Muawiyah bin Abu Sufyan, founder of the Umayyad dynasty

Biografi Muawiyah bin Abu Sufyan dan berdirinya Dinasti Bani Umayyah

Share untuk Dakwah :

Ringkasan : Perang saudara menandai titik balik dalam sejarah Islam. Tirai jatuh pada zaman Khulfa e Rashidoon (Khalifah yang Dibimbing dengan Benar). Sektarianisme Syiah-Sunni, yang berjalan seperti garis patahan raksasa di sepanjang sejarah Islam, muncul ke permukaan. Perbatasan antara Persia dan Suriah diperkeras di Sungai Efrat. Kejang-kejang itu melahirkan kaum Khawarij dan merek ekstremisme mereka. Untuk alasan ini, sejarawan Muslim menyebut perang saudara sebagai “fitnatul kabir” (perpecahan besar).

Dengan pembunuhan Ali bin Abu Thalib (r), tirai jatuh pada usia iman dalam sejarah Islam. Nabi mendirikan sebuah peradaban di mana iman adalah yang tertinggi. Abu Bakar (r), Omar (r), Utsman (r) dan Ali (r) berusaha keras untuk membangun di atas fondasi yang diletakkan oleh Nabi. Tidak pernah ada waktu dalam sejarah seperti selama empat puluh tahun pertama setelah Hijrah. Untuk sesaat, keyakinan akan transendensi Tuhan menguasai pedang prajurit dan kekayaan saudagar. Madinah adalah ibu kota kerajaan terbesar yang pernah dikenal dunia tetapi para penguasa berjalan di bumi seperti pengemis, dengan rasa takut akan Tuhan di hati mereka dan visi akhirat di jiwa mereka.

Bahkan ketika iman Islam menyebar ke seluruh benua Asia dan Afrika yang luas, ia ditantang oleh kekuatan kekayaan. Harta karun Persia yang luas, yang terakumulasi selama berabad-abad di bawah kekuasaan kekaisaran, menghadirkan godaan yang tidak dapat dilawan oleh beberapa orang Arab. Perjuangan antara iman dan kekayaan muncul selama periode Utsman (r) dan menghabiskan kekhalifahannya. Ali (r) mengobarkan pertempuran yang gagah berani untuk memadamkan api keserakahan dan kekuasaan, tetapi api itu juga menghanguskannya. Dan dari abu muncul aturan dinasti Bani Umayyah.

Emir Muawiyah bin Abu Sufyan adalah raja-prajurit pertama dalam sejarah Islam. Dengan dia, politik tubuh Islam berada di bawah kekuasaan pemerintahan dinasti. Pola yang dibangun olehnya bertahan sampai 18th abad ketika para pedagang Eropa menggantikan raja-raja tentara Muslim di Asia dan Afrika. Seorang tentara yang luar biasa, politisi yang cerdik dan administrator yang cakap, Muawiyah melawan Ali (r) hingga terhenti dan menyatakan dirinya sebagai Khalifah pada tahun 658. Segera setelah Ali (r) dibunuh (661) Muawiyah membuat persiapan untuk menyerang Mekah, Madinah dan Irak. Hassan bin Ali telah terpilih sebagai Khalifah di Kufah dan dia bergerak maju dengan kekuatan 12.000 orang Irak untuk menemui Muawiyah. Tapi Irak terbukti sekutu tidak dapat diandalkan dan sepi sebelum pertempuran dimulai. Pada Perjanjian Madayen (661), Hassan turun tahta kekhalifahan mendukung Muawiyah dengan imbalan amnesti umum dan tunjangan tahunan 200.000 dirham. Dia pensiun ke Madinah untuk tinggal di sana sebagai guru besar dan imam. Pengunduran diri itu mengakhiri fase pertama perang saudara yang dimulai dengan pembunuhan Utsman (r). Ini juga mengkonsolidasikan kekuatan Muawiyah atas semua wilayah Muslim.

