakhir. Di bawahnya, Samarra menjadi ibu kota Kekhalifahan Abbasiyah alih-alih Baghdad, dan di Azerbaijan ia menekan pemberontakan Babek.

Harun al-Wasik

Pemerintahan Harun al-Wasik turun dalam sejarah karena selama periode ini Mikhna menjadi lebih aktif. Michna adalah nama yang di berikan untuk ujian yang dihadapi para teolog Muslim, dan dengan bantuan itu di mungkinkan untuk menentukan seberapa setia para imam ini kepada rezim pemerintahan yang ada.

Jafar al-Mutawakkil

Jafar al-Mutawakkil mengambil langkah-langkah besar untuk memperkuat otoritas Abbasiyah, di mana ia menggunakan dukungan dari bagian konservatif masyarakat Islam. Di bawahnya, ibu kota baru Samarra secara aktif di bangun dan di kembangkan. Mikhna, yang mencapai puncaknya di bawah pendahulunya, benar-benar berhenti di bawah Jafar al-Mutawakkil, dan pengaruh Mu’tazilah memudar. Sejak masa pemerintahannya, jatuhnya Khilafah Abbasiyah tidak hanya di percepat, tetapi juga menjadi tak terelakkan. Khalifah ini mengakhiri hidupnya dengan tragis: dia di bunuh oleh pengawalnya sendiri di Samarra, ibu kota, yang dia coba jadikan kota terindah di dunia.

Muhammad al-Muntasir

Kemunduran kekhalifahan Abbasiyah di mulai dengan pemerintahan Muhammad al-Muntasir. Dia memulai pemerintahannya dengan membawa tuduhan pembunuhan ayahnya terhadap wazirnya, Al-Fatah ibn Hakan. Wazir di eksekusi. Muhammad al-Muntasir meninggal secara misterius: secara resmi, penyebab kematiannya disebut stenocard, tetapi ada desas-desus terus-menerus bahwa Khalifah telah di racun.

Ahmad al-Mustain dan Zubair al-Mutazz

Khalifah berikutnya adalah Ahmad al-Mustain; yang di pilih oleh para komandan Turki, tetapi dia adalah budak mereka, yang tidak memiliki kekuasaan sebenarnya. Pada masa pemerintahan khalifah ini, terjadi pemberontakan para pendukung Alid di Tabaristan dan Rhea. Dia di gantikan oleh Zubair al-Mutazz sebagai akibat dari perebutan kekuasaan bersenjata. Pada saat itu, krisis politik dan ekonomi sudah berjalan lancar di Kekhalifahan Abbasiyah; orang-orang Turki menuntut pembayaran, seperti tentara lainnya, termasuk tentara Afrika Utara, dan total utang mencakup seluruh volume pengumpulan pajak dua tahun. Akibatnya, para perampas mengambil alih semua provinsi.

Muhammad al-Muhtadi

Khalifah Abbasiyah berikutnya, Muhammad al-Muhtadi, harus menyelesaikan masalah yang muncul. Hal pertama yang dia lakukan adalah memotong biaya pemeliharaan halaman rumahnya. Selama pemerintahannya, konflik pecah antara Salih dan Musa, dua komandan Turki.

Ahmad al-Mutamid dan anak-anaknya

Kekhalifahan Abbasiyah di bagi menjadi dua bagian di bawah Ahmad al-Mutamid; ia memberikan bagian baratnya untuk kepemilikan putranya Jafar, dan tanah timurnya di berikan kepada saudaranya al-Muwafak, yang terakhir sebenarnya adalah penguasa seluruh. negara.

Abdullah al-Mutadid dan Jafar al-Muktadir

Abdullah al-Mutadid, yang menggantikannya, tercatat dalam sejarah sebagai penguasa yang berani dan energik: ia berhasil menekan kaum Khawarij di Mesopotamia; akibatnya Mesir kembali berada di bawah kekuasaan Kekhalifahan Abbasiyah. Penggantinya, Ali al-Muktafi, menjadi khalifah terakhir di Bagdad, yang pada masa pemerintahannya disertai dengan kesuksesan sekecil apa pun. Selama masa pemerintahannya, Mesir akhirnya kembali ke pemerintahan Khilafah Abbasiyah, tetapi pada masa pemerintahannya Karmat mengintensifkan perkembangan dan pengaruh mereka. Namun semua keberhasilan yang di raih dengan susah payah oleh al-Muktafi hilang dengan selamat oleh khalifah berikutnya – Jafar al-Muktadir. Kemunduran Khilafah Abbasiyah akhirnya semakin intensif tepatnya pada masa pemerintahannya. Ketika al-Muktadir berkuasa, negara kehilangan Mesir, Afrika Utara, Mosul, dan Karmatians mendapatkan kekuasaan.

Abdullah bin al-Mutazz

Penguasa ini di gantikan oleh Abdullah ibn al-Mutazz yang semula tidak tinggal di istana, namun setelah al-Muktafi meninggal; ia terseret dalam perebutan tahta, alhasil ia menjadi penguasa Khilafah Abbasiyah. hanya untuk satu hari. Dia di gulingkan keesokan harinya – itu di lakukan oleh keponakannya sendiri dengan bantuan penjaga pengadilan; beberapa hari kemudian khalifah di eksekusi.

