Al Zahrawi Ilmuwan Islam di bidang bedah Kedokteran

Share untuk Dakwah :

Abstrak

Abu al-Qasim Khalaf ibn al-Abbas Al Zahrawi lahir di dekat Cordoba, Spanyol, ketika itu adalah bagian dari Kerajaan Islam. Dia adalah seorang dokter, ahli bedah dan ahli kimia. Ia paling dikenang karena ensiklopedia kedokterannya, Al-Tasrif li man ajaz an-il-talif (Bantuan bagi Mereka yang Kurang Mampu Membaca Buku Besar), yang dikenal sebagai al-Tasrif. Ini menjadi acuan standar dalam pengobatan Islam dan Eropa selama lebih dari 500 tahun. Di Eropa, Al-Zahrawi dikenal sebagai Albucasis, dan sangat terkenal karena ilmu bedahnya.

Ensiklopedia Al-Zahrawi mencakup bagian tentang bedah, kedokteran, ortopedi, oftalmologi, farmakologi, dan nutrisi. Di dalamnya ia menjelaskan lebih dari 300 penyakit dan pengobatannya. Dia juga memasukkan deskripsi rinci tentang berbagai prosedur bedah, dan penggunaan lebih dari 200 instrumen bedah, banyak di antaranya dia kembangkan. Bagian paling terkenal dari ensiklopedia, tentang pembedahan, diterjemahkan ke dalam bahasa Latin oleh Gerard dari Cremona pada tahun 1100-an. Sejak saat itu juga menjadi teks standar di Eropa, dan masih dicetak ulang pada tahun 1770-an. Dianggap sebagai ahli bedah terbesar Abad Pertengahan, ia telah digambarkan sebagai bapak bedah

Selain terkenal karena tulisannya, Al-Zahrawi juga seorang praktisi dan guru terkemuka. Sebagai pengakuan atas keahliannya, ia diangkat sebagai dokter istana Raja Al-Hakam II dari Spanyol.[1]

Masa muda Al Zahrawi

Abū al-Qāsim Khalaf ibn al-‘Abbās al-Zahrāwī al-Ansari (‎ 936–1013), lebih dikenal sebagai Al-Zahrawi (الزهراوي), dilatinkan sebagai Abulcasis (dari bahasa Arab Abū al-Qāsim), adalah seorang dokter Muslim Arab , ahli bedah dan ahli kimia yang tinggal di Al-Andalus. Dianggap sebagai ahli bedah terhebat di Abad Pertengahan, ia digambarkan sebagai bapak bedah.

Karya utama Al-Zahrawi adalah Kitab al-Tasrif, sebuah ensiklopedia praktik medis tiga puluh jilid. Bab bedah dari karya ini kemudian diterjemahkan ke dalam bahasa Latin, mendapatkan popularitas dan menjadi buku teks standar di Eropa selama lima ratus tahun ke depan. Kontribusi perintis Al-Zahrawi di bidang prosedur dan instrumen bedah memiliki dampak yang sangat besar di Timur dan Barat hingga periode modern, di mana beberapa penemuannya masih diterapkan dalam pengobatan hingga saat ini.

Dia adalah dokter pertama yang mengidentifikasi sifat herediter hemofilia dan menggambarkan kehamilan perut, subtipe kehamilan ektopik yang pada masa itu merupakan penderitaan yang fatal.

Al-Zahrawi lahir di kota Azahara, 8 kilometer barat laut Cordoba, Andalusia. Tanggal lahirnya tidak diketahui secara pasti, namun, para ahli sepakat bahwa setelah tahun 936, kota tempat kelahirannya, Azahara, didirikan. Nisba (judul atributif), Al-Ansari, dalam namanya, menunjukkan asal dari suku Al-Ansar di Madinah, dengan demikian, menelusuri nenek moyangnya kembali ke Madinah di Jazirah Arab.

Dia menghabiskan sebagian besar hidupnya di Kordoba. Itu juga tempat dia belajar, mengajar dan mempraktikkan pengobatan dan pembedahan sampai sesaat sebelum kematiannya sekitar tahun 1013 (pada usia 77), dua tahun setelah pemecatan Azahara.