READ  Khilafah , Makna dan kronologi Kekhalifahan Islam

Dengan Perjanjian Madayen, kekuasaan berpindah dari Bani Hasyim dari Quraisy ke Bani umayyah, cabang lain dari Quraisy. Pada masa pra-Islam, Bani Hasyim adalah penjaga Ka’bah sedangkan Bani Umayyah adalah pedagang kaya dan bertanggung jawab atas pertahanan Mekah. Dalam bahasa modern, Bani Hasyim adalah para imam, sedangkan Bani Umayyah adalah para pedagang dan tentara. Anggota terkemuka Bani Umayyah (seperti Abu Sufyan) sangat menentang misi Nabi pada masa awal Islam tetapi telah memeluk agama baru setelah penaklukan Mekah (628). Nabi telah berusaha menyatukan dua suku di bawah transendensi Islam. Persatuan yang baru ditemukan bertahan melalui Kekhalifahan Abu Bakar (r) dan Omar (r). Tapi dengan Khilafah Utsman (r), dirinya seorang Umayyah, persaingan lama muncul lagi. Seperti yang telah kami tunjukkan, beberapa anggota Bani Umayyah mengambil keuntungan dari sifat saleh dan pensiun dari Utsman (r) dan menjadi sangat kaya. Perkembangan ini membuka Utsman (r) untuk tuduhan pilih kasih dan akhirnya menyebabkan pembunuhannya. Dalam kekacauan berikutnya, Ali (r) telah dicalonkan sebagai Khalifah, tetapi Muawiyah yang adalah seorang Umayyah, menuntut qisas (pembalasan) untuk darah Utsman sebelum dia menerima Kekhalifahan Ali (r). Ali (r) secara politik terlalu lemah untuk melakukan ini dan Muawiyah dengan cekatan memanfaatkan kelemahan ini untuk menghasut orang-orang Suriah melawan Ali (r) dan berperang melawannya (Pertempuran Siffin). Dalam kekacauan berikutnya, Ali (r) telah dicalonkan sebagai Khalifah, tetapi Muawiyah yang adalah seorang Umayyah, menuntut qisas (pembalasan) untuk darah Utsman sebelum dia menerima Kekhalifahan Ali (r). Ali (r) secara politik terlalu lemah untuk melakukan ini dan Muawiyah dengan cekatan memanfaatkan kelemahan ini untuk menghasut orang-orang Suriah melawan Ali (r) dan berperang melawannya (Pertempuran Siffin). Dalam kekacauan berikutnya, Ali (r) telah dicalonkan sebagai Khalifah, tetapi Muawiyah bin Abu Sufyan yang adalah seorang Umayyah, menuntut qisas (pembalasan) untuk darah Utsman sebelum dia menerima Kekhalifahan Ali (r). Ali (r) secara politik terlalu lemah untuk melakukan ini dan Muawiyah dengan cekatan memanfaatkan kelemahan ini untuk menghasut orang-orang Suriah melawan Ali (r) dan berperang melawannya (Pertempuran Siffin).

Sejarah berulang. Perpecahan di antara umat manusia berdasarkan suku, bangsa dan ras muncul lagi dan lagi. Bani Umayyah, yang merupakan pedagang dan tentara pada tahun-tahun pra-Islam, sangat diuntungkan dari emas Persia yang ditaklukkan. Bani Hashim, di sisi lain, mencoba untuk menjaga komunitas Islam tetap fokus pada kesederhanaan Islam yang kasar. Khalifah ketiga Utsman (r) adalah seorang Umayyah dan seorang pria tua yang saleh, pemalu, dan pensiun. Kekuatan kekayaan menegaskan dirinya pada masanya dan mereka yang berada dalam posisi untuk mengeksploitasi kekayaan ini, yaitu kelas pedagang-prajurit Banu Omayya, melakukannya. Ketika Ali (r), seorang Hasyim, mencoba mengarahkan kembali aliran sejarah menuju kemurnian Islam yang murni, iman bertabrakan dengan keserakahan; perang saudara pun terjadi mengadu Banu Omayya melawan Bani Hasyim. Fase pertama perang saudara berakhir dengan kemenangan prajurit-pedagang dan turunnya kekuasaan iman. Era berakhir dan era baru dimulai.

READ  Perkembangan peradaban Islam mengalami stagnasi berabad-abad?

Perang saudara juga melahirkan kaum Khawarij. Seperti yang telah kami tunjukkan, ini adalah orang-orang yang tidak puas yang keluar dari kubu Ali (r) ketika dia menerima arbitrase dengan Muawiyah. Posisi mereka, meskipun ditulis dalam istilah demokratis, adalah ekstremis. Mereka berusaha untuk membenarkan posisi sesat mereka bahwa Ali (r) telah mengkompromikan imannya. Mereka juga menyatakan bahwa Khilafah harus terbuka bagi setiap Muslim yang cakap, bukan hanya orang Quraisy. Metode mereka berdarah dan mereka melepaskan teror tanpa ampun, membunuh pria, wanita dan anak-anak tanpa pandang bulu. Baik Ali (r) dan Muawiyah bin Abu Sufyan berperang melawan mereka. Meski kalah berkali-kali, kaum Khawarij muncul kembali dalam sejarah Islam sebagai kelompok bandel selama lima ratus tahun. Pada tanggal 14abad, mereka melepaskan cara kekerasan mereka dan menetap di Afrika Utara. Beberapa sejarawan, di antaranya Ibnu Batutah yang hebat yang melakukan perjalanan melalui Afrika Utara pada 1330-1334, menghubungkannya dengan Ibadi yang dikenal karena puisi mereka yang saleh untuk memuji Nabi.