Muhammad al-Qahir

Muhammad al-Qahir di nobatkan oleh para konspirator, yang tangannya berlumuran darah al-Muqtadir. Al-Qahir, setelah naik takhta, meluncurkan kampanye teror massal di Kekhalifahan Abbasiyah. Sebuah konspirasi berkembang melawan dia, dan segera dia juga di tangkap oleh para konspirator, menuntut agar dia secara sukarela turun takhta. Ketika dia menolak, dia dikirim ke penjara, di mana dia menghabiskan sebelas tahun.

Ahmad ar-Radi

Di bawah Ahmad al-Radi, kepala negara tidak memiliki kekuasaan nyata – itu di miliki oleh wazirnya bernama Ibn Raik. Ar-Radi turun dalam sejarah sebagai Khalifah “asli” terakhir dari Abbasiyah. Dia benar-benar melakukan tugas seorang khalifah dalam hal agama, tetapi ini tidak menyelamatkan negara dari penurunan yang tak terhindarkan; selama pemerintahannya, Afrika Utara dan sebagian Mesopotami; dan Suriah memisahkan diri dari Kekhalifahan Abbasiyah, dan para pemimpin Arab, dengan bantuan para Karmat, mengambil alih kekuasaan ke tangan mereka sendiri.

Ibrahim al-Muttaki

Penguasa Kekhalifahan Abbasiyah berikutnya adalah Ibrahim al-Muttaki, yang bergantung pada komando tentara dan tidak memiliki pengaruh pada tindakan militer. Selama berkuasa, tentara Bizantium mencapai Nisibin, pemberontakan Wasite terjadi.

Khalifah Abbasiyah selama Buyid

Abdullah al-Mustakfi

Abdullah al-Mustakfi memerintah kekhalifahan Abbasiyah 944-946, dan selama pemerintahannya, Baghdad di kepung oleh Ahmad ibn Buwayh, pemimpin Buyid. Di bawah al-Mustakfi, Buyid menduduki peran penting di istana dan menikmati pengaruh tak terbatas; dan segera mereka mulai membuang kas negara. Setelah beberapa waktu, Ahmad ibn Buwayh menyerang istana, kepala negara di butakan dan di gulingkan; dan Khilafah Abbasiyah semakin mulai diserang oleh Rus dan Bizantium.

Aturan Buyid di dirikan di negara ini. Sebenarnya, mereka memerintah, tetapi para khalifah tetap di sebut kepala negara, setidaknya secara nominal. Abul-Qasim al-Muti mulai mengalami kesulitan keuangan yang serius: dia hanya memiliki beberapa perkebunan; pendapatan dari itu hampir tidak cukup untuk menghidupi dirinya dan istananya. Dia turun tahta demi putranya setelah dia lumpuh karena penyakit serius.

Abu Bakar at-Tai dan al-Muttaki al-Qadir

Putranya Abu Bakar at-Tai menjadi penerus Abbasiyah;, tetapi dia juga harus menjalani kehidupan yang tidak berarti: dia hidup dalam kemiskinan sehingga tidak ada uang bahkan untuk memenuhi kebutuhannya sendiri. Di pihak sultan Syi’ah, dia mengalami kesalahpahaman total: mereka memperlakukan Khalifah dengan penghinaan. Dia di turunkan dari tahta oleh Buyid, dan kekuasaan di pindahkan ke putra salah satu pendahulunya, al-Muttaki al-Qadir.

Al-Qadir turun dalam sejarah sebagai salah satu penguasa yang paling religius; baik hati, takut akan Tuhan dan penyayang dari semua Abbasiyah. Dia menikah dengan putri Sultan Baha ad-Daula, dan berkat ini, di bawahnya, Kekhalifahan Abbasiyah setidaknya mendapatkan kembali sedikit kemegahannya.

Dinasti Abbasiyah dan Seljuk

Al-Qaimi

Khilafah Abbasiyah berikutnya di pimpin oleh Al-Qaim. Pada masa pemerintahannya, Turki Seljuk menaklukkan Irak, akibatnya posisi khalifah meningkat, karena Seljuk adalah Sunni. Namun kekuasaan Bani Abbasiyah hanya terbatas pada wilayah keagamaan: kekuasaan sekuler berada di tangan para sultan Seljuk. Al-Qaim menyerahkan penobatannya kepada Togryl I, penguasa Seljuk, untuk gelar Sultan; dan sebagai gantinya Seljuk sepenuhnya menyediakan keuangan bagi Abbasiyah sehingga mereka mampu menjalani kehidupan yang representatif.