Dia sezaman dengan ahli kimia Andalusia seperti Ibn al-Wafid, al-Majriti dan Artephius. Dia mengabdikan seluruh hidup dan kejeniusannya untuk kemajuan kedokteran secara keseluruhan dan pembedahan pada khususnya.

Karier bedah Al Zahrawi

Al-Zahrawi mengkhususkan diri dalam menyembuhkan penyakit dengan kauterisasi. Dia menemukan beberapa perangkat yang digunakan selama operasi, untuk tujuan seperti pemeriksaan bagian dalam uretra dan juga pemeriksaan, menerapkan dan mengeluarkan benda asing dari tenggorokan, telinga dan organ tubuh lainnya. Dia juga orang pertama yang mengilustrasikan berbagai kanula dan yang pertama mengobati kutil dengan tabung besi dan logam kaustik sebagai instrumen membosankan.

READ  Kontribusi Islam terhadap ilmu pengetahuan dan peradaban dunia

Sementara al-Zahrawi tidak pernah melakukan prosedur pembedahan trakeotomi, dia merawat seorang budak perempuan yang memotong tenggorokannya sendiri dalam upaya bunuh diri. Al-Zahrawi menjahit lukanya dan gadis itu sembuh, dengan demikian membuktikan bahwa sayatan di laring bisa sembuh. Dalam menggambarkan riwayat kasus yang penting ini dia menulis: Jadi, saya buru-buru menjahit lukanya dan mengobatinya sampai sembuh. Tidak ada kerusakan yang terjadi pada budak perempuan itu kecuali suara serak, yang tidak ekstrim, dan setelah beberapa hari kesehatannya pulih kembali. Oleh karena itu, kami dapat mengatakan bahwa laringotomi tidak berbahaya.

Al-Zahrawi juga memelopori bedah saraf dan diagnosis neurologis. Ia diketahui telah melakukan perawatan bedah untuk cedera kepala, patah tulang tengkorak, cedera tulang belakang, hidrosefalus, efusi subdural, dan sakit kepala. Gambaran klinis pertama dari prosedur operasi hidrosefalus diberikan oleh Al-Zahrawi yang secara jelas menggambarkan evakuasi cairan intrakranial superfisial pada anak hidrosefalus.

Kitab al-Tasrif buku bedah karangan Al Zahrawi

Halaman judul dari terjemahan Latin pertama Al-Tasrif, di sini disebut Liber theoricae nec non practicae Alsaharavii (Buku teoritis dan praktis karya al-Zahrawi). 
(1599)

Ensiklopedia medis tiga puluh jilid Al-Zahrawi, Kitab al-Tasrif, selesai pada tahun 1000 M, mencakup berbagai topik medis, termasuk pembedahan, kedokteran, ortopedi, oftalmologi, farmakologi, nutrisi, kedokteran gigi, persalinan, dan patologi. Volume pertama dalam ensiklopedia berkaitan dengan prinsip-prinsip umum kedokteran, yang kedua dengan patologi, sementara sebagian besar sisanya membahas topik-topik mengenai farmakologi dan obat-obatan. Risalah terakhir dan yang paling terkenal adalah tentang operasi. Al-Zahrawi menyatakan bahwa ia memilih untuk membahas pembedahan pada jilid terakhir karena pembedahan adalah bentuk pengobatan tertinggi, dan seseorang tidak boleh mempraktekkannya sampai ia mengenal dengan baik semua cabang kedokteran lainnya. Al-Tasrif adalah ensiklopedia bergambar kedokteran dan bedah dalam 1500 halaman.

Pekerjaan tersebut berisi data yang telah terakumulasi selama karir yang berlangsung selama hampir 50 tahun pelatihan, pengajaran, dan praktik. Di dalamnya dia juga menulis tentang pentingnya hubungan dokter-pasien yang positif dan menulis dengan penuh kasih sayang tentang murid-muridnya, yang dia sebut sebagai “anak-anakku”. Ia juga menekankan pentingnya merawat pasien terlepas dari status sosial mereka. Dia mendorong pengamatan yang cermat terhadap kasus-kasus individu untuk membuat diagnosis yang paling akurat dan pengobatan terbaik.

