Al Khawarizmi ilmuwan muslim bidang matematika

Al Khawarizmi ilmuwan muslim bidang matematika

Share untuk Dakwah :

Abu Ja’far Muhammad ibn Musa al Khawarizmi, (780 – 850 M), adalah kakek dari ilmu komputer dan bapak Aljabar. Dia adalah pempopuler angka Arab, pengadopsi nol (simbol, yaitu) dan sistem desimal, astronom, kartografer, singkatnya seorang sarjana ensiklopedis.

BAYT Al-HIKMA, Rumah Kebijaksanaan

Pada tahun 832, Khalifah Al Ma’mun [b. Bagdad, 786, d. Tarsus, Kilikia, Agustus 833] mendirikan “Rumah Kebijaksanaan” di Baghdad, sebuah pusat studi dan penelitian yang serupa dengan Museum sebelumnya di Alexandria. Cendekiawannya yang paling terkenal adalah matematikawan Muhammad ibn Musa Al-Khawarizmi dan Banu Musa (“anak-anak Musa”), tiga bersaudara yang mengarahkan terjemahan karya-karya Yunani dari Zaman Kuno. (7)

Algoritma kata modern berasal dari nama, al-Khawarizmi, matematikawan terbaik pada zamannya, berkat bukunya, al-Kitab al-mukhtasar fi Hisab al-jabr w’al-muqabala, (sebuah buku yang menunjukkan bagaimana memecahkan persamaan dan masalah yang diturunkan dari kehidupan sehari-hari) yang berarti “Buku Ringkas tentang Perhitungan dengan Penyelesaian dan Penyeimbangan”, yang kemudian berkembang menjadi aljabar, adalah teks tertulis pertama tentang masalah ini. Pada masa al-Khawarizmi, aljabar adalah sistem praktis untuk memecahkan semua jenis masalah “dalam kasus warisan, kontrak, survei, pengumpulan pajak, warisan, partisi, tuntutan hukum, dan perdagangan, dan dalam semua urusan mereka satu sama lain, atau di mana pengukuran tanah, penggalian kanal, perhitungan geometris, dan benda-benda lain dari berbagai macam dan jenis yang bersangkutan.” Al-jabr adalah tentang menghapus istilah negatif dari persamaan,

Judul teks inilah yang memberi kita kata “aljabar”. Ini adalah buku pertama yang ditulis tentang aljabar. Dalam kata-kata al-Khawarizmi sendiri, tujuan buku ini adalah untuk mengajarkan apa yang paling mudah dan paling berguna dalam aritmatika, seperti apa yang selalu diperlukan dalam kasus-kasus warisan, warisan, pembagian, tuntutan hukum, dan perdagangan, dan dalam semua urusan mereka. satu sama lain, atau di mana pengukuran tanah, penggalian kanal, perhitungan geometris, dan objek lain dari berbagai macam dan jenis yang bersangkutan.

Ini tidak terdengar seperti isi teks aljabar, dan memang hanya bagian pertama dari buku ini yang membahas tentang apa yang sekarang kita kenal sebagai aljabar. Namun penting untuk disadari bahwa buku itu dimaksudkan untuk menjadi sangat praktis, dan bahwa aljabar diperkenalkan untuk memecahkan masalah kehidupan nyata yang merupakan bagian dari kehidupan sehari-hari di kerajaan Islam pada waktu itu.

Setelah memperkenalkan bilangan asli, ia membahas solusi persamaan. Persamaannya linier atau kuadrat dan terdiri dari unit (angka), akar (x) dan kuadrat (x2). Dia pertama-tama mengurangi persamaan menjadi salah satu dari 6 bentuk standar, menggunakan operasi penjumlahan dan pengurangan, dan kemudian menunjukkan bagaimana menyelesaikan jenis persamaan standar ini. Dia menggunakan kedua metode aljabar solusi dan metode geometris menyelesaikan kuadrat.

Bagian selanjutnya dari Aljabar al-Khawarizmi terdiri dari aplikasi dan contoh kerja. Dia kemudian melanjutkan dengan melihat aturan untuk mencari luas bangun seperti lingkaran, dan juga menemukan volume benda padat seperti bola, kerucut, dan piramida. Bagian tentang pengukuran ini tentu memiliki lebih banyak kesamaan dengan teks-teks Hindu dan Ibrani daripada dengan karya Yunani mana pun. Bagian terakhir dari buku ini membahas aturan Islam yang rumit untuk pewarisan, tetapi membutuhkan sedikit dari aljabar sebelumnya selain menyelesaikan persamaan linier. 

