Advertisements
Alexander the Great
Bagikan:

Biografi singkat

  • Nama: Alexander the Great – Alexander Agung (Alexander III Agung)
  • Hidup: Agaknya 20/23 Juli atau 6/10 Oktober, 356 SM e. – 10 Juni 323 SM e.
  • Negara: Yunani Kuno, Makedonia
  • Bidang kegiatan: Politik, tentara
  • Prestasi terbesar: Menaklukkan sebagian besar Eropa, serta sebagian Asia. Dia menjadi pendiri kerajaan besar.

Pada 336 SM. Kaisar Alexander the Great dari Macedonia adalah salah satu pemimpin militer paling terkemuka dalam sejarah. Hanya dalam sebelas tahun pemerintahan, ia menciptakan sebuah kerajaan yang kuat, menaklukkan Asia Kecil, Mesir, Persia dan negara-negara lain. Dia mencapai India, tetapi terpaksa kembali dari sana, karena tentara menghadapi masalah besar.

Perpaduan warisan budaya Yunani dan Timur di bawah pemerintahan Alexander the Great membentuk “era Helenistik” yang membentuk pandangan dunia selama 300 tahun ke depan. Dia meninggal di Babel pada usia 33 tahun.

Alexander III adalah kaisar Makedonia dan menaklukkan wilayah besar hanya dalam sebelas tahun, yang menurut standar saat ini sesuai dengan kira-kira negara modern berikut: yunani , Turki, Suriah, Lebanon, Israel, Yordania, Mesir, Irak, Iran, Afghanistan, dan Pakistan . Dia adalah salah satu jenderal dan negarawan paling terkemuka dalam sejarah; setelah kematiannya ia di beri julukan “The Great”.

Alexander the Great adalah kepribadian yang luar biasa, di tandai dengan bakat strategis dan keinginan gigih untuk kekuasaan mutlak. Seorang komandan jenius, ia mendedikasikan hidupnya untuk penaklukan, menyediakan prajuritnya dengan model keberanian dan energi. Dia bisa semurah dia kejam terhadap pengikut dan lawan, sejujur ​​dia berdarah dingin.

Masa kecil dan remaja Alexander Agung

Alexander lahir pada 356 SM. di ibukota Makedonia waktu itu – Pella. Ia adalah putra Philip II, Raja Makedonia dan Olympias, Putri Epirus. Philip mengirim Alexander the Great yang berusia tiga belas tahun ke Mezha, di mana ia menerima pendidikannya dari 342-340 SM. dari filsuf Yunani Aristoteles.https://yastatic.net/safeframe-bundles/0.80/1-1-0/render.html

Dia memperoleh pengetahuan dalam retorika, sastra, geografi dan ilmu militer, ini menanamkan dalam dirinya kecintaan pada sains, kedokteran, dan filsafat.

Aristoteles memiliki pengaruh kuat pada Alexander, yang sangat penting bagi perkembangan intelektualnya dan penyembahan budaya Yunani. Dari kampanye Kekaisaran Persia , di mana banyak sarjana menemani Alexander, ia secara teratur mengirim Aristoteles pengetahuan baru tentang hewan asing, tumbuhan, perairan, dan negara.

Namun, masa kecil dan remaja Alexander the Great tidak riang: ayahnya sebagian besar tidak hadir karena kampanye militer yang konstan, dan Alexander berada di bawah pengaruh ibu yang angkuh dan berkemauan keras. Dia ingin melihat Alexander di atas takhta kerajaan. Untuk alasan ini, dia bahkan tidak bisa melawan dan meracuni saudara tirinya Archdaios. Olympia membenci suaminya karena dia menikahi wanita lain saat menikah dengannya.

Istri terakhirnya adalah Cleopatra, di bunuh dengan darah dingin setelah kematiannya oleh Olympia. Ada juga konflik antara ayah dan anak yang terjadi ketika ayah Alexander menikah dengan Cleopatra pada 337 SM. Terjadi eskalasi. Alexander di usir dan melarikan diri; tapi suksesi takhta tetap di takdirkan bahkan setelah pertengkaran kemudian dengan ayahnya.

Alexander the Great naik takhta dan menjadi panglima tentara

Sebelum Philip II, pada 336 SM, di bunuh dari negara yang tidak penting, Makedonia telah menjadi kerajaan yang kuat dengan institusi kekuasaan yang kuat – berkat penemuan simpanan emas, kampanye militer, dan reformasi Philip. Filipus II membentuk Liga Korintus.