Tidak selalu benar dikreditkan, evaluasi modern manuskrip al-Tasrif telah mengungkapkan deskripsi awal dari beberapa prosedur medis yang dianggap berasal dari dokter kemudian. Sebagai contoh, Al-Zahrawi’s al-Tasrif menjelaskan baik apa yang kemudian dikenal sebagai “metode Kocher” untuk merawat bahu yang terkilir dan “posisi Walcher” dalam kebidanan. Selain itu, Al-Tasrif menjelaskan cara mengikat pembuluh darah hampir 600 tahun sebelum Ambroise Paré, dan merupakan buku rekaman pertama yang menjelaskan sifat turun-temurun dari hemofilia. Itu juga yang pertama menggambarkan prosedur bedah untuk mengikat arteri temporal untuk migrain, juga hampir 600 tahun sebelum Pare mencatat bahwa ia telah mengikat arteri temporalnya sendiri untuk sakit kepala yang sesuai dengan deskripsi migrain saat ini. 

Peralatan bedah Al Zahrawi

On Surgery and Instruments adalah volume ke-30 dan terakhir dari Kitab al-Tasrif. Tidak diragukan lagi ini adalah karyanya yang paling penting dan yang membangun otoritasnya di Eropa selama berabad-abad yang akan datang. On Surgery and Instruments adalah panduan bedah bergambar pertama yang pernah ditulis. Isi dan deskripsinya telah berkontribusi dalam banyak inovasi teknologi dalam kedokteran, terutama alat apa yang digunakan dalam operasi tertentu. Dalam bukunya, al-Zahrawi menggambarkan diagram dari setiap alat yang digunakan dalam prosedur yang berbeda untuk memperjelas bagaimana melakukan langkah-langkah dari setiap perawatan. Teks lengkapnya terdiri dari tiga buku, ditujukan untuk mahasiswa kedokteran yang berharap untuk mendapatkan lebih banyak pengetahuan dalam bidang pembedahan mengenai prosedur dan alat yang diperlukan.

READ  Ibnu Sina dan manuskrip karyanya yang diketemukan di Irlandia

Ia membagi bagian bedah Al-Tasrif menjadi tiga bagian: 1. tentang kauterisasi (56 bagian); 2. tentang pembedahan (97 bagian), 3. tentang ortopedi (35 bagian).[3]

 Beberapa prosedur dan teknik yang dirinci dalam bab-bab ini termasuk yang berikut:

  • Operasi mata, telinga, dan tenggorokan. Dia sepenuhnya menggambarkan tonsilektomi dan trakeostomi.
  • Dia merancang instrumen untuk pemeriksaan internal telinga.
  • Dia merancang alat yang digunakan untuk mengeluarkan atau memasukkan benda ke dalam tenggorokan.
  • Dia menjelaskan cara menggunakan kail untuk mengeluarkan polip dari hidung.
  • Dia menggambarkan paparan dan pembagian arteri temporal untuk meredakan sakit kepala jenis tertentu.
  • Dia menggunakan kauterisasi, biasanya untuk mengobati tumor kulit atau abses terbuka. Dia menerapkan prosedur kauterisasi ke sebanyak 50 operasi yang berbeda.
  • Penerapan ligatur untuk pembuluh darah yang berdarah dan jahitan internal menggunakan catgut. Dia mendahului ahli bedah militer Prancis terkenal Ambroise Pare (1510–1590), diklaim sebagai orang Eropa pertama yang menggunakan jahitan, dalam lima abad.
  • Perawatan untuk fistula anal.
  • Pengaturan dislokasi tulang dan patah tulang. Metodenya untuk mengatur dan mengurangi dislokasi bahu adalah berabad-abad sebelum Kocher memperkenalkan tekniknya yang mirip dengan pengobatan Eropa.
  • Penghapusan batu kandung kemih. Dia menyarankan bahwa dokter yang merawat harus memasukkan jari ke dalam rektum pasien, memindahkan batu ke leher kandung kemih, kemudian membuat sayatan di dinding rektum atau perineum dan mengeluarkan batu.
  • Dia merancang instrumen untuk pemeriksaan uretra.
  • Dia dikreditkan sebagai orang pertama yang menggambarkan kehamilan ektopik.
  • Dia merancang beberapa perangkat gigi dan gigi tiruan yang terbuat dari tulang binatang.
  • Al Zahrawi dianggap sebagai bapak bedah operatif. Dia dikreditkan dengan kinerja tiroidektomi pertama. Bab terakhir dari buku komprehensifnya, berjudul “On Surgery”, didedikasikan untuk instrumen bedah. Dia memperkenalkan lebih dari 200 alat bedah, jumlah yang mengejutkan menurut semua standar. Dia memberikan penjelasan rinci untuk menggunakan probe, pisau bedah, pisau bedah, dan kait. Dia juga merancang dan menemukan gunting bedah, penjepit penjepit dan penjepit kebidanan. Ilustrasi instrumen bedahnya adalah yang paling awal dimaksudkan untuk digunakan dalam pengajaran dan metode pembuatannya. 

