alien menurut Al Quran

Alien menurut Al Quran dan bagaimana menurut pandangan Islam

Share untuk Dakwah :

Pengantar

Kepercayaan pada alien dari sudut pandang Islam

Sebelum kita berbicara tentang keberadaan Alien menurut Al Quran atau pandangan Islam tentang bentuk kehidupan di luar bumi, kita harus menjelaskan tentang apa itu. Ini bukan makhluk seperti malaikat, kepercayaan yang wajib bagi umat Islam.

Jika mereka benar-benar ada, makhluk luar angkasa harus memiliki keberadaan materi di dunia ruang dan waktu, di planet-planet yang berbeda sifat dan karakteristiknya dengan Bumi.

Makhluk seperti itu mungkin memiliki bentuk sel tunggal yang sederhana, seperti bakteri, misalnya, tetapi kebanyakan orang biasanya menggunakan istilah “bentuk di luar bumi” ketika mengacu pada kehidupan cerdas di planet lain.

Dari sudut pandang ilmiah, ada beberapa poin penting yang tidak boleh kita bahas ketika membahas bentuk kehidupan. Kemunculan dan keberadaan kehidupan membutuhkan reaksi kimia yang kompleks dan halus. reaksi semacam itu, pada kehadirannya, membutuhkan media cair untuk memfasilitasi alirannya.Tetapi kita harus tahu bahwa cairan tidak dapat eksis dalam ruang angkasa atau di tubuh makhluk hidup tanpa tekanan gas pada permukaan padat.

Sekarang menjadi jelas bahwa dari semua objek yang dikenal di tata surya, hanya Bumi yang memiliki kondisi yang diperlukan untuk keberadaan cairan dalam kondisi yang diperlukan.

Ada juga kemungkinan bahwa bulan Jupiter Europa dan Ganymede, serta bulan Saturnus Titan, mungkin memiliki cairan di atau di bawah permukaan planet.Jadi, ada kemungkinan kecil bahwa beberapa bentuk kehidupan mungkin ada di planet-planet ini.

Dan kita tahu bahwa dari semua cairan, airlah yang sebenarnya memiliki sifat khusus yang sangat penting untuk pembentukan kehidupan.

Adanya bentuk kehidupan di luar bumi, dari sudut pandang teks Alquran

Dalam konteks ini, perlu diingat apa yang dikatakan Al-Qur’an tentang hubungan kehidupan dan udara: “Tidakkah orang-orang kafir melihat bahwa langit dan bumi adalah satu dan bahwa Kami memisahkan dan menciptakan semua makhluk hidup dari udara ? Apakah mereka tidak akan percaya?” (Sura al-Anbiya, ayat 30)

Ilmu pengetahuan modern mengklaim bahwa kehidupan dimulai di laut ketika molekuler bergabung bersama dan memperoleh kemampuan untuk mereproduksi diri mereka sendiri.

Allah SWT berfirman bahwa Dia menciptakan semua kehidupan dari air dan mengangkat kanopi pelindung di atas bumi. Allah Maha Bijaksana, dan yang tersisa hanya untuk kita pelajari, mengeksplorasi, dan merennungkan.

Ada ayat-ayat dalam Al-Qur’an yang mendukung keyakinan akan adanya bentuk-bentuk kehidupan lain meskipun tidak ada ayat khusus yang diketahui oleh para ulama yang secara eksplisit menyatakan keberadaan mereka. Misalnya, ungkapan “Tuhan semesta alam” (Rabbul-alamin) menunjukkan kemungkinan adanya ciptaan Allah di banyak alam.

Beberapa ayat Al-Qur’an menyebutkan berbagai jenis makhluk Allah: “Di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya adalah penciptaan langit dan bumi, serta makhluk-makhluk hidup yang Dia tempati di dalamnya. Dia dapat mengumpulkan mereka kapan saja Dia mau.” (Sura Ash-Syura, ayat 29)

Berdasarkan ayat di atas, antara lain, sebagian ulama Al-Qur’an mengakui keyakinan adanya kehidupan di planet lain atau di tempat lain selain Bumi.

Perhatikan ungkapan dalam ayat di atas, “dan juga makhluk-makhluk hidup yang didiami-Nya.” Ada referensi di sini untuk makhluk yang hidup di planet selain Bumi. Dalam ayat ini, kata “dabba” digunakan untuk menunjuk makhluk hidup. Kata ini berarti “setiap makhluk rasional dan jasmani yang mampu bergerak secara spontan”. Ini kontras dengan makhluk spiritual yang tidak berwujud seperti malaikat.