BUKU ALJABAR karya Al Khawarizmi

Setiap bab diikuti dengan demonstrasi geometri dan kemudian banyak masalah diselesaikan. Beberapa masalahnya bersifat formal sementara yang lain dalam konteks praktis. Contoh masalah formalnya sebagai berikut:

“Jika dari sebuah persegi saya mengurangi empat akarnya dan kemudian mengambil sepertiga dari sisanya, menemukan ini sama dengan empat akarnya, kuadratnya adalah 256.”

Dia menjelaskannya sebagai berikut:

“Karena sepertiga dari sisanya sama dengan empat akar, orang tahu bahwa sisanya itu sendiri akan sama dengan 12 akar. Oleh karena itu, tambahkan ini ke empat, memberikan 16 akar. Ini (16) adalah akar kuadrat. Di atas juga dapat dinyatakan dalam notasi modern sebagai 1/3 (x2 – 4x) = 4x.”

Khawarizmi, dalam sebuah bab tentang transaksi komersial, menyatakan bahwa “transaksi dagang dan semua hal yang berkaitan dengannya melibatkan dua gagasan dan empat angka.” Karpinski dalam terjemahan bukunya menjelaskan: Kedua gagasan itu tampaknya merupakan gagasan tentang kuantitas dan biaya; empat angka mewakili satuan ukuran dan harga per unit, jumlah yang diinginkan dan biaya yang sama.

Contoh masalah dagang Al-Khawarizmi: (9)

“Seorang pria disewa untuk bekerja di kebun anggur selama 30 hari dengan upah 10 dolar. Dia bekerja enam hari. Berapa harga yang disepakati yang harus dia terima?”

Penjelasan: ”Jelas bahwa hari adalah seperlima dari seluruh waktu; dan juga jelas bahwa laki-laki itu harus menerima upah yang mempunyai hubungan yang sama dengan harga yang disepakati bahwa waktu dia bekerja untuk seluruh waktu, 30 hari. Apa yang telah kami usulkan, dijelaskan sebagai berikut. Bulan, yaitu, 30 hari, mewakili ukuran, dan sepuluh mewakili harga. Enam hari mewakili kuantitas, dan dalam menanyakan bagian mana dari harga yang disepakati untuk pekerja, Anda menanyakan biayanya. Oleh karena itu kalikan harga 10 dengan kuantitas 6, yang berbanding terbalik dengannya. Bagi produk 60 dengan ukuran 30, berikan 2 Dolar. Ini akan menjadi biaya, dan akan mewakili jumlah yang harus dibayarkan kepada pekerja. ”

Buku teks Aljabar dimaksudkan untuk menjadi sangat praktis dan diperkenalkan untuk memecahkan masalah kehidupan nyata yang merupakan bagian dari kehidupan sehari-hari di dunia Islam pada waktu itu. Di awal buku al-Khawarizmi menulis:

“Ketika saya mempertimbangkan apa yang umumnya diinginkan orang dalam menghitung, saya menemukan bahwa itu selalu berupa angka. Saya juga mengamati bahwa setiap bilangan terdiri dari satuan, dan bilangan apa pun dapat dibagi menjadi satuan. Selain itu, saya menemukan bahwa setiap angka yang dapat dinyatakan dari satu hingga sepuluh, melampaui yang sebelumnya dengan satu unit: setelah itu sepuluh digandakan atau tiga kali lipat seperti sebelumnya unit: demikian muncul dua puluh, tiga puluh, dll sampai seratus: kemudian seratus digandakan dan dikalikan tiga dengan cara yang sama seperti satuan dan puluhan, hingga seribu; … seterusnya sampai batas maksimal penomoran.” (10)

SOLUSI PERSAMAAN Al Khawarizmi

Setelah memperkenalkan bilangan asli, al-Khawarizmi memperkenalkan topik utama bagian pertama bukunya ini, yaitu solusi persamaan. Persamaannya linier atau kuadrat dan terdiri dari unit, akar dan kuadrat. Misalnya, bagi al-Khawarizmi satuan adalah bilangan, akar adalah x, dan persegi adalah x2. Namun, meskipun kita akan menggunakan notasi aljabar yang sekarang dikenal dalam artikel ini untuk membantu pembaca memahami pengertian, matematika Al-Khawarizmi dilakukan seluruhnya dalam kata-kata tanpa simbol yang digunakan.