Buku itu diterjemahkan ke dalam bahasa Latin pada abad ke-12 oleh Gerard of Cremona. Segera menemukan popularitas di Eropa dan menjadi teks standar di semua universitas Kedokteran besar seperti Salerno dan Montpellier. Itu tetap menjadi sumber utama pembedahan di Eropa selama 500 tahun ke depan, dan seperti yang dikatakan oleh sejarawan kedokteran, Arturo Castiglioni: risalah al-Zahrawi “dalam pembedahan memiliki otoritas yang sama seperti Canon of Avicenna dalam kedokteran”.

Pada awal bukunya, al-Zahrawi menyatakan bahwa alasan penulisan risalah ini adalah derajat keterbelakangan operasi yang telah dicapai di dunia Islam, dan rendahnya status yang dipegang oleh para dokter pada saat itu. Al-Zahrawi menganggap penurunan tersebut karena kurangnya pengetahuan anatomi dan kesalahpahaman tentang fisiologi manusia. Dia yang mengabdikan dirinya untuk operasi harus berpengalaman dalam ilmu anatomi.

Pntingnya anatomi menurut Al Zarahwi

    “Sebelum melakukan operasi seseorang harus mendapatkan pengetahuan tentang anatomi dan fungsi organ sehingga dia akan memahami bentuk, hubungan dan batasannya. Dia harus benar-benar mengenal saraf, otot, tulang, arteri, dan vena. Jika seseorang tidak memahami anatomi dan fisiologi seseorang dapat melakukan kesalahan yang akan mengakibatkan kematian pasien. Saya telah melihat seseorang mengiris pembengkakan di leher mengira itu adalah abses, padahal itu adalah aneurisma dan pasien meninggal di tempat.

READ  Kerajaan Persia dan sejarah yang mengikutinya

Al-Zahrawi memperkenalkan lebih dari 200 instrumen bedah, yang meliputi, antara lain, berbagai jenis pisau bedah, retraktor, kuret, penjepit, spekula, dan juga instrumen yang dirancang untuk teknik kauterisasi dan pengikatan yang disukainya. Dia juga menemukan kait dengan ujung ganda untuk digunakan dalam operasi. Banyak dari instrumen ini tidak pernah digunakan sebelumnya oleh ahli bedah sebelumnya.

Penggunaan catgut untuk jahitan internal masih dipraktikkan dalam operasi modern. Catgut tampaknya menjadi satu-satunya zat alami yang mampu larut dan dapat diterima oleh tubuh. Pengamatan yang ditemukan Al-Zahrawi setelah keranya memakan senar oud miliknya. Al-Zahrawi juga menemukan tang untuk mengeluarkan janin mati, seperti yang diilustrasikan dalam Al-Tasrif. 