Jadi suatu hari, jika para ilmuwan menemukan bukti kuat tentang keberadaan makhluk asing, itu seharusnya tidak mengejutkan umat Islam.

Pengaruh budaya modern

Secara umum, topik tentang alien dan UFO merupakan peluang besar bagi budaya modern, menarik imajinasi orang, pada saat yang sama sangat bergantung pada minat mereka yang berkembang pada keajaiban sains dan teknologi. Ini juga termasuk paranormal tak berujung, peramal, medium, penyembuh energi kosmik dan penipu lainnya parasit pada ketidaktahuan publik yang mudah tertipu.

READ  Ilmu Jantung menurut Islam dalam pandangan Ilmuwan abad pertengahan

Adapun dari sudut pandang Islam, semua spekulasi ini sepenuhnya bergantung pada ilmu pengetahuan, karena Islam mendukung semua jenis penelitian ilmiah yang jujur.

Islam mendorong umat manusia untuk menjelajahi alam semesta karena ini pada akhirnya akan membawa manusia pada keyakinan yang lebih dalam kepada Allah SWT. Dari sudut pandang ilmiah, sejauh ini tidak ada bukti konklusif yang ditemukan untuk keberadaan kehidupan di planet lain atau di galaksi lain.

Tapi alam semesta begitu besar sehingga kita tidak bisa mengabaikan kemungkinan kehidupan di beberapa planet jauh di salah satu dari jutaan galaksi.Ini adalah pendekatan ilmiah yang masuk akal untuk segala sesuatu yang belum sepenuhnya diketahui.

Kita tidak mengetahui semua rahasia alam semesta dan tidak dapat mengetahuinya. Dan, akhirnya, pertanyaan tentang keberadaan alien tidak terkait dengan dasar-dasar iman kita, dan keberadaan atau ketidakhadiran mereka seharusnya tidak memenuhi pikiran kita untuk waktu yang lama.

Pembahasan

Dengan alam semesta yang begitu luasnya tak terduga, tampaknya mustahil bahwa Bumi adalah satu-satunya planet yang mengandung kehidupan.

Manusia telah mencari kehidupan asing dengan ketat selama beberapa dekade terakhir. Mungkin saja, bagaimanapun, bahwa Islam telah mengkonfirmasi keberadaan kehidupan di luar bumi.

Apa yang dikatakan sains?

Bahkan di dalam tata surya, ada kemungkinan beberapa bentuk kehidupan. Europa, misalnya, salah satu bulan Jupiter yang lebih besar, diyakini sebagai dunia yang aktif secara geologis, karena medan gravitasi Jupiter memanaskan interiornya. Permukaannya ditutupi oleh air es, dan para ilmuwan percaya bahwa di bawah permukaan, karena bagian dalam bulan yang panas, adalah lautan global yang kedalamannya mungkin lebih dari 100 km. Masuk akal bahwa dasar laut mengandung ventilasi hidrotermal dan gunung berapi, fitur di Bumi yang memungkinkan keberadaan kehidupan di kedalaman terdalam lautan.

Enceladus, salah satu bulan Saturnus, juga tertutup es dengan lautan air asin di bawah permukaan. Para ilmuwan menemukan geyser besar di dekat kutub selatan bulan yang menyemburkan air ke luar angkasa. Airnya mengandung butiran kecil partikel silikat berbatu yang memberikan bukti kuat tentang keberadaan lubang hidrotermal, dan kemungkinan kondisi kehidupan.

Bulan Saturnus lain yang menarik bagi para ilmuwan yang mencari kehidupan adalah Titan. Sistem cuacanya berbasis metana, bukan berbasis air, dan bulan mengandung sungai dan danau yang terbuat dari metana dan etana, serta kemungkinan cryovolcano yang meletuskan air cair daripada lava. Sangat mungkin bahwa bentuk kehidupan ada di Titan, terdiri dari kimia yang berbeda dengan bentuk kehidupan di Bumi.

Alien menurut Islam dan Al Quran
Titan, penggambaran artis.

Beberapa ilmuwan masih berharap akan ditemukannya kehidupan di Mars. Itu memiliki air miliaran tahun yang lalu, dan berpotensi kehidupan, tetapi apa yang menarik minat para ilmuwan saat ini adalah metana yang ada di atmosfer Mars, karena metana dapat diproduksi oleh proses biologis. Meskipun atmosfernya sangat tipis, bukan tidak mungkin kehidupan masih ada jika planet ini berhasil mempertahankan cadangan air di bawah permukaannya.