Dia pertama-tama mengurangi persamaan (linier atau kuadrat) menjadi salah satu dari enam bentuk standar:

READ  History of Islam in Spain

1. Kuadrat sama dengan akar. Contoh: ax2 = bx
2. Kuadrat sama dengan angka. Contoh: ax2 = b
3. Akar sama dengan bilangan. Contoh: ax = b
4. Kuadrat dan akar sama dengan bilangan. Contoh: ax2 + bx = c misal x2 + 10 x = 39
5. Kuadrat dan bilangan sama dengan akar. Contoh: ax2 + c = bx misal x2 + 21 = 10 x
6. Akar dan bilangan sama dengan kuadrat. Contoh: ax2 = bx + c, misal 3 x + 4 = x2

Pengurangan dilakukan dengan menggunakan dua operasi al-jabr dan al-muqabala. Di sini “al-jabr” berarti “penyelesaian” dan merupakan proses menghilangkan istilah negatif dari persamaan. Misalnya, menggunakan salah satu contoh al-Khawarizmi sendiri, “al-jabr” mengubah x2 = 40 x – 4 x2 menjadi 5 x2 = 40 x. Istilah “al-muqabala” berarti “penyeimbangan” dan merupakan proses pengurangan suku-suku positif dari pangkat yang sama ketika suku-suku tersebut muncul di kedua sisi persamaan. Misalnya, dua penerapan “al-muqabala” mengurangi 50 + 3 x + x2 = 29 + 10 x menjadi 21 + x2 = 7 x (satu aplikasi untuk menangani bilangan dan yang kedua untuk akar).

Al-Khawarizmi kemudian menunjukkan bagaimana menyelesaikan enam jenis persamaan standar. Dia menggunakan metode aljabar solusi dan metode geometris. Misalnya untuk menyelesaikan persamaan x2 + 10 x = 39 ia menulis: –

… Kuadrat dan 10 akar sama dengan 39 satuan. Oleh karena itu, pertanyaan dalam jenis persamaan ini adalah sebagai berikut: apakah kuadrat yang digabungkan dengan sepuluh akarnya akan menghasilkan jumlah total 39? Cara menyelesaikan persamaan jenis ini adalah dengan mengambil setengah dari akar-akar yang baru saja disebutkan. Sekarang akar masalah di depan kita adalah 10. Oleh karena itu ambil 5, yang dikalikan dengan dirinya sendiri, menghasilkan 25, dan jumlah yang Anda tambahkan menjadi 39 menghasilkan 64. Setelah diambil maka akar kuadrat dari ini yaitu 8, kurangi setengahnya akar, 5 meninggalkan 3. Oleh karena itu, angka tiga mewakili satu akar kuadrat ini, yang tentu saja adalah 9. Oleh karena itu, sembilan memberikan kuadrat.

Bukti geometris dengan melengkapi persegi berikut. Al-Khawarizmi dimulai dengan kuadrat sisi x, yang oleh karena itu mewakili x2 (Gambar 1). Untuk persegi kita harus menambahkan 10x dan ini dilakukan dengan menambahkan empat persegi panjang masing-masing dengan lebar 10/4 dan panjang x ke persegi (Gambar 2). Gambar 2 memiliki luas x2 + 10 x yang sama dengan 39. Sekarang kita melengkapi persegi dengan menambahkan empat kotak kecil masing-masing area. 5/2* 5/2 = 25/4.

Jadi bujur sangkar luar pada Gambar 3 memiliki luas 4 25/4 + 39 = 25 + 39 = 64. Oleh karena itu, sisi bujur sangkar adalah 8. Tetapi sisinya panjangnya 5/2 + x + 5/2 jadi x + 5 = 8, memberikan x = 3.

Al-Khawarizmi melanjutkan studinya tentang aljabar di Hisab al-jabr w’al-muqabala dengan memeriksa bagaimana hukum aritmatika meluas ke aritmatika untuk objek aljabarnya. Misalnya dia menunjukkan bagaimana mengalikan ekspresi seperti (a + bx) (c + dx).

meskipun sekali lagi kita harus menekankan bahwa al-Khawarizmi hanya menggunakan kata-kata untuk menggambarkan ekspresinya, dan tidak ada simbol yang digunakan. Sejarawan ilmiah, Roshdi Rashed 12 menulis: –

Konsep Al-Khawarizmi tentang aljabar sekarang dapat dipahami dengan lebih presisi: ini menyangkut teori persamaan linier dan kuadrat dengan satu yang tidak diketahui dan aritmatika dasar dari binomial dan trinomial relatif. … Solusinya harus umum dan dapat dihitung pada saat yang sama dan dengan cara matematis, yaitu, ditemukan secara geometris. … Batasan derajat, serta jumlah istilah yang tidak canggih, langsung dijelaskan. Dari kemunculannya yang sebenarnya, aljabar dapat dilihat sebagai teori persamaan yang diselesaikan dengan cara radikal, dan perhitungan aljabar pada ekspresi terkait …

Jika interpretasi ini benar, maka al-Khawarizmi adalah seperti yang ditulis Sarton (12) :-… matematikawan terbesar saat itu, dan jika seseorang memperhitungkan semua keadaan, salah satu yang terbesar sepanjang masa….