Al Zahrawi dianggap sebagai bapak bedah operatif

Dua halaman dari manuskrip Al-Tasrif karya Al Zahrawi
Dua halaman dari manuskrip Al-Tasrif karya Al-Zahrawi, disimpan di Akademi Ilmu Pengetahuan Nasional Azerbaijan

Abdel-Halim dkk memberikan studi rinci tentang teknik sistolitotomi Al Zahrawi.

Al Zahrawi memberikan kontribusi deskripsi awal diagnosa dan pengobatan bedah saraf termasuk manajemen cedera kepala, patah tulang tengkorak, cedera tulang belakang dan dislokasi, hidrosefalus, efusi subdural, sakit kepala dan kondisi lainnya.

Selain itu, ia membuat kontribusi yang signifikan untuk operasi anak. Selain uraiannya tentang hidrosefalus, ia menggambarkan bibir sumbing, kelenjar gondok, ranula, meatus urin eksternal yang tidak berlubang, anus berlubang, hermafrodit, ginekomastia, jari supernumerary dan berselaput. Dia adalah orang pertama yang menjelaskan secara rinci aspek medis hemofilia.

Terakhir, ia menekankan pendidikan dan perilaku anak, kurikulum sekolah, dan spesialisasi akademik. Dia menyarankan agar siswa yang berbakat dan cerdas didorong untuk belajar kedokteran setelah menyelesaikan pendidikan dasar mereka dalam bahasa, tata bahasa, matematika, astronomi, dan filsafat. [4]

KESIMPULAN

Jadi, sebagai kesimpulan, Al-Zahrawi bukan hanya salah satu ahli bedah terbesar Islam abad pertengahan, tetapi juga seorang pendidik dan psikiater yang hebat. Dia mencurahkan sebagian besar di Tasrif untuk pendidikan dan perilaku anak, etiket meja, kurikulum sekolah, dan spesialisasi akademik.

Metode Albucasis melampaui metode Galen dan mempertahankan posisi dominan di Eropa abad pertengahan selama lima ratus tahun, yaitu lama setelah melewati kegunaannya. Dia, bagaimanapun, membantu meningkatkan status operasi di Eropa Kristen; dalam bukunya tentang patah tulang dan luksasi, dia menyatakan bahwa ‘bagian dari operasi ini telah jatuh ke tangan pikiran yang vulgar dan tidak terlatih, yang karenanya telah jatuh ke dalam penghinaan.’ Pembedahan Albucasis menjadi cangkok kuat di Eropa setelah zaman Guy de Chauliac (w.1368), ahli bedah Prancis abad ke-14. Dia mengutip al-Tasrif lebih dari 200 kali. Pietro Argallata (w. 1453) menggambarkan Al-Zahrawi sebagai “tanpa diragukan lagi kepala semua ahli bedah”. Pengaruh Al-Zahrawi berlanjut setidaknya selama lima abad, meluas ke Renaissance, dibuktikan dengan seringnya referensi al-Tasrif oleh ahli bedah Prancis Jacques Daléchamps (1513–1588). [5]

 Kita dapat berasumsi bahwa Al-Zaharawi mengetahui tentang Sushruta. Pada abad kedelapan M, Sushruta Samhita diterjemahkan ke dalam bahasa Arab oleh Khalifah Mamun sebagai “Kitab Shah Shun al –Hindi” dan “Kitab – I – Susurud.” Al-Zaharawi hidup di abad ke -10.

Ditulis dan disumbangkan oleh Prof. Dr. Ibrahim B. Syed, Profesor Klinis dan Direktur Ilmu Kedokteran Nuklir, Fakultas Kedokteran Universitas Louisville, Louisville, Kentucky, USA

Referensi 

1. http://broughttolife.sciencemuseum.org.uk/broughttolife/people/Albucasis 

2. https://www.ancient-origins.net/artifacts-ancient-writings/al-zahrawi-legacy-father-modern- operasi-004693 

3. https://muslimheritage.com/abu-al-qasim-al-zahrawi-the-great-surgeon/ 

4. https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6077085 / 

5. https://en.wikipedia.org/wiki/Al-Zahrawi 

6. https://hekint.org/2017/01/22/abulcasis-the-pharmacist-surgeon/ 7.   https://www. ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC5512402/


Share untuk Dakwah :