Penaklukan Dehli oleh Islam dan berdirinya Dinasti Kesultanan Dehli

Untuk sesaat, menjelang akhir abad ke-12 , dunia Muslim secara politik bersatu di bawah satu khalifah yang berkuasa dari Baghdad. Kesatuan politik ini, yang jarang terjadi dalam sejarah Islam, memproyeksikan dirinya di bidang militer. Di Asia Barat, Tentara Salib diusir dari Palestina, Lebanon dan Suriah. Salahuddin merebut kembali Yerusalem pada tahun 1187. Empat tahun kemudian, pada tahun 1191, Muhammad Ghori dari Ghazna melintasi Indus, mengalahkan Prithvi Raj Chauhan dari Delhi dan Ajmer dan menaklukkan Hindustan. Lima tahun setelah penaklukan penting ini, pada tahun 1196, Al Muhaddith Yaqub al Mansur, memenangkan kemenangan yang menentukan melawan Tentara Salib di Pertempuran Alarcos. Selama sekitar tiga puluh tahun, kekuatan Muslim tak tertandingi di dunia.

Sejarah Jatuhnya Al Quds Yerusalem oleh tentara Salib

Jatuhan Al Quds atau Yerusalem adalah harga yang harus dibayar oleh kaum Muslim untuk melanjutkan perang saudara yang disebabkan oleh visi sejarah Islam Sunni dan Syiah yang bersaing. Perang Salib, yang dideklarasikan pada tahun 996, adalah invasi antar benua melintasi garis depan yang membentang lebih dari 3.000 mil dari Spanyol ke Palestina. Pada saat itu, rumah tangga Islam dibagi menjadi tiga rumah tangga. Turki memperjuangkan Abbasiyah di Baghdad, Fatimiyah di Kairo menguasai Afrika Utara dan Suriah dan Bani Umayyah Spanyol memerintah dari Cordoba. Masing-masing mengklaim sebagai satu-satunya pewaris sah Khilafah.

Latar belakang terjadinya Perang Salib

Peradaban bertabrakan ketika nilai-nilai transendental yang mengaturnya digunakan untuk mendefinisikan identitas. Selama Perang Salib, kepercayaan Kristen bahwa Tuhan itu imanen dalam pribadi Yesus Kristus bertabrakan dengan visi Islam bahwa Tuhan itu transenden. Bagi dunia Kristen semua yang suci dan terhormat diwujudkan dalam Salib Makam Suci di mana Yesus diyakini telah disalibkan. Bagi dunia Islam, yang terbagi meskipun antara Ortodoks dan Fatimiyah, kesatuan Tuhan tidak dapat dikompromikan. Orang Kristen dan Muslim masing-masing menganggap yang lain sebagai kafir dan bersedia membunuh untuk memaksakan merek transendensinya sendiri.

Ibn Al Haytham (Alhazen) Ilmuwan muslim di bidang Optik

Ibn Al Haytham (dikenal di barat sebagai Alhazen) yang dianggap sebagai dokter Muslim terbesar dan salah satu peneliti optik terbesar sepanjang masa. Al Haytham lahir di kota Basra dan berimigrasi ke Mesir pada masa pemerintahan Khalifah Al Hakim. Dia dikutip sebagai astronom, matematikawan dan dokter yang sangat baik serta salah satu komentator terbaik dari karya Galen dan Aristoteles. Dia adalah sarjana kedokteran pertama yang mengajarkan bahwa cahaya “tidak berasal dari mata tetapi sebaliknya masuk ke mata”, dan dengan cara itu mengoreksi pendapat orang Yunani yang salah tentang sifat penglihatan. 

Sejarah biografi Al Masudi Ilmuwan Islam di bidang Geografi

Al Masudi adalah keturunan Abdullah bin Masud, sahabat Nabi Muhammad (saw). Ia lahir dan dididik di Bagdad pada masa pemerintahan Khalifah Al Mu’tadid (892-904 M). Pemahaman tentang lingkungan politik, ekonomi dan intelektual di sekitarnya sangat membantu dalam menghargai waktu dan pekerjaannya. Pada pergantian abad kesembilan, dunia Islam terbentang dari Spanyol hingga perbatasan India, tapi itu seperti pohon beringin raksasa yang membusuk dari dalam. Para Khalifah Abbasiyah di Baghdad telah kehilangan kekuasaan mereka di wilayah yang luas. Aghlabids di Tripoli independen semua kecuali dalam nama. Fatimiyah, setelah memantapkan diri di Afrika Utara, bergerak maju menuju Mesir. Jauh sekali Spanyol menikmati puncak kekuasaannya di bawah Abdur Rahman III, yang telah menyatakan klaimnya sendiri atas Khilafah. Lebih dekat dengan rumah, Syiah Buyid memerintah di Irak Selatan dan untuk sementara menduduki Baghdad sendiri (945CE). Sassaniyah telah memantapkan diri di Bokhara dan bersaing dengan Abbasiyah dalam membangun pusat-pusat pembelajaran dan budaya di wilayah mereka. Orang-orang Turki nomaden, menghadapi kekeringan di tanah air Asia Tengah mereka, sedang bergerak, melintasi Amu Darya dalam jumlah besar ke Farghana dan Persia Timur Laut.

Sejarah biografi Al Kindi ilmuwan Islam serta Sumbangsihnya dalam Islam dan Sains

Abu Yusuf Yaqub Ibn Ishaq al-Kindi, salah satu filsuf dan ilmuwan alam paling terkenal dari zaman klasik Islam, lahir di Kufah pada tahun 800 M di klan al Kindah yang terkenal dari Yaman Selatan. Selama abad ke-5 dan ke – 6 , al Kindah telah menyatukan beberapa suku di bawah naungannya. Setelah kedatangan Islam, beberapa anggota suku ini bermigrasi ke Irak Selatan, di mana mereka menikmati perlindungan dari Khalifah Umayyah dan Abbasiyah. Ayah Al Kindi adalah gubernur Kufah, yang pada saat itu merupakan kota perdagangan yang berkembang pesat, di mana orang-orang dari Persia, Arab, India, dan Cina bertemu untuk berdagang dan bertransaksi. Al Kindi menerima pendidikan awalnya di Kufah.