Curiosity Rover NASA di Mars / NASA

Di luar tata surya, kemungkinannya tidak terbatas. Para ilmuwan umumnya mencari planet di tempat yang dikenal sebagai Zona Goldilocks, yang mengacu pada zona layak huni di sekitar bintang di mana suhunya tepat untuk keberadaan air cair di sebuah planet. Dan, berdasarkan pemahaman kita tentang kehidupan, di mana ada air, pasti ada kehidupan.

Namun ada faktor lain yang perlu dipertimbangkan. Para ilmuwan mencari planet berbatu, bukan raksasa gas seperti Jupiter atau Saturnus. Dan bahkan jika mereka menemukannya, itu tidak secara otomatis membuat mereka layak huni. Misalnya, Mars dan Venus ada di Zona Goldilocks matahari kita, tetapi Mars hampir tidak memiliki atmosfer, dan Venus dihancurkan oleh efek rumah kacanya sendiri. Para ilmuwan juga akan mencari jejak gas di dunia potensial yang hanya dapat dihasilkan oleh kehidupan.

Singkatnya, mungkin ada kehidupan di luar Bumi. Mungkin tidak ada. Seperti apa kehidupan itu – dan apakah itu kehidupan yang cerdas – tidak ada yang bisa mengatakan dengan pasti. Apakah kita akan pernah menemukan kehidupan di luar Bumi, tidak ada yang tahu pasti. Dan, terlepas dari seberapa luas alam semesta, menemukan kehidupan sangat sulit.

Alien dalam al qur’an

Al-Qur’an Suci, mungkin, menyinggung keberadaan kehidupan asing beberapa kali.

Dalam sebuah surat yang kita baca setiap hari – Surat Al-Fatihah, Allah (SWT) berfirman:

Segala puji bagi Allah—Tuhan seluruh alam.”

(Al-Qur’an 1:2)

Allah menekankan bahwa Dia adalah Tuhan dari semua alam, mungkin mengacu pada dunia seperti di planet, alam semesta, atau dimensi. ‘Aalam’ – kata yang digunakan untuk dunia di sini – dapat merujuk ke seluruh dunia atau seluruh orang. Para sarjana klasik jelas memahami ‘aalam’ yang berarti manusia, hewan, jin, malaikat dll, tetapi Allah, sejak awal, mengatakan di sini bahwa kita tidak sendirian.

Petunjuk terbesar untuk kehidupan di planet lain adalah sebuah ayat dalam Surah Ash-Shuraa, di mana Allah berfirman:

Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya adalah penciptaan langit dan bumi, dan makhluk hidup apa saja yang dibentangkan-Nya pada keduanya. Dan Dia memiliki kekuatan untuk mengumpulkan mereka kapan pun dia mau.”
(Al-Qur’an, 42:30)

Pemeriksaan ayat ini membuat banyak orang percaya bahwa Allah sedang menjelaskan di sini tentang keberadaan kehidupan di luar bumi. Pertama karena bentuk jamaknya digunakan untuk langit – ‘Samawaat’ , artinya Dia tidak hanya mengacu pada langit di atas kita. Kedua, karena kata yang digunakan untuk makhluk di sini adalah ‘daabah’ . ‘Daabah’ mengacu pada hewan darat yang bergerak di sepanjang permukaan bumi. Oleh karena itu Dia tidak mengacu pada makhluk spiritual, tetapi makhluk literal yang menempati Surga (yaitu, di luar Bumi).

Alien menurut Islam dan Al Quran
Konsep artis Kepler-186f dalam sistem Kepler-186, planet seukuran Bumi pertama yang divalidasi yang mengorbit bintang jauh di zona layak huni / NASA Ames

Penerjemah Al-Qur’an terkenal Abdullah Yusuf Ali tampaknya setuju. Dia menulis:

… masuk akal untuk menganggap bahwa kehidupan dalam beberapa bentuk atau lainnya tersebar melalui beberapa dari jutaan benda langit yang tersebar melalui ruang.”
(Al-Qur’an: Teks, Terjemahan dan Komentar, Ad-Dar Al-‘Arabiah, Beirut, 1938, 1314)

Dia bukan satu-satunya. Dalam sebuah komentar tentang ayat ini, Allamah Tabatabai mengatakan:

Makna yang tampak dari ayat ini adalah bahwa ada makhluk hidup (Dawab) di langit yang serupa dengan yang ada di bumi…”

(Al-Mizan – Volume 18, Halaman 58)

Teolog Islam Fahir al-Din al-Razi mengatakan dalam komentarnya tentang ayat ini:

Bukan tidak mungkin di surga ada spesies hewan yang bergerak seperti manusia yang berjalan di bumi.”