Setelah kematian Philip, Alexander bercokol di atas takhta, membunuh atau mengusir semua saingannya. Dia juga unggul sebagai komandan tentara dan kepala Kongres Korintus.

Suku-suku barbar pemberontak mengancam ketertiban, tetapi Aleksander mengalahkan pemberontakan Thrakia dan Iliria pada 355 SM. Dalam kampanye Balkan, ketika Thebes menolak untuk mengakui hegemoni Alexander, dia menghancurkan kota dan memperbudak semua penduduk.

Kampanye Alexander the Great

Kongres Korintus menugaskan Alexander untuk berperang melawan Kekaisaran Persia. Wajar dan sah adalah balas dendam atas kehancuran Athena oleh Persia pada 480 SM dan pembebasan kota-kota pesisir Asia Kecil dari dominasi Persia. Oleh karena itu, perang ini di sebut “balas dendam Panelinan”.

Memasuki Asia kecil dan Menyerang Persia

Dengan pasukan 35.000 orang, Alexander memasuki Asia Kecil pada 334 SM. Sudah pertempuran pertama dengan tentara Persia di Sungai Granicus membawa pembebasan pantai Ionia dan kota-kota asal Yunani. Alexander pindah ke Gordion, ibu kota Frigia (dekat tempat yang sekarang menjadi Ankara). Di sini terjadi peristiwa, yang kemudian di sebut simpul Gordian, yang berhasil di potong oleh Alexander Agung dengan pedang. Menurut legenda, orang yang berhasil melepaskan ikatan kompleks itu harus menjadi penguasa kekaisaran dunia.

Vendetta Panhellenic melawan Persia

Alexander bergerak lebih jauh ke selatan dan bertemu pada 333 SM di Issus dengan tentara raja Persia Darius, yang lebih suka berperang, tetapi kalah dalam pertempuran ini. Dia menangkap seluruh keluarga kerajaan, tetapi Alexander lembut dengan para tahanan. Ia menikah dengan seorang putri Persia. Darius menjanjikan Alexander bagian barat kerajaannya, tetapi Alexander tidak setuju dengan tawaran perdamaian ini.

Memasuki Suriah dan Palestina

Dia pindah ke pantai Suriah, menaklukkan pada 332 SM, setelah beberapa bulan pengepungan, benteng angkatan laut Tirus dan Palestina. Mesir bisa saja di rebut oleh Alexander tanpa perlawanan. Ia mendirikan kota Alexandria pada tahun 331 SM, yang selama berabad-abad merupakan pusat perdagangan terpenting di dunia saat itu. Para imam menyatakan dia Firaun dan mengenalinya sebagai putra dewa matahari Mesir Amun. Setelah Alexander di nobatkan sebagai firaun dan putra Tuhan, ia mendirikan rezim totaliter dan kekuasaan absolutnya, yang tidak mendapat persetujuan dari Makedonia dan Yunani.

Sementara itu, Raja Darius mengumpulkan pasukan yang lebih kuat. Pada Pertempuran Gaugamela pada tahun 331 SM, Alexander Agung akhirnya mengalahkan Darius, namun ia kembali berhasil melarikan diri. Alexander memproklamirkan dirinya sebagai “Penakluk Asia” dan tanpa perlawanan merebut ibu kota Persia Babel, Susa dan Persepolis dengan semua kekayaan mereka yang tak terhitung. Dia membakar istana kerajaan di Persepolis sebagai pembalasan atas kehancuran Acropolis. Alexander melanjutkan pengejarannya terhadap Darius, tetapi dia segera di bunuh dan di kuburkan dengan kehormatan kerajaan.

Dengan pembangunan kembali kota-kota pesisir dan penghancuran istana di Persepolis, Alexander menyelesaikan Vendetta Panhellenic pada 330 SM. Namun, kampanye militernya belum berakhir: ia bermaksud untuk sepenuhnya menaklukkan Kekaisaran Persia. Pertama, dia menunjuk bangsawan Persia sebagai gubernur dan, untuk pertama kalinya, menerima tentara Persia ke dalam pasukannya. Setelah dia menuntut agar para pengikutnya tunduk di hadapannya seperti di hadapan raja dewa, konspirasi dan pemberontakan orang Makedonia mulai melawannya. Alexander mengeksekusi para pemberontak.

