80% of children in the Gaza Strip suffer from depression

80% anak anak di Jalur Gaza menderita depresi

Share untuk Dakwah :

Empat dari lima anak di Jalur Gaza menderita depresi, kesedihan dan ketakutan yang di sebabkan oleh blokade Israel selama lima belas tahun di wilayah tersebut, menurut sebuah laporan yang di terbitkan oleh Save the Children.

Laporan berjudul Trapped itu mewawancarai 488 anak dan 168 orang tua dan pengasuh di Jalur Gaza. Ini merupakan kelanjutan dari studi serupa yang di lakukan oleh organisasi pada tahun 2018.

Blokade Jalur Gaza di mulai pada Juni 2007, yang sangat mempengaruhi perekonomian wilayah dan pergerakan yang sangat terbatas. Ini terutama mempengaruhi anak-anak, yang merupakan 47 persen dari dua juta penduduk Gaza.

Sekitar 800.000 anak-anak dari Gaza tidak pernah mengenal kehidupan tanpa blokade dan harus menghadapi apa yang disebut laporan itu sebagai enam situasi yang mengancam jiwa – lima eskalasi kekerasan dan pandemi COVID-19.

Studi terbaru Save the Children menemukan bahwa kesejahteraan mental anak-anak, remaja, dan pengasuh telah menurun drastis sejak laporan terakhir mereka empat tahun lalu, dengan jumlah anak yang melaporkan stres emosional meningkat dari 55 persen menjadi 80 persen.

Laporan tersebut juga menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah anak yang di laporkan merasa takut (84 persen di bandingkan dengan 50 persen pada 2018), gugup (80 persen di bandingkan dengan 55 persen), kesedihan atau depresi (77 persen di bandingkan dengan 62 persen) dan kesedihan. (78 persen di bandingkan dengan 55 persen).

anak anak di Jalur Gaza
Anak anak di Jalur Gaza

Save the Children juga melaporkan bahwa lebih dari separuh anak-anak di Gaza pernah berpikir untuk bunuh diri, dan tiga dari lima pernah berpikir untuk melukai diri sendiri.

Faktor yang berkontribusi terhadap krisis kesehatan mental untuk anak-anak dan remaja di Gaza adalah kurangnya akses ke layanan dasar seperti perawatan kesehatan dan blokade yang sedang berlangsung.

READ  Ibn Al Haytham (Alhazen) Ilmuwan muslim di bidang Optik

Menurut para profesional kesehatan yang di wawancarai dalam laporan itu, 79 persen anak-anak Gaza menderita mengompol dalam beberapa tahun terakhir, dan 59 persen dari mereka mengatakan ada peningkatan jumlah anak-anak yang mengalami kesulitan bicara, bahasa dan komunikasi.

Save the Children telah memperingatkan bahwa dampak dari gejala-gejala ini pada perkembangan, pembelajaran, dan interaksi sosial anak-anak bersifat langsung dan jangka panjang.

Dia meminta Pemerintah Israel untuk mengambil langkah segera untuk mencabut blokade Jalur Gaza dan mengakhiri pendudukan yang sedang berlangsung.

“Kami meminta semua pihak untuk mengatasi akar penyebab konflik ini dan mengambil langkah untuk melindungi semua anak dan keluarga yang layak hidup dengan aman dan bermartabat. Kita perlu segera mengakhiri konflik dan kesulitan ekonomi, yang merupakan sumber stres besar dalam kehidupan anak-anak, dan mengambil tindakan untuk mendukung potensi kelangsungan hidup dan ketahanan anak-anak dan keluarga mereka di Jalur Gaza,” kata organisasi itu dalam sebuah pernyataan. .


Share untuk Dakwah :

Leave a Comment