(Religions and extra-terrestrial life, David Weintraub, pg. 165)

Agha Mahdi Puya, Ayatollah yang menulis tafsir Al-Qur’an yang terkenal, cukup spesifik tentang keberadaan kehidupan asing. Dia menulis:

Hidup tidak terbatas pada bumi. Dinyatakan dalam ayat ini bahwa kehidupan dalam beberapa bentuk atau lainnya ada dalam jutaan benda langit yang tersebar di ruang angkasa. Yang Mahakuasa yang menciptakan makhluk yang tak terhitung jumlahnya pasti memiliki kekuatan untuk menyatukan mereka ketika terompet ditiup.”

Yang juga menarik adalah bagian terakhir dari ayat tersebut, di mana Allah berfirman ‘Dia memiliki kekuatan untuk mengumpulkan mereka kapan pun dia mau’ , menekankan bahwa Dia dapat mengumpulkan berbagai jenis kehidupan ini bersama-sama. Artinya, jika ayat tersebut memang merujuk pada kehidupan di luar bumi, Dia bisa jadi menyinggung kontak antara makhluk di Bumi dan makhluk yang hidup di luarnya. Jangan lupa bahwa kita melihat kembali banyak ayat hari ini yang menyoroti misteri tersembunyi yang kemudian “ditemukan” oleh ilmu pengetahuan, seperti makhluk hidup yang terbuat dari air, perluasan alam semesta, dll. Suatu hari nanti kita dapat melihat kembali ayat dan poin ini bahwa Al-Qur’an menubuatkan kontak pertama dengan kehidupan di luar bumi.

Rendering Artis dari sebuah planet ekstrasurya.

Namun, penting untuk diingat bahwa bagaimana kita menafsirkan ayat ini didasarkan pada bagaimana kita memilih untuk menafsirkan kata yang digunakan untuk Surga – ‘ Samaawat’ . Secara obyektif, kata tersebut telah digunakan dalam Al-Qur’an untuk berbagai arti, termasuk mengacu pada di atas, planet-planet di langit, dan atmosfer di Bumi . Jadi ketika Allah menggunakan kata ‘Daabah’ dalam konteks ‘samaawat’ yang berarti atmosfer Bumi, ‘Daabah’ sebenarnya bisa merujuk pada bentuk kehidupan mikroskopis atau makhluk besar (seperti burung) yang mengelilingi atau bepergian di atmosfer.

Lebih jauh, Allah mengacu pada pengumpulan makhluk-makhluk ini bersama-sama, bisa saja mengacu pada pengumpulan mereka pada Hari Pembalasan, dan bukan sebelumnya.

Dalam ayat lain, Allah SWT berfirman:

Allah-lah yang menciptakan tujuh langit dan seperti itu di bumi. Perintah Allah turun di tengah-tengah mereka, agar kamu mengetahui bahwa Allah Mahakuasa atas segala sesuatu, dan bahwa Allah meliputi segala sesuatu dalam ilmu-Nya…”
(Al-Qur’an: 65:13)

Di sini Allah menyinggung fakta bahwa ada benda yang mirip, jika tidak identik dengan Bumi. Meskipun ini mungkin merujuk pada planet-planet secara umum, Dia juga mengingatkan kita bahwa wahyu ilahi turun kepada mereka semua. Ini bisa berarti bahwa wahyu ilahi turun ke kehidupan asing juga.

Dalam ayat lain, Allah berfirman:

Tujuh langit dan bumi dan apa yang ada di dalamnya memuji kemuliaan-Nya …”
(Al-Qur’an, 17:45)

Di sini, Allah menggunakan kata ganti ‘laki-laki’ ketika mengatakan ‘mereka’, menunjukkan bahwa Dia mengacu pada kehidupan cerdas yang menempati langit, atau sistem bintang yang jauh, mungkin.

Kesan seniman tentang Proxima B, mengorbit bintang katai merah Proxima Centauri / SO / M. Kornmesser / UNIG

Ayat terakhir, yang disebutkan oleh Dr. Yasir Qadhi mungkin merupakan bukti terbesar bagi kehidupan di luar bumi (walaupun ia condong ke arah keberadaannya, sebagai lawan untuk sepenuhnya mendukung gagasan tersebut) di mana Allah berfirman:

Sesungguhnya Kami telah memuliakan anak-anak Adam, Kami membawa mereka di darat dan di laut, memberikan mereka rizki yang baik dan halal, dan Kami melebihkan mereka jauh di atas sebagian besar makhluk Kami.”
(Al-Qur’an 17:1)

Maksudnya adalah bahwa Allah mengatakan kepada kita di sini bahwa kita lebih tinggi dari banyak makhluk lain – tetapi tidak semuanya (karenanya Dia menggunakan kata ‘banyak’). Dan karena kita tahu bahwa kita lebih tinggi dari malaikat, jin, dan binatang, ayat ini menyinggung bentuk lain dari ciptaan yang tidak kita sadari – mungkin, kehidupan asing.