Dia menaklukkan Persia timur dan Baktria (sekarang Iran timur dan Afghanistan) dan menikahi putri Baktria Roxana pada 327 SM.

Kampanye Alexander the Great di India

Alexander Agung ingin membuat sebuah kerajaan dari Gibraltar ke ujung timur dunia. Dia memimpin pasukannya lebih jauh dan lebih jauh, melalui Hindu Kush ke Indus (di Pakistan modern). Di Sungai Hydaspe, pada 326 SM, terjadi pertempuran dahsyat melawan raja India Porus dan pasukannya, yang taktiknya tidak di kenal. Meskipun kerugian besar dalam pasukan Alexander, pasukan Porus di kalahkan.

Pada saat ini, tentara Alexander menempuh jarak sekitar 18.000 km. Kemajuan lebih lanjut hampir tidak mungkin karena hujan yang berkepanjangan, dan para prajurit melakukan upaya yang tidak manusiawi: pakaian dan sepatu bot compang-camping dan terus-menerus basah, makanan yang di rendam, senjata, kuda, dan gerobak dengan persediaan menjadi tidak dapat di gunakan.

Kampanye Alexander Agung di India

Cuaca yang tidak biasa, kesulitan dalam pergerakan dan wilayah India yang luas merusak moral tentara, para prajurit tidak lagi ingin terus berbaris dan berperang. Akhirnya, para prajurit yang kelelahan mulai memberontak dan memaksa Alexander untuk kembali ke rumahnya pada tahun 325 SM.

Kaisar Alexander Agung berhasil mencapai delta Indus, kemudian tentara di bagi menjadi tiga bagian dan kembali ke Persia: satu bagian lewat laut; yang kedua kembali dengan sebagian pasukan melalui darat; Alexander Agung memimpin bagian ketiga dan terbesar dari pasukan, memimpinnya melalui gurun Gedrosia (sekarang Baluchistan). Kaisar Makedonia mencapai tujuannya, mengikuti jalan sulit yang tak terlukiskan dengan pasukannya, sangat sulit sehingga sebagian besar prajurit tidak selamat.

Pernikahan massal di Susa

Pernikahan massal Susakh berfungsi sebagai kebijakan penggabungan Alexander: tujuannya adalah untuk mengatasi perpecahan etnis, budaya, dan politik orang-orang di kerajaannya yang luas – Makedonia-Yunani, serta Persia. Setelah menikahi 10.000 orang Makedonia dengan gadis-gadis dari keluarga bangsawan Persia, dia ingin mendamaikan dan menyatukan kedua bangsa. Alexander Agung sendiri, mulai dari 327 SM, menikah dengan Roxane, juga menikah dengan Statira, putri Darius.

Alexander sepenuhnya membangun kembali kekaisaran dan dengan demikian membuka wilayah yang luas dan peluang perdagangan bagi orang Yunani: pemerintah kekaisaran dan tentara memberi Persia dan Makedonia hak yang sama. Melalui kota-kota baru yang tak terhitung jumlahnya, di mana Alexander menetap dengan orang-orang Yunani dan yang kepadanya dia memberikan konstitusi demokratis menurut model Athena, dia memperkuat kohesi di negara itu. Pengembangan jaringan jalan dan unit moneter baru Alexander sebagai mata uang tunggal memfasilitasi perdagangan dunia. Bahasa telah di bakukan (Yunani sebagai bahasa resmi). Tetapi inovasi orang Makedonia di anggap oleh orang Persia sebagai penghinaan, dan mendapat perlawanan sengit.

Kematian Alexander the Great di Babel

Alexander menyelesaikan rencananya untuk menyatukan orang-orang di Babel dan menyiapkan rencana baru untuk penaklukan Arabia dan Kartago. Tapi dia tidak bisa mewujudkan rencana itu, karena dia meninggal pada 323 SM di Babel karena demam.

Kematian Alexander Agung di Babel

Kekaisaran Alexander Agung secara bertahap hancur karena perjuangan para penerusnya untuk kekuasaan di kekaisaran. Namun, budaya Yunani menjadi lebih umum. Perpaduan budaya Yunani dan Timur (dalam bahasa, agama dan cara hidup), yang terjadi pada masa pemerintahan Alexander, di sebut “Hellenisme”.


Bagikan:

By admin

Terima kasih telah membaca. Kami berharap anda memberikan saran, masukan dan komentar.