Abdullah al-Muqtadi

Sejak saat itu, Seljukid memiliki kekuasaan de facto di Kekhalifahan Abbasiyah. Abdullah al-Muqtadi menikah dengan putri Maliksyah; sultan Seljuk, tetapi istrinya meninggal beberapa tahun kemudian, dan kemudian Maliksyah sendiri tiba di Baghdad untuk menggulingkan dan mengusir khalifah dari kota; tetapi Maliksyah sendiri dipangkas karena sakit yang parah, dan dia meninggal, sehingga dan tidak memenuhi niatnya. Selama masa pemerintahannya, Seljuk mengambil kendali lagi dari Antiokhia, yang sebelumnya di rebut dari mereka oleh Byzantium; serta wilayah baru di India.

Ahmad al-Mustazir

Bani Abbasiyah berikutnya yang naik takhta adalah Ahmad al-Mustazhir – seorang yang terpelajar, berbudi luhur, adil dan penyayang. Ia di kenal karena bakatnya dalam menulis puisi, serta mendengarkan dengan seksama semua keluhan rakyatnya. Di Baghdad, pada masa pemerintahannya, kehidupan berjalan dengan lancar dan aman; tetapi di wilayah timur negara itu, Perang Salib di lakukan di mana-mana.

Abu Mansur al-Mustarsyid

Tahta Abbasiyah jatuh ke tangan Abu Mansur al-Mustarshid, yang di kalahkan dalam bentrokan militer dengan Masud, sultan Seljuk; sebagai akibatnya ia di tawan, dan kemudian dikirim ke benteng Hamadan. Sultan Sanjar, paman dari tawanan Khalifah Sultan Masud, memohon kepada keponakannya dengan permintaan untuk membebaskannya, yang di setujui Masud. Ketika tentara dikirim ke benteng untuk melaporkan berita ini; di antara tentara ini bersembunyi Assassins-Batinites, yang memasuki tenda Khalifah dan membunuhnya dan beberapa abdi dalemnya.

Abu Jafar al-Rasyid dan Muhammad al-Muktafi

Setelah dia, Abu Jafar al-Rashid naik takhta, dan segera darinya Sultan Seljuk Masud menuntut untuk membayar empat ratus ribu dinar; yang menjadi hutang ayah al-Rashid al-Mustarshid yang di tawan kepadanya. Al-Rashid tidak setuju untuk membayar jumlah ini dan meminta bantuan kepada Imaduddin Zangi, emir Mosul; dan juga mengumumkan Seljukid Daoud, yang telah tiba di Baghdad, sebagai sultan; yang menyebabkan kerusakan yang lebih besar pada hubungannya dengan Masud. Segera Masud merebut Baghdad dengan pasukannya yang besar; dan Khalifah sendiri terpaksa bersembunyi di Mosul bersama Sultan Imaduddin Zangi, yang telah di umumkannya.

Ketika Sultan Masud menggulingkan al-Rasyid, kekuasaan Khilafah Abbasiyah di alihkan kepada Muhammad al-Muktafi, yang saat itu baru berusia empat puluh satu tahun. Dia menikah dengan saudara perempuan Sultan Massoud, dan dia menyatakan putra Yusuf al-Mustanjid sebagai ahli warisnya.

Yusuf al-Mustanjid

Pemimpin Kekhalifahan Abbasiyah berikutnya adalah Yusuf al-Mustanjid; yang di kenal karena banyak keutamaannya, memiliki bakat puitis dan bercita-cita untuk mempelajari ilmu pengetahuan, khususnya astronomi. Dia melakukan serangkaian reformasi: dia mengurangi pajak, menurunkan bea cukai. Selama pemerintahannya di Mesir dan Suriah, terjadi perang sengit antara Muslim dan tentara salib, dan hanya atabek Hypuddin Zangi yang tetap memimpin pasukan Muslim, karena Kekhalifahan Fatimiyah pada saat itu sudah mengalami kemunduran total.

Al-Mustadi

Al-Mustadi menjadi salah satu penguasa nominal Kekhalifahan Abbasiyah; dia tidak memiliki kekuatan atau kekuatan militer yang nyata; tetapi selama tahun-tahun pemerintahannya dia berhasil membangun sejumlah besar sekolah dan masjid, dan secara signifikan mengurangi pajak.

Penguasa terakhir Bani Abbasiyah

Khalifah terakhir dari Kekhalifahan Abbasiyah adalah Ahmad al-Nasir, yang terus memerangi Khorezmshah dan Seljuk, Az-Zahir; yang berhasil menciptakan pasukan yang kuat, Al-Mustansir, yang meninggalkan Madrasah Mustansiriya yang terkenal di Baghdad. Ia di kenal karena berhasil menangkis serangan Mongol di ibu kota, memperkuat benteng dan memperkuat tentara.

Penguasa kekhalifahan Abbasiyah yang terakhir adalah Al-Mustasim, yang tidak dapat melawan pasukan Mongol yang di pimpin oleh Hulagu; karena dia tidak memberikan bantahan apapun kecuali ancaman dan hinaan, dan alhasil Bagdad di rebut oleh bangsa Mongol, dan Al-Mustasim sendiri di eksekusi.


Bagikan:

By admin

Terima kasih telah membaca. Kami berharap anda memberikan saran, masukan dan komentar.