Perang saudara telah menahan kemajuan eksplosif tentara Muslim. Dengan perang saudara di teluk, kemajuan dilanjutkan. Muhlab bin Abi Safra merebut daerah perbatasan Pakistan modern. Saeed bin Utsman merebut Samarqand dan Bukhara di Asia Tengah. Uqba bin Nafi berlari melintasi Afrika Utara ke Samudra Atlantik. Jendral yang terkenal inilah, yang setelah mencapai laut mendorong kudanya ke depan sampai kuda itu tidak bisa maju lebih jauh dan kemudian berbalik ke arah langit menyatakan: “Ya Tuhan! Seandainya lautan ini tidak mengganggu saya, saya akan mencapai sudut terjauh bumi untuk memuji Nama-Mu”. Seruan ini secara singkat menangkap motivasi penaklukan Muslim awal. Iman adalah kekuatan pendorong yang memberikan momentum ini. Islam telah mengajarkan umat Islam bahwa umat manusia dilahirkan dalam kebebasan dan bahwa manusia harus sujud di hadapan Tuhan dan tidak kepada orang lain. Perjuangan umat Islam awal adalah untuk membangun tatanan dunia di mana hanya nama Tuhan yang dipuja dan pria dan wanita dibebaskan dari ikatan dewa-dewa palsu atau tiran yang bertindak seolah-olah mereka adalah dewa.

READ  Ilmuwan Islam di bidang Matematika, bidang Kimia, kedokteran, dibidang Optik dan mekanik

Prestasi yang paling berkesan dari Emir Muawiyah bin Abu Sufyan adalah membangun angkatan laut yang kuat untuk mematahkan cengkeraman Kekaisaran Bizantium di Mediterania timur. Sebuah angkatan laut dibangun dan Jandab bin Abi Umayyah diangkat sebagai Emir ul Bahr, sumber kata Inggris Laksamana. Rhodes dan pulau-pulau lain di Mediterania timur ditangkap dan pada tahun 671, Konstantinopel, ibu kota Kekaisaran Bizantium, dikepung. Pengepungan berlangsung beberapa bulan. Pertahanan Bizantium kuat dan orang-orang Yunani berpengalaman dalam penggunaan naphtha (“api Yunani”), pendahulu napalm modern. Saat pengepungan berlangsung lama, terjadi wabah kolera di atas kapal dan kaum Muslim harus memutuskan pertunangan. Selama pengepungan inilah seorang sahabat Nabi, Abu Ayyub Ansari meninggal dan dimakamkan di bawah benteng Benteng Konstantinopel. Terletak di Istanbul modern, makam Abu Ayyub adalah salah satu daya tarik utama kota yang indah itu.

Emir Muawiyah bin Abu Sufyan adalah seorang tentara dan dia memberikan perhatian khusus pada angkatan bersenjata. Dia mendorong inovasi dalam teknologi militer. Pada masa pemerintahan Muawiyah, para insinyur Muslim menemukan ” Minjenique “” (mesin) untuk mendorong batu besar ke benteng musuh. Dia memodernisasi tentara, memperkenalkan unit khusus untuk pertempuran gurun dan medan bersalju. Benteng-benteng baru dibangun. Muawiyah adalah penguasa pertama yang mencetak koin dengan tulisan Arab, menggantikan koin Bizantium dan Persia, dengan demikian menegaskan kembali kemandirian fiskal negara Muslim. Kota Kairouan didirikan pada Maghrib. Pencatatan administrasi dilakukan secara sistematis. Kanal-kanal lama digali kembali dan kanal-kanal baru digali. Kekuatan polisi diperkuat dan sistem pos, yang diciptakan oleh Omar ibn al Khattab (r) untuk penggunaan militer, kini dibuka untuk umum.

Muawiyah bin Abu Sufyan adalah Sahabat Nabi dan dalam beberapa kesempatan Nabi menggunakan jasanya sebagai juru tulis Al-Qur’an. Dalam kapasitas ini ia dihormati oleh semua Muslim. Perannya sebagai tokoh sejarah di mana perbedaan muncul. Sementara prestasinya patut dicatat, ia juga dikenal sebagai Emir yang memaafkan kutukan Ali bin Abu Thalib (r) di depan umum, sebuah praktik yang ditinggalkan lima puluh tahun kemudian oleh Khalifah Omar bin Abdel Aziz (719). Yang paling disesalkan, Muawiyah memaksakan putranya yang tiran, Yazid, dalam sejarah Islam.


Share untuk Dakwah :

Tinggalkan komentar