Alien dalam hadits

Saat kita mulai melihat ke dalam hadits, khususnya tradisi Muslim Syiah, hal-hal mulai menjadi lebih menarik.

Imam Jafar Al-Sadiq, cendekiawan terkenal dan Imam ke-6 Islam Syiah, cukup spesifik membahas topik ini. Dia berkata:

Mungkin Anda melihat bahwa Tuhan hanya menciptakan dunia tunggal ini dan bahwa Tuhan tidak menciptakan manusia selain Anda. Yah aku bersumpah demi Tuhan bahwa Tuhan menciptakan ribuan dan ribuan dunia lain dan ribuan dan ribuan umat manusia.”
(Bihar Al-Anwar, Vol. 8, hal. 375)

Hadis lain yang saya temukan, juga dikaitkan dengan Imam Al-Shadiq, mengatakan:

Allah telah menciptakan dua belas ribu dunia dan masing-masing lebih besar dari tujuh langit dan tujuh bumi bersama-sama, tidak ada satu pun dari dunia ini yang pernah berpikir bahwa Allah telah menciptakan dunia lain.”

(Khisal, vol. 2, hal. 639, hadits 14)

Dalam hadis lain, ditemukan di Safinatul Bahar, Imam Ali mengatakan:

Bintang-bintang yang ada di langit ini seperti kota-kota yang mirip dengan kota-kota di bumi, setiap kota dengan kota yang lain (setiap bintang dengan bintang yang lain) dihubungkan oleh tiang-tiang cahaya.”
(Safinatul Bahar: Jilid 2, Halaman 574)

Sementara Imam Ali sering menggunakan metafora yang dipahami oleh orang-orang Arab pada masanya untuk menggambarkan alam semesta (lihat Nahjul Balagha), dapat dikatakan bahwa ia secara harfiah mengacu pada peradaban asing di sini.

Konsep artis tentang planet ekstrasurya

Hadis lain oleh Imam Syiah ke-5, Imam Muhammad Al-Baqir, menyatakan:

Allah telah Menciptakan Domain aquamarine hijau ini. Dari kehijauannya itulah langit tampak seperti itu’. Saya berkata, ‘Dan apakah Domain itu?’ Dia berkata: ‘Kerudung. Demi Allah (azwj), di balik (selubung) itu ada tujuh puluh ribu dunia, lebih banyak dari jumlah manusia, dan jin…”

(Basaair Al Darajaat, hal. 512)

Namun, sementara literatur Muslim Syiah di atas tampaknya pada dasarnya mengkonfirmasi keberadaan makhluk luar angkasa, keaslian narasi ini masih diperdebatkan. Dan bahkan jika mereka shahih, bagaimana seseorang memilih untuk menafsirkan hadits ini juga didasarkan pada apa yang dicarinya. Bisa jadi para Imam mengacu pada dimensi atau alam semesta yang berbeda yang kita tidak (dan tidak bisa) pahami. Referensi hadits lain bahwa ada orang-orang yang ada sebelum manusia seperti yang kita kenal, artinya hadits di atas mungkin termasuk dalam kategori diskusi yang serupa.

Kesimpulan

Pada akhirnya, literatur Islam jauh dari eksplisit tentang keberadaan kehidupan asing. Dapat dikatakan bahwa, mungkin, beberapa literatur Islam dapat ditafsirkan untuk menunjuk pada keberadaan kehidupan di luar Bumi. Apakah itu yang kita anggap sebagai kehidupan cerdas, berbagai jenis makhluk yang tidak berbeda dengan apa yang kita temukan di kedalaman terdalam lautan kita, atau makhluk asing yang susunan genetik dan sosialnya di luar kemampuan kita untuk memahami, terserah spekulasi murni.

Sama seperti kesimpulan sains, kebenarannya adalah, kita tidak tahu, dan, setidaknya saat ini, hanya Allah yang tahu. Tapi setelah cukup mencari bintang, mungkin suatu hari kita akan menemukannya.


Share untuk Dakwah :

Leave a comment