Al-Khawarizmi juga menulis risalah tentang angka Hindu-Arab. Teks Arabnya hilang tetapi terjemahan Latin, Algoritmi de numero Indorum dalam bahasa Inggris Al-Khawarizmi pada Hindu Art of Reckoning memunculkan kata algoritma yang berasal dari namanya dalam judul seperti yang disebutkan sebelumnya. Sayangnya terjemahan Latin (diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris) diketahui banyak berubah dari teks asli al-Khawarizmi (yang bahkan judulnya tidak diketahui). Karya tersebut menjelaskan sistem nilai tempat Hindu dari angka berdasarkan 1, 2, 3, 4, 5, 6, 7, 8, 9, dan 0. Penggunaan pertama dari nol sebagai pemegang tempat dalam notasi dasar posisi mungkin karena kepada al-Khawarizmi dalam karya ini. Metode untuk perhitungan aritmatika diberikan, dan metode untuk menemukan akar kuadrat diketahui dalam bahasa Arab asli meskipun hilang dari versi Latin.

… sistem nilai tempat desimal adalah pendatang baru dari India dan … karya al-Khawarizmi adalah yang pertama menguraikannya secara sistematis. Jadi, meskipun dasar, itu sangat penting.

Khawarizmi mengembangkan tabel trigonometri rinci yang berisi fungsi sinus yang kemudian termasuk fungsi tangen. Buku Khwarizmi tentang aritmatika diterjemahkan ke dalam bahasa Latin dan diterbitkan di Roma pada tahun 1857 oleh Pangeran Baldassare Boncompagni dan muncul sebagai bagian 1 dari volume berjudul Tratti d’ aritmetica. Buku tersebut berjudul Algorithmi de numero indorum yang berarti “Khawarizmi tentang seni perhitungan Hindu”. Banyak dari buku-bukunya diterjemahkan ke dalam bahasa Latin dan digunakan sebagai buku teks matematika prinsip di universitas-universitas Eropa hingga abad ke- 16 . Di antara mereka, dua buku ini memiliki tempat penting: Kitab al-Jama wal-Tafreeq bil Hisab al-Hindi dan Kitab al-Jabr wa al-muqabala.

Kontribusi dan pengaruh Khawarizmi sangat luar biasa. Dua buku penting tentang aritmatika, Carmen de Algorismo dan Algorismus vulgaris yang ditulis masing-masing pada abad ke-12 dan ke -13 , banyak dipengaruhi oleh buku Khawarizmi dan digunakan selama beberapa ratus tahun di Eropa. Abu Kamil yang karyanya pada matematika didasarkan pada karya-karya Khawarizmi menyimpan pengaruh Khawarizmi pada Leonardo dari Pisa, seorang sarjana abad ke-13 dan hingga Abad Pertengahan dan selama Renaisans. (9)

Buku ASTRONOMI karya Al Khawarizmi

Al Khawarizmi juga menulis sebuah karya penting tentang astronomi, meliputi kalender, menghitung posisi sebenarnya dari matahari, bulan dan planet, tabel sinus dan garis singgung, astronomi bola, tabel astrologi, perhitungan paralaks dan gerhana, dan visibilitas bulan. Meskipun karya astronomisnya didasarkan pada karya India, dan sebagian besar nilai dari mana ia membangun tabelnya berasal dari astronom Hindu, al-Khwarizmi pasti telah dipengaruhi oleh karya Ptolemy juga. Al-Khawarizmi melakukan perhitungan rinci tentang posisi Matahari, Bulan, dan planet-planet, dan melakukan sejumlah perhitungan gerhana. Selain risalah penting tentang Astronomi, Al-Khawarizmi menulis sebuah buku tentang tabel astronomi, yang juga diterjemahkan ke dalam bahasa Eropa dan, kemudian, ke dalam bahasa Cina.

GEOGRAFI 

Dalam geografi, ia menulis buku yang disebut Kitab Surat al-ard (buku bentuk bumi). Karya-karyanya berbeda dari Ptolemy dan dia mengoreksi pandangan Ptolemy secara rinci. Ini adalah deskripsi peta dunia (dunia yang dikenal pada waktu itu) dan berisi daftar koordinat tempat-tempat penting di dalamnya. Dia mengoreksi distorsi yang dimiliki peta Ptolemy sehubungan dengan panjang Mediterania. Itu jauh lebih akurat. Namun, ia gagal menggantikan geografi Ptolemeus yang digunakan di Eropa. Dia menulis banyak buku lain tentang topik seperti jam, jam matahari dan astrolab.

READ  Penyebaran Islam di Tanah Jawa

Al-Khawarizmi menulis sebuah karya besar tentang geografi yang memberikan garis lintang dan garis bujur untuk 2.402 kota dan landmark, membentuk dasar untuk peta dunia. Buku, yang didasarkan pada Geografi Ptolemy, daftar dengan garis lintang dan bujur, kota, gunung, laut, pulau, wilayah geografis, dan sungai. Naskah tersebut memuat peta-peta yang secara keseluruhan lebih akurat daripada peta-peta Ptolemy.

Sejumlah karya kecil ditulis oleh al-Khawarizmi pada topik seperti astrolabe, di mana ia menulis dua karya, pada jam matahari, dan pada kalender Yahudi. Dia juga menulis sejarah politik yang berisi horoskop orang-orang terkemuka.

Al-Khawarizmi mensistematisasikan dan mengoreksi penelitian Ptolemy dalam geografi dan astronomi/astrologi, menggunakan temuan aslinya sendiri. Dia mengawasi pekerjaan 70 ahli geografi untuk membuat peta “dunia yang dikenal” saat itu. Hebatnya peta “dunia yang dikenal” ini menunjukkan pantai pasifik Amerika Selatan – sekitar 700 tahun sebelum Columbus “menemukan” Amerika.

Dia juga dilaporkan telah bekerja sama dalam pengukuran derajat yang diperintahkan oleh Khalifah (Khalifah) Mamun al-Rasyid. Ini bertujuan untuk mengukur volume dan keliling bumi. Buku geografinya yang berjudul “Kitab Surat-al-Ard”, termasuk peta, juga diterjemahkan. Kontribusinya yang lain termasuk karya orisinal yang berkaitan dengan jam, jam matahari, dan astrolab. Dia juga menulis Kitab al-Tarikh dan Kitab al-Rukhmat (pada jam matahari).

DAMPAK AL KHAWARIZMI DI EROPA

Pada tahun 1140 Robert of Chester (yang membaca matematika di Spanyol) menerjemahkan judul bahasa Arab ke dalam bahasa Latin sebagai Liber algebrae et almucabala, kemudian akhirnya memberikan namanya pada disiplin aljabar. Orang Yahudi Spanyol, John of Seville, menghasilkan versi Latin lainnya.

Ketika karyanya menjadi dikenal di Eropa melalui terjemahan Latin, pengaruhnya membuat tanda yang tak terhapuskan pada perkembangan sains di Barat: buku aljabarnya memperkenalkan disiplin itu ke Eropa “tidak diketahui sampai saat itu” dan menjadi teks matematika standar di universitas-universitas Eropa sampai abad ke- 16 . Pada tanggal 16abad ditemukan dalam bahasa Inggris sebagai algiebar dan almachabel dan dalam berbagai bentuk lain tetapi akhirnya disingkat menjadi aljabar. Dia adalah salah satu cendekiawan Muslim yang meletakkan dasar bagi Renaisans Eropa dan Revolusi Ilmiah. Dia juga menulis pada perangkat mekanis seperti jam, astrolabe, dan jam matahari. Kontribusi lainnya termasuk tabel fungsi trigonometri, penyempurnaan dalam representasi geometris bagian kerucut, dan aspek kalkulus dua kesalahan.

Beberapa buku Al-Khawarizmi diterjemahkan ke dalam bahasa Latin pada awal 12 tahunabad oleh Adelard dari Bath dan Gerard dari Cremona. Risalah tentang Aritmatika, Kitab al-Jam’a wal-Tafreeq bil Hisab al-Hindi, dan Aljabar, Al-Maqala fi Hisab-al Jabr wa-al-Muqabilah, hanya diketahui dari terjemahan Latin. Pengenalan angka Arab memberikan kemajuan penting atas angka Romawi yang rumit. Perkembangan sistem angka yang lebih nyaman ini membantu kemajuan dalam sains, akuntansi, dan pembukuan. Kuncinya adalah penggunaan angka nol, sebuah konsep yang tidak dikenal di Barat. Penggunaan sistem angka (angka Arab) ini menyebar ke seluruh dunia Muslim selama dua abad berikutnya, membantu perkembangan ilmu pengetahuan. Sistem angka Arab pertama kali disebutkan di Eropa sekitar tahun 1200 M, tetapi kepatuhan Kristen pada sistem Romawi menghalangi penggunaan dan pengenalannya.abad th , yang mengikuti praktik mitra dagang Arab mereka.

PENGARUH MUSLIM DI EROPA 

Selama Abad Pertengahan Dunia Islam memiliki dampak yang sangat signifikan terhadap Eropa, yang pada gilirannya membuka jalan bagi Renaisans dan Revolusi Ilmiah. Salah satu yang paling penting dari pengaruh ini adalah studi sains.

Sejak Islam lahir, umat Islam telah membuat lompatan besar di bidang sains. Kota-kota seperti Bagdad, Damaskus, Kairo dan Cordoba adalah pusat peradaban. Kota-kota ini berkembang pesat dan ilmuwan Muslim membuat kemajuan luar biasa dalam Sains dan Teknologi terapan maupun teoretis. Namun di Eropa, situasinya jauh berbeda. Eropa berada di Abad Kegelapan. Itu tidak memiliki infrastruktur atau pemerintah pusat. 

Bagi kaum Muslim, Eropa terbelakang, tidak terorganisir, tidak memiliki kepentingan strategis dan pada dasarnya tidak relevan. Hal ini mengingat jangka waktu tersebut ternyata benar adanya. Namun demikian Gereja Katolik (yang pada saat itu merupakan lembaga terkuat di Eropa) berhasil meyakinkan Kristen Eropa bahwa kaum Muslimin adalah kafir. Hal ini menyebabkan orang Eropa berpikir bahwa Muslim secara budaya lebih rendah daripada Eropa dan dengan demikian Eropa tidak dapat mengambil manfaat dari penemuan-penemuan ilmiah baru yang dibuat di negeri-negeri Islam sebelum tahun 1100-an. Dengan melakukan ini Eropa mempertahankan dirinya dalam Abad Kegelapan sementara dari Cina ke Spanyol Peradaban Islam makmur. Selama Perang Salib ada kontak terbatas antara Muslim dan Kristen dan tidak banyak yang ditransfer. Seperti yang dijelaskan A. Lewis, “Para Tentara Salib adalah orang-orang yang bertindak, bukan orang-orang yang belajar”. Pertukaran ide yang nyata yang mengarah pada Revolusi Ilmiah dan kebangkitan terjadi di Spanyol Muslim. 

Selama Perang Salib ada kontak terbatas antara Muslim dan Kristen dan tidak banyak yang ditransfer. Seperti yang dijelaskan A. Lewis, “Para Tentara Salib adalah orang-orang yang bertindak, bukan orang-orang yang belajar”. Pertukaran ide yang nyata yang mengarah pada Revolusi Ilmiah dan kebangkitan terjadi di Spanyol Muslim. Selama Perang Salib ada kontak terbatas antara Muslim dan Kristen dan tidak banyak yang ditransfer. Seperti yang dijelaskan A. Lewis, “Para Tentara Salib adalah orang-orang yang bertindak, bukan orang-orang yang belajar”. Pertukaran ide yang nyata yang mengarah pada Revolusi Ilmiah dan kebangkitan terjadi di Spanyol Muslim.

Cordoba adalah ibu kota Muslim Spanyol. Ini segera menjadi pusat pencerahan intelektual dan pembelajaran untuk seluruh Eropa. Para sarjana dan mahasiswa dari berbagai belahan dunia dan Eropa datang ke Cordoba untuk menuntut ilmu. Kontras dalam aktivitas intelektual paling baik ditunjukkan oleh satu contoh: ‘Pada abad ke-9 , perpustakaan biara St. Gall adalah yang terbesar di Eropa. Itu membual 36 volume. Pada saat yang sama, Cordoba berisi lebih dari 500.000.

MATEMATIKA ARAB SELURUH DUNIA 

Pada abad ke-11 , dasar matematika Arab adalah salah satu yang terkuat di dunia. Matematikawan Muslim telah menemukan aljabar geometris dan membawanya ke tingkat yang lebih tinggi, mampu memecahkan persamaan derajat ketiga dan keempat. Dunia menyaksikan babak baru dalam perkembangan ilmu matematika, didorong oleh banyaknya karya terjemahan dari bahasa Arab ke bahasa Eropa.

Tidak diragukan lagi, Al-Khawarizmi sangat berpengaruh dengan metode aritmatika dan aljabarnya yang diterjemahkan ke sebagian besar Eropa selatan. Sekali lagi, terjemahan ini menjadi populer sebagai algorismi – istilah yang berasal dari nama Al-Khawarizmi. Meski demikian, tidak semuanya berjalan mulus. Angka Arab yang diperkenalkan oleh Al-Khawarizmi, seperti kebanyakan matematika baru, tidak disambut dengan sepenuh hati. Faktanya, pada tahun 1299 ada undang-undang di pusat komersial Florence (Italia) yang melarang penggunaan angka seperti itu. Awalnya, hanya universitas yang berani menggunakannya, tetapi kemudian menjadi populer di kalangan pedagang, dan akhirnya menjadi umum.

READ  Penemuan logam damaskus dan sejarah pembuatan pedang

Pada waktunya, Eropa menyadari nilai potensial yang besar dari kontribusi matematika Arab dan menggunakan semua yang tampaknya praktis untuk digunakan secara populer. Ilmu-ilmu, dengan matematika sebagai esensinya, berkembang dan berkembang menjadi disiplin ilmu yang kita kenal sekarang. Namun, tidak akan ada yang sama, jika bukan karena buku tentang restorasi itu, atau jika nol tidak ditemukan, atau jika angka Arab tidak sampai ke Eropa. “Kecintaan terhadap sains” itu, yang mengilhami seorang matematikawan Arab awal untuk mengusulkan penghitungan dengan al-jabr dan al-muqabala, banyak membantu membuat dunia berjalan seperti yang kita kenal sekarang.

PENEMUAN ANGKA NOL  OLEH Al Khawarizmi

Milenium ke- 10 melihat studi matematika Muslim terkonsentrasi di tiga sub-disiplin utama. Ini adalah kemajuan yang sedang berlangsung dalam aljabar, pengembangan algoritma aritmatika, dan meningkatnya kompleksitas dalam geometri. Selain itu, pengenalan angka nol ditakdirkan untuk merevolusi matematika karena memungkinkan inovasi kunci. Diusulkan oleh Muhammad Bin Ahmad pada tahun 967 M. Nol tiba di Barat jauh kemudian, pada abad ke- 13 .

Di bidang Matematika, angka Nol (0) dan sistem desimal diperkenalkan ke Eropa, yang menjadi dasar bagi revolusi Ilmiah. Angka-angka Arab juga ditransfer ke Eropa, ini membuat tugas matematika lebih mudah, masalah yang membutuhkan waktu berhari-hari untuk dipecahkan sekarang dapat diselesaikan dalam hitungan menit. Karya-karya Al-Khawarizmi (nama latinnya adalah Alghorismus) diterjemahkan ke dalam bahasa Latin. 

Al-Khawarizmi (Alghorismus), dari siapa istilah matematika algorisme diturunkan, menulis Sindh Ind, kompilasi tabel astronomi. Dia, yang lebih penting, meletakkan dasar untuk aljabar dan menemukan metode untuk menangani masalah matematika yang kompleks, seperti akar kuadrat dan pecahan kompleks. Dia melakukan banyak eksperimen, mengukur ketinggian atmosfer bumi dan menemukan prinsip lensa pembesar. Banyak dari buku-bukunya diterjemahkan ke dalam bahasa-bahasa Eropa. Karya trigonometri oleh Alkirmani dari Toledo diterjemahkan ke dalam bahasa Latin (dari mana kita mendapatkan fungsi sinus dan kosinus) bersama dengan pengetahuan Yunani tentang Geometri oleh Euclid. Seiring dengan matematika, banyak pengetahuan lain di bidang ilmu fisika ditransfer.(21)

KARYA TERKENAL Al Khawarizmi

1. Al-Jabr wa-al-Muqabilah yang dari judulnya muncul nama “Aljabar”
2. Kitab al-Jam’a wal-Tafreeq bil Hisab al-Hindi (tentang Aritmatika, yang bertahan dalam terjemahan Latin tetapi hilang dalam bahasa Arab asli)
3. Kitab Surat-al-Ard (tentang geografi)
4. Istikhraj Tarikh al-Yahud (tentang penanggalan Yahudi)
5. Kitab al-Tarikh
6. Kitab al-Rukhmat (tentang sun-dial)

Pencapaian Al Khawarizmi

Tentu saja, Renaisans, Pencerahan, dan Revolusi Industri adalah pencapaian-pencapaian besar – dan itu terjadi terutama di Eropa dan, kemudian, di Amerika. Namun banyak dari perkembangan ini mengambil pengalaman dari seluruh dunia, daripada dibatasi dalam batas-batas peradaban Barat yang berbeda.

Peradaban global kita adalah warisan dunia – bukan hanya kumpulan budaya lokal yang berbeda. Ketika seorang matematikawan modern di Boston menggunakan algoritma untuk memecahkan masalah komputasi yang sulit, dia mungkin tidak menyadari bahwa dia sedang membantu untuk memperingati matematikawan Arab Mohammad Ibn Musa-al-Khwarizmi, yang berkembang di paruh pertama abad ini. abad ke- 9 . (Kata algoritma berasal dari nama al-Khawarizmi.)

AKAR KOTAK MATEMATIKA SENDIRI 

Ada rantai hubungan intelektual yang menghubungkan matematika dan sains Barat dengan sekumpulan praktisi non-Barat, di antaranya al-Khawarizmi adalah salah satunya. (Istilah aljabar berasal dari judul bukunya yang terkenal Al-Jabr wa-al-Muqabilah.)

Memang, al-Khawarizmi adalah salah satu dari banyak kontributor non-Barat yang karyanya mempengaruhi Renaisans Eropa dan, kemudian, Pencerahan dan Revolusi Industri. Barat harus mendapatkan pujian penuh atas pencapaian luar biasa yang terjadi di Eropa dan Amerika yang di-Eropakan, tetapi gagasan tentang konsepsi Barat yang tak bernoda adalah fantasi imajinatif.

Kemakmuran modern, dengan segala peningkatan kesejahteraannya, telah disampaikan kepada umat manusia oleh ilmu pengetahuan dan teknologi. Dalam dua abad terakhir khususnya, ilmu pengetahuan telah memberikan kehidupan yang lebih baik bagi manusia, umur yang lebih panjang, dan untuk populasi yang lebih besar. Kunci untuk membuka sumber manfaat ini adalah metode ilmiah, pencarian kebenaran tanpa henti melalui pengamatan, teori dan eksperimen.

Pada abad ke-13 dunia Muslim, dengan perkembangan budaya filsafat, sains, matematika, astronomi, fisika, kimia dan kedokteran, memimpin dunia. Dunia Muslim pernah memiliki di tangannya kunci-kunci kemakmuran masa depan yang dapat diberikan oleh teknologi. Tidak hanya itu, tetapi dengan penemuan pembukuan entri ganda, ia memiliki di tangannya cetak biru dari rencana perusahaan modern. Akhirnya, setelah beberapa ratus tahun, Eropa mampu menyerap pengetahuan ini dan menggulingkan batasan gelap agamanya sendiri untuk membuka misteri sains dan menemukan jalan menuju kemakmuran. Jika dunia Muslim dapat melanjutkan perintah Al-Qur’an tentang penelitian ilmiah, penyebab kemajuan manusia akan maju sekitar lima ratus tahun.(17)

KESIMPULAN

Kesimpulannya, aljabar dan algoritma memungkinkan pembangunan komputer, dan penciptaan enkripsi. Industri teknologi modern tidak akan ada tanpa kontribusi matematikawan Muslim seperti Al-Khawarizmi.

Ibu Carly Fiorina, Ketua dan CEO Hewlett-Packard menyampaikan pidato di Minneapolis, Minnesota pada tanggal 26 September 2001. Judul pidatonya adalah ‘TEKNOLOGI, BISNIS DAN CARA HIDUP KAMI: APA SELANJUTNYA”. (24)Dia berkata, “Pernah ada sebuah peradaban yang terbesar di dunia.” …….”Dan peradaban ini didorong lebih dari apapun, oleh penemuan. Arsiteknya merancang bangunan yang menentang gravitasi. Ahli matematikanya menciptakan aljabar dan algoritme yang memungkinkan pembangunan komputer, dan pembuatan enkripsi. Para dokternya memeriksa tubuh manusia, dan menemukan obat baru untuk penyakit. Para astronomnya melihat ke langit, menamai bintang-bintang, dan membuka jalan bagi perjalanan dan eksplorasi ruang angkasa.” “Ketika negara-negara lain takut pada ide, peradaban ini berkembang di atasnya, dan membuat mereka tetap hidup. Ketika sensor mengancam untuk menghapus pengetahuan dari peradaban masa lalu, peradaban ini membuat pengetahuan tetap hidup, dan menyebarkannya kepada orang lain.”

Sementara peradaban Barat modern memiliki banyak ciri-ciri ini, peradaban yang saya bicarakan adalah dunia Islam dari tahun 800 hingga 1600, yang mencakup Kekaisaran Ottoman dan istana Bagdad, Damaskus dan Kairo, dan para penguasa yang tercerahkan seperti Suleiman the Agung.”

“Meskipun kita sering tidak menyadari hutang kita kepada peradaban lain ini, hadiahnya adalah bagian dari warisan kita. Industri teknologi tidak akan ada tanpa kontribusi matematikawan Arab. Penyair-filsuf sufi seperti Rumi menantang gagasan kita tentang diri dan kebenaran. Pemimpin seperti Suleiman berkontribusi pada gagasan kita tentang toleransi dan kepemimpinan sipil. Dan mungkin kita dapat mengambil pelajaran dari teladannya: Itu adalah kepemimpinan yang didasarkan pada meritokrasi, bukan warisan. Itu adalah kepemimpinan yang memanfaatkan kemampuan penuh dari populasi yang sangat beragam—termasuk tradisi Kristen, Islam, dan Yahudi.”

REFERENSI

1. http://www.sacbee.com/static/archive/news/projects/algebra/121400.html
2. cstl.syr.edu/fipse/Algebra/Unit1/algebra.htm
3. www.mentorproducts.com/ what.html
4. http://www.mathmedia.com/whystudal.html
5. http://www.factmonster.com/ce6/sci/A0859533.html


Share untuk